Rangrasiya # 95

Rangrasiya # 95 - laial bilang aku pergi, dia bertanya apa yang terjadi dengan tanganmu, Rudra bilang kita akan segera menemukan Tejawat dan kamu akan tinggal di BSD, Paro bilang kenapa dia bisa tinggal di sini, kamu juga tidak mengizinkanku tinggal di BSD, Rudra bilang itu Anda, dia tidak seperti Anda, Paro mengatakan Thakur sangat berbahaya, saya tahu dia, dia beracun, Anda adalah musuhnya sehingga dia bisa menyerang orang yang dekat dengan Anda dan melihat berapa banyak peralatan yang ada padanya, Rudra mengatakan bahwa Anda tidak ' Aku tahu Laila dia bisa memberikannya sendiri, Laila bilang aku tahu kau membenciku dan laso tidak mempercayai wanita tapi tolong hormat. Laila berkata kepada Paro bahwa saya baik-baik saja, saya pergi dari sini, Paro mengatakan Rudra jika dia pergi maka saya tidak akan memaafkan Anda dan saya, Rudra tertegun, Laila mulai pergi. Rudra meminta Laila untuk berhenti, katanya sampai kita menemukan orang-orang Tejawat ada di belakangnya atau tidak, dia bisa tinggal di sini, Paro berterima kasih padanya, dia pergi. Paro membawanya ke kamar, Laila mengatakan bagaimana saya bisa tinggal di sini? kamar Anda, Paro bertanya bagaimana Anda tahu? Laila mengatakan dengan melihat seragam Rudra, Paro mengatakan bahwa Anda bisa tinggal di sini dan bisa tidur di tempat tidur saat Anda terluka, lalia mengatakan bahwa Anda banyak melakukan hal itu untuk saya, saya tidak dapat membayarnya kembali, Paro mengatakan bahwa tidak perlu mengatakannya, dia mengatakan bahwa kami tidak bertemu dengan benar, saya parvati, Laila mengatakan bahwa nama saya adalah laile, dia membuat Laila berbaring di tempat tidur dan mengatakan bahwa saya akan menelepon saya jika Anda membutuhkannya.

Rangrasiya # 95
Rangrasiya # 95


Paro datang ke Rudra, dia bertanya di mana kau, dia bilang aku membantu Laila dan membawa pakaian untukmu, dia menggosok tangannya, dia bertanya apa yang sedang terjadi? Katanya dokter mengatakan bahwa tangan Anda membutuhkan ini, Rudra menarik tangannya dan mengatakan bahwa saya tidak membutuhkannya, Paro memegang tangannya lagi dan berkata
le aatan paatan chuski phiske,
moriya leja tu rekan iski,
Rudo bertanya apa yang dikatakannya, mengulanginya, Rudra tersenyum, dia bertanya kemana harus ganti baju, Paro bilang Laila ada di kamar, Rudra berubah balik pilarnya, Paro bilang kenapa kamu bilang hal saya berbeda saat aku bertanya kenapa kamu tidak izinkan saya untuk tinggal di BSD, Rudra keluar berubah dan mengatakan itu berbeda saat Paro jatuh Rudra menangkapnya dan mengatakan itu sebabnya, Anda tidak bisa berjalan dengan tidak jatuh sehingga saya harus bersamamu, Paro mengatakan itu benar.

Paro dan Rudra datang ke luar ruangan, Rudra ssy segera aman akan menemukan kebenaran maka dia akan pergi dari sini, saya tidak suka dia disini, kata Paro karena dia mencintaimu, Rudra bilang dia sudah memberitahumu segalanya? Paro ssys tidak saya mengerti, Rudra sasy Anda adalah istri saya dan mengatakan ini, Anda tahu dia mencintaiku bahkan kemudian Anda memintaku untuk membuatnya menjalaninya, dari mana lumpur Anda dibuat. Paro tersenyum dan mengatakan bahwa senang mendengarnya dari Anda bahwa saya adalah istrimu, Anda menerimanya cukup untuk hubungan Anda, lalu apa yang akan terjadi jika seseorang tinggal di sini, Paro dan Rudra masuk kamar, Rudra meletakkan lembaran di tanah, Paro mengatakan bahwa saya .. Rudra sasy dia tidur di tempat tidur jadi kamu harus tidur di sini saja, mereka tidur di lembar yang sama, Paro pertama kali melihatnya dan kemudian berbalik lagi, Rudra lalu menatapnya. Mereka tidur, di malam hari, Laila bangkit dan melihat ke Rudra dia ingat bagaimana Rudra mengatakan bahwa semuanya telah selesai di antara mereka, dia melihat bahwa bahkan saat tidur Rudra memberi dukungan pada kepala Paro dengan tangannya.

Laila keluar dan berkata kepada seseorang yang berayun bahwa ada baiknya bertemu denganmu lagi, beri aku tempat berayun, mohini di ayun, mohini bilang tinggal di batasmu, kamu bukan tamu, kamu disini hanya karena aku, dengan ehsan saya Laila mendorongnya dan duduk berayun, mohini kaget, Laila bilang tidak boleh dibawa oleh siapa pun, saya datang ke sini untuk mendapatkan Rudra saya, bukan Rudra ini yang kepp di belakang Paro tapi Rudra Rudra yang sangat beracun dengan tusukan, racun yang Bisa membunuh siapa saja, mohini bilang kamu akan mendapatkan dia dengan bantuanku, Laila tertawa dan bilang aku akan menangkapnya dan tidak ada yang bisa mengusirku keluar dari rumah ini, bahkan kamu pun tidak, dia pergi.

Rudra dan Paro sedang tidur, Paro berbalik dan menatap Rudra, dia menatapnya dan ingat bagaimana dia mengatakan bahwa dia melihat ibunya, dia bilang kau mengatakan sesuatu tapi tidak bisa selesai, aku akan menunggumu mempercayaiku. dan berbagi rasa sakitmu dan aku ingin kau baik-baik saja, tangan Rudra menggigil jadi Paro memegang tangannya, Rudra bangkit dari tidur sehingga Paro menutup matanya, Rudra menatapnya sambil memegang tangannya, dia pikir aku berharap bisa berbagi denganku. Rasa sakit bersamamu, masa laluku selalu datang dari hadapanku.

Di pagi hari, Laila sedang tidur, mohini memanggilnya dan memintanya untuk bangun, katanya jika Anda menginginkan Rudra maka Anda harus berada di rumah ini dan untuk itu Anda harus membuat saya bahagia, Laila sangat tidak tertarik, kata mohini berpikir.

Laila datang ke mohini dan mendorongnya mengatakan bahwa beraninya kamu membuatku bangun jam 6 pagi, mohini bilang kamu tidak tahu bahwa aku bisa menendangmu keluar, dia bilang jangan ganti warna di depanku, mohini bilang aku panggil kamu beri pakaian ini sehingga Anda terlihat seperti orang ini orang lain di sini tidak akan menerima Anda ,, dia memintanya untuk datang di mandir dalam lima menit, laila mengatakan saya memberi Anda nama natni (ratu drama) dia mengatakan nama lain untuk Anda chalni (siapa Gigit / menyakiti semua orang) mohini bilang lima menit, laila blabbers aku bukan paro.

Maithili memberi teh untuk dilier dan Chacha, dilsher mengatakan kakek dari pihak ibu kita aneh, dia biasa membuat kita tertawa dulu lalu memberikan tamparan keras, kita tidak mengambil ciri khasnya tapi anak laki-laki kita mendapat kegilaan yang aneh darinya.

Di mandir, mohini memberi bhajan chit ke Laila, karena menurutnya Paro tapi kemudian melihatnya di aula, dia bertanya apakah Paro ada di aula lalu yang berada di mandir, Rudra masuk mandir dan kaget melihat Laila mengenakan pakaian yang layak dan melakukan pooja. Selanjutnya Rangrasiya # 96

loading...

Rangrasiya # 95 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 95

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI