Rangrasiya # 98

Rangrasiya # 98 - mohini berkata kepada Lailayou melakukan itu? Laila mengatakan bahwa DIL Anda melempar air kepadanya, mohini mengatakan mengapa Anda melakukannya tanpa mencoret saya, dokter mengatakan bahwa ada cabe dalam air, mohini mengatakan bahwa mungkin airnya masuk angin, mohini mengatakan bahwa mereka melakukan kesalahan, mereka bermain, Paro adalah Meringis kesakitan, dokter membalut dan bilang dia akan baik-baik saja dalam dua hari tapi hati-hati di lain waktu, dia pergi, laial datang dan bilang aku akan menjadi kamu selama dua hari, Maithili bilang aku akan memanggil Rudra, Paro sasy tidak ada yang pertama Hari di BSD jadi jangan ganggu dia.

Di BSD, aman membawa satu orang dan mengatakan untanya hilang, Rudra ssy jadi kita akan menemukannya? aman bilang penting mondok dia, Rudra tanya kenapa? aman sasy bahwa unta telah memberikan pelatihan khusus untuk mentransfer senjata melintasi perbatasan tanpa manusia, Rudra sy yang mengambil unta Anda, kata pria Tejawat yang dia gunakan untuk mengambil unta dari saya, Rudra mengatakan bahwa itu berarti orang-orang tajawat ada di sana, seorang mengatakan bahwa Tejawat telah meminta unta dari saya dan jika saya tidak memberikannya maka .. tolong lakukan sesuatu, Rudra ssys ini berarti Laila benar Tejawat ada di sini saja, dia minta aman untuk melakukan pemeriksaan ketat di perbatasan.

Rangrasiya # 98
Rangrasiya # 98


Laila membawa Paro di aula, Maithili bertanya kemana kamu pergi? Laila mengatakan bahwa dia meminta untuk membuat makanan, Maithili mengatakan bahwa Anda marah karena telah membuatnya, Anda beristirahat, Laila mengatakan bahwa dia ingin menjadikan dirinya sebagai Rudra seperti makanannya, Laila bertanya bagaimana Anda tahu apa yang disukai Rudra, Laila mengatakan bahwa saya adalah miliknya utusan dan tugasku untuk tetap memeriksa semuanya, Laila bilang aku juga tahu tentang kamu, apa kamu mau tahu? Maithili menatapnya. Laila bilang aku akan meletakkan kursi di dapur, dia pergi, Maithili bilang seharusnya kau memintaku aku akan berhasil, apakah kamu marah padaku bahwa aku menaruh air cabai di matamu, Paro sasy tidak seperti itu, Laila memanggil Paro di dapur. , maihtili bilang Laila menjadi teman baikmu tapi jangan lupa hanya aku jijamu. Par datang di dapur, Laila memeganginya dan berkata sekarang aku akan menjadi tangan dan matamu, kau katakan padaku apa yang harus dilakukan.

mohini mengambil makanan dan uang untuk sumer saat danveer datang dan melihat tasnya, dia bertanya apakah kamu bertemu dengan sumer, mohini sasy dia adalah anakku, dan dia juga pembunuh dia, mohini sasy dia diselidiki oleh Rudra dan dilsher dia tidak bersalah, danveer said Ingat satu hal dia tidak akan pernah datang ke sini, mohini menangis untuk sumer. Laila mendengarkan dan mengatakan bahwa hidupnya disambar di dalam sumer sehingga dia bisa berguna.

Maithili membawa Paro ke kamar dan mengatakan apakah sabzi Anda dibuat, Paro mengatakan rasanya seperti Anda cemburu, Maithili ya saya seharusnya, Paro bilang dengarkan saya membuat sabzi kemari saat dia berubah, dia marah kepada saya tapi ada sesuatu berubah dalam dirinya, ada sesuatu yang terjadi di dalam hatinya, hubungan kita berubah dan saya akan melakukan segalanya, maithili bertanya dari mana Anda mendapatkan begitu banyak kekuatan, Paro mengatakan bahwa kita mendengarkan orang-orang yang lebih dulu mencintai tapi menikah hanya dalam cerita tapi juga Perkawinan adalah perkawinan dan benang hubungan bisa lepas dari tangan jika Anda membiarkannya sedikit sehingga saya mendapatkan kesabaran, saya tahu pernikahan saya bukan dongeng tapi setelah itu di tangan kita bagaimana kita hidup, hari ini saya tidak bermasalah dengan pernikahan ini, hari ini kita mengambil langkah pertama dan kemudian kita akan mengembangkan cinta dan pindah ke langkah selanjutnya .. dia berhenti dan mengingat janjinya pada tuhan, Maithili mengatakan bagaimana akan melangkah ke langkah selanjutnya saat ini Laila .. Paro tanya apa? Maithili sasy aku tidak ingin terlibat tapi aku tidak menganggapnya baik, ada yang salah dengan dia, Paro bilang aku tahu dia berbohong tentang bhajan tapi dia juga meminta keilahian, Maithili tidak hanya mengatakannya tapi dia menunjukkan beberapa hal yang tepat. Rudra, yang aneh, tidakkah kamu aneh, Paro sasy Rudra adalah suamiku, aku percaya padanya jadi tidak aneh, Maithili bertanya apa kamu menginginkan sesuatu, Paro bilang tidak, Maithili bilang aku akan pergi sekarang, dia pergi.

Rudra datang kembali, Laila melihat dia dan dengan sengaja menabrak dia, dia memegang tangannya dari terjatuh, dia mengucapkan terima kasih, dia menatapnya dengan marah, Paro datang ke sana dengan perban di mata, dia bilang Paro, Laila mengatakan itu pada saya, Rudra melemparkannya pergi dan berjalan ke Paro, Paro hendak pergi ke dia tapi menyelipkan Rudra memeluknya erat-erat dan dengan lembut dan menanyakan apa yang terjadi padamu, Paro mengatakan bahwa warna di mataku, kami sedang bermain, Rudra memanggil semua orang, dia bertanya kepada Maithili bagaimana dia mendapatkannya. Sakit, Maithili bilang itu salahku aku menaruh warna di matanya, Paro tidakkah kita main main, Rudra sasy apa kamu nak, dia minta dokter memeriksanya, kenapa kamu tidak memanggilku, dia tegur Maithili, Maithili bilang maaf dan menangis, mohini bilang kenapa kamu meneriakinya, Paro memulainya dari semua yang dia menari lalu semua terlibat dan Laila ini juga menari jadi kenapa hanya omong kosong Maithili. dia bertanya apa kata dokter, Maithili sasy dia bilang dia akan baik-baik saja dalam dua hari, Paro bilang tidak ada yang terjadi, Rudra sasy jadi kamu menunggunya terjadi, jika anthing terjadi padamu maka apa aku .. dia tergagap dan bilang apa Saya katakan di BSD dan pusat wanita, Paro akan segera berangkat tapi Rudra bilang jangan pergi sendiri, Paro bilang saya bisa menangani diri sendiri, dia menggulung Rudra memegangnya dan mengatakan selesai, dia meletakkan tangannya di pinggangnya dan membawanya ke kamar, Asap Laila

Rudra membawa apro ke kamar dan memintanya untuk beristirahat, Paro sasy aku baik-baik saja, dia menangis, Rudra sasy berhenti menangis karena air mata memiliki mata garam akan terbakar, dia duduk di sampingnya dan bertanya kenapa kamu menangis? apakah terbakar, Paro bilang aku tidak sedang kesakitan tapi kamu jadi sangat marah .. Rudra bilang aku harus melakukan apapun jika terjadi padamu maka aku, .. dia bilang kebodohannya, Paro sasy kenapa kamu memarahi jija, Rudra itu Kesalahannya, Paro sasy kita semua sedang bermain, dia menangis karena kamu, Rudra bilang kamu .. dia bilang aku lelah dengan air matamu, aku pergi dan saat aku kembali kamu harus berhenti menangis, dia menatapnya.

mohini bilang apa kebutuhan untuk menaruh cabai, Laila bilang beraninya dia melihat paro saya, mohini sasy kamu membuatnya buta tapi Rudra sudah berlari di belakangnya sekarang tidak bisa kamu lihat, karena ini dari saat Rudra kembali dia hanya loking di nya. istri, Laila sasy tidak memanggil istrinya, mohini bilang dia isterinya dan ini benar, Rudra bertingkah seperti dia adalah orang pertama yang mendapatkan istri, kamu tidak berguna, mohini hilang, laila bilang sekarang kamu tidak lihat Rudra tapi aku janji segera aku akan menyingkirkanmu dari kehidupan Rudra. Selanjutnya Rangrasiya # 99
loading...

Rangrasiya # 98 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Rangrasiya # 98

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film