Rangrasiya # 94

Rangrasiya # 94 - Rudra memegang Paro, Paro bilang obatmu, dia tidak ambil. Rudra mengatakan mengapa Paro kenapa, saya batu, saya tidak punya cinta, tidak ada perasaan, saya hanya memiliki api, racun, saya bisa terbakar tapi tidak bisa mencintaimu jadi mengapa Anda mencintaiku Paro mengapa, dia frustrasi, Paro bilang kenapa minyak api ? Mengapa racunnya racun ?, mengapa matahari terbit dari timur? Anda tidak memiliki jawaban, saya juga tidak punya jawaban, dia bilang Anda tidak akan pernah mendapatkan cintaku, selamatkan dirimu, Anda tidak akan mendapatkan apapun, kata Paro jangan katakan seperti ini , Rudra bilang kamu tidak akan mengerti, saya rasa sakit banyak hal, Paro bilang iya sudah dipotong kamu dari dalam kamu sakit, kamu hanya bilang di BSD saat kamu sedang mabuk, kilas balik menunjukkan Rudra mengatakan bahwa itu telah memotongku dari dalam, Saya merasa sakit. fb berakhir Rudra mengatakan setiap kali saya mencoba untuk bergerak dalam hidup saya, masa lalu saya datang dari hadapan saya dan membuat saya jatuh, Anda mengatakan untuk melupakan masa lalu tapi masa lalu selalu mengikutiku, selalu menemukan saya, ini akan membunuhku suatu hari nanti, Paro mengatakan ibumu, Rudra Secara emosional melihat Paro, Paro mengatakan terus berbicara bahwa Anda akan merasa lebih baik, Rudra mengatakan bahwa saya ditinggalkan sendirian di masa kanak-kanak, saya menunggu ibu saya hanya seumur masa kanak-kanak, saya terus menangis, saya sedang putus, lalu saya mulai membencinya dan melakukannya sekarang, Aku tidak ingin dia datang dalam hidupku tapi dia datang dalam hidupku, aku terus berjuang dengan seluruh hidupnya tapi dia datang dalam hidupku lagi, Rudra memegang tangan Paro dan membelainya saat berbicara, dia duduk memegang tangannya, kata Paro.

Rangrasiya # 94
Rangrasiya # 94


Ibumu? Rudra mengangguk dan ingat bagaimana dia melihat fotonya bersama Tejawat di haveli-nya. Dia mengatakan bahwa Anda tahu di mana saya telah melihat dia dan dengan siapa, dia akan memberi tahu dia tapi mendapat telepon dari tentara, dia mengatakan beberapa wanita mendatangi kami, dia mengatakan bahwa wanita tersebut mengatakan bahwa dia berlari menyelamatkan nyawanya dari Tejawat. dia tahu tentang Anda dan meminta kami untuk mengirimnya kepada Anda, dia bilang dia akan aman di rumah Anda. Rudra sedang menegang tetes phine sambil memikirkan ibunya, dia pergi dari kamar, dia mengingat kata-kata yang dilemahkan oleh tangisan dia tidak akan kembali, ingat wanita cantik tidak ada siapa-siapa, dia ingat kata-kata mohini bahwa kakak perempuanku tidak pernah mencintai suaminya atau anaknya dia lari meninggalkan mereka, dia kemudian mengingat bagaimana dia diberitahu bahwa ibunya adalah istri Tejawat, dia bertanya di mana dia, dia datang ke gerbang, tentara mengatakan bahwa saya akan membawanya. Paro datang ke sana, Rudra memegangi tangannya untuk mendapat dukungan, Paro membelai tangannya untuk membuatnya merasa lebih baik. tentara membawa wanita dan mengatakan bahwa sekarang Anda aman, Anda dapat melepaskan kerudung Anda, dia melepaskan jilbab dan itu adalah Laila, Paro ingat bagaimana dia mencoba menyerangnya dan bersembunyi di belakang Rudra, Rudra menyembunyikan Paro. Rudra tertegun dan bilang kamu? Apa yang kamu lakukan di sini, Laila mulai menangis, Rudra bertanya apa drama ini, sejak kapan kamu mulai menangis, Laila mengatakan bahwa Tejawat melakukan ini padaku, dia ingin membunuhku karena kamu, hubungan kita, Rudra bertanya bagaimana dia tahu tentang Aku, Laila bilang aku ikut dalam pestanya, Laila bilang dari mana, dari siapa dia mengenal kami, dia bilang aku tahu kau tidak percaya padaku, jadi lihat sendiri, dia menunjukkan memarnya, Rudra memakai lap itu dia, Rudra mengatakan di mana orang-orangnya, Laila mengatakan mereka sudah dekat, mereka ingin membunuhku, dia mengatakan tentang hidupku, aku hanya percaya padamu, kau tahu aku pergi hari itu menyelesaikan segalanya darimu dan aku tidak pernah kembali tapi Mereka akan membunuhku, dia tidak sadarkan diri. tanya tentara haruskah saya membawanya ke BSD? Paro bilang tidak kau kembali, kata Paro kepada Rudra kita harus membawanya ke dalam, dia tidak sadar, mereka memberikan dukungannya, Paro mengatakan di mana aku harus membawanya? Di kamar Anda karena semua sedang tidur di kamar mereka, Rudra mengatakan bahwa mari pergi.

Paro menempatkan Laila di tempat tidur, Paro bilang aku akan datang sebentar lagi, Rudra menatap Laila dan tegang, Paro datang dengan obat. Rudra mengatakan jangan khawatir tentang dia, mungkin dia sedang melakukan drama, Paro mengatakan melihat memarnya, mempercayai seseorang, dia terluka oleh Thakur, Paro sedang mengambil sprei, Rudra akan segera membantu, Paro mengatakan tidak membuat pekerjaan tangan Anda.Rudra mengatakan bahwa Anda tidak tahu dia dia adalah mata-mata saya dan bekerja untuk saya, Paro mengatakan apa, katanya, dia mencoba menyerang Anda, kata Paro dan Andalah yang membunuh suami senama saya, Rudra mengatakan bahwa dia bukan suami Anda, kata Paro Saya tahu saya hanya ingin mengatakan ada banyak cara untuk melihat satu hal, apa yang saya lihat, saya salah mengambil makna dari itu. Paro bilang kau tahu betapa sakitnya aku dan kamu juga, biarlah dia berada di sini maka kita akan melihat apa yang harus dilakukan. Rudra pergi dari sana.

aman mendapat panggilan Rudra, Rudra bertanya apakah Anda tahu tentang Tejawat, dia mengatakan melakukan pencarian dan menemukannya segera, dia akhirnya menelepon, Rudra mengatakan bahwa saya tidak tahu Laila mengatakan kebenaran atau bermain game.

Laila sadar, Paro memberikan sirupnya Paro mengatakan luka Anda akan baik-baik saja, dia tidak mengambilnya, Paro bilang kau tidak mempercayaiku? Minuman laila Laila pergi. Paro bertanya apa yang sedang kamu lakukan, Laila bilang aku harus pergi, tidak tahu kenapa aku datang kesini, Paro bilang kamu perlu pergi, tinggallah di sini, Laila bilang aku salah kamu, kamu memberiku obat dan aku mencoba menyakitimu, Paro maafkan saya, saya melakukan itu karena ... Paro mengatakan karena Anda mencintai Rudra, Paro mengatakan beberapa wanita datang tiba-tiba dan mencoba menyakitiku sehingga alasannya hanya bisa saya mengambil sesuatu. Laila menatapnya. Laila mengatakan tidak, saya hanya temannya selama bertahun-tahun tapi mencoba untuk berhubungan dengan dia tapi saya tidak memiliki perasaan untuknya, tidak ada apa-apa di antara kami, saya tidak punya apa-apa selain dia, itulah sebabnya saya mengatakan untuk membiarkan saya pergi, saya tidak ingin kasta melihat hubungan Anda, dia datang di aula, Rudra datang ke sana, Laila mengatakan bahwa saya akan pergi. Selanjutnya Rangrasiya # 95

loading...

Rangrasiya # 94 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 94

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI