Rangrasiya # 92

Rangrasiya # 92 - Mohini bilang lihat saya makan laddo, tidak ada yang terjadi pada saya, tidak ada racunnya, Paro ternyata pembohong, dia bilang kepada Rudra bahwa bukan rahasia bahwa saya membencimu dan ayahmu, saya tidak ingin kalian berdua di haveli Tapi bukan berarti saya bisa membunuh mereka, saya bukan penyihir, dia bilang jika ujian saya selesai dan jika semua orang puas maka saya bisa pergi, dia menangis dan mengatakan apa yang harus dikatakan kepada DIL saya saat suami saya tidak Percayalah padaku, dia pergi dari sana. Paro menatap Maithili, samrat berkata kepada Maithili bahwa Anda sangat menyakiti maasa, Maithili mengatakan bahwa saya malu, Paro berkata kepada Chacha untuk mendengarkan, dia cukup mengatakan, saya tahu mohini pahit dalam kata-kata tapi bukan berarti dia akan membunuh seseorang. , rumah ini diikat oleh benang, Anda harus melihat bahwa itu tidak mendapatkan istirahat dari Anda, dia pergi, Rudra juga pergi tanpa suara.

Chacha merasa bersalah mengatakan kepada mohini bahwa saya meminta Anda untuk makan laddo seperti .. mohini menghentikannya dan mengarahkannya untuk pergi keluar, dia bilang saya hanya ingin pengampunan, sumer datang dan mengatakan di luar bahwa Anda tidak mengucapkan sepatah kata pun dan sekarang meminta maaf, Chacha pergi, sumer mengunci kamar, dia bilang hari ini luar biasa, Anda membuat semua orang diam, sumer mengatakan bahwa saya tidak mengerti bagaimana Anda mengganti ladun beracun itu, mohini berubah dan berkeringat karena racun mempengaruhi dia, sumer terkejut.

Rangrasiya # 92
Rangrasiya # 92


Paro mendatangi Maithili dan berkata maaf, Maithili bilang aku harus menyesal, aku sudah memberitahumu segalanya, racun ada dalam pikiranku tidak di laddo, aku salah, Rudra datang kesana dan bilang ya kamu salah, lain kali jika kamu ragu kumpulkan cukup bukti dulu Anda meminta dokter untuk menyelidiki laddo dan bubuk besi itu tapi Anda lupa mengumpulkan laporan, aman memberi saya ini dan ini adalah bukti nyata, Rudra hendak membukanya tapi Maithili mengatakan bahwa saya salah sekarang saya tidak ingin terlibat dalam Semua ini, dia pergi, Rudra menatap Paro.

Dia mengikat dupatta di lehernya untuk menghentikan racun dan meminta sumer untuk membawa taksi karena mereka harus pergi ke rumah sakit. Paro bertanya kepada Rudra bahwa Anda tahu bahwa Maithili melakukan investigasi, Rudra mengatakan bahwa saya hanya tahu bahwa saya diberi racun maka Anda melakukan semuanya, Paro sasy berarti Anda sama sekali tidak melakukan penyelidikan dan menerima bukti saya sebagai benar, Anda percaya saya, dia bilang iya jadi apa, Paro mengatakan itu berarti Anda mempercayai saya, Rudra menatapnya, Rudra bilang Anda tidak memiliki bukti kuat, diajarkan di BSD untuk mengumpulkan bukti nyata lalu mengajukan tuduhan kepada siapapun, Paro mengatakan bahwa Anda melakukan penyelidikan dalam setiap kasus namun tidak dalam kasus saya, Anda membuat saya bersalah dan menghukum saya tanpa bukti, bukankah itu salah. Rudra melihat sumer dan bersembunyi di balik pilar, Paro bertanya apa, dia meletakkan tangannya di mulutnya, orang melihat ke sana kemari dan pergi untuk mendapatkan mobil. Rudra bilang kau tidak bisa diam sebentar dan mintalah Paro berdiri di sana, aku akan datang.

Sumer datang ke mohini dan bilang aku punya mobil, dia bertanya kenapa kamu tidak pingsan seperti, mohini bilang karena aku memegangi leherku erat-erat, mereka keluar dan masuk mobil, mohini melihat Rudra berdiri di depan mobil, dia mengangguk padanya Untuk mengambil sisi, Rudra datang dan mengambil kunci mobil dari sumer, dia bertanya mohini mengapa bibir anda biru, apakah ada lebih banyak gula di laddo? atau Paro benar bahwa itu beracun, sumer memintanya memberi kunci, mohini menjadi tidak sadarkan diri.

Dokter datang untuk memeriksa mohini, semua anggota keluarga berkumpul di aula, mohini menjadi sadar, dokter bilang Anda beruntung laddo itu memiliki kandungan zat besi yang kurang, cuti sakit, kata Rudra kepada mohini bahwa Anda akan mengatakan kebenaran atau haruskah saya menghubungi polisi? Dia mengatakan ada serangan terhadap saya, ayah saya dan istri saya, Chacha mengatakan bahwa saya polisi, saya tidak percaya bahwa istri saya dapat membungkuk begitu rendah, dia mengatakan Rudra hari ini saya kehilangan hak saya untuk menghentikan Anda, mohini mengatakan ya, dia bangkit dan Dia menelepon polisi, saya akan mengatakan kepada mereka bahwa saya mencoba membunuh Paro yang telah diliasi dan dibingkai untuknya, saya mencoba membunuh Rudra dengan memberikan laddo kepadanya, dia meminta Rudra untuk menelepon polisi, saya tidak takut masuk penjara, sumer bilang tidak, saya tidak akan mengizinkan polisi untuk membawa Anda, akan ada orang murah di sana, kata mohini jangan keras kepala, apakah Anda mencoba mengatakan bahwa Anda akan dipenjara dan bukan saya? dia bilang apa mohini mengatakan bagaimana akan memakan makanan penjara, mohini mengatakan bahwa Anda tidak akan membiarkan saya pergi, dia mengatakan ini berarti Anda siap untuk menerima kejahatan Anda, dia bilang ibu saya, saya dapat menanggung kesalahan Anda, saya tidak membiarkan Anda masuk penjara, saya akan menanggung kesalahanmu Chacha memintanya untuk mengatakan dengan jelas, kesalahan apa yang dilakukan orang tua, dia bilang bahwa sumer tidak suka dilier saat masuk ke rumah kami, dia cemburu dari Rudra saat Paro menikahi dia dan bukan sumer sehingga dia mencoba membunuh mereka, sumer tidak bisa berkata apa-apa. Dia bilang maaa .. dia memotongnya dan bilang aku tidak bisa melindungimu sekarang, dia bilang aku tidak melakukan apapun, Chacha meminta untuk menceritakan semuanya, mohini bertanya kepada sumer bahwa kamu mengklik gambar Paro dan dikirim ke media, dia bilang iya .. mohini bilang kalau kamu mencoba menculik Paro dan Maithili diculik, dia bilang iya tapi .. mohini bilang kalau kamu bawa devyani disini, dialah yang menaruh api di kamar dilsher, lalu kamu membawa baju pengantin, sumer bilang iya .. mohini bilang kalau kamu membawa serbuk besi ke mana Rudra diberi racun, sumer bilang ya tapi ... Chacha menampar dia dan bilang kamu tidak akan tinggal di sini sekarang, sumer tertegun. Selanjutnya Rangrasiya # 93

loading...

Rangrasiya # 92 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 92

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI