Sandya episode 224

Sandya episode 224 - Dhaisa meminta Sandhya untuk mencari tahu siapa yang mengirimkan fotonya di koran dan mendesaknya untuk mencari tahu / menyelidiki masalah ini dan menangkap orang yang melakukan lelucon ini.

Meena berpikir bahwa Dhaisa tidak mungkin bertanya kepada orang yang lebih baik dan mengutuk nasibnya

Sandhya mengatakan bahwa dia akan menyelidiki masalah ini.

Dhaisa bersiap untuk pergi, Chaturi mengejeknya dan mengatakan bahwa dia berjalan lamban dalam kondisi ini dan tertawa.

Sekarang Swami Ji datang dan meminta Sandhya untuk keputusannya, dan Sandhya mengatakan bahwa dia telah memberikan keputusannya pada hari itu sendiri dan tidak perlu dipertanyakan lagi dan lagi, dan sekarang Bhabo bertanya mengenai masalah ini.

Sandya episode 224
Sandya episode 224


Swami Ji mengatakan apa yang terjadi dan juga menambahkan bahwa ia memberikan waktu sampai pukul 10 pagi untuk mengubah pikiran Sandhya dan sejak saat ini ia tidak berubah pikiran, sekarang ia mengutuk seluruh keluarga dan mengatakan bahwa nasib buruk akan mengejar mereka sekarang.

Bhabo meminta Swami Ji untuk tidak melakukan itu dan tidak untuk mengucapkan doa dan memberikan kutukan kepada keluarga

Swami Ji mengatakan bahwa dia tidak dapat membantu seperti sekarang Sandhya berdiri di antara shiv idol dan kuilnya dan mengatakan bahwa sekarang hal-hal mendadak akan terjadi yang akan menyebabkan kehancuran total rumah tangga Rathi.

Meena mengatakan tidak adil karena Sandhya semua orang mendapat kutukan, dan mengatakan bagaimana semua orang di keluarga mendapatkan kutukan, tapi Swami Ji mengatakan Sandhya adalah anggota keluarga dan karenanya keluarga akan disalahkan, meminta Bhabo bahwa masih ada saatnya untuk mengubah Keputusan dan jika tidak diubah maka akan mengakibatkan kehancuran total.

Sandhya meminta Bhabo untuk tidak jatuh ke dalam perangkap Swami Ji, dan mengatakan bahwa dia hanya menyebarkan kepanikan untuk mendapatkan situasi yang menguntungkannya dan dia juga melakukan hari terakhir yang sama.

Bhabo meminta Sandhya untuk tutup mulut.

Swami Ji terdiam setelah memberi peringatan lagi.

Sebelum Bhabo bisa mengatakan apapun, Meena jatuh karena sakit, semua orang cenderung dan Sandhya berlari memanggil dokter.

Dokter datang dan bertanya tentang jenis obat apa yang biasa dipakai Meena.

Bhabo mengatakan bahwa dia hanya menggunakan obat dokter dan bahkan menggunakannya untuk mengunjungi kliniknya secara teratur.

Dokter terlihat terkejut dan mengatakan bahwa satu-satunya saat dia datang ke kliniknya adalah dengan Bhabo dan setelah itu dia tidak datang satu kali pun, dan mengatakan untuk diagnosis, penting untuk mendapatkan info bahwa obat apa yang dia gunakan untuk dikonsumsi, Bhabo meminta Vikram dan Vikram mengatakan bahwa dia dalam kegelapan.

Mohit berpikir untuk mengungkapkan segalanya kecuali berhenti mengatakannya karena dia khawatir Meena bisa menumpahkan kacang juga tentang Emily juga

Mohit tetap diam, dan Sandhya meminta Dokter untuk meresepkan obat untuk saat ini dan dia akan segera membawa obatnya ke kliniknya beberapa saat kemudian.

Dokter meresepkan obat-obatan, Suraj memberi kartu ATMnya dan Mohit mengambil kartu dan resep untuk membeli obatnya

Sandhya pergi untuk mengurus Meena, Bhabo mencegahnya dan mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukannya, Sandhya mengatakan bahwa dia adalah Devrani dan memiliki hak untuk merawatnya.

Bhabo mengatakan sangat disayangkan bahwa dia adalah anggota keluarga ini, dan karena dia semua kecelakaan ini terjadi. Dia lebih lanjut mengatakan semua ini terjadi karena kutukan Swami Ji.

Bhabo mengatakan Sandhya bisa saja jatuh ke kaki Swami Ji dan memohon pengampunan dan karenanya bisa membebaskan keluarga kutukan, dan mengatakan bahwa dia belum belajar untuk menghormati Tuhan dan murid-muridnya seperti Guru (Swami Ji) dan mengatakan bahwa dia tidak Percaya pada tuhan

Sandhya mengatakan bahwa dia mempercayai Tuhan dan karena itulah dia selalu mengikuti jalan kebenaran, dan melawan pertarungannya sendiri, tapi Swami Ji menggunakan sentimen orang sebagai kekuatannya dan menggunakannya sebagai perisai untuk melawan pertempuran.

Bhabo tidak mengerti dan meminta Sandhya memohon maaf dan Bhabo akan mempertimbangkannya kembali dan tidak akan memperlakukan ini sebagai kesalahan pertamanya.

Meena sekarang terbangun dan keduanya bergegas ke arahnya

Bhabo dan Sandhya keduanya mempertanyakan tentang jenis obat apa yang biasa dipakai Meena.

Meena ketakutan terburuk dan berpikir sekarang kebenaran akan keluar lebih cepat karena semuanya berjalan salah setelah penangkapan Vaid-Rani Ji. Selanjutnya Sandya episode 225
loading...

Sandya episode 224 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 224

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film