Rangrasiya # 82

Rangrasiya # 82 - Paro bilang pada Rudra, saya tidak mau pergi ke jaipru, saya sedang berpikir untuk memberitahu Anda, dia akan pergi, Rudra bertanya kemana Anda pergi? Dia bilang kau tidak suka suara gelang sehingga akan membawa mereka keluar, dia datang di aula dan bilang kau tahu Paro bahwa dia tidak akan membawamu bersamanya, akan aneh kalau pergi bersama, Rudra datang ke sana, Paro meringis kesakitan, Rudra mengatakan ini saat mengambil gelang, Paro menyembunyikan lukanya dan berkata bahwa saya akan keluar setelah kapan, Rudra bertanya apa yang Anda sembunyikan, dia melihat ke tangannya dan mengatakan bahwa saya melakukan itu? Paro bilang tidak, saya berjanji tidak akan memberikannya. Rudra membawa bantuan pertama dan mengatakan bahwa pasti sakit ketika saya membuat Anda memakai gelang, Paro bilang saya tidak mengatakannya karena wanita-wanita itu akan mengira Anda melakukannya, Rudra bertanya bagaimana kejadiannya? Paro mengatakan di pagi hari saya bekerja di dapur dan susu jatuh. Rudra mengatakan hal itu terjadi saat saya keluar dan Anda memakai lengan penuh saat saya kembali. Rudra melihat luka Paro di tangannya dan mengatakan bahwa kaki ingin saya membuat Anda memakai gelang sehingga saya menyalahkan saya bahwa saya telah memberi Anda luka ini, dia bilang dia harus tahu tentang luka ini dalam kasus ini, Anda pasti tidak akan mengatakan kepadanya, Dalam kasus ini hanya dia yang telah memberikan luka ini padamu, aku akan kembali, dia pergi ke kaki.

Rangrasiya # 82
Rangrasiya # 82


Rudra bersama mohini, mohini bilang kamu meragukan saya? Rudra bilang aku tahu kamu melakukannya membuatku lepas kamu membakarnya tapi dengarkan baik-baik menjauh dari Paro dan doakan sampai hari ini dia tidak akan gatal karena kamu tidak tahu apa yang akan terjadi saat itu, mohini bilang kamu tidak ada hubungannya dengan dia .. Rudra bilang saya juga bilang tidak ada yang akan masuk diantara kita suami istri. Jangan pernah memberinya luka karena untuk perlindungannya, saya akan selalu berada di depannya. Dia keluar dan mengingat bagaimana dia membuatnya memakai gelang di luka dan dia tersenyum. dia sakit

Di pagi hari, Rudra mengatakan kepada Paro untuk mengemasi tasnya dan mengambil beberapa pakaian wol, Paro bilang aku akan bersamamu? Rudra bilang tidak, saya sedang berbicara dengan tikus. Paro bilang kau bilang aku tidak akan datang, Rudra bilang aku tidak bisa terus memikirkan apa yang harus dilakukan kesepian di sini bersamamu, kamu hanya aman bersamaku, jadi bungkus tas. Paro mengemasi barang-barangnya di kopernya.

Paro dan Rudra sampai di hotel, pelayan membawa troli untuk barang bawaan mereka, Paro mengatakan tidak perlu satu-satunya, Rudra memberi penampilannya dan meminta pelayan untuk mengambilnya, Paro bertanya apa yang Anda berikan pada singh utama, dia mengatakan bahwa undangan itu ditulis dengan undangan bahwa tidak ada butuh hadiah aman datang dan berkata kepada Paro bahwa aku bilang dia akan membawamu kemari. Rudra angkat kaki, Paro berdiri di luar, Rudra memintanya untuk datang. Mereka datang di kamar mereka, Paro bilang kita harus menggantungkan kunci kamar di belakang pintu, Rudra menunjukkan kartu namanya (kunci kamar memiliki lubang gesekan kartu). Rudra tanya kemana kamu akan gantung kartu ini? Dia mengeluarkan kartu dan lampu mati, Paro takut dan menempel pada Rudra, Rudra bilang jangan khawatir, cahaya akan datang. Dia mengembalikan kartu di jack dan menyalakan kembali, Paro meninggalkan tangannya. Paro bilang simpan kartu ini di sana seolah hilang lalu basanti mau masuk air, Rudra tanya basanti? Paro mengatakan nama sapi saya di birpur. sebuah buket dan sampanye diletakkan di atas meja, Paro bertanya untuk siapa? Rudra bilang mungkin untuk kita, Paro tanya apa yang tertulis di buket. Rudra mengatakan nama kami, pray utama Rudra dan ibu parvati ranawat. Paro tersenyum. Rudra menunjukkan barang-barangnya di ruangan seperti kulkas, tv dll, Paro bertanya kemana kipasnya? Rudra bilang AC ada disana. Rudra berbalik ke tempat tidur dan kaget melihat jantung dibuat di seprai dengan tepian mawar, dan dua bebek yang dibuat dengan sprei. katanya biarkan aku menunjukkan kamar kecil, mereka datang di kamar kecil, Paro bertanya di sana ada penumpahan muatan listrik di sini? Seperti lilin wangi yang ada di sana, Paro mengatakan bau yang enak, Rudra bilang aku harus mandi, dia mengajak Paro keluar.

Paro masuk ke kamar, dia melihat sampanye, dia bahagia dan tersenyum, dia melihat hal yang berbeda (song bahage re mann kahin dari drama chameli), dia melihat bebek dan bermain dengan mereka, dia melihat nama mereka yang ditulis di atas buket chit dan menyembunyikannya dalam koper Dia melihat ke dalam lemari, dan ada kotak benang dan jarum di sana, dia bilang aku akan membuat sesuatu untuk singh besar dan rindunya. Paro melihat cokelat dan memakannya, dia merasa enak, dia melihat botol sampanye dan ban untuk membukanya, itu akan terbuka dengan semburan biasa, Paro menjadi takut dan mengatakan Rudra akan marah, dia pergi ke kamar kecil untuk membasuhnya dari pakaiannya, dia melihat ke belakang dan Rudra sedang mandi, dia menutup matanya dan keluar, Rudra keluar juga, Paro jatuh ke arahnya, dia bertanya apa yang kamu lakukan disini? Dia melihat bangkit di kepalanya dan mengeluarkannya, Paro bilang aku akan mandi. Rudra pergi. Paro datang di kamar kecil dan melihat katup mandi. dia meminta Rudra untuk ember, Rudra mengatakan ada pancuran, kenop terbuka dari bawah, Paro membuka kenop air panas dan jeritan, Rudra tertegang dan bertanya apakah kamu baik-baik saja, dia bilang iya. Paro mengambil mandi dan berkata kepada Rudra bahwa saya lupa pakaian saya di luar, Rudra bilang pakai jubah mandi saat itu. Paro tanya apa, katanya lihat ada sesuatu yang terbuat dari handuk. pakai itu. Paro memakainya. Rudra bilang aku turun, pakai baju, aku akan datang. dia bilang baik-baik saja, Rudra mendapat telepon dan bilang aku datang, dia mengeluarkan kartu dan pergi, lampu padam, Paro tegang.

Rudra bertemu mayor besar di aula, geetanjali menemuinya dan bercanda. Katanya aku mendekorasi di kamarmu, sampanye itu dan semuanya. Apakah Anda suka, di mana isteri Anda, apakah Anda menguncinya sebagai kunci adalah bersamamu, Rudra melihat kunci di tangannya dan tertegun. Di kamar, Paro tegang dan takut kegelapan, dan memanggil Rudra. Selanjutnya Rangrasiya # 83
loading...

Rangrasiya # 82 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 82

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film