Sinopsis RANGRASIYA Episode 149

Sinopsis RANGRASIYA Episode 149 - shantanu melihat peluru di tangan Rudra, Rudra mengingat semua serangan dan bagaimana Paro takut, pikir Rudra.

Pada malam hari, Rudra bertengkar dengan beberapa gubuk, Rudra mengatakan bahwa saya membawa Anda ke sini untuk membuat Anda ingat bahwa hidup itu masih indah, dia menutup matanya dan membuatnya. Rudra membawa hadiah, Paro membuka mata dan mengatakan hadiah, Paro membukanya dan saree yang indah, dia mengatakan itu warna favoritmu, aku membeli hari yang sama, dia juga menemukan imli, dia memakannya dengan bahagia dan membuat Rudra makan tapi dia membuat wajah buruk , Paro melihat pic mereka dalam bingkai, dia tertawa bahwa Anda membuat saya takut di pic juga, Rudra beranjak dari sana, dia bertanya di mana Anda, Rudra datang dalam mantel mantel merah yang Paro membelinya untuknya.

Sinopsis RANGRASIYA Episode 149
Sinopsis RANGRASIYA Episode 149


Paro mengatakan Anda memakainya, Dia bilang iya, kaubilang cermin itu aspek penting dalam hubungan kita, dia bertanya bagaimana tampangku, Paro mengatakan seperti yang kamu dapatkan dari bulan secara langsung, Rudra meminta Paro untuk menyalakan sisi lain, dia membelakangi dia, Rudra mengeluarkan organ mulut, Paro bilang kau akan bernyanyi, Rudra bilang kau tahu aku tidak bisa bernyanyi tapi aku mencoba ini selama berhari-hari, dia memainkan organ mulut tapi dengan nada buruk, Paro tertawa. Paro bilang kamu akan bernyanyi mondar-mandir, Paro minta Rudra untuk bernyanyi, dia bilang tidak, aku tidak tahu bagaimana cara bernyanyi, dia bilang tolong, Rudra bilang ok tapi kamu harus berdansa denganku, dia meraih tangannya dan menariknya lebih dekat, Mereka melakukan beberapa tarian, Rudra bernyanyi tum pas aye, musik instrumental lagu diputar saat mereka berdansa dengan masing-masing, Paro lain yang malu mencoba kabur tapi Rudra memeluknya, mereka datang di dek yang dibuat oleh deberanjakan, Rudra meminta Paro untuk bernyanyi. , Paro nyanyikan tum pas aye .. Rudra mendekat, Paro menyanyikan sapn .. sapnain dikhaye, dia meraba-raba saat Rudra menyentuhnya, Rudra mengeluarkan perhiasannya, dia menyanyikan jaage ne sota hai .. kia .. Karun kuch ... kuch hota hai , Rudra ban untuk menciumnya tapi Paro bergerak awaya, Paro terbelenggu, Rudra juga jatuh, mereka memegang tangan, Rudra mendekat untuk menciumnya tapi Paro bangkit, Rudra bangkit dan membuka tali blusnya dari belakang, dia menyentuhnya, dia membuat dia berbaring dan menyentuh perutnya, Rudra mengeluarkan perangkatnya, permainan wayrez, Paro ternyata, Rudra terletak pada Paro nad mencoba menciumnya. r, hujan mulai turun, Rudra memegang Paro dalam pelukan dan mereka bercinta.

Pagi harinya, Rudra sedang tidur telanjang, Paro sedang tidur padanya, mengenakan mantel rompinya, dia bangun dan membelai rambutnya, dia bertanya dari mana anting saya, dia bilang tidak akan memberikannya, dia bertanya di mana gelang saya, Katanya aku memberiku mantel mantel, Paro blushes. Mereka saling berpelukan dan tidur.

shtabdi sedang tidur, dia bangun dan mengatakan bahwa mengapa sumer membuka jendela, saya tidak menyukainya, sumer di kamar kecil mencampur air dan mengatakan sekarang mandi shtabdi maka Anda akan terus menggaruk tubuh Anda dalam fungsi, dia mengetuk kamar mandi. pintu, sumer keluar dan bertanya apa yang terjadi, saya akan mandi, shtabdi bilang saya akan ambil 1, dia melempar dia keluar dan pergi, sumer smirks dan mengatakan bahwa dia salah padanya sendiri mencoba membalas dendam dari saya, shtabdi Dibutuhkan mandi, itu mulai menodai tubuhnya, sumer mengatakan bahwa Anda ingin mengambil kamar saya dan ingin membuat saya takut tapi melihat saya mencampur bubuk dalam air, Maithili memanggil shtabdi.

Maithili bertanya kepada Paro tentang mala, dia mengatakan bahwa dia pergi ke dokter dengan lebih baik, Maithili mengatakan apa yang sedang Anda bercahaya, Paro blushes, Maithili mengatakan bahwa upacara ini bukan untuk Anda, mengapa Anda blushin, shtabdi dan sumer turun, shtabdi memiliki kerudung di wajahnya, Paro bertanya apa yang terjadi, shuntabdi Sasy saya mengoleskan bedak gatal di wajah, mohini datang dan mengatakan apa yang orang akan katakan bahwa saya membawa DIL yang tidak bagus, Paro mengatakan bahwa Anda akan mendapatkan kedamaian saat Anda menerapkan bedak pada itu, dia meminta sunehri untuk pergi dan membawa ti, shantanu berhenti berjemur dan bertanya dapatkah saya membantu anda? Sunehri tersipu dan pergi, Paro melihatnya dan tertekan, shantanu menyeringai.

Maithili mengoleskan bedak di wajah shtabdi, para tamu datang dan melihat wajah shtabdi, mereka bertanya apa yang terjadi pada wajahnya, Paro mengatakan alergi, beberapa wanita dan Paro mengidentifikasi mereka sebagai sanak keluarga mereka, dia bertanya kepada Anda di sini, mereka mengatakan bahwa mereka datang ke rumah keluarga di sini. , dia bertanya Paro tentang hidupnya, Paro bilang saya sangat senang disini, Maithili bertemu mereka. wanita bertanya pada Paro tentang shantanu, Paro mengatakan dia petugas bsd, seorang wanita mengatakan bahwa saya telah melihatnya di birpur. Paro mengatakan tapi dia .. sunehri datang dan menyela dia mengatakan untuk memberikan jus nya untuk melayani, Paro pergi bersamanya. Paro kembali dan memberikan jus ke shantanu, Paro bertanya apakah Anda pernah datang ke rajhistan, dia mengatakan tidak ada waktu 1 posting di sini. Paro tanyakan padanya apakah dia pergi ke desa manapun? dia bilang tidak, dia bertanya apakah dia pergi ke kota lain berkat chandan garh, dia bilang tidak. Paro berpikir dan mengingat kata-kata wanita yang mereka lihat shantanu di birpur. Semua wanita pergi setelah upacara, Maithili meminta sunehri untuk membawa shtabdi ke kamarnya, sunheri bersama shtantanu, dia tidak mengizinkannya pergi, dia bilang saya punya banyak pekerjaan, biarkan aku pergi, Paro melihat kedekatan mereka dan tegang. Selanjutnya Sinopsis RANGRASIYA Episode 150
loading...

Sinopsis RANGRASIYA Episode 149 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis RANGRASIYA Episode 149

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film