Rangrasiya # 96

Rangrasiya # 96 - Laila dengan bantuannya mulai melakukan aarti, dia membacakan bhajan om namash shiva dan Paro hadir di sana. semua datang dan tertegun melihat dia melakukan pooja, Paro senang. Paro memejamkan mata dan berdoa sementara Rudra sibuk menatapnya. Laila finshes dan berbalik kembali, semua menatapnya bingung. Laila bilang maafkan aku, aku kalah di aartu sehingga tidak melihat kalian semua. Saya membuat Anda semua terbangun lebih awal, dia bilang saya lewat di sini dan melihat mandir jadi kesini dan saya suka aarti. Rudra melihat ke atas. Chacha bertanya siapa kamu Paro mengatakan bahwa Laila baisaa. Maithili mengatakan bahwa dia juga menghadiri upacara mehndi. Paro bilang dia bekerja untuk Rudra. mohini tanyakan apakah wanita juga wor di BSD? Paro mengatakan bahwa Laila dalam masalah, dia diancam oleh Tejawat sehingga kami memutuskan untuk menahannya di sini. maafkan aku kami tidak bertanya padamu mohini mengatakan tidak perlu bertanya padanya adalah tamu kami, Rudra juga membawa Anda ke sini saat Anda dalam masalah, haveli ini adalah untuk anak yatim. Laila membakar tangan mohini, mohini terluka. Laila lalu bilang maaf aku tidak bisa melihatmu. semua ada di aula, Laila berkata kepada semua orang mohon maafkan saya, saya cam kesini untuk tinggal di sini tanpa seizin anda, saya akan segera berangkat dari sini, Rudra mengatakan dua hari, aman akan menemukan tentang anak buah Tejawat maka anda akan keluar dari rumah ini.

Rangrasiya # 96
Rangrasiya # 96


Dilsher mengatakan kepada Paro bahwa jika Anda tidak memiliki keberatan selain saya juga tidak memilikinya. Maithili menginformasikan apro bahwa Rudra tidak mengambil parsad. Maithili meminta Laila untuk bergeser di ruangan lain.

mohini berkata kepada Laila yang mengendalikan diri dan tanganmu dengan kadal, dia menunjuk ke arahnya yang dipegang oleh Laila dan mengancamnya untuk mengendalikan lidahmu, bersama dengan wajahmu juga ada keriput di otakmu. Laila pergi, asap mohini.

Rudra ada di kamar, Paro datang ke sana dan memberikan penguraian kepadanya, dia bilang Anda tidak minum obat-obatan Anda, Rudra tidak menjawab dan mulai pergi, Paro menghentikannya. Katanya tanganmu bergetar lagi saat kau marah, katakan padaku apa yang terjadi? Rudra bilang aku tidak suka dia tinggal di sini. Paro berpendapat agar Rudra pergi dari sana tanpa mengambil parsad. Maithili memanggil Paro.

Laila masuk dan duduk di lantai, menyentuh tempat Rudra tidur dan mengingat Rudra dan Paro tidur bersama, dia bilang aku menunggumu selama 8 tahun dan kamu melakukan ini denganku untuk cewek normal, kamu hanya milikku, Dia menyentuh seragamnya. dia mematahkan tombol seragamnya dan bilang aku akan mendatangimu hari ini. Rudra datang kesana. dia bertanya apa yang kamu lakukan disini? Laila bilang aku datang untuk mengambil barang-barang saya dari sini, Rudra bilang aku sangat mengenalmu, dia mengejeknya, Laila bertanya hanya satu hal yang bisa kamu ubah? Rudra tanya apa? dia memuji Rudra tua dan membandingkannya dengan Rudra yang lembut, dia bilang hari ini Anda hanyalah orang biasa di depan saya, saya akan pergi, saya tidak ingin istri Anda melihat kami seperti ini, dia pergi. Rudra memikirkan kata-katanya. Laila berhenti dan bilang aku akan menjahit kemejamu, istrimu sedang sibuk memasak.

mohini memanggil sumer dia mengakhiri panggilan dan melihat Rudra memakai kaos tanpa kancing, Laila mengintip, Rudra menemukan kancing, Laila berpikir hanya 2 menit dan aku akan bersamamu. Rudra menutup dan mengeluarkan kotak ke tombol stich, dia mencoba menjahit, Laila menemuinya, Paro datang ke sana dan bertanya apa yang kamu lakukan? Tanganmu akan terluka, kau harus memanggilku, Paro masuk ke ruangan melalui jendela, Rudra bertanya apakah kamu marah, tidak bisakah kamu keluar dari pintu, Paro mengatakan apa yang telah kamu canggung, Paro menjahit kemejanya sementara Rudra menatapnya dengan senang hati? Ekspresi, Paro mengatakan jika Anda melihat saya seperti ini maka saya tidak bisa menjahit, Rudra kemudian melihat ke arah yang lain, Paro melihatnya tersenyum, Paro bertanya apakah Anda terluka oleh jarum, Rudra bilang cek apakah Anda memotong saraf saya, laial datang, Paro bertanya Anda butuh sesuatu, Laila mengatakan tidak dan pergi dari sana. Rudra bilang aku bisa melakukannya sendiri, Paro bilang tidak. Mereka memiliki cnvo yang lucu tentang obat-obatan, senyum Paro, laila peping dan pembakaran. Paro mendekati Rudra untuk memotong benang dari kancingnya, Paro menutup kancingnya, Paro bilang kamu tidak berolahraga hari ini, Rudra bertanya apa sekarang? Paro memberinya parsad, Rudra bilang sekarang kamu juga keluar dari jendela juga, dia keluar saat Paro tersenyum.

Di meja makan, semua duduk, Laila datang ke sana, mohini mendorongnya, Laila lalu duduk bersama mereka, Laila berkata maafkan saya bahwa saya akan membantu memasak dari besok, kata Paro lebih baik dulu, Paro membantu Rudra untuk makan, mereka berbagi sebuah eyelock, Laila terbakar, dilk tanya ke mondar-mandir koran, mohini memberikannya, d bilang cuaca apa hari ini, mohini dan dilsher mengejek satu sama lain, mohini membaca koran dan mulai membaca aarti, dilsher bertanya apakah ada aarti di surat kabar, mohini melihat laila , sekarang kunci mata antara dua kucing. Selanjutnya Rangrasiya # 97

loading...

Rangrasiya # 96 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 96

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI