Sandya episode 222

Sandya episode 222 - Suraj meminta Swamiji untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan mereka karena mereka tidak akan sering mendapat kesempatan semacam itu. Dia menawarkan untuk membuat beberapa permen untuk mereka. Orang juga bersikeras dan Swamiji setuju. Dia mengulangi kalimat favoritnya "apne apne lakeer, koi raja aur koi fakeer."

Suraj pergi ke tokonya dan Swamiji kembali ke tempat duduknya. Dia membuka kitab suci dan memulai pravachan-nya. Sandhya duduk dan mengamati Swamiji. Vikram meminta beberapa keraguan dan mendapat jawabannya. Brandon memanggil Sandhya di sel untuk menginformasikan bahwa dia telah mengirim pesan kepada Govind Lal bahwa dia perlu segera melakukan obrolan video. Sandhya bingung karena Swamiji terlibat dalam pravachan-nya dan dia pikir dia mungkin salah. Suraj datang ke sana dengan sebuah kotak manis. Dia melihat Sandhya dan dia mengangguk "tidak." Suraj duduk di sampingnya dan membisikkan bahwa Swamiji bukanlah Govind Lal. Pengikut Swamiji menginformasikan bahwa inilah saatnya sadhana Swamiji dan membiarkan dia menjadi pribadi karena Swamiji tidak pernah melewatkan rutinitasnya kemanapun dia pergi. Bhabho memanggil Suraj untuk membawa Swamiji ke kamarnya karena melakukan pooja. Suraj membawa mereka. Bhabho menghentikan Sandhya yang mencoba mengikutinya.

Sandya episode 222
Sandya episode 222


Suraj membawa mereka ke kamar Bhabho. Para pengikut Swamiji mengatur semua barang pooja dan agarbathis ringan. Suraj sangat memperhatikan semua hal itu dan percaya bahwa dia salah tapi kemudian mencurigakan saat Swamiji mengulangi kalimat favoritnya. Swamiji meminta Suraj untuk pergi dan Suraj keluar tapi masih terlihat melalui pintu yang setengah terbuka dan melihat Swamiji melakukan pooja dan meneriakkan "Om Namah Shivaaya." Dia menutup pintu dan beranjaknya.

SurYa membahas tentang Swamiji. Suraj mengatakan bahwa dirinya sendiri melihat bahwa pengikut Swamiji mengatur hal-hal pooja dan dia tidak dapat menemukan laptop di sana dan juga dia melihat Swamiji melakukan pooja. Sandhya masih belum yakin. Suraj mengatakan bahwa mereka salah telah meragukan orang suci seperti Swamiji dan bertanya kepadanya apakah dia masih memiliki keraguan terhadap Swamiji bahkan setelah mendengarkan suaranya meneriakkan mantra dan Sandhya mengatakan bahwa dia juga berharap bahwa dia terbukti salah tapi tetap saja dia ingin sekali melihat semuanya dengan matanya. Suraj sedang dalam pikiran saat Sandhya mendapat telepon dari Brandon yang mengatakan kepadanya bahwa Govind Lal telah sepakat untuk mengobrol dan akan online hanya dalam hitungan menit. Suraj setuju dengannya.

Sandhya mengambil segelas air ke kamar Swamiji dan hendak membuka pintu bahwa pengikut Swamiji berlari ke sana. Mereka bertanya padanya apa yang dia lakukan di sana. Sandhya berpikir mungkin Swamiji membutuhkan air dan membawanya. Mereka mengatakan bahwa mereka seharusnya tidak mengganggu Swamiji selama sadhana-nya dan memintanya untuk pergi. Dia kemudian mencoba membuka jendela dan semua jendela terkunci di dalamnya. Dia sedang memikirkan bagaimana melihat apa yang terjadi di dalam dan melihat ventilator dengan perisai kaca pecah. Dia mengambil sebuah bangku di dekat sana dan memanjat perabotan kayu untuk melihat melalui pecahan kaca. Dia menghapus satu gelas dan saat mencoba melihat melalui lubang itu, tetes pecahan kaca pecah. Pengikut Swamiji mendengarkan suara itu dan datang ke sana. Sandhya buru-buru turun, memindahkan tinja ke samping dan kemudian bersembunyi di balik beberapa perabotan kayu. Para pengikut datang ke sana dan bertanya-tanya apa yang mungkin menjadi suaranya. Ketika mereka mendekati tempat Sandhya bersembunyi, Suraj datang ke sana. Dia bertanya kepada mereka apa dan kemudian melihat kaca jendela yang pecah dan juga melihat Sandhya bersembunyi. Dia mengatakan bahwa suaranya berasal dari stoples acar yang terjatuh di balkon dan mereka pergi dari sana. Sandhya merasa lega dan kembali memanjat bangku dan mencoba melihat. Dia tidak dan begitu mencoba untuk menghapus sepotong kaca lain tapi tidak bisa. Suraj mengatakan akan membawa sesuatu untuk membantu mengeluarkan potongan kaca dan pergi dari sana. Sandhya tidak bisa menahan diri dan mencoba lagi untuk mengambil gelas itu dengan tangannya dan terluka.

Pengikut Swamiji merasakan sesuatu yang salah dan kembali ke tempat itu lagi saat Sandhya turun lagi dan bersembunyi. Pengikut Swamiji melihat ke sana lagi dan menemukan titik-titik darah dan mengikuti tetes tersebut untuk akhirnya melihat piring aarthi dipelihara dan yakin bahwa itu bukan darah tapi kumkum. Di balik perabotan, Suraj mengikat sebuah saputangan ke tangan Sandhya yang terluka. Sandhya berterima kasih padanya karena telah menyelamatkannya lagi, kalau tidak mereka akan mendapat masalah. Salah satu pengikut masih belum yakin dan meminta orang lain untuk tetap di sana untuk berjaga-jaga. Sandhya khawatir mendengarnya. Dia bertanya kepada Suraj apa yang akan mereka lakukan sekarang dan dia menjawab bahwa dia memiliki cara lain untuk ini. Selanjutnya Sandya episode 223
loading...

Sandya episode 222 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 222

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film