Bidaai ANTV Episode 671

Bidaai ANTV Episode 671 - Vasu berbicara dengan CM. Vasu meminta CM untuk memberitahunya apakah Ranvir pergi. CM mengatakan Ranvir akan pergi dan akan aalekh. Vasu kaget dan begitu juga orang lain. CM mengatakan dan jika kita tidak menghentikan saadhna maka aalekh akan menjauh dari kita semua. Vasu bilang apa yang kamu katakan? Apa yang terjadi? Semua orang bangkit dan berjalan ke vasu dan CM. Satyen bertanya pada CM apa yang terjadi? Inderjit bertanya pada Vasu apa yang terjadi? CM memberitahu semua orang bahwa kita harus pergi sekarang, kehidupan Aalekh dalam bahaya. Semua orang kaget. Ragini bingung. Vasu dengan cemas bertanya pada kehidupan CM Aalekh dalam bahaya? Mendengar itu mungkin dan mengapa? CM memberitahu semua orang tentang rencana ranvir untuk menciptakan kembali pemandangan malam diwali di depan Aalekh. Dan bagaimana mereka mencoba mengingatkannya tentang apa yang terjadi pada malam diwali. Ragini menatap CM dengan bingung dan khawatir. Mama ji berpikir bahwa saadhna telah melakukan semua ini dan dia bahkan belum memberi tahu saya sama sekali. Cm mengatakan kepada Vasu bahwa rencana ini dapat memiliki reaksi berlawanan pada aalekh. Kita harus menghentikan mereka dan menyelamatkan aalekh. Vasu kita harus menghentikan ini, kalau tidak kita akan lepas aalekh selamanya. Vasu melihat ketidakjelasan dan khawatir. Vasu bilang beraninya saadhna lakukan ini? Kami menyuruhnya untuk tidak tapi tetap saja. Mama ji kaget, dan begitu juga semua orang. Ragini berjalan pergi. (Kamera membesarkan dari vasu ke CM dan kemudian kembali ke Vasu). Ragini naik ke lantai atas dan memanggil ranvir tapi ranvir tidak mengangkat gagang telepon. Ragi berpikir bahwa ranvir tidak mengangkat teleponnya, saya hanya akan mengirim SMS kepadanya, bahwa ada masalah dan karena itu segera kembali ke rumah Sharma.

Bidaai ANTV Episode 671
Bidaai ANTV Episode 671


Sementara Ranvir sampai di rumah sakit, dan dia meninggalkan teleponnya di mobil. Ranvir bergegas menemui bhua ji, dia pergi menemuinya di bangsal rumahnya. Sulochna mengatakan bahwa Anda ada di sini, duduk saja, saya akan kembali. Ranvir duduk di samping bhua ji, bhua ji sedang beristirahat. Ranvir meletakkan tangannya di tangan bhua ji dan bhua ji membuka matanya. Dia melihat ranvir dan berkata sambil berlari. Bhua ji sedang mencoba untuk bangun, ranvir mengatakan nahn dadi bhua mohon istirahat. Bhua ji bilang syukurlah kamu disini. Ranvir bertanya padanya bagaimana ini bisa terjadi? Bhua ji mengatakan bahwa saya buru-buru memanggil Anda, jadi saya tergelincir dari tangga. Ranvir melihat ke atas. Bhua ji bilang tinggalkan semua ini aku perlu memberitahumu sesuatu yang penting, tentang malam diwali. Ranvir mengatakan padaku. Bhua ji bilang aku ingin memberitahumu bahwa, pada malam diwali orang lain juga punya mawar di rambut mereka selain vasu. Ranvir bingung.

Sementara sadhna dan aalekh sampai di rumah rajvansh. Saadhna berpikir bahwa jika saya berhasil dalam semua ini maka iklan aalekh hidup saya akan baik-baik saja. Aalekh melihat saadhna, sadhna bilang aalekh ji aku sudah lupa dompetku di dalam mobil. Dia akan mendapatkannya, tapi aalekh bilang saadhna aku akan pergi dan membawa dompetmu, kamu tunggu disini oke. Aalkhh pergi untuk mengambil tasnya. Saadhna masuk ke dalam rumah. Aalekh mendapat dompetnya dia terlihat untuk melihat saadhna tapi dia tidak ada di sana. Aalekh memanggil sadhna ad masuk ke dalam juga.

Ranvir duduk di mobilnya, dia melihat teleponnya dan membaca SMS ragini. Ranvir tersadar dan memikirkan apa yang terjadi, dan dia bergegas.

Aalekh membuka pintu rumah, semuanya gelap dan sepi. Aalekh takut. Dan dia memanggil saadhna dari luar. Aalekh benar-benar takut, dia perlahan masuk mencari saadhna. Aalekh berbalik dengan cepat untuk melihat apakah ada orang di belakangnya. Aalekh melihat sekeliling dan memanggil sadhna. Dia berjalan menuju aula. Aalekh terus berbalik untuk memeriksa apakah ada orang di belakangnya. Aalekh melihat sekeliling aula gelap. Aalekh melihat lampu-lampu itu beralih ke sakelar, menyalakan lampu dan berbalik. Dia terus memindai melalui aula. Aalekh melihat sesuatu dan terkejut dan benar-benar takut (belum menunjukkan apa yang sebenarnya dia lihat) itu adalah pooja ghar semuanya sesuai dengan diya dan berdering di depannya (seperti Anda akan mengaturnya untuk diwali)

Ini berubah menjadi kilas balik masa kanak-kanak aalekh. Dia berlarian dan melihat rangoli dan berkata wow apa rangoli yang indah. Ibu bilang bahwa rangoli adalah untuk menyambut Dewi laxmi. Bahkan saya akan membuat gambar rangoli dan akan menulis selamat datang di bawahnya.

Aalekh mengatakan tidak dan membuang muka. Aalekh dikunci lagi dan terengah-engah. Ada lagi rangoli tepat di depannya. Aalekh sedang terengah-engah dan mencoba untuk tidak melihat rangoli, sadhna bersembunyi di dapur dan mengawasi semua ini. Sadhna juga khawatir. Sadhna menyalakan stereo itu hanya suara kembang api. Aalekh mendengar kembang api dan menutupi telinganya dengan kedua tangan dan jeritannya tidak. aalekh menangis dan mengatakan berhenti, tolong hentikan. Melihat aalekh kesakitan sadhna memiliki air mata di matanya. Aalekh kembali ke kilas baliknya dimana dia menikmati menyaksikan kembang api. Kembali ke sekarang - sadhna mematikan stereo. Aalekh memperhatikan bahwa suara bisingnya hilang, perlahan dia melepaskan tangannya dari telinganya. Aalekh menangis dan mengatakan sadhna dimana kamu? Aalekh takut, dia pelan-pelan berjalan di lorong mencoba untuk tidak melihat rangoli itu. Berjalan melintasi lorong dan berdiri di dekat tangga.

Dia memanggil sadhna dan mengatakan sadhna dimana kamu? Tolong bantu aku aku sangat takut Aalekh memanggil CM dan bilang aku sangat takut. Aalekh memanggil sadhna lagi. Aalekh terlihat di lantai atas dan mengatakan bahwa sadhna ada di lantai atas? Aalekhis hendak menaiki tangga. Sadhna menyalakan lampu, aalekh takut melihat lampu di tangga berkedip-kedip. Dia terengah-engah. Dia melihat lampu lagi dan dia melepaskan tangannya dari pagar yang ada di sisi tangga. Dan bergerak mundur. Aalekh melihat ke belakang, dia perlahan melihat ke belakang ke tangga lagi, dan pergi ke kilas baliknya dimana dia berlari menuruni tangga menuju kamar dada ji. Kembali ke sekarang aalekh melihat ke arah tangga dan kemudian di kamar dada ji. Dia melihat sekeliling dan melihat meja dengan diya di atasnya. Aalekh sedang bernapas berat dan benar-benar scaed (indah dilakukan oleh angad) aalekh mendengar seseorang berteriak ke dadi bhua. Dan melihat hi kilas balik lagi di mana dia bhua ji menyalakan diya dan aalekh berlari menghampirinya dan memeluknya. Dan bhua ji bilang wow aalekh saya terlihat sangat bagus, sama seperti pangeran. Dan aalekh mengatakan bahwa dadi bhua dapatkah saya membantu Anda juga? Dan bhua mengatakan tidak ada anak laki-laki, Anda hanya menikmati diri sendiri. Apakah Anda tahu saya mendapatkan sesuatu untuk Anda? Aalekh bilang benar apa? Dadi bhua mengatakan sebuah hadiah, dia memberikan hadiah itu kepada aalekh dia membuka hadiah itu dan ini adalah kembang api. Dan terima kasih bhua ji. Dia bilang bisakah saya pergi iklan show ke dada ji? Bhua bilang iya pergi dan tunjukkan itu padanya. Aalekh berlari ke lantai atas untuk menunjukkan aku ke dada ji. Kembali ke sekarang. Aalekh tersenyum. Dan kata dadi bhua, dia kembali mencari dadi bhua tapi dia tidak ada disana. Aalekh mulai merasa takut lagi. Dia melihat diya di atas meja dan bergerak mundur dan mulai memanggil sadhna lagi.

Selanjutnya Bidaai ANTV Episode 672

loading...

Bidaai ANTV Episode 671 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Bidaai ANTV Episode 671

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film