Cerita Sandya episode 234

Cerita Sandya episode 234 - Suraj mengatakan bahwa dia akan membuka toko, dan meminta semua orang untuk tetap bersikap positif dalam menghadapi kesulitan, dan meminta Bhabo juga, mengatakan bahwa Tuhan ingin kita terus melakukan pekerjaan biasa kita, mengatakan bahwa Dia (Allah) akan mengurus istirahat , Dan dia pergi ke toko terbuka.
Meena mendapat peringatan saat mendengar suara sapi Mooing, dan menuju kandang sapi, Vikram agak curiga tapi akhirnya Meena berhasil pergi, dan mengeluarkan kotoran sapi kering dari dinding, mengikatnya dan mengatakan bahwa dia akan mengirim mereka ke Rumahnya sendiri, dan menyimpannya tersembunyi di bawah tumpukan hays

Sementara Suraj membuka toko, dan Sandhya juga muncul, Suraj mengatakan tidak ada lampu di toko dan juga penduduk setempat telah menghentikan koneksi listriknya.

Cerita Sandya episode 234
Cerita Sandya episode 234


Sementara seorang pejalan kaki di becak-van menghentikan becak dan menghina SurYa, mengatakan bahwa mereka memiliki keberanian untuk membuka toko bahkan setelah mencuri perhiasan Maa Parvati, dan tertawa mengatakan bahwa tidak ada pelanggan yang akan datang.

Suraj meminta tabung gas saat habis, dan itu ditolak, jadi Sandhya pergi membawa kotoran sapi untuk bahan bakar dan saat pergi ke sana, dia juga merawat kebutuhan sapi itu, memberi makan rumput dan air, tapi Sapi terus mengoceh dan memandangi selendang kering, jadi Sandhya pergi untuk memberi mereka, dan akhirnya menemukan tumpukan kotoran sapi yang telah disimpan Meena, dan berpikir untuk membawanya ke toko.

Sandhya membawa setumpuk kotoran sapi, dan saat dia pergi berbelanja, sebuah tiffin-tiba-tiba bisa digulingkan sendiri dari sebuah wadah besar (yang berisi chana)
Chotu dan Chaturi menganggapnya sebagai prakop, dan berteriak, membawa Bhabasa, Mohit dan yang lainnya untuk berbelanja, dan mereka juga berpikir bahwa itu adalah prakop (kutukan).

Setelah mereka pergi, Sandhya membuka wadah besar untuk menemukannya terisi penuh, dan bertanya kepada Suraj mengenai fenomena ini.

Suraj sekarang mengerti mengapa tiffin itu bisa jatuh sendiri, kata chana yang membengkak seperti basah, dan itu mengangkat sampul wadah, yang mengarah ke lemparan tiffin.

Teori ini memicu reaksi berantai di benak Sandhya, dia menghubungkan semua kejadian, dari SurYa yang melihat karung Chana di luar kompleks perguruan tinggi hingga Swami Ji membawa para idola itu dari tanahnya sendiri, dan memikirkan kesimpulan logisnya.

Sekarang ketika tiffin-bisa jatuh dari atas, ia jatuh ke tumpukan kotoran sapi dan karena itu mereka rusak dan perhiasan perlahan keluar, dan Chotu melihat yang pertama, diikuti oleh yang lain.

Suraj menutup penutup jendela dan keempatnya (SurYa, Chaturi, Chotu) sekarang merencanakan langkah selanjutnya, Chaturi mengatakan untuk mengekspos Swami Ji di depan semua orang, namun Sandhya mengatakan ini tidak mungkin karena dia memiliki terlalu banyak pengikut dan semua orang siap untuk percaya. Dia, dan memikirkan cara lain.

Sementara itu Suraj dan Chaturi mencuci permata itu

Sandhya menceritakan sebuah rencana (tak terdengar) dan akhirnya mengatakan harapan Suraj dapat mengikuti dan melakukan yang diperlukan untuk menyelamatkan keluarga dari noda tersebut.
loading...

Cerita Sandya episode 234 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Cerita Sandya episode 234

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film