Sinopsis RANGRASIYA Episode 158

Sinopsis RANGRASIYA Episode 158 - Rudra akan pulang ke rumah dan mengingat pertemuannya dengan maayra, gambaran Paro jatuh dari tangan dhruv, Rudra melihatnya, dhruv mengatakan mengapa ibu tidak mengenali saya? Apakah dia melupakan saya, Rudra terluka dan mengatakan dhruv .. mari masuk ke dalam.

panggilan kael mohini dari belakang, mohini bilang jangan panggil aku dari belakang, ini akan melemparkan pandangan jahat padaku, kafir bilang maaf dan bilang orang dari televisi akan datang untuk mengambil wawancaranya, mohini mendapat dan bertanya apa? Dia bilang aku mendengarkan dari shtabdi bahwa mereka datang untukmu, mohini berpikir bahwa shtabdi bermain denganku jadi dia tidak memberitahuku.

maayra memanggil pamannya dan bilang aku tidak butuh penjaga, aku baik-baik saja, paman bilang kamu tidak tahu, saya mendapat ancaman panggilan setiap hari jadi saya perlu melindungimu, maayra bilang ok tapi bagaimana menurutmu yang Rudra pratap ranawat akan lindungi saya, dia punya segalanya, uang, keluarga semuanya jadi saya tidak berpikir dia akan melakukan pekerjaan, saya juga ketemu dia hanya selama 5 menit, saya tahu dia menyelamatkan saya dari kecelakaan, paman khawatir, maayra bilang saya baik-baik saja, tapi Anda tahu bahwa Rudra adalah orang yang aneh, dia tidak memiliki sopan santun untuk diajak bicara, dia memutuskan untuk mengingat bagaimana caranya bertemu dengannya, dia meminta sopir untuk membawanya ke rumah ranawat.

Sinopsis RANGRASIYA Episode 158
Sinopsis RANGRASIYA Episode 158


shtabdi sedang berbicara dengan seseorang di telepon, dia ays aku salah alamat ke tv orang yang datang untuk mengambil mohini wawancara, mohini berpikir bahwa saya master Anda dalam bermain game, koyal mengatakan kepada mohini bahwa Anda akan menjadi terkenal setelah wawancara, akan Anda lupakan aku? mohini bilang tidak, aku akan membawa coklat untukmu

Rudra datang ke dhruv dan mencoba bermain game dengan dhruv, dia menunjukkan kepadanya beberapa keajaiban tapi dhruv tidak tertarik dan sedih, dia pergi dari sana diam, Rudra tegang.

Maithili memberi hadiah untuk kesetiaan, dia bahagia, dia bilang di mana dhruv, saya harus memberi hadiah kepadanya juga, orang ini membuat saya berlarian, dia melihat Rudra sedih, Rudra pergi dari sana, Maithili masuk dan melihat dhruv di bawah tempat tidur. , dia berpura-pura tidak melihatnya, dia bilang saya mendapat hadiah untuk dhruv tapi dia tidak datang kepada saya jadi saya akan memberi hadiah kepada orang lain, dhruv menghentikannya dan bertanya apa hadiahnya? Dia mengatakan pakaiannya yang berwarna-warni, seperti yang Anda suka, dia bilang saya tidak menginginkannya sekarang, suasana hati saya tidak aktif, saya marah dengan ayah, Maithili mengatakan mengapa Rudra sedih, wajahnya telah menyusut, dhruv mengatakan tidak, dia marah dengan saya, Maithili mengatakan tidak dia tidak akan marah dengan Anda saat dia berjanji kepada ibumu bahwa dia tidak akan marah kepada Anda sebelumnya, dhruv mengatakan tapi saya menyakitinya sehingga dia harus marah, Maithili mengatakan bahwa Anda tahu bagaimana ketika seseorang biasa mendapatkan Marah dengan ibumu, dia biasa melakukan satu hal untuk mengatur mood mereka, dia bertanya apa? Dia menggelitik dhruv dan dia tertawa, dia bilang melihatmu tertawa, ibumu biasa melakukan ini, senyum dhruv.

mohini sedang mencari personel TV di pasar, dia bertanya kepada seorang wanita apakah Anda melihat seseorang dengan kamera besar di pundaknya, wanita bertanya apa? mohini tidak mengatakan apa-apa dan mencoba menemukannya, Maayra mengenakan pakaian barat, topi dan nuansa masuk ke pasar itu, mohini mengira dia adalah seorang aktris (tv personal) dan tidak mengenalinya, dia berpikir bagaimana wanita merokok ini, mohini datang ke dia dan bertanya apakah datang menemuiku? Maayra bilang tidak saya datang menemui Rudra pratap ranawat. dia melepas kacamatanya, mohini kaget melihatnya, dia mengoceh hantu, dia berteriak hantu dan lari dari sana, maayra juga lari dari sana menjadi takut.

Maithili memanggil semua orang di aula, dia bilang aku ingin menceritakan sesuatu, dia bilang ada kompetisi pakaian mewah di sekolah anak-anak, jadi mereka akan memberi kita demo, koyal datang kesana dengan berpakaian mohini, dia meniru mohini dan mulai memarahi shtabdi, dia mengatakan bahwa saya harus melakukan semua pekerjaan, saya harus melihat bisnis ini dan orang ini selalu berjalan di sekitar Anda, kemudian datang dengan mengenakan seragam bsd, dia meniru Rudra dan mengatakan bahwa saya bukan perwira bsd lagi tapi saya masih bisa berikan hidup saya untuk negara saya dan saya juga mencintai keluarga saya, Rudra mendatanginya dan memeluknya dengan dhruv, dia bilang jangan bicara tentang kematian, jangan katakan bahwa Anda akan mati, dhruv mengatakan bahwa saya hanya bertindak, kata Rudra bahkan saat itu. jangan katakan ini

mohini datang di vila dan teriakan hantu, hantu, semua bertanya apa yang terjadi padamu? sholat bilang suaranya hilang, tanya apa yang terjadi, Maithili memberinya air, mohini bilang aku melihat hantu, aku tidak bisa memberitahumu, dia menggigil, maayra datang ke ranawat villa, Rudra tertegun melihat dia sementara semua anggota keluarga lainnya Tidak percaya mata mereka bahwa penampilan Paro sedang berdiri di rumah mereka, mohini ingat bagaimana dia melihatnya untuk pertama kali keluar dari asap, maayra mengatakan maaf, saya datang ke sini tanpa memberitahu Anda orang-orang, saya tidak sempat menelepon Anda , Saya tahu alamat dan saya membantu orang dan datang ke sini, Rudra pergi kepadanya tapi Maithili mendatanginya dan mengatakan bahwa Anda seperti orang asing yang datang ke sini untuk mengunjungi tempat ini, Rudra tidak mengatakan apapun, Maayra mengatakan bahwa kami telah salah paham dan Saya tidak suka jika ada yang terluka karena saya jadi saya datang untuk mengatakan maaf, Rudra bilang oke, maayra bilang saya tidak bilang maaf, maayra bilang saya datang untuk anak ini (dhruv) Rudra bilang ok ketemu dia dan pergi Lalu, maayra pergi ke dhruv dan memberinya cokelat, Maithili bertanya pada dhruv Ambillah, dia mengambil, maayra meminta nama dhruv, Rudra mengatakan dhruv, dia memintanya untuk pergi sekarang, dia mengatakan apa masalahmu, aku berbicara dengan anak laki-laki, dia bilang aku maayra, biarlah berteman dhruv, Rudra berkata kepada dhruv yang memungkinkan pergi ke sekolah, dia mengatakan untuk maayra bahwa ibu selamat tinggal, maayra bilang kamu bisa menemuiku kapan saja, kamu bisa datang ke hotelku, maayra bilang kamu semua tinggal di rumah ini, dia datang ke danveer dan bilang paman rumahmu cantik banget, mohini bilang dia hantu, menjauhlah darinya, Rudra memintanya untuk pergi dari sini saat pekerjaanmu selesai, Maayra pergi ke Maithili dan bertanya apakah Rudra itu orang India atau bukan? Saat aku mendengarkan orang-orang India memberi sambutan hangat untuk para tamu tapi dia sangat kasar, dia bertanya pada Maithili bahwa dia bisa menunjukkan seluruh vilanya seperti yang sangat aku suka, aku suka tempat-tempat seperti makam, vila, Rudra menatap Maithili yang sedang menegang. Selanjutnya Sinopsis RANGRASIYA Episode 159
loading...

Sinopsis RANGRASIYA Episode 158 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis RANGRASIYA Episode 158

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film