Mohabbatein episode 1480

Mohabbatein episode 1480 - Episode dimulai dengan Ishita dan semua orang berlari ke Raman. Raman bangkit dan bertanya di sini. Dia bilang itu rumah ibuku. Dia meminta air. Dia bertanya di mana wanita itu, siapa yang membuka pintu. Dia bilang dia adalah Amma-ku. Amma berdoa untuk Raman. Bala bilang Raman sadar, dia ingin bertemu denganmu. Amma pergi ke Raman dan bertanya bagaimana perasaanmu sekarang? Raman bertanya mengapa kamu datang ke kantorku, Ishita adalah anak perempuanmu, tanyakan padanya tentang kekayaan bersih perusahaanku, dia adalah investornya, apa yang akan kamu ketahui dari penghasilanku, Ishita ji aku hormati kamu, tolong jelaskan ibumu, kami profesional , Saya tidak akan mentolerir ini Dia pergi. Ishita bilang maaf Amma, Raman meneriakimu. Appa mengatakan rencana kami gagal. Amma mengatakan tidak, rencanakan pekerjaannya, Raman meneriakiku dengan cara yang sama seperti yang dia lakukan terakhir kali, dia marah sama, jika kita terus melakukan ini, dia akan mengingat semuanya segera. Mereka tersenyum.

Mohabbatein episode 1480
Mohabbatein episode 1480


Ibu Bhalla menghentikan Aaliya. Aaliya berbohong padanya. Ibu Bhalla bilang aku bilang pada Adi kamu pergi ke temanmu, bagaimana kamu segera kembali. Aaliya mengatakan bahwa teman saya tidak sehat, jadi saya kembali lebih awal, bagaimana dengan sakit kepala Anda? Parmeet bertanya apa, Aaliya tidak ikut bermain, bagaimana, memanggil temannya Bhumi, membuat Aaliya memiliki lebih banyak pinjaman, di mana dia? Dia pergi keluar dan melihat Aaliya berbicara dengan Ibu Bhalla. Dia berpikir mengapa dia kembali, mungkin dia mendapat telepon Bhumi. Ishita memanggil Aaliya dan mengatakan bahwa Amma bahagia saat Raman bereaksi seperti sebelumnya. Aaliya mengatakan itu pertanda bagus, kita harus melakukan hal-hal yang mengingatkannya pada segalanya, aku selalu ada di sana, begitu Raman mengingat segalanya, kamu bisa kembali kesini. Ishita mengatakan berharap begitu. Dia mengakhiri panggilan. Parmeet mengira Aaliya membantu Ishita, aku harus memberi tahu Simmi.

Simmi dan Romi datang ke kantor. Srinivas mengatakan kepadanya bahwa Raman pergi menemui wanita yang datang ke kantor. Dia bertanya apakah Anda memberi nomor itu, saya sudah menyuruh Anda untuk tidak memberitahu Raman. Dia membakarnya. Romi bilang kamu tidak bisa memecat orang seperti itu, apa masalahnya jika dia memberi nomor. Simmi memanggil Raman dan menanyainya. Dia meminta dia untuk tidak menanyainya selalu, dia bukan anak kecil. Dia memintanya untuk minum obat, dia simpan di laci. Dia bilang aku tahu dan akhirnya menelepon. Simmi berpikir Raman tidak ingat apa-apa, aku harus berbicara dengan Parmeet dan menghentikan Ishita untuk datang ke sini.

Parmeet mendatangi Ibu Bhalla. Dia mengatakan bertahun-tahun sekarang bahwa Ananya meninggalkan kami, Simmi tidak pulih, dia tetap tertekan, ulang tahun kami akan datang, saya berpikir untuk memberi hadiah kepadanya, saya ingin gelang Aaliya yang Anda anugerahi dia pada hari jadi, saya ingin membuat seperti itu Desain. Ibu Bhalla memberkati dia dan mengatakan bahwa saya akan meminta Aaliya. Aaliya bertanya gelang, di bank, aku akan mendapatkannya dari loker. Dia berpikir apa yang harus saya lakukan sekarang, bagaimana saya mendapatkan gelang itu? Parmeet berpikir bagaimana dia mendapatkan gelang, dia menjadi pembantu Ishita, dia dalam masalah sekarang.

Ruhi mendatangi Raman untuk membicarakan kemasan tetra pack. Katanya kemasan ini tidak sampai tanda, kita akan pergi untuk botol. Mereka berdua mencoba membenarkan pilihan mereka. Dia bilang kita membawa pembuka untuk membuka botol kaca. Katanya botol ini bisa dibuka dengan gigi, coba saja. Dia mencoba dan mulai berdarah. Dia menjerit kesakitan. Raman khawatir dan membantunya. Aaliya datang dan bilang kamu harus ke dokter. Raman bilang tidak, aku akan mengambil Ruhi. Dia mengambil Ruhi. Aaliya tersenyum dan memanggil Ishita.

Ishita datang ke klinik dan meminta Dr. Batra. Dia berbicara dengan Dr. Batra saat menelepon dan meminta izin untuk menangani pasien yang tidak sabar. Dia mengucapkan terima kasih dan meminta wanita tersebut untuk mengirim Raman dan Ruhi ke dalam kabinnya. Raman mendapat Ruhi disana. Dia bilang di sini ... Dia bertanya pada Ruhi, apakah kamu pasien saya, saya sudah bilang bahwa saya juga seorang dokter gigi. Dia membuat Ruhi duduk. Dia meminta Ruhi untuk tidak takut, jangan khawatir dia kehilangan gigi, beruntung kehilangan gigi. Raman mendengar mereka. Ishita memperlakukan Ruhi. Dil se dil ka bermain. Ishita menceritakan kisah periuk gigi, peri mengambil gigi yang patah dan meninggalkan keberuntungan. Raman mengingat momen lama itu. Ishita bilang kau akan mendapatkan banyak keberuntungan datang ke arahmu. Raman mengatakan mengapa saya merasa telah mendengar semua ini sebelumnya? Ishita mengatakan semuanya akan baik-baik saja, percayalah padaku.

Dia mengatakan pada Raman bahwa dia memberikan suntikan kepada Ruhi, rasa sakitnya akan berkurang. Dia meminta Ruhi untuk memiliki banyak icecreams. Dia bilang kamu akan menyetir dengan benar, aku akan ikut dan mengatur Ruhi. Raman mengingat kata-kata Ishita. Raman bilang dia memanggilmu Ishimaa lagi, mungkin dia kesakitan. Ishita mengatakan baik-baik saja, anak-anak mengingat ibu saat mereka sedang sakit. Mereka sampai di rumah. Simmi melihat mereka. Dia bilang betapa beraninya Ishita ke sini, dia tidak akan berubah, apa yang harus dilakukan, saya akan memberitahu Parmeet. Raman terimakasih Ishita dan meminta Ruhi untuk datang.

Aaliya meminta Raman adalah Ruhi baik-baik saja. Raman bilang iya, dia butuh istirahat. Aaliya membawa Ruhi ke kamar. Raman mengingat Ishita dan tersenyum. Simmi dan Parmeet melihat Raman dan mulai berdebat. Simmi bilang aku harus menunjukkan foto ke Raman. Parmeet bilang kau tidak bisa menunjukkannya. Dia melempar foto itu. Raman bertanya kenapa foto Ishita di sini?.
loading...

Mohabbatein episode 1480 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Mohabbatein episode 1480

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film