Sandya episode 219

Sandya episode 219 - Bhabo tidak menyentuh Jalebi tapi pada Brandon; minta dia mengambil satu dan setiap orang memakannya dan kemudian bertanya pada brandon tentang kabar baik tersebut, dia mengatakan jika proyeknya berjalan dengan baik maka dia akan pindah ke India selamanya untuk mereka dan mengatakan kepada mereka bahwa Pengadilan makanannya mendapat kontrak bagus. Dan kemauannya ada di Mall yang akan dibangun di Ajmeer. Setiap orang senang mendengarnya dan bhaboo berdoa agar dia bisa mendapatkannya dan babasa mengatakan bahwa dia dapat datang dan makan makanan bhaboo setiap hari, sementara vikram khawatir Tentang biaya.

Sandhya meminta dia rincian lebih lanjut tentang mal karena dia dan tidak ada yang pernah mendengar tentang hal itu, Brandon mengatakan dia tidak ingat banyak tentang hal itu tapi kontraknya memiliki alamat dan dia pergi untuk menjemputnya, dan kemudian mereka mendengar beberapa perayaan Dhol di Jalur mereka, meena mengatakan sepertinya ada kabar baik dan berjalan untuk melihatnya, dan koneksi jaringan terputus, mohit sedang mengerjakannya dan meena memanggil keluarga yang lain sambil mengatakan bahwa Daisa meminta mereka untuk keluar, bhaboo bertanya pada mohit Untuk memeriksa koneksi sementara mereka semua pergi keluar dan melihat wats perayaan adalah semua tentang ... mohit log ke idnya dan meminta sandhya untuk mencari rincian dan pergi untuk memeriksa luar, bhaboo meminta Daisa wats perayaan ini adalah semua tentang, daisa mengatakan bahwa Swami ji akan datang ke rumah mereka Jalan dan semua tentang ini dan mereka semua memulai perayaan mereka lagi, koneksi diatur lagi dan brandon kembali dengan satu set kertas, dan bertanya dari mana mereka pergi? Sandhya mengatakan kepadanya bahwa mereka pergi untuk memeriksa beberapa perayaan di luar, dan meminta brandon untuk membaca tentang alamat, brandon tidak dan kedua sandhya dan suraj memiliki ekspresi bingung dan tertegun di wajah mereka, sandhya memintanya untuk membacanya lagi dan mengkonfirmasi, brandon bertanya Mengapa dia memintanya untuk membaca kembali saat membacanya dengan benar.

Sandya episode 219
Sandya episode 219


Dia mengatakan kepadanya bahwa alamatnya di mana dia pergi ke perguruan tinggi malam dan dibongkar untuk sebuah kuil dan bagaimana mereka bisa mendirikan mal di tempat itu, brandon bingung , Lalu sandhya memintanya untuk membaca nama dari pihak lawan yang telah menandatanganinya, brandon membaca sebuah nama perusahaan besar dan kemudian nama Shekar, yang oleh sandhya menegaskan sebagai putra Malathi dan ingat bagaimana mam mengatakan bahwa begitu banyak yang telah menekannya untuk Menjual tempat ini, termasuk anaknya sendiri, dan bertanya tentang nama ketiga dan brandon mengatakan, Govindlal, keduanya sandhya dan suraj bingung karena mereka belum pernah mendengar nama ini dan berbicara satu sama lain bahwa bagaimana seseorang bisa menutup sebuah perguruan tinggi dan mendeklarasikan bangunan kuil dan dan kemudian tentang mal, brandon bertanya kepada suraj, bagaimana bisa ada yang salah alamat di kontrak? Dan menunjukkan kepada mereka surat kabar, sandhya mengatakan lagi bahwa bagaimana seseorang bisa merencanakan sebuah mal saat berbicara tentang bait suci, membuat brandon gugup dan meminta sandhya untuk menggali lebih dalam ke dalamnya karena dia telah menginvestasikan jumlahnya di dalamnya.

Sandhya bertanya padanya Untuk mengirim hard copy kontrak dan kemudian chaturi meminta suraj dan sandhya untuk keluar, sandhya hendak keluar saat brandon mengingat sesuatu dan mengatakan bahwa teleponnya orang tersebut, takdir dan apa, sandhya mengatakan bahwa dia akan Ingat dan keluarlah ... babasa melihat mereka dan mengatakan kepada mereka sejak saat berita o kuil sedang keluar swami adalah pertama-tama melangkah ke jalan mereka dan semua tentang itu, dan kemudian bertanya kepada Daisa dan yang lainnya dimana dia akan tinggal? Daisa mengatakan ofcourse di rumah saya dan semua, tapi kemudian wanita lain mengatakan itu tergantung dan yang terbaik jika kita semua siap ... maka Daisa mengingatkan mereka bahwa Swami dan murid-muridnya mengumpulkan uang untuk pembangunan kuil sehingga mereka semua harus menyumbangkannya dengan murah hati dan benar ... Setiap orang mulai berbicara tentang berapa banyak yang akan mereka sumbangkan dan semua, Daisa mengatakan bahwa dia akan menyumbangkan 11.000 dan mereka akan mendapatkan foto dona tor tertinggi bersama dengan swami ji di atas kertas, bhaboo diam dan suraj memperhatikan bhaboo saat daisa mengatakan Kira-kira jumlahnya, vikram tertegun, meena memperingatkannya dalam bahasa isyarat dan daisa meminta babasa untuk menuliskan nama setiap orang yang akan menyumbangkan jumlahnya sementara salah satu dari mereka mengatakan bahwa sejak swami akan datang mereka lebih baik memanggil dua polisi untuk keamanan Hal, dan meena ingat bahwa dia harus pergi dan menemui polisi di kantor polisi dan memberinya foto juga dan jika swami datang dia tidak akan bisa melangkah lebih baik dia pergi sekarang, masing-masing pergi ke rumah mereka.

Meena menuju ke dalam dan Mengambil tablet sementara sisa keluarga duduk di aula, komentar chavi tentang sikap daisa memberikan 11.000 rs dan babasa bertanya mengapa saya diam, saya selalu terlebih dulu memberi banyak sumbangan, bhaboo mengatakan ketika seorang wanita menjadi tua dia Wont mengatakan banyak tapi anak laki-laki attittude mengatakan, tapi sekarang dia telah kehilangan itu dan menjalani kehidupan Taras (maaf donno kata bahasa Inggris) tapi wat sebuah dialog dan mengatakan dia memiliki tiga putra tapi ketika saatnya untuk sumbangan, vikram berlari ke dalam Rumah seolah-olah dia akan mengendarai sakunya, vikram sangat dipermalukan dan menatap meena yang marah dan baru akan menceritakan tentang suraj, saat dia datang ke sana dan menyerahkan 11.000 nya dan mengatakan sumbangannya untuk kuil darinya, dia melihat sandhya dan Mengingatkan suraj, bahwa dia harus sadar akan fakta mengapa dia menyumbangkan uangnya? Untuk kuil di mana mereka akan menghancurkan sekolah dan membangun kuil dan memecah impiannya dan istrinya, lebih baik jika dia bertanya dan mengambil saran dari sandhya sebelum memberi uang sebagai sumbangan yang diberikan dengan sedih keras tidak akan pernah ada gunanya.

suraj Mengatakan bahwa dia menyadarinya dan memberinya uang, babasa mengatakan bahwa sekarang foto bhaboo akan hadir dengan kertas swami ji dan bhaboo mengatakan bahwa dia tidak menginginkan hal itu terjadi karena dia tidak melakukannya untuk alasan egois atau memamerkan alasan tapi akan menyumbangkan Sebagai orang anonim dan dia mengambil sela menghitung uang dan memberikan kembali 6000 untuk suraj dan mengatakan dia akan menyumbangkan hanya 5000 dan memotong suraj sebelum dia mengatakan sesuatu.

Meena khawatir tentang foto nya diterbitkan di koran ... bhaboo kemudian khawatir bagaimana Sedikit waktu yang mereka miliki dan berapa banyak pekerjaan yang mereka miliki dan semua, suraj mengatakan bahwa dia akan membuat prasad dari toko dan sandhya mengatakan bahwa dia akan membersihkan rumah, vikram berbunyi untuk membawa barang sementara chaturi berencana membersihkan saman pooja, dan babasa sudah mengatakan H E is incharge mengumpulkan uang dari orang-orang, mereka akan datang dalam waktu dekat, bhaboo meminta mohit untuk bersiap-siap dan meminta chavi untuk menulis daftar, dan meena bertanya tentang beberapa pekerjaan yang harus dilakukan, saat itu daisa memasuki rumah, dan mengatakan tidak perlu membuat Setiap persiapan seperti swami akan tinggal di tempatnya, dan bersama orang-orangnya yang lain datang untuk membayar sumbangan mereka, babasa menulis nama, sementara vikram bertanya-tanya bagaimana setiap orang mendapat banyak uang ... mohit meminta mereka untuk menyiapkan daftar, dan daisa Meminta sandhya untuk memilih satu foto darinya, sandhya memilih satu, dan daisa memberikannya kepada babasa bersama dengan uang, meena punya rencana untuk melihat foto dan terima kasih swami ji. Selanjutnya Sandya episode 220

loading...

Sandya episode 219 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 219

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »


🔎Cari Sinopsis Film


BERLANGGANAN SINOPSIS GRATIS SETIAP HARI