Sandya episode 215

Sandya episode 215 - Bhabho, Meena dan Sandhya pulang ke rumah. Bhabho membawa mereka ke toko Suraj dan mengatakan kepadanya bahwa mereka ingin memiliki jalebis. Suraj dengan gembira menyambut mereka dan pergi untuk mempersiapkan jalebis panas. Meena mengucapkan terima kasih Bhabho atas perlakuannya dan menyarankan untuk memiliki beberapa samosa panas juga. Bhabho menatapnya. Sandhya bingung seperti apa Bhabho sampai. Bhabho bertanya kepada Suraj apakah dia tidak menanyakan tentang alasan untuk merayakannya. Suraj memintanya untuk menceritakannya sendiri. Bhabho mengatakan bahwa Sandhya melakukan kesalahan pertamanya. Suraj kaget dan menjatuhkan tangannya sedikit membara di atas kadai panas. Bhabho menghampirinya dan memintanya untuk mengatur dirinya sendiri. Dia menyatakan bahwa dia telah memaafkannya dan akan menghitung kesalahan sejak saat itu. Dia akan pergi dan Suraj meminta dia untuk memiliki jalebis. Bhabho menjawab bahwa hari Sandhya akan menyelesaikan tiga kesalahan dan kehilangannya, dia akan memilikinya. Suraj kesal. Meena tidak mau ketinggalan jalebis dan mengambilnya dari dia. Sandhya juga kesal melihat Suraj.

Sandya episode 215
Sandya episode 215


Sandhya menyayanginya dengan mengatakan bahwa dia akan mempersiapkan jalebis untuknya. Dia membuat dia duduk di meja dan mendekati kadai dan menyiapkan jalebis. Suraj khawatir apa yang dia buat. Sandhya menyiapkannya dan membawanya ke piring yang tertutup. Dia menyimpan piring di depannya dan menyingkirkan piring penutupnya. Ada jalebi wajah tersenyum dan Suraj bertanya-tanya apa. Dia menjelaskan kepadanya bahwa itu smiley dan meminta dia untuk tersenyum.

Meena sedang makan jalebi di luar rumah sambil berpikir bahwa Bhabo mungkin tidak mengizinkannya makan di rumah. Dia melihat asisten vaidrani di jalan. Keduanya saling melihat dan asistennya mencoba melarikan diri dari sana. Meena berjalan di belakangnya dan menangkapnya. Asisten membalikkan meja dengan menunjukkan kepedulian pada bayi Meena karena perlakuan yang tidak semestinya karena dia telah menghentikan obat-obatan itu sekarang. Dia entah bagaimana kabur dengan mengatakan bahwa dia telah menyimpan obat-obatan di dekat jendela di toko vaidrani dan jendela terbuka sehingga Meena bisa membawa mereka jika dia menginginkannya. Meena berpikir untuk mengkonsumsi obat-obatan itu.

Sambil kembali ke rumah, Meena melihat beberapa anak bermain game "langdi" dan dia ingin bermain dan bergabung dengan mereka. Bhabho datang ke sana dan menegurnya karena bermain game itu sedang hamil. Meena blabbers sesuatu dan pada akhirnya bertanya bagaimana Bhabho melacak tiga kesalahan Sandhya dan Bhabho memikirkannya dan datang dengan sebuah rencana. Dia melihat seseorang menjual pot tanah liat dan pergi membelinya. Dia juga memanggil Sandhya untuk membelinya. Dia menjelaskan cara mengetes pot tersebut dan membeli Sandhya dan mereka membeli 4 pot secara total. Bhabho meminta beendanis untuk membawa pot ke rumah dan pergi. Meena tawar menawar dengan penjual untuk memberi mereka panci gratis karena mereka telah membeli 4 pot. Penjual itu mengecoh Meena dengan memintanya untuk memberikan saree gratis jika dia membeli 3 sarees.

Mereka membawa pot ke rumah. Chathuri ingin menggunakannya di dapur tapi Bhabho menyangkal. Bhabhasa bertanya-tanya mengapa mereka membeli 4 pot. Meena menyarankan agar Bhabho bisa mengisinya dengan koin emas, dan lain-lain. Bhabho sangat serius dan mendekati pohon di dekat pompa air dan menarik swastik ke sana. Semua Rathis berkumpul di aangan dan Vikram merasakan beberapa drama dan menutup pintu utama. Bhabho memanggil Sandhya untuk membawa pot yang dia bawa dan terus di depan pohon. Sandhya melakukannya. Meena senang karena gilirannya untuk menyimpan potnya. Bhabho kembali memerintahkan Sandhya untuk mengambil pot dari Meena yang kesal mendengar ini. Bhabho meminta Sandhya untuk menyimpannya di atas pot yang sudah dia simpan. Sambil menjaga panci keempat, tidak ada keseimbangan dan semua pot akan jatuh. Suraj bergerak untuk membantu tapi Bhabho menghentikannya dan dia memegang potnya dan menjelaskan bagaimana kesalahan Sandhya bisa menghancurkan semua potnya. Dia mengambil satu pot dengan dia dan meminta Sandhya apa tiga pot lainnya menandakan seperti ketiga anaknya, Suraj, Vikram dan Mohit atau tiga Devs Brahma, Wisnu dan Mahesh atau semacam itu. Tidak ada yang menjawab tapi Meena yang mengatakan seperti tiga kesalahan Sandhya.

Bhabho memuji Meena karena menjawab dan hanya tahu dia akan menjawab karena dia lebih tertarik untuk mencampuri masalah orang lain. Bhabho mengambil satu pot ekstra dan bergerak sampai dia mencapai pusat aangan dimana dia memecah pot dengan semua orang terkejut. Meena khawatir dengan uang panci itu. Bhabho menjelaskan kepada orang lain bahwa dia akan memecahkan pot dengan setiap kesalahan Sandhya dan mengatakan kepada Sandhya bahwa setiap pot yang pecah menandakan mimpinya hancur. Selanjutnya Sandya episode 216
loading...

Sandya episode 215 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 215

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film