Rangrasiya # 97

Rangrasiya # 97 - mohini bilang saya punya kertas tulis bajhan ini di luar mandir tidak tahu bagaimana kabar di koran, Rudra membaca bhajan yang tertulis di atasnya, mohini mengatakan itu sama dengan aarti yang Laila nyanyikan bt Anda mengatakan bahwa itu adalah kesukaan Anda mengapa kertas ini untuk itu , Rudra melipatnya dengan marah dan berkata keluar dari rumah saat Anda berbohong, saya tahu Anda telah mengatakan semuanya berbohong, Paro mencoba untuk mengganggu tapi Rudra berhenti, moini mengatakan bagaimana jika ditulis paling sedikit, dia menyanyikannya, Laila mengatakan bahwa saya melakukannya sehingga keluarga Anda terima kasih, Rudra bilang kamu bilang kamu sudah berubah, Laila bilang iya saya ganti, laila bilang dulu kamu percaya ya aku utusan untukmu tapi kenapa tidak ada kepercayaan sekarang, kenapa kamu merasa terganggu dengan kehadiranku, apa yang telah kulakukan bahwa Anda sangat membenciku, katakan padaku, dia menangis. Paro datang dan bilang aku tahu dia salah tapi kesempatan kedua diberikan pada semua, aku diberi kesempatan 2 juga untuk menjalani hidupku, Rudra bilang kau tahu siapa yang kau sukai, dia berbohong, Paro bilang iya salah, bacalah aarti dari kertas. tidak salah tapi mengatakan kesukaannya salah, jangan berbohong lagi tapi ada 2 kesempatan, katanya Rudra itu .. Rudra bilang melakukan apapun yang kamu mau, dia pergi tanpa sarapan pagi. Laila bilang maaf pada Paro dan semuanya, nyengir mohini.

Rangrasiya # 97
Rangrasiya # 97


Danveer mengatakan kepada mohini bahwa jika Laila ini menjadi alasan untuk bertarung antara Paro dan Rudra maka tidak ada alasan untuk membuatnya tetap di sini, mohini mengatakan tapi dilk bilang dia tidak bermasalah dengan dia tinggal di sini jadi apa masalahnya, danveer bilang aku akan bicara dengan dilsher mohini melipat tangannya nad sayas jangan lakukan itu, kapan pun kita mencoba melakukan sesuatu yang baik mondar-mandir mereka di seberangnya terjadi, seperti anakku, dia bilang jangan panggil namanya, dia bilang oke tapi berjanji padaku bahwa kamu tidak akan berbicara di sana. masalah karena dia adalah tamu mereka.

mohini pergi, Laila menyeretnya dan mengatakan tidak baik dengan rumah ini tapi jika Anda mencoba untuk datang, maka saya akan melemparkan Anda ke sungai gangga.

Rudra mencari sesuatu, Paro bertanya apa yang Anda temukan, dia mengatakan bahwa telepon saya, Paro menunjuk meja, ada chit yang mengatakan bahwa saya minum teh kemudian Anda akan menemukan telepon, Paro mengatakan bahwa meminumnya kemudian oyu akan dihubungi, Rudra melempar kertas dan bilang aku tidak butuh telepon saya, dia akan keluar tapi berpikir dan kembali, dia minum teh, Paro tersenyum, dia bertanya telepon, Paro memberinya dari kotak aarti. Paro bilang kamu akan berseragam setelah berhari-hari jadi aku akan melakukan tilakmu, dia bilang tidak, kata Paro jangan bilang tidak untuk memberkati, dia mengoleskan tilaknya, tangan Rudra menggigil, Paro mengerti dan meletakkan tangannya di atas kepalanya. , katanya semoga Anda sukses dalam menjalani hidup dan membuat kepalaku bangga padamu. Paro meninggalkan tangannya tapi dia terus memegangi jarinya, dia bilang jangan marah pada saya, dia akan pergi tapi Paro menghentikannya, Rudra bilang 1 kamu menipu saya untuk minum teh, kamu akan melakukan apa yang ingin kamu lakukan dengan saya, Paro bilang untukmu Dia bilang kalau itu untukku maka kamu seharusnya mendengarkannya, kenapa kamu ingin Laila tinggal di sini, Paro bilang biarkan dia tinggal sampai dia sembuh. Jangan pergi dengan wajah marah sebagai pertanda baik, pergi dengan senyum, jika Anda pergi seperti ini daripada bahkan kucing hitam akan mati sebelum menyeberang jalan Anda. Rudra pergi keluar, dia bilang oke tidak tersenyum tapi katakan selamat tinggal minimal, dia berjalan di belakangnya sampai gerbang tapi Rudra berjalan lurus tanpa memandangnya, Laila datang ke sana dan mengatakan saat dia mengenakan seragam dia tidak melihat ke belakang pada siapapun. , dia batu, dia tidak pernah melihat siapapun, tidak memiliki harapan palsu, Paro jadi sedih.

Rudra akan segera keluar tapi cahaya jatuh di matanya, dia meletakkan tangannya di mata dan belokannya, dia menatap Paro dan tersenyum, Paro tersenyum kepadanya dan melambaikan tangan, Rudra tersenyum dan pergi keluar, Paro mengatakan bahwa dia tersenyum menatapku. , dia bukan batu melihat Laila, dia datang ke Maithili dan mengatakan bahwa dia menatapku dan tersenyum. Aku sangat senang karena aku ingin menari, Maithili berkata bahwa siapa yang menghentikanmu, dia memakai musik, asap Laila dan mohini. Paro menari dengan gembira di nagada bernyanyi dhol. Laila berpikir dia menatapmu Paro dan tersenyum, dia memiliki sesuatu untukmu di matanya dan kamu melihatnya tapi kamu tidak berhak atas dia, dia mengambil bubuk cabai merah di tangan dan mengatakan sekarang cabai merah ini tidak akan membiarkanmu lihat Rudra Dia menaruh banyak cabai dalam air. Dia keluar dan mulai berdansa, Paro menatapnya dan mereka mulai berdansa, Laila menari dengan banyak energi, mereka memiliki wajah yang tarian, Laila mundur dan bertepuk tangan untuk Paro saat Paro menari dengan gembira. Laila mengambil air campuran cabai merah itu dan memberikannya pada sunehri untuk dilempar ke Paro, sinar matahari akan bergairah dan meminta Maithili untuk melempar, maithli memanggil tarian Paro, dia berubah jadi Maithili melempar air ke atasnya, Paro berteriak mataku, dia berteriak bahwa ku Mata terbakar, Laila bilang matamu akan terbakar saat kamu mencoba melihat Rudra ku, kamu mencoba merebut Rudra ku, hakku jadi kamu harus membakar. Selanjutnya Rangrasiya # 98

loading...

Rangrasiya # 97 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 97

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI