Cerita Sandya episode 233

Cerita Sandya episode 233 - Sandhya menyimpulkan dari petunjuk bahwa perhiasan itu ada di ruang kuil

Meena sekarang melihat bahwa Sandhya benar dan akan segera menemukan perhiasannya.

Untuk mencegahnya, Meena menumpahkan minyak ke jalur Sandhya dan bahkan melempar botolnya, dan saat Sandhya berbalik untuk berjalan, dia diberitahu oleh Meena, yang berteriak dan menyuruhnya untuk tinggal di sana, dia turun untuk menelepon Chaturi.

Meena sekarang bergegas turun ke ruang kuil dan turun, menghadap Suraj, Meena meminta Suraj naik ke lantai atas saat Sandhya terjebak di sana dengan tumpahan minyak di sekelilingnya, dan Suraj bergegas ke atas.

Meena sekarang mencari ruang kuil, tapi tidak bisa menemukan perhiasannya di mana saja.

Sambil mencari, dia sengaja memindahkan sebuah idola sedikit ke kiri.

Cerita Sandya episode 233
Cerita Sandya episode 233


Meena hendak pergi saat melihat ada sesuatu yang bersinar dan cahaya itu memantulkan dinding, dan pada pemeriksaan lebih dekat ke arah yang berbeda, dia sekarang melihat-lihat perhiasannya.

Keserakahan mengatasinya, dan dia berpikir bagaimana Dhaisa mengatakan bahwa perhiasan itu berharga crores, dan berpikir untuk menyembunyikan orang-orang yang menjualnya pada tahap selanjutnya.

Sekarang setelah Meena pergi dengan semua perhiasannya, SurYa memasuki ruang kuil, dan mereka mencari kesana-kemari, tapi tidak dapat menemukan perhiasannya, Meena juga datang kemudian dan bertanya kepada SurYa apakah mereka menemukannya atau tidak, Sandhya mengatakan bahwa mereka belum Untuk diingat, dan Meena tersenyum pada pekerjaannya

Vikram juga datang sekarang dan tampak kecewa dengan semua pencarian yang tidak menghasilkan apa-apa, dia memutuskan untuk mencari kamarnya sekali lagi, dan menjelaskan hal itu kepada semua orang.

Meena memaafkan dirinya dengan dalih bahwa dia akan menyesap airnya, dan pergi untuk melepaskan perhiasan dari kamarnya ke tempat sapi itu berada.

Meena telah membawa beberapa jerami untuk menyembunyikan perhiasan dan berbicara tentang jerami, bersama dengan perhiasan ke arena di mana sapi berada di sana, Chotu menawarkan bantuan, tapi Meena mengatakan bahwa dia akan mengurusnya sendiri, dan pergi ke daerah itu dan menyembunyikan perhiasannya. Efektif.

Sekarang SurYa mengawasi Bhabo dan Bhabasa, dan melihat keadaan mereka yang menyedihkan, Suraj mengatakan bahwa mereka harus tetap bersikap positif dan terus mencari perhiasannya, dan dia tidak akan merasa damai sampai kesalahan dari Bhabo diangkat.

Meena sedang bersama sapi dan sekarang berdoa kepada sapi untuk memberi kotoran sapi dan sapi itu menumpahkan kotoran sapi langsung ke tangannya. Meena benar-benar membencinya tapi kemudian melanjutkan tugasnya menyembunyikan perhiasan di dalam kotoran sapi.

Meena akhirnya membuat gundukan dengan semua perhiasan di dalam kotoran sapi, dan mengatakan bahwa dia terlalu pintar, jauh lebih pandai daripada Sandhya, dan mengatakan bahwa dia akan bingung dengan kotoran sapi yang sudah menempel di dinding (oleh Mohit sebelumnya) dan dengan begitu menghilangkannya Tempelkan gundukan kotoran sapi baru-baru ini dengan perhiasan di dalamnya

Semua keluarga Rathi duduk di halaman dengan wajah sedih, Chavi mengatakan bahwa hanya beberapa jam yang tersisa untuk tenggat waktu sekarang, dan seorang tukang susu tiba-tiba datang, dan mengatakan bahwa susu tersedia.

Sandhya pergi untuk mengumpulkan susu tapi tukang susu menegur Sandhya dan seluruh keluarga Rathi, mengatakan bahwa dia tidak menjual susu kepada orang-orang yang munafik, berbohong dan bahkan tidak meninggalkan tuhan ketika harus mencuri.

Sandhya meminta tukang susu untuk tidak mempercayai rumor dan tidak memberikan perlakuan yang bias kepada keluarga yang telah membeli susu darinya selama bertahun-tahun dan membayarnya tepat pada waktunya karena beberapa rumor.

Tukang susu mengatakan dalam beberapa jam saja akan jelas bahwa mereka adalah pendusta dan pencuri dan meninggalkan tempat itu.

Sandhya mencoba untuk menormalkan situasi dan meminta setiap orang untuk melakukan aktivitas sehari-hari mereka dan tidak berdiam diri, namun Vikram mengatakan bahwa dia tidak akan membuka toko hari ini, karena dia tahu masyarakat telah mengucilkan keluarga dan tidak ada yang akan membayar Berkunjung ke toko, jadi tidak ada gunanya membukanya saat itu

Suraj mengatakan bahwa dia akan membuka toko hari ini karena dia tahu dari hati bahwa mereka tidak melakukan pencurian atau juga orang-orang berdosa dan pergi keluar untuk membuka tokonya. Dia juga meminta orang lain untuk tetap bersikap positif dalam masa-masa sulit ini.

Chaturi membawa susu dari sapi (di rumah mereka) dan mengatakan bahwa dia memiliki berkah untuk keluarganya, jadi jangan khawatir.
loading...

Cerita Sandya episode 233 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Cerita Sandya episode 233

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film