Mohabbatein episode 1481

Mohabbatein episode 1481 - Episode dimulai dengan Raman melihat foto Ishita. Simmi bilang aku tidak melihatmu Dia bilang foto Ishita yang tepat. Parmeet bilang iya, dia dulu terlihat seperti ini sebelumnya. Raman mengatakan dia terlihat berbeda, kami bertemu dengannya baru-baru ini, bagaimana kita mendapatkan foto nya. Simmi bilang kami tidak ingin memberitahumu. Raman bilang kau akan memberitahuku jika kau mengenalnya, kita pasti tidak pergi ke Budapest. Parmeet meminta Simmi untuk tidak mengatakannya. Raman bertanya mengapa, katakan padaku, aku layak mendapat jawaban. Simmi bilang tidak ada yang menyukaiku, aku membencinya. Dia bertanya pasti, dia wanita yang baik, dia membantu kami, dia adalah investor kami. Dia tidak berteriak, dia bukan wanita yang baik, dia membunuh Ananya. Dia mendapat kejutan. Dia bertanya apakah Anda yakin, kami bertemu dengannya sekarang.

Mohabbatein episode 1481
Mohabbatein episode 1481


Simmi pergi ke Ananya's pic dan menangis. Parmeet memegangnya. Raman mengatakan jika banyak terjadi, mengapa saya tidak bisa mengingat apapun, anak dari rumah kami meninggal dan saya tidak ingat, Ishita ji melakukannya? Simmi bilang iya, dia membunuh putriku. Parmeet memintanya untuk menghentikannya. Raman bertanya apa yang dia lakukan di sini. Simmi bilang dia tidak menyukai saya dan membunuh Ananya untuk membalas dendam dari saya. Dia bilang kenapa tidak Anda tidak mengatakan hal ini sebelumnya, saya tidak akan pernah melakukan pertemuan dengannya. Dia mengatakan bisnis kita dalam kerugian, Parmeet menjelaskan bahwa kita harus membiarkan Anda memiliki kesepakatan ini. Raman bertanya pada Parmeet mengapa dia tidak memberitahunya. Parmeet bilang kita harus mengurus keluarga, orang yang meninggalkan kita tidak bisa kembali. Raman bilang aku tidak ingat semua ini. Dia pergi ke kamarnya.

Raman ingat masa lalu. Dia memikirkan kata-kata Ishita. Dia membayangkan Ishita dan tersenyum. Dia tiba-tiba menatapnya dan menunjukkan tangannya yang bernoda darah. Dia menjadi pusing. Dia melihat Simmi berteriak. Dia memegang kepalanya dan berteriak pada Ishita. Dia melihat botol anggur. Dia akan minum. Dia mendapat ingatan berkedip. Dia melihat Ishita di cermin dan mengelompokkannya dengan membuang botolnya. Dia memintanya untuk pergi dari hidupnya.

Ishita sedang dalam perjalanan. Dia memikirkan Ruhi. Dia berpikir kapan kita akan mulai hidup sebagai keluarga bahagia lagi. Dia mencari telepon untuk menghubungi Amma. Dia bilang aku lupa telepon di mobil Raman. Dia meminta sopir untuk membawa mobil kembali. Nyonya Bhalla berargumen dengan pria pengantar. Dia bilang semua orang sedang tidur, ambil karung ini kembali, ambil di pagi hari. Dia mendesaknya untuk menyimpannya. Dia bilang baik-baik saja, tinggalkan di sini. Dia berterima kasih padanya dan pergi. Ishita memeriksa mobil Raman dan menemukan teleponnya di dalamnya. Dia berpikir bagaimana memanggil Raman, aku harus pergi kesana. Raman tersandung dan mencari botol anggur di aula. Dia keluar dari rumah dan tersandung oleh karung. Ishita memegangnya.

Dia menatapnya dan bertanya mengapa saya melihat Anda di mana-mana, mengapa Anda mengganggu saya, apakah Anda adalah mimpi atau kenyataan. Dia mengatakan kenyataannya, Ishita Anda. Dia tersenyum dan berkata Ishita. Dia mengingat kembali kata-kata Simmi dan mendorongnya. Dia bilang tinggal jauh, jangan mendekat. Dia memintanya untuk pulang. Dia berkedip dan mendorongnya ke dinding. Dia bertanya mengapa Anda datang setelah saya, apakah kita memiliki hubungan atau tidak, apa hubungannya. Dia jatuh di bahunya. Dia mengingat momen lama yang sama. Dia bilang Anda tidak akan pernah mengubah Raman, dan bagus jika Anda tidak berubah.

Yeh hai mohabbatein bermain. Dia membawanya pulang. Dia membuatnya beristirahat di sofa. Raman tertidur. Dia pikir saya tidak pernah berpikir hidup akan membuat kita dekat lagi. Amma memanggil Ishita dan mengatakan mengapa dia tidak menjawab. Appa bilang dia akan datang, jangan khawatir. Dia bilang dia tidak pulang, kamu pergi dan tidur, aku akan memanggil Aaliya. Aaliya bilang tidak, aku tidak tahu, Raman dan Ruhi pulang dari klinik, aku akan bertanya pada Ruhi, akan kuberitahu. Dia keluar dan melihat Ishita bersama Raman. Dia tersenyum. Raman bilang jangan pergi. Ishita menatapnya. Aaliya mengatakan pada Amma bahwa Ishita bersama Raman, dia akan segera pulang. Amma senang dan terima kasih Tuhan. Ibu Bhalla mencari spesifikasi. Dia pergi keluar. Ishita tersenyum melihatnya. Nyonya Bhalla mendapat kejutan dan bahagia. Dia bilang Ishita, anakku, aku tidak percaya kau ada di sini. Dia memeluk Ishita. Simmi datang dan marah melihat Ishita. Dia berteriak menghentikannya.
loading...

Mohabbatein episode 1481 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Mohabbatein episode 1481

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film