Mohabbatein episode 1455

Mohabbatein episode 1455 - Episode dimulai dengan Ruhi berkata baik, aku akan datang Nikhil. Simmi bilang aku akan membantu, pergi dan bersiap-siap dengan cepat. Ruhi berterima kasih padanya. Simmi menghentikan Nyonya Bhalla dan mengatakan bahwa kita harus pergi pasar untuk mendapatkan beberapa barang untuk sangeet. Nyonya Bhalla meminta mereka pergi dan pergi untuk yoga. Aaliya bilang aku akan ikut. Simmi membuat Aaliya jatuh. Dia meminta Ruhi untuk pergi sendiri, dia akan tinggal di rumah bersama Aaliya dan menjaganya. Kekhawatiran aaliya Ruhi datang menemui Nikhil di hotel. Dia bilang maaf, saya tidak bisa membuat rencana di lokasi yang eksotis, jadi saya sempat berkencan dengan Anda sebelum menikah. Dia mengatakan ini sangat manis, Anda berpikir banyak untuk saya, saya menyukainya, terima kasih. Dia bilang kau sangat mencintaiku, kita akan tetap bahagia setelah menikah. Dia bilang aku bersamamu, aku sangat mencintaimu, kamu tinggal bersamaku. Dia bilang kau memberiku hidup baru, jangan pernah meninggalkanku. Dia bilang aku akan selalu bersamamu. Mereka bilang aku cinta kamu dan peluk. Dia tersenyum dan berpikir bahwa saya akan memanfaatkan cinta ini, saya akan merebut semuanya dari mereka.

Mohabbatein episode 1455
Mohabbatein episode 1455


Raman meminta Pihu untuk menunggu di luar, mereka akan menemui gurunya. Riya datang dan bilang ibuku pergi untuk pertemuan bisnis, nilai Anda bagus, guru tidak bisa mengatakan apapun tentang Anda, itu akan menyenangkan seperti rumah Anda menikah. Pihu bilang iya, Ruhi punya lahenga cantik untukku, dia yang terbaik. Riya bilang dia akan menjadi mumma ku, aku bisa memanggilmu Maasi. Pihu bertanya mengapa, aku bukan Maasi mu. Riya mengatakan Maasi adalah saudara perempuan mumma, Pihu Maasi. Pihu bilang jangan panggil aku itu, aku akan mengeluh ke Ruhi. Dia kesal dan pergi.

Ruhi menyukai kamar yang dihias. Dia bilang aku harus melakukan ini, cinta kita menghadapi banyak masalah, kita membutuhkan kenangan indah, aku merencanakan ini agar kau tidak memanggilku tanpa romantis. Dia bilang itu tidak akan terjadi, aku cinta kamu, semuanya sempurna. Nikhil menganggap balas dendam saya akan sempurna. Dia memeluknya erat dan memujinya. Dia dengan manis berbicara. Dia memainkan musik dan menari bersamanya. Kuch untuk hai bermain. Dia berpikir untuk mengatur suasana hatinya dan melihat bagaimana dia tidak terbawa suasana.

Raman meminta Ishita baik-baik saja. Dia bilang aku merasa aneh, aku baik-baik saja, tapi merasa salah tentang Ruhi. Dia memintanya untuk memanggil Ruhi. Dia bilang aku menyuruh Aaliya untuk mengurus Ruhi. Pihu datang dan bilang kita akan meninggalkan rumah. Raman mengatakan bahwa guru menceritakan hal baik tentang Anda, mengapa Anda marah? Pihu bilang Riya memanggilku Maasi. Ishita tertawa dan berkata bahwa kami akan menyuruhnya untuk tidak memanggilmu Maasi. Raman berharap Pihu seharusnya tidak pernah menjadi Riya's Maasi.

Simmi melakukan bantuan Aaliya. Aaliya bilang Ruhi tidak datang sampai sekarang, Ishita memintaku untuk tidak mengirim Ruhi sendiri. Simmi bilang dia akan datang, belanja butuh waktu. Aaliya mengatakan situasi berbeda. Simmi mengambil telepon darinya dan memintanya untuk berhati-hati. Dia pergi. Aaliya memanggil Ishita dari darat. Ishita bertanya apa, aku menyuruhmu untuk bersama Ruhi, dia tidak datang sampai sekarang, baiklah kita datang. Dia mengatakan pada Raman bahwa Ruhi tidak kembali ke rumah.

Nikhil menahan Ruhi untuk menciumnya. Ruhi pergi. Dia marah. Dia bilang tidak sekarang. Dia bilang maaf, aku sangat merindukanmu dan terbawa. Dia bilang jangan menyesal, oke, hanya beberapa hari untuk menjadi suami istri, maka kita akan bersama, kita harus memikirkan hal-hal praktis, kemana kita akan tinggal, saya membuat daftar seluruhnya, apakah kamu mendapatkan rumah? Dia bilang iya, Parmeet memilih dua, kita harus yang terakhir. Dia bilang aku akan memutuskan furnitur dan interior. Dia bilang cukup, saya sedang mengatur asmara, Anda mengatakan ini. Mereka memeluk dan mengaku cinta.

Raman bertanya pada Simmi mengapa kamu membiarkan Ruhi pergi? Dia bilang dia pergi ke desainer. Raman meminta Aaliya untuk memanggil perancang panggilan Aaliya dan mengatakan Ruhi tidak bersama desainer. Simmi bilang panggil Ruhi lalu. Ishita bilang kamu panggil Parmeet dan tanyakan padanya tentang Nikhil. Simmi bilang jangan melibatkan dia. Teriakan Raman memanggilnya dan bertanya, memberi pengeras suara, saya harus mendengarkan. Parmeet bilang maaf, saya tidak tahu, saya m di kantor, mungkin dia pergi mencari rumah, semuanya baik-baik saja. Simmi bilang iya Dia mengakhiri panggilan dan mengatakan bahwa anak perempuan tersebut menjadi pengantin yang tidak terkunci dan mereka khawatir. Mani memanggil Raman dan mengatakan bahwa gadis di rumah sakit jiwa itu bukan saudara Nikhil, dia berbohong untuk mendapatkan simpati Ruhi. Raman bilang dia sedang menjebak Ruhi, dia tidak di rumah, bisa kamu cari tahu. Mani bilang iya, saya akan coba. Pak Bhalla bilang jangan khawatir, Ruhi masuk akal.

Ruhi bilang kita harus mengajukan hak untuk membela Riya setelah menikah. Dia bilang aku sangat beruntung, itu sangat manis, saya tidak berpikir begitu. Dia melihat panggilan Raman di teleponnya. Dia memutusnya dan menganggap pekerjaan saya belum berakhir. Kekhawatiran Raman Seseorang membunyikan bel. Nikhil bilang itu kejutan, tutup matamu. Ishita bilang aku semakin tegang, aku merasa niat Nikhil tidak baik. Raman bilang Ruhi sudah memutus panggilan. Mani memanggilnya dan mengatakan bahwa Nikhil mengusap kartunya di kemewahan hotel, mungkin Ruhi ada bersamanya.
loading...

Mohabbatein episode 1455 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Mohabbatein episode 1455

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film