Cerita Sandya episode 235

Cerita Sandya episode 235 - Meena datang membawa tas untuk membawa perhiasan cum sapi-dung tapi tidak menemukannya di tempat yang terlihat. Dia mulai mencari ingar-bingar dan mematahkan bayi sapi kering satu demi satu yang tergeletak di sekitar tapi tidak menghasilkan apa-apa, dan akhirnya dia duduk sedih dan sedih, sapi itu melihat ke atas.

Sekarang pengikut Swami Ji datang dan mulai meneriakkan slogan, bertanya kepada Rathis apakah mereka sudah mendapatkan perhiasan atau tidak seperti waktu, dan membawa mereka ke tempat di mana pengikut dan pemuja telah tiba. Yang lain dari hanuman gali juga pergi karena karena Shivratri ada di sana.

Cerita Sandya episode 235
Cerita Sandya episode 235


Chotu mengatakan bahwa semuanya akan menjadi jelas hari ini sendiri, yang agak mengejutkan para pengikutnya, namun Sandhya meminta mereka untuk mengabaikannya karena dia masih kecil, dan para pengikutnya mengatakan bahwa dia hanyalah anak laki-laki tapi perkataannya tidak terlalu kekanak-kanakan.

Rathis datang ke luar rumah, dan Dhaisa meminta Bhabo untuk mengembalikan perhiasan itu karena masih ada waktu dan Swami Ji pasti akan memaafkan dia dan seluruh keluarga jika dia kembali, dan mengejek Bhabo.

Bhabo tetap diam, Suraj mencoba melindunginya dari orang-orang yang meneriakkan slogan menentang keluarga dan Bhabo.

Di lapangan di Ajmer, ada perayaan di sekitar, bhaang sedang dipersiapkan dan semua orang sibuk meminumnya, dan mengucapkan doa untuk Lord Shiv. Banyak saadhus hadir juga, dan suasana yang meriah, dengan drum diputar.

Di tengah semua ini, Swami Ji sekarang masuk dengan mobil duta besarnya dan gerombolan murid datang dan menyentuh kakinya, dia memberkati mereka semua.

Bhabo dan lainnya juga dibawa ke tempat oleh pengikut Swami Ji, tiba-tiba mereka berhenti, dan menanyakan apa yang sedang Chaturi bawa ke dalam kain (dibungkus kain)

Chaturi mengatakan dia membawa hays dan rumput untuk sapi, dan menunjukkan beberapa rumput sebagai bukti, dan para pengikutnya merasa puas, dan Chaturi berhasil menghindari perhatian mereka dengan sukses. Mereka mengeluarkan ancaman yang mengatakan segera seluruh keluarga akan mendapat pukulan yang bagus

Rathis sekarang sebelum Swami Ji, dan orang-orang lain meneriakkan slogan melawan Rathis.

Swami Ji berpikir bahwa dia telah menetas rencana yang dihitung dengan baik Bahkan jika Rathis berhasil mengembalikan perhiasannya, mereka akan dikucilkan oleh masyarakat dan tidak dihargai, dan jika mereka tidak mengelola, maka mereka juga akan mengalami nasib yang sama, dan orang-orang akan Lebih marah Dia membandingkannya dengan jebakan yang jika seseorang mencoba melarikan diri, maka kakinya akan dipotong, kalau tidak leher.

Swami Ji mengatakan batas akhir sekarang, dan mengatakan bahwa waktu diberikan untuk membiarkan hati nurani mengembangkan rasa jujur, tapi orang Rathis sangat serakah sehingga mereka masih orang berdosa dan Lord Shiv akan menghukum mereka dengan keras.

Swami Ji mengatakan karena Lord Shiv tidak bisa turun ke Bumi, dia akan menghukum Rathis atas namanya, dan ini adalah tugasnya. Dan meminta para penonton dan bhakta jika mereka akan mendapat hukuman atau tidak. Semua orang berteriak minta ganti rugi

Sandhya sekarang mengatakan kepada Swami Ji bahwa mengapa dia menjaga Mahadev (Lord) saat menunggu dan sekarang berpikir bagaimana menghukum orang berdosa seperti mereka, karena dia adalah murid Mahadev terbesar, dia harus tinju melakukan puja dan melengkapi formalitas dan nyanyian yang diperlukan untuk puja.

loading...

Cerita Sandya episode 235 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Cerita Sandya episode 235

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film