Sandya episode 225

Sandya episode 225 - Sandhya dan Bhabo bertanya kepada Meena tentang obat-obatan dan Meena mencoba menghindarinya, mengatakan bahwa dia merasa sakit kepala dan tidak dapat mengingat dengan benar, dan Sandhya pergi untuk membawa jus dan Bhabo pergi untuk mengatur beberapa makanan.

Mohit kembali dan mendahulukan hal yang terjadi

Mohit mengatakan bahwa dia jatuh dari skuter saat skuternya tergelincir dan terungkap tentang pencurian ATM, Bhabo mengatakan bahwa ini semua karena kutukan bahwa semua hal ini terjadi, dan mengatakan kepada Sandhya untuk terus melakukan apa yang dia inginkan dan dia dan orang lain akan Berdoa kepada Tuhan dan bersiap untuk pergi ke bait suci

Chavi juga mengatakan semua ini terjadi karena Prakata Swami (kutukan)
Sandhya mengatakan bahwa dia berpendidikan tinggi dan tidak boleh mengatakan semua ini.
Mohit juga datang sekarang dan menyatakan bahwa semua ini terjadi karena kutukan.

Sandya episode 225
Sandya episode 225


Semua pergi ke kuil untuk sholat, dan Suraj sekarang mengatakan kepada Sandhya bahwa dia mengetahui semua kejadian ini tidak terkait dengan kutukan tersebut namun dia tidak mengetahui kebenarannya maka dia juga mungkin percaya pada kata-kata Swami Ji saat kejadian terjadi pada Cepat
Sekarang Chaturi ada di dalam kamar Meena dan berbicara tentang kutukan dan masalah yang terbentang di depan, tiba-tiba tumpahan minyak di lantai dan dia memanggil SurYa, SurYa datang, Sandhya meminta Chaturi untuk berhenti dan mengatakan bahwa dia akan menyemprotkan bedak di lantai untuk mencegah Tergelincir dan pergi untuk melakukan itu

Yang mengejutkannya, obat-obatan Vaid Rani Ji terjatuh dari wadah serbuk talak dan semua orang terkejut.

Sandhya bertanya kepada Meena tentang obat-obatan ini, Meena bilang mereka adalah obat-obatan tua dan dia pasti sudah membuangnya tapi sebelum dia bisa melakukan itu, dia jatuh sakit dan semua karena kutukan Swami. Sandhya bertanya siapa yang menggunakan obat-obatan ini lebih awal karena dia yakin bahwa Bhabasa tidak menggunakan obat jenis ini dan mencoba menanyainya, sekarang Bhabo datang setelah kembali dari kuil, dan Meena sakit kepala, jadi Bhabo meminta Sandhya untuk meninggalkan Meena sendirian. Dan hentikan interogasi ini

Sandhya keluar dengan langkah-langkah yang lambat tapi pasti dan mengatakan bahwa dia akan memecahkan misteri ini, dan mengatakan bahwa dia telah melihat obat-obatan di suatu tempat tapi tidak dapat mengingatnya.

Dia menelepon otoritas bank dan menginformasikan tentang pencurian tersebut dari rincian buku tabungan bank, dan meminta untuk mendapatkan rekaman CCTV tanggal penarikan dari ATM tersebut terjadi dan mengatakan bahwa uang tersebut dicuri dari akun Suraj

Sandhya kemudian mencoba mengingat obat-obatan tersebut dan melihat Dhaisa diolok-olok oleh beberapa anak laki-laki di jalan mengenai kehamilannya dan kemudian mengingat permintaan Dhaisa dan kemudian pergi mencari korannya.

Di koran dia melihat tampilan grafis obat dan ingat dia melihat jenis obat yang sama di kamar Meena dan berbau sesuatu yang mencurigakan.

Mohit di sisi lain meminta Meena untuk mengungkapkan kebenaran kepada dokter karena mungkin dia menderita penyakit Vaid rani ji tapi Meena masih sangat yakin bahwa Tuhan menghukumnya dan bukan obat-obatannya.

Vikram datang ke kamar Meena dan berkata kepada Meena bahwa orang bisa mendapatkan rupee dan bukan berarti orang adalah budak rupee dan memintanya untuk mengambilnya dengan mudah dan berhenti sangat mengkhawatirkan tentang uang dan penghasilan di toko (yang menderita) dan meminta Meena untuk Jaga kesehatannya dulu. Selanjutnya Sandya episode 226
loading...

Sandya episode 225 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sandya episode 225

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film