Tentang India: A Love Story KTV

Setahun setelah perilisan Slumdog Millionaire, Rede Globo dari Brasil tampil dengan telenovela yang paling populer dan mahal, Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV. Aktor Brasil yang meyakinkan secara etnis dalam sari yang berkilauan menari dengan lagu-lagu Bollywood, memberlakukan gerak melodramatis yang diselingi dengan Hindi sehari-hari seperti "arrey baba (oh, sayangku)," bhagwan ke liye "(demi Tuhan), telenovela ini menangkap esensi Bollywood. Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV (terjemahan harfiah: Path to the Hindia) atau India-A Love Story (2009) terbukti sukses luar biasa di Brasil dengan lebih dari 35 juta pemirsa; ia kemudian memenangkan Emmy internasional untuk Telenovela Terbaik di tahun 2009. [1] Versi Spanyol dari siaran telenovela di Amerika Serikat oleh Telefutura mengungguli jaringan pesaingnya di peringkat (Villarreal 2010).

Telenovela Brasil seperti Bollywood ini adalah contoh aliran global budaya populer, lebih khusus lagi aliran budaya populer India. Bollywood menjadi cermin yang melaluinya visi India dibangun dalam imajinasi Brasil dan lanskap televisi. Makalah ini mencoba untuk menemukan pengaruh Bollywood dalam narasi melalui penggunaan telenovela tentang kiasan Bollywood umum seperti lagu dan tarian, alur cerita serupa, dialog, dan fitur tematik dan estetika lainnya. Makalah ini juga menganalisis aspek sosiologis, komersial dan ekonomi dari produksi semacam itu untuk menilai mengapa produsen telenovela Brasil memilih untuk membuat telenovela seolah-olah tentang India? Mengingat pentingnya ekonomi BRICS yang muncul (Brasil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan) yang merupakan lebih dari 40 persen populasi dunia dan merupakan pasar hiburan yang cepat berkembang di dunia, saya mengartikulasikan Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV sebagai bentuk baru dari selatan Aliran media yang kuat dan ruang media pengganti yang layak. Saya mengeksplorasi pembenaran budaya untuk produksi seperti Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV yang menggambarkan topik yang kompleks seperti kasta di India dan menyelidiki homologi budaya antara India dan Brasil untuk menilai daya tarik penonton dan kesuksesan komersial dari produksi semacam itu.

India: A Love Story KTV
India: A Love Story KTV


Pengantar Bollywood

Mainstream Indian Hindi Cinema, alias Bollywood, adalah salah satu industri budaya terbesar di dunia. Bollywood adalah nama informal untuk industri film komersial Hindi berbasis di India. Bollywood adalah istilah portmanteau yang terdiri dari Bombay (nama depan Mumbai) dan Hollywood. Pada 1970-an seorang jurnalis pertama kali menggunakan istilah tersebut dan secara bertahap memperoleh uang. Ini ditambahkan ke kamus Oxford pada tahun 2003 sebagai nama informal untuk "industri film populer India yang berbasis di Bombay."

Terlepas dari film Bollywood mainstream (yaitu film yang dibuat dalam bahasa Hindi nasional India), industri film India juga memproduksi film dalam bahasa India regional. Keanekaragaman dan jumlah film yang diproduksi di India sangat mengejutkan. India memproduksi hampir 1000 film setiap tahun dalam dua belas bahasa yang berbeda. Industri film India adalah yang terbesar di dunia dalam hal jumlah film yang diproduksi dan penerimaan film bioskop setiap tahunnya. Urutan lagu dan tarian merupakan bagian integral dari film Bollywood. Film-film tersebut sebagian besar bersifat melodramatis dan budaya India mempengaruhi garis plot, karakter dan urutan lagu Bollywood (Indian Entertainment Industry Focus 2010: Dreams to Reality 2010, Gopal and Moorti 2008, Ganti 2004). Makalah ini bagaimanapun, difokuskan secara eksklusif pada industri film Hindi mainstream India atau Bollywood. Dalam beberapa tahun terakhir, Bollywood telah membuat terobosan signifikan ke dalam budaya populer global dan mencoba untuk membangun dirinya sebagai merek internasional (Kavoori dan Punathambekar 2008, Rai 2009).

Pengantar Telenovela

Telenovela Brasil adalah "melodrama serial prime-time yang populer" (La Pastina 2001). Telenovela adalah genre yang sangat populer dan merupakan simbol hiburan audio visual Brasil dan Amerika Latin. TV Globo adalah produsen telenovela terbesar di Brasil dan telenovelas-nya diekspor ke lebih dari 130 negara (Globo di Dunia 2008). Gundo Rial Y Costas membahas telenovela Brasil sebagai perpanjangan dari tradisi lisan yang kuat di negara ini dan genre Amerika Latin yang paling lambang. Genre menurut Costas bertindak sebagai forum debat publik dan penggambaran di telenovela sering kali "fragmen nyata" (Costas 2011). Telenovela Brasil melakukan fungsi sosial tertentu - yaitu i) pedagogis, ii) memori kolektif dan iii) konsolidasi identitas. Fungsi pedagogis bergantung pada "sebagian pada penggunaan warisan sastra budaya untuk produksi berbagai adaptasi TV, dan juga pada 'barang dagangan sosial' telenovelas" (Thomas 2011). Merchandising sosial adalah jenis pemasaran tertentu yang menjual kesadaran dan bukan produk; Masalah kesadaran meskipun diputuskan oleh para penulis dan eksekutif jaringan (Singhal and Cody 2003). Dengan demikian, dagangan sosial memiliki struktur hegemonik.

"Tidak seperti penempatan produk komersial yang sebagian besar ditentukan oleh departemen pemasaran dan periklanan jaringan ... penyisipan isu sosial umumnya didasarkan pada agenda pribadi penulis ... Baru-baru ini, Globo, organisasi pengembangan dan penulis naskah bekerja secara kolektif untuk membuat agenda program yang disengaja dan disengaja yang menentukan Jenis pro isu sosial dimasukkan ke dalam narasi. Upaya lobi oleh berbagai organisasi membantu TV Globo untuk mengadopsi posisi resmi yang mendukung masuknya pesan sosio-pendidikan di telenovelas-nya. "(Singhal and Cody 2003, 267)

Jelas bahwa subjek telenovela dan representasi isu pro-sosial muncul dari konteks sosio-politik Brasil dan dipengaruhi oleh kepemimpinan politik / perusahaan dan agendanya. Penggambaran India dengan cara tertentu dalam sebuah telenovela oleh karena itu bukan sekadar narasi fiksi tentang negara eksotis, namun memiliki kepentingan sosio-politik dan sangat mempengaruhi pembuatan kebijakan di masa depan dan persepsi umum India di Brazil. Selain itu, jaringan televisi Brasil Rede Globo memiliki sejarah hubungan dekat dengan administrasi politik. Costas menguraikan sejarah ini dan menunjukkan bahwa hubungan erat antara perusahaan produksi Rede Globo dan kediktatoran militer Brazil menyebabkan evolusi telenovela menjadi bentuk yang 'memproklamirkan bangsa'. Aliansi ini menyebabkan telenovela menjadi bagian dari kolektif nasional dan terpisahkan dengan identitas nasional Brasil. Oleh karena itu, sangat penting untuk menganalisis fokus politik dan global telenovela apapun dalam kaitannya dengan hubungan diplomatik, kebijakan pemerintah dan agenda yang diwakili melalui telenovela dan dampak ekonomi dan sosial yang dihasilkan.

Dengan terbentuknya forum BRICS India dan Brazil telah berusaha untuk menjalin hubungan di berbagai arena dan Caminhos das Indias dapat dipelajari sebagai teks media yang merupakan simbol dari upaya tersebut. Namun, telenovela sangat penting hanya untuk fakta bahwa ia menyatukan dua industri hiburan terbesar di dunia di selatan global.

Bollywood dan Telenovela

Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV ditayangkan di Brasil dari tanggal 19 Januari sampai 11 September 2009 dan ditayangkan di Amerika Serikat di TeleFutura dari bulan Oktober tahun berikutnya. Cakupan di Amerika Serikat berpusat pada koneksi Bollywood telenovela. Sebuah artikel di Los Angeles Times menyebutnya "telenovela Brasil seperti Brasil, yang menampilkan adat-istiadat India dalam kisah cinta terlarang" (Villarreal 2010). Situs web TeleuFutura menyebutnya "opera sabun Bollywood" (Venant 2010). Sambungan Bollywood sangat jelas karena alur cerita itu sendiri dan lagu dan musik Bollywood berlisensi yang banyak digunakan di seluruh telenovela, serta faktor estetika lainnya termasuk menembaki lokasi dengan kru India bagian.

Telenovela adalah kemitraan pertama dalam bentuk apapun antara kedua industri tersebut. Promo internasional telenovela menekankan hubungan ini dengan Bollywood dengan teks tebal yang menyertai visual yang membingkai telenovela seperti yang dibuat di Bollywood. [3] Sambungan Brasil Bollywood dapat ditelusuri ke film Dhoom II yang difilmkan di Rio de Janerio. [4] Plot tersebut menyajikan Rio sebagai tujuan wisata yang diinginkan (praktik umum di Bollywood Films) (Rai 2009). Setelah itu, Giselli Monteiro seorang model Brasil dilemparkan dalam peran cameo dalam film Love Aaj Kal 2009. [5] Namun, hubungan ini terutama terkait dengan globalisasi Bollywood dan bukan upaya untuk menjalin kemitraan dengan Brasil. Namun, pasca Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV ada perkembangan baru yang mengindikasikan pengakuan Brasil sebagai mitra yang layak.

Salah satu usaha awal untuk menjelajah ke pasar hiburan Amerika Latin adalah film Bollywood Kites (2010). Film ini dibintangi aktor Bollywood populer Hritik Roshan dan aktris Meksiko Barbara Mori. Tiga versi yang berbeda dari film ini dirilis, versi Hindi, versi bahasa Inggris bersama dengan yang berbahasa Spanyol di 2300 layar di seluruh dunia (Press Trust of India 2010). Namun, layang-layang gagal total di box office. Film ini dikritik karena terlalu mirip Hollywood:

"Tampaknya produsen tidak menyadari bahwa dengan harga tiket yang sama, penonton bisa menonton film Hollywood yang sesungguhnya, dan bukan film yang berpura-pura menjadi film Hollywood" (Kaul 2010).

Setelah Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV tidak hanya memiliki film Bollywood yang menemukan distributor di Brasil, [6] dirayakan sutradara India Anurag Kashyap adalah co-producing sebuah film dengan pembuat film Brazil Beatriz Seigner, produksi co-produksi Bollywood pertama di Amerika Selatan (Sreeharsha 2012).

Oleh karena itu, Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV / India: A Love Story - KTV menempati ruang yang berbeda sebagai teks media yang tidak hanya melambangkan aliran media dan kontras yang unik [7] tetapi juga menciptakan dan menduga kemungkinan produksi bersama yang akan dibuat "Made in Bollywood." Bagian berikut menelusuri Pengaruh Bollywood telenovela.

Menemukan Bollywood dalam lagu dan tarian

Lagu dan nomor tarian adalah elemen klasik dari setiap film Bollywood dan Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV secara ekstensif memanfaatkan musik film Bollywood yang populer. Beberapa lagu dari hits Bollywood seperti Umrao Jaan (2006), Salaam-e-Ishq: Penghormatan untuk mencintai (2007), Mangal Pandey: The Rising (2005), Bunty aur Bubli (2005) digunakan berkali-kali, seringkali sebagai narasi. tropes. Oleh karena itu penting untuk menganalisis fungsi lagu dan tarian dalam film Bollywood untuk dievaluasi dan membandingkan cara-cara di mana lagu dan tarian digunakan di telenovela. Lagu dan tarian merupakan bagian integral dari genre Bollywood dan telah muncul dari tradisi sastra dan dramatis yang "dikodekan dengan sama" (Mishra 2009). Mishra melacak tradisi lagu dan tarian kembali ke Kalidasa, sastrawi klasik abad ke-19. Dia mengingat sebuah adegan dari Shakuntalam Kalidasa untuk menjelaskan kode dramatis untuk lagu dan tarian yang akan dilakukan. Narator panggung (Sutradhar) dalam drama Kalidasa menegaskan bahwa sebuah lagu harus dinyanyikan dengan cara tertentu yang membawa "metafora dan perasaan bersama" (Mishra, 248). Ini juga harus dapat diakses oleh orang-orang biasa karena aktris dalam drama tersebut menyanyikannya dalam bahasa daerah daripada bahasa Sanskerta, sebuah pertunjukan yang disambut oleh sutradara panggung.

Melalui contoh Kalidasa, Mishra dengan jelas menjabarkan tradisi di mana lagu dan tarian Bollywood terlahir. Lagu berfungsi sebagai pertunjukan dalam narasi dramatis. Bahasa vernakalnya membedakannya dari sisa narasi, yang dalam bahasa klasik di Kalidasa. Subjek dari lagu-lagu tersebut sebagian besar berpusat pada cinta, keinginan dan perubahan musim dan terstruktur di dalam wilayah pastoral dan romantis.

Sebagai industri film yang baru lahir berusaha untuk mendefinisikan dan membuat konvensi pada awal 1900-an, teater Parsi juga memiliki pengaruh yang besar. Teater Parsi adalah tradisi teater modern yang dimulai oleh komunitas Parsi Zoroaster di India. [8] Teater rakyat telah ada di India untuk waktu yang lama. Namun, kontribusi unik teater Parsi terletak pada menggabungkan beragam pengaruh budaya mulai dari drama Sanskerta klasik dan puisi Urdu hingga tradisi dramatis Inggris. Hasil akhirnya adalah gerakan teater modern yang unik dan mudah diakses oleh massa karena drama tersebut memasukkan bahasa-bahasa vernakular dan perusahaan teater keliling (PARZOR - The UNESCO Parsi - Zorastrian Project n.d.). Tejaswini Ganti menunjuk pada peran pendiri kelompok teater Parsi yang dimainkan dengan menyediakan "kolam awal artis dan penulis" (Ganti 2004).

"Dengan asimilasi beragam pengaruhnya - Shakespeare, puisi liris Persia, tradisi rakyat India, dan drama Sanskerta; sebuah struktur opera yang mengintegrasikan lagu ke dalam narasi; genre dominan adalah melodrama historis, mitologis, dan romantis; dan penggunaan bahasa Urdu, teater Parsi adalah estetika langsung dan budaya dari bioskop Hindi yang populer. "(Ganti 2004, 8)

Meskipun anteseden historis bioskop Bollywood telah ditelusuri kembali ke teater, peran lagu dalam narasi Bollywood sering diperdebatkan. Apakah lagu-lagunya tidak relevan dengan narasi atau apakah mereka melakukan fungsi tertentu dalam cerita? Karena Ganti dan ilmuwan lainnya berpendapat bahwa lagu tersebut merupakan komponen penting dari sebuah film Bollywood dan tidak seperti di barat, budaya lisan India subkontinen menamai musik "kesetaraan ekspresif terhadap ucapan" (Vasudevan 2000, 9). Juga, lagu dan musik merupakan bagian integral dari kehidupan India - semua ritual yang berkaitan dengan penyembahan, perayaan atau kejadian kehidupan seperti kelahiran dan pernikahan dirayakan melalui lagu dan musik dan karenanya juga diwakili melalui Bollywood (Morcom 2007). Juga, film Bollywood didominasi melodramatis dan musik merupakan komponen penting dari mode melodramatis karena ini meningkatkan melodrama (Elsaesser 1987).

Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa dalam sebuah lagu naratif dan tarian Bollywood yang khas melakukan fungsi berikut:

Perkenalkan karakter
mendefinisikan karakter / komunitas
memajukan plot (dalam beberapa kasus)
Ungkapkan cinta dan pacaran terlebih dahulu (dengan perubahan musim menjadi metafora populer untuk mengartikulasikan cinta)
memberikan perspektif psikologis pada karakter
Cermin praktik budaya nyanyian dan tarian dengan memasukkannya dalam penggambaran perayaan, perkawinan, dll
meningkatkan dan membantu mode melodramatis dari film ini.
Rangkaian lagu dan tarian di Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV melakukan fungsi yang sama. Episode pertama dimulai dengan memperkenalkan protagonis utama Bahuan melalui sebuah lagu. "Azeem o Shan Shahanshah" dari Jodha Akbar (2008) bermain di latar belakang di tengah perayaan menyambut Bahuan saat kembali dari Amerika Serikat. Gajah yang dikagetkan dan penari India dengan kostum warna-warni beralih ke lirik lagu Bollywood yang populer ini, dengan stylization dan set yang sangat mengingatkan pada roman sejarah Bollywood yang ditetapkan pada abad ke-16, Jodha Akbar (2008). Dalam fitur Bollywood yang asli, lagu ini dinyanyikan sebagai pujian atas Raja Akbar dan sebagai alat narasi yang mengungkapkan kemegahan dan popularitasnya di kalangan rakyatnya. Menuju telenovela, lagu tersebut mengungkapkan kembalinya anak laki-laki kaya. Ini menjadi pengantar taktis karena keagungan Bahuan kemudian ditumbangkan dengan mengidentifikasi dia sebagai anak kandung yang diadopsi (kasta yang tak tersentuh) dari seorang Brahmana yang kaya. Oleh karena itu lagu digunakan sebagai alat pengantar strategis.

Maya dan Bahuan bertemu untuk pertama kalinya di sebuah kuil segera setelah pendahuluan Bahuan. Cinta mereka pada pandangan pertama disampaikan melalui sebuah lagu. Lirik Lagu Mangal Pandey-The Rising (2005) menerjemahkan emosi Maya dan Bahuan saat Maya terus menaburkan kelopak mawar di dewa Hindu Ganesha sambil dengan malu-malu melirik Bahuan. yang muncul terpesona oleh Maya. Dalam hal ini, lagu tersebut mengenalkan kami pada pasangan dan juga memajukan plot dengan menggambarkan mereka jatuh cinta.

Lagu dan tarian juga berfungsi sebagai tema berulang di telenovela untuk mengekspresikan emosi karakter dan persinggahan romantis. Lagu salaam karne ki aarjoo dari film Bollywood Umrao Jaan (2006) digunakan berkali-kali di telenovela. Dalam konteks film Bollywood, nyanyian tersebut dinyanyikan oleh pelacur untuk menarik perhatian pendengarnya. Liriknya mengungkapkan keinginan pendeta untuk terlibat dalam hubungan romantis. Di telenovela, protagonis wanita Maya menari ke lagu ini untuk pertama kalinya saat dia menjalin hubungan dengan Bahuan. [9] Set cermin tempat tinggal atau kotha pelacur seperti yang digambarkan dalam film Bollywood. Gerakan dan gerak Maya terasa sensual saat dia mencoba menarik kekasihnya dalam suasana romantis yang sempurna. Maya dan Bahuan asmara berjalan serba salah saat keluarga Maya menemukan bahwa Bahuan adalah seorang dalit.

Kesempatan kedua untuk lagunya adalah setelah Maya menikah dengan Raj. [10] Pertunangan Maya kepada Raj diatur oleh keluarganya dan untuk kedua kalinya dia melakukan nyanyian ini di kamar tidurnya, dia berdamai dengan kehidupan barunya dengan Raj. Fakta bahwa Raj memainkan lagu yang sama membangkitkan kenangan akan Bahuan namun ia mampu tampil, dan saat lagu tersebut berkembang mengekspresikan beberapa emosi untuk suaminya, Raj. Ini menunjukkan bahwa dia mencoba menyelesaikan perkawinannya. Maya dan Raj menari bersama lagi untuk lagu yang sama untuk yang ketiga kalinya di telenovela saat Maya dan Raj sedang jatuh cinta. [11] Raj bergabung dengan Maya dalam pertunjukan dan tariannya berakhir dengan ciuman penuh gairah. Oleh karena itu lagu tersebut menjadi simbol perjalanan romantis Maya. Sebagai tema berulang lagu itu terjadi pada waktu yang berbeda untuk mencerminkan keadaan emosional dan romantis Maya dan tingkat keterlibatan emosionalnya dalam hubungan tersebut. Jenis penggunaan lagu ini dengan jelas mengungkapkan cinta dan digunakan untuk memajukan pacaran dalam narasi. Ini juga memberi pemirsa perspektif tentang keadaan pikiran Maya dan keterlibatan psikologisnya dengan kedua pria pada tahap yang berbeda dalam cerita.

Telenovela diselingi lagu yang mencerminkan ritual daur hidup pernikahan, kelahiran dan sejenisnya. Episode pertama menggambarkan sebuah pernikahan di keluarga Maya dimana setiap orang terlibat dalam pesta dansa. Peristiwa yang menggembirakan dan penuh warna di India melukai lanskap perkotaan yang kering dan kemudian bandara menandakan bahwa kita tidak lagi berada di India meriah tapi di Brazil. Meskipun bahasa telenovela berbahasa Portugis, bahasa ini diselingi dengan bahasa Hindi bahasa sehari-hari ketika lokasi pemandangan adalah India. Selain itu, lagu yang diatur di India adalah lagu Bollywood yang populer. Urutan lagu dan tarian dan ritme budaya merdu digunakan sebagai penanda identitas budaya India dan disandingkan dengan budaya barat. Namun, dalam hal penggunaan lagu dan tarian menjadi penanda komunitas India dan gaya hidupnya, sebuah representasi tidak terlalu berbeda dari film Bollywood arus utama yang berpusat pada perayaan dan perayaan untuk membentuk identitas budaya "India". Telenovela menggabungkan lagu-lagu di setiap kesempatan, baik itu pernikahan, menyambut tamu, festival atau hanya merayakan ritme sehari-hari. Penggunaan lagu Bollywood ini menjadi sebuah cerita naratif yang mendefinisikan budaya India sebagai perayaan dan Bollywood-esque.

Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV juga menggunakan lagu dengan cara yang sama untuk mengekspresikan melodrama. Dalam sebuah adegan yang menampilkan Maya dan melodrama saudari iparnya yang saling berkompromi saat mereka saling menantang dengan gerakan tarian yang merupakan pertunjukan pemula dan lucu dari tarian Bollywood. Tarian ular dibuat populer melalui sejumlah film Bollywood seperti Nagin (1954), Nagin (1976), Nagina (1986), Nigahen (1989), dll. (Yang memanfaatkan mitologi India tentang ular yang berubah menjadi manusia sehingga menari seperti ular di dalam bentuk manusiawi mereka) direproduksi (melalui beberapa langkah umum) karena kedua saudara ipar tersebut saling menunjukkan permusuhan terpendam mereka melalui tarian. Dalam hal konten dan materi pelajaran, Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV juga mengingatkan pada kisah-kisah intrik keluarga televisi India yang dikenal sebagai saga saas-bahu (mertua perempuan).

Menemukan Bollywood dalam cerita

Dalam hal materi pelajaran, telenovela membangkitkan alur cerita Bollywood klasik. Ini dimulai sebagai kisah cinta yang tidak mungkin dan terlarang; Perbedaan kasta memisahkan protagonis lovelorn. Dari Himanshu Rai's Achhut Kanya / Untouchable Girl (1936) ke Ankur / Bibit Shyam Benegal (1974), Satyajit Ray's Sadgati / The Deliverance (1981), Ratu Band Shekhar Kapoor (1993), Tarpan / Absolution K. Bikram Singh (1994). ) ke film Aarakshan / Reservation (2011) dan Khap (2011) yang lebih baru, ada banyak narasi Bollywood alternatif yang secara terang-terangan membahas isu diskriminasi berbasis kasta di India. Bahkan dalam arus utama "masala" Bollywood yang lebih utama seperti Omkara (2006, sebuah remake dari Othello Shakespeare di mana tegalan hitam digantikan oleh gangster politik kasta rendah) dan Eklavya - The Royal Guard (2007) perbedaan kasta sering menjadi sumber utama konflik (Dhaliwal 2010).

Achhuut Kanya / Untouchable Girl (1936) adalah salah satu representasi pertama dari isu kasta melalui film. Itu adalah kisah cinta seorang gadis yang tak tersentuh dan anak laki-laki Brahmana. Kemudian datanglah Bimal Roy's Sujata (1959) yang menggambarkan penderitaan dan keadaan sulit dari seorang gadis yang tak tersentuh yang tumbuh dalam keluarga Brahmana. Film-film awal ini menempatkan perbedaan kasta di tengah konflik romantis dalam cerita tersebut. Namun, protagonis kasta rendah di kedua film ini adalah wanita, roman omkara Bollywood yang lebih baru di sisi lain adalah kisah protagonis pria kasta yang lebih rendah. Dia adalah anak haram dari wanita kasta yang lebih rendah dan seorang politisi kasta tinggi; maka status kasta aslinya adalah "bisa diperdebatkan." Masyarakat meskipun menganggapnya sebagai "bajingan" kasta rendah namun tidak melakukan diskriminasi terhadapnya karena Omi memiliki banyak pengaruh politik. Dia jatuh cinta dan berkencan dengan kekasihnya Dolly, anak perempuan pengacara setempat yang kebetulan seorang Brahmana. [12] Pelanggaran ini menyebabkan kebencian dan kehebohan di masyarakat. Seperti Omkara, status kasta Bahuan di telenovela tetap ambigu (dia adalah putra Dalit yang diadopsi dari seorang pria Brahmana yang kaya) sampai dia jatuh cinta pada Maya dan ingin menikahinya. Telenovela juga menampilkan pemandangan di mana Bahuan mencoba melarikan diri dengan Maya di hari pernikahannya. Adegan ini sangat mirip dengan Omkara dimana Omi berkemah bersama Dolly pada hari pernikahan Dolly. Selain itu, lagu populer Beedi Jalaile dari film Omkara menampilkan dalam pembukaan kredit dari semua episode telenovela. Terbukti, konflik kelas seperti yang terwakili dalam Omkara nampaknya menjadi inspirasi bagi Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV.

Melanggar kasta dan rintangan kelas telah menjadi tema yang sedang berjalan dalam film Bollywood. Ada banyak film lain yang menyoroti kasta dan perbedaan kelas yang terkait sebagai penyebab utama yang mencegah para pecinta untuk menikah. Beberapa film Bollywood hanya menggunakan perbedaan kasta sebagai plotline sementara beberapa lainnya menawarkan penggambaran kasta yang sensitif dan biasanya memiliki fokus reformatif; Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV dan representasi kastanya berada di antara keduanya. Adegan pembukaan Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV dimulai di tepian sungai Gangga di Varanasi dimana Shanker seorang saleh dan belajar Brahmin berdoa kepada dewa sungai dan nyanyian "jai Ganga Mata ki" (induk babi Gangga / Gangga). [13] Atmosfer adalah salah satu pengabdian dan kesalehan religius yang terganggu saat Opash (lain melakukan sholat tuhan di tangga anak laki-laki itu [14]) menyentuh anak laki-laki dalit [15]. Anak itu ditegur oleh Opash karena menyentuh yang tak tersentuh. Shankar, yang telah mengamati kejadian itu, datang untuk menyelamatkan dalit anak laki-laki itu.

"Shankar: Bhagwan ke Liye (Demi Tuhan), tidak ada yang tak tersentuh, kita semua sama saja

Opash: Arrey Baba (Oh, ya ampun), Anda tidak tahu apa yang Anda katakan. Yang tak tersentuh sama dengan saya? Saya seorang Vaishya Saya seorang pedagang, saya punya kasta. Langkah mundur anak laki-laki.

Shankar: Tuhan yang hidup di dalam kamu adalah sama yang tinggal di dalam Dia. Apakah Anda menyuruh Tuhan untuk mundur dari Anda? "

Pertukaran antara Shankar dan Opash ini membuat nada untuk telenovela.

Ini mengidentifikasi kasta sebagai isu sosial penting yang relevan dengan cerita dan plot.
Ini menunjukkan perspektif telenovela sebagai reformatif.
Ini memajukan plot dengan mengidentifikasi protagonis utama Raj dan Bahuan dan menetapkan kasta sebagai garis yang memecah belah di antara keduanya.
Dan terakhir, karena pertukaran Shankar mengetahui bahwa orang tua Dalit itu meninggal karena kekejaman kasta dan mengadopsi dia sebagai anaknya sendiri.
Sama seperti Sujata Bimal Roy, anak laki-laki dalit Bahuan dibesarkan oleh keluarga Brahmana dan seperti Sujata, Bahuan juga merasa dan mengerti bahwa dia berbeda. Sekembalinya dari Amerika Serikat setelah mendapatkan gelar Ph.D. Dalam informatika Bahuan mengatakan kepada Shankar tentang tawaran pekerjaan yang telah dia terima dan menyatakan niatnya untuk tinggal di Amerika Serikat. Shankar menanggapi dengan mengatakan bahwa "pergi ke perguruan tinggi di A.S. tidak membuat Anda orang Amerika." Bahuan kemudian menunjuk pada stigma dan status sosial yang merugikan yang dia miliki di tanah airnya karena kastanya. Meskipun dia bukan orang Amerika, di AS dia akan "tidak menjadi dalit."

Meski mewarisi warisan dan harta milik Shankar, Bahuan kehilangan Maya karena kastanya. Keluarganya menentang pernikahan mereka karena Bahuan adalah dalit. Perlakuan terhadap kasta di telenovela lebih kompleks daripada kasta menjadi rintangan sederhana untuk dicintai. Telenovela mencoba untuk menjelaskan penciptaan kasta, fungsinya dan realitas hidup bagi orang-orang dari berbagai kasta. Kelas dan kasta berpotongan dengan cara yang aneh bagi Bahuan yang merupakan dalit kelas atas yang berpendidikan luar negeri karena ia beruntung bisa diadopsi oleh Shankar. Untuk membedakan keistimewaan Bahuan, telenovela mengenalkan seorang anak laki-laki dalit lain Hari. Meski Bahuan sadar akan kerja keras Hari, status kelas Bahuan bertentangan dengan afiliasi kastanya dan dia tidak mencegah adanya diskriminasi terhadap Hari. Eksplorasi telenovela tentang isu kasta bersifat multifaset namun lensa utama yang digunakan untuk menyusun kasta adalah salah satu Bollywood. Ini terbentang antara narasi Bollywood sederhana yang membuat kasta sebagai rintangan yang harus diatasi para pecinta dan representasi Bollywood yang lebih kompleks yang memperlakukan kasta sebagai masalah sosial.

Mengobati kasta sebagai isu sosial dan masalah pas dengan rapi dengan fungsi sosial yang dilakukan oleh genre telenovela (J. Straubhaar 1988) (Porto 2011).

"Dalam perjalanan perkembangannya, telenovela [Brasil] mulai memasukkan 'tindakan pedagogis eksplisit' yang menghadirkan dirinya dengan cara yang disengaja, dan ucapannya membawa penjelasan, konseptualisasi dan definisi, dan akhirnya, ini membentuk opini publik tentang tema sosial yang dialamatkan "(Vassalo de Lopes 2009).

Telenovela ini melakukan fungsi pedagogis yang terbuka dengan menghadirkan "barang dagangan sosial" yang membawa terdepan perilaku, posisi dan respons perilaku tertentu terhadap pertanyaan masyarakat "(Thomas 2011). Bagi Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV 'merchandising sosial, Gloria Perez berfokus pada gangguan psikis dan perlakuan sosial terhadap orang-orang cacat mental meskipun beberapa karakter kecil Brasil Yvone dan Tarsus. Tarsus adalah putra Ramiro, pemilik perusahaan Cadore Brasil yang melakukan bisnis dengan usaha berbasis Raj dan Bahuan di India. Yvone, adalah penggoda yang membujuk Raul, saudara laki-laki Ramiro juga merupakan co-pemilik Cadore. Yvone digambarkan sebagai psikopat sedangkan Tarsus menderita depresi kronis. Namun, untuk perwakilan India, kasta, kebiasaan India dan ikatan keluarga tetap menjadi fokus sosial utama yang sekali lagi menekankan pengaruh Bollywood telenovela.

Karena berakar pada budaya lisan, "Film Hindi drama kita-infleksi [i.e. mereka fokus pada keluarga bersama kolektif daripada individu] ... [dan] secara konsisten dan terus melestarikan tatanan tradisional. "(Nayar 2004, 17). Sebuah cerita khas Bollywood sehingga memberi hak istimewa kontrol orang tua atas hasrat romantis pasangan muda itu. Sebuah alur cerita Bollywood stereotip biasanya tentang cinta terlarang.

Cinta itu terlarang atau tidak berbalas karena kasta, kelas atau perbedaan sosial lainnya. [16]
Perbedaan generasi menjadi menonjol karena tetua tidak mengerti cinta muda dan sering menghadirkan rintangan utama.
Semua perjuangan ini disajikan dengan dosis melodrama yang sehat dan akhir yang membahagiakan bagi semua orang yang bersangkutan.
Beberapa ciri khas ini kembali ke argumen Nayar tentang akar mulut bioskop India dan karenanya perubahan komunal komunal daripada individual. Film-film juga "penyulingan tradisi" dan bukan "pencarian orisinalitas" yang membedakan David Bordwell saat membandingkan bioskop populer China dengan barat. [17] Istilah "pemurnian tradisi" sama-sama berlaku untuk alur cerita Bollywood.

Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV dengan ketat mengikuti formula stereotip dimana keluarga Maya keberatan dengan pernikahannya dengan Bahuan karena dia adalah seorang Dalit dan pada saat bersamaan Raj dilarang menikahi pacarnya dari Brasil Duda karena dia adalah orang asing. Dua jiwa yang patah hati merasa nyaman satu sama lain saat keluarga mereka memikat mereka ke dalam pernikahan yang diatur. Perbedaan generasi antara tua dan muda menjadi jelas ketika para tetua menjelaskan kepada anak-anak mereka yang berperang mengapa pernikahan yang diatur paling sesuai untuk mereka. Dalam sebuah adegan melodramatis yang mengingatkan pada opera sabun dan film Hindi India, ibu berpakaian Raj yang rajin mendorong tuan Siwa untuk "menyalakan lampu hikmat" di kepala anaknya dan mengatakan kepada anaknya bahwa dia akan berpuasa setiap hari Senin sampai dia berubah pikiran tentang gadis Brasil tersebut. Duda, orang asing yang ingin dia nikahi. Kostum, set dan melodrama yang rumit juga membangkitkan saga India yang dimainkan oleh Ekta Kapoor. [19]

Ada pepatah populer dalam budaya India bahwa ketika seorang wanita menikah, dia tidak hanya menikahi suaminya tapi juga seluruh keluarganya. Opera sinetron Ekta Kapoor melambangkan pepatah dengan drama dan melodrama yang tinggi yang sebagian besar terbentang di dapur dan ruang keluarga. Sabun tersebut berfokus pada cobaan dan kesengsaraan menantu perempuan saat dia bertengkar dengan mertua dan ipar jahatnya. Di Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV, persaingan yang terus berlanjut antara tokoh utama wanita Maya dan saudara iparnya Surya adalah salah satu penghinaan yang paling menghibur dari genre saas-kampung. Merasa tidak aman saat kedatangan Maya, menantu baru keluarga tersebut, Surya Resort untuk penjahat kecil seperti diam-diam meletakkan garam bukan gula dalam teh yang Maya brews untuk para tua-tua dalam keluarga. Dia juga mengatakan kepada Maya bahwa suaminya berselingkuh dengan wanita Brasil dan masih memiliki perasaan untuknya dalam menciptakan keretakan antara pasangan yang baru menikah. Ketidaknyamanan Maya dengan Surya menumpuk dan kedua wanita bertengkar di dapur. Mereka terus saling melempar peralatan sampai ayah mertua Opash ikut campur tangan dan mengancam untuk "mengembalikan" mereka kepada orang tua mereka. Ada banyak kasus lain di telenovela di mana situasi yang sama diundangkan. Politik dapur, persaingan antara wanita dalam keluarga dan urusan di luar nikah merupakan inti dari genre opera sabun India yang dipopulerkan oleh Ekta Kapoor yang dipancarkan di telenovela. Namun, sabun India juga banyak meminjam dari Bollywood dalam hal estetika dan stylization serta musik. Jadi ada hubungan transitif antara sinetron India yang terinspirasi bagian dari Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV dan Bollywood juga.

Singkatnya, Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV adalah narasi Bollywood-esque dimana tekanan sosial dan keluarga berlaku; Tokoh protagonis Raj dan Maya menawarkan pertolongan yang lemah lembut terhadap keluarga mereka saat keluarga mencoba membuat pernikahan mereka diatur. Menegakkan tradisi sangat penting dalam cerita; telenovela menekankan ritual yang menyertai kehidupan sosial India, apakah itu menangkal efek pasangan Manglik [20] dalam pernikahan hindu atau puasa untuk Karva Chauth. [21] Lingkungan yang ditimbulkan menyerupai festival India yang penuh warna, perkawinan, nyanyian dan tarian yang dipresentasikan melalui bioskop Hindi. [22] Dalam nilai komunal telenovela menggantikan keinginan individu, kelompok narasi umum lainnya di Bollywood. Namun, telenovela berbeda karena sifat episodik dari telenovela membuat / membutuhkan alur cerita agar lebih rumit daripada fitur Bollywood tiga jam. Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV misalnya menampilkan 203 episode dan ditayangkan di Brasil setiap hari minggu pada prime time dari Januari 2009 sampai September 2009, panjang rata-rata setiap episode sekitar lima puluh menit. Karena telenovelas memiliki alur cerita yang terbatas namun mereka berseri setiap hari, mereka memiliki beberapa alur cerita kecil yang menonjol dalam narasi utama. Oleh karena itu plot tersebut serupa dengan saga saas Sona (ibu mertua Ekta Kapoor) di TV India yang menenun alur cerita yang sama rumitnya dimana mantan kekasih atau pacar wanita yang sudah menikah itu (tidak dapat melupakannya) terus muncul kembali di dalam dirinya. kehidupan. Tatanan sosial bagaimanapun, dipulihkan dan semua ujung yang longgar saling terkait saat Maya dipertemukan kembali dengan suaminya, Raj.

Menemukan Bollywood dalam bahasa
Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV penuh dengan ungkapan bahasa Hindi seperti "Arrey Baba" (Oh, sayangku), "Bhagwan Ke Liye" (demi Tuhan) dan kata-kata hindi seperti chalo (mari kita pergi) accha (oke), namaste (salam adat Hindu yang berarti Keilahian di dalam diriku tunduk kepada keilahian di dalam kamu). Semua ini adalah frase budaya yang umum digunakan dalam film Bollywood. Beberapa lagu Bollywood diawali dengan kata arrey baba. Ruk Ruk Ruk Arrey Baba Ruk adalah lagu yang populer dari film Bollywood tahun 1994 Vijaypath dan Arrey Baba Arrey Baba Karey Kya Deewana adalah lagu lain yang terkenal dari Auzaar (1997). Bhagwan Ke Liye adalah ungkapan melodramatis lain yang merupakan bagian integral dari film Bollywood. Sering digunakan untuk mengungkapkan rasa kaget atau cemas, Bhagwan Ke Liye menguatkan melodrama. Arrey Baba, istilah bahasa populer lainnya berkonotasi dengan situasi yang dihadapi.

Jelas bahwa Bollywood telah menjadi penting dalam konseptualisasi dan produksi telenovela. Ada pengakuan dan penghormatan refleksif terhadap Bollywood dalam sebuah adegan dimana Maya bersama dengan Raj dan anggota keluarganya menonton Jodha Akbar di bioskop dan mencoba meniru emosi, perayaan dan tarian yang meriah yang diberlakukan di layar.

Estetika dan stylization telenovela sangat dekat dengan Bollywood. Set sangat mirip dengan set film Bollywood. Misalnya Maya Meetha yang membawakan lagu Tumhari mehfil utama aa gaye hain dari film Bollywood tahun 2006 Umrao Jaan untuk pertama kalinya dalam setting yang mirip dengan aslinya. Tampilan umum dan penampilan karakter Maya Meetha didasarkan pada aktor Bollywood Aishwarya Rai. Juliana Paes yang memainkan Maya di telenovela menegaskan bahwa mereka mencoba untuk "menemukan keseimbangan antara kehidupan sehari-hari orang India dan kemewahan Bollywood." Namun, dalam rangkaian sinetron khas India "setiap orang berpakaian untuk sebuah pernikahan, bahkan jika mereka hanya melangkah keluar ke toko atau makan siang santai "(Mathur 2009).

Selain itu, segala sesuatu yang digambarkan di telenovela dijelaskan melalui praktik selebriti Bollywood. Untuk memberi kredibilitas dan membangun kontemplasi terhadap terjemahan budayanya di India, Gloria Perez menyinggung para selebriti Bollywood dan perwujudan simbol budaya dan agama mereka. Ada beberapa contoh dalam narasi telenovela, suara authorial yang menyertainya melalui blog Gloria dan situs Rede Globo yang mendukung hal ini. Di telenovela karakter utama wanita, Maya, adalah seorang Manglik. Dalam adat Hindu yang berkaitan dengan pernikahan, astrologi ditekankan dan menjadi Manglik (yaitu Mars dalam posisi tertentu dalam bagan kelahiran seseorang) dianggap sebagai dosha (cacat) karena ini mengindikasikan kesulitan dalam pernikahan dan kehidupan perkawinan. Hal ini diyakini bahwa konsekuensi negatif dari cacat dapat diatasi jika Manglik melakukan kumbh vivah sebelum pernikahan mereka sebenarnya. Dalam upacara kumbh vivah orang dengan Manglik dosha menikahi pohon atau patung perak atau emas dari Dewa Wisnu, dewa Hindu. Upacara tersebut dikatakan dapat mencegah dampak negatif dari Manglik dosha. Perez menjelaskan konsep dan penggambarannya di telenovela di blognya menggunakan aktor selebriti Bollywood Aishwarya Rai's kumbh vivah [23] sebagai instantiasi teladan dari tradisi Hindu ini:

"Di telenovela Maya menikahi pohon, mungkin ada rasa ingin tahu di antara kalian semua untuk mencari dan mengerti tentang Manglik dosha. Di India ada ribuan perkawinan pohon dan hewan untuk mematahkan kutukan Manglik. Aktris India Aishwarya adalah "Manglik", untuk mematahkan cacat Manglik-nya dia menikahi pohon. "(Perez 2009)

Contoh lain dari perwujudan selebriti praktik budaya dapat ditemukan di pos Perez tentang Karva Chauth di mana dia menyebutkan selebriti Bollywood Aishwarya lagi dan mengutip aktris tersebut yang berbicara tentang puasa religius yang dia amati untuk kesejahteraan suaminya.

Terbukti, terjemahan penulis India untuk pemirsa telenovela disaring melalui lensa Bollywood dimana perwujudan selebriti memberikan pembenaran praktik budaya dan agama. Bollywood dan budaya populer India pada intinya melambangkan India di telenovela.

Mengapa Bollywood? Mengapa India?

Pertanyaan utama yang perlu diperhatikan adalah mengapa produsen telenovela Brasil memilih untuk membuat telenovela seolah-olah tentang India? Meskipun benar bahwa ada beberapa telenovela Brasil tentang negara-negara asing seperti Amerika Serikat, Maroko, Turki, dan sebagainya. Sebagian besar ditulis oleh Gloria Perez, Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV berbeda dengan telenovela sebelumnya dan yang berhasil. Teleovela pertama Perez Amerika (2005) didirikan di Amerika Serikat namun fokusnya adalah pada migran Brasil dan ruang-ruang limusin yang didudukinya. Telenovela bergema dengan perdebatan tentang imigrasi Amerika Latin ke Amerika Serikat. Perez mengikutinya dengan cerita lain yang dibuat di Maroko "eksotis". Namun kisahnya berpusat pada Jade, seorang Brasil yang harus pindah ke Maroko karena satu-satunya keluarga yang masih tinggal tinggal di sana. Tokoh utama lainnya, keluarga Feraz mengunjungi Maroko saat liburan; perwakilan perjalanan mereka dari status sosio-ekonomi baru kelas menengah Brasil yang sedang naik [24] (Pezzini 2012). Perez menindaklanjuti Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV dengan Salve Jorge (2012) sebuah cerita tentang perdagangan manusia yang diadakan di Turki. Tokoh wanita Morena dibawa ke Turki melalui perdagangan manusia. Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV berdiri terpisah dari teleovela Perez lainnya yang berada di tanah eksotis karena protagonis utama dalam cerita India adalah India [25] tidak seperti narasi lain yang menampilkan jalan setapak dan kerja keras orang Brasil di negeri asing. Ceritanya tentang karakter India dan gerakan global dan migrasi mereka. Mengapa jaringan seperti Rede Globo menghasilkan sebuah cerita tentang India dan seorang penulis telenovela yang sukses Perez menjelajahi India sebagai subjek untuk ceritanya?

Brasil dan India telah berbagi korespondensi geopolitik dan sosio-kultural di masa lalu. Namun, hubungan Indo-Brasil semakin meningkat karena korespondensi ekonomi mereka. India dan Brasil dipukuli bersama sebagai negara berkembang ketika Jim O'Neill (ketua Goldman Sachs) menciptakan singkatan BRIC pada tahun 2001. Laporan Goldman Sachs meramalkan bahwa negara-negara BRIC akan menyusul negara-negara G6 yang mencakup Amerika Serikat, Jepang, Inggris, Jerman, Prancis dan Italia dalam hal produk domestik bruto atau PDB pada tahun 2050. [26] Sebagai efek cascading, Brazil dan India mulai dilihat dan dianalisis berdasarkan persyaratan yang sebanding. "Mediascapes" berikutnya [27] berlimpah dengan diskusi yang menghubungkan India dan Brasil sehingga menjadikan India sebagai bagian dari imajinasi global Brasil. Koin BRIC juga memiliki efek nyata pada hubungan politik antara India dan Brasil yang berkontribusi secara signifikan terhadap mediascape. India dan Brasil pertama kali berkumpul sebagai forum politik di bawah naungan IBSA (India, Brasil, Afrika Selatan) sebuah kelompok tripartit untuk kerja sama internasional dan kemudian mengikuti jalan BRIC. Sedangkan IBSA lebih fokus pada kerja sama mengenai isu-isu internasional, payung BRIC mencakup fokus ekonomi dan politik yang berbeda.

Oliver Stuenkel dalam analisisnya tentang hubungan Indo-Brasil menunjukkan bahwa sampai tahun 1960-an Brasil dan India memiliki hubungan diplomatik yang tegang karena dukungan Brasil terhadap pendudukan Portugis di Goa. [28] India mengharapkan Brasil untuk mendukung klaim India atas Goa karena seperti India Brazil juga merupakan bekas koloni dan India berharap bahwa kepemimpinan Brasil akan mengerti permintaan India akan retret Portugis dari Goa. Namun, Brasil mendukung posisi Portugal dalam masalah ini dan juga bertindak sebagai perantara bagi Portugal setelah India memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Portugal. [29] Setelah itu, India dan Brasil berbagi hubungan suam-suam kuku. Meskipun, kepemimpinan politik membangkitkan bekas masa lalu dan hubungan budaya kolonial dengan anekdot umum tentang penemuan kebetulan Alvarez Cabral tentang Brasil dalam perjalanannya ke India, hubungan Indo Brazil terbatas karena berbagai alasan.

"Sementara Brasil secara geopolitik terikat dengan Amerika Serikat, India ternyata jauh lebih selaras dengan Uni Soviet. Pada tahun 1976, sebuah amandemen konstitusi disahkan untuk menjadikan India sebuah republik sosialis. Sepuluh tahun kemudian, India secara tidak resmi mengundang Brazil untuk menjadi anggota penuh Gerakan Non-Blok (GNB) untuk menyeimbangkan negara-negara radikal kiri, namun Brazil menolak dan memilih untuk tetap menjadi pengamat. Sepanjang dekade hubungan bilateral tetap minimum, dan pada tahun 1990, kurang dari 100 orang Brasil tinggal di India. (Stuenkel 2010)

Hubungan politik yang tegang membatasi pertukaran sosio-kultural atau ekonomi antara kedua negara. Namun, mata uang BRIC (contoh menarik dari setting agenda media) menghidupkan kembali hubungan yang tidak aktif. Perlu juga dicatat di sini bahwa Amerika Latin memiliki jumlah orang Indian diasporik yang sebagian besar terkonsentrasi di Cile Utara, Brasil dan Bolivia (Dewan Urusan Dunia nirlaba n..). Seperti yang Stuenkel tunjukkan, "Setelah IBSA, G20 di WTO dan G4, label BRIC memberi mereka kesempatan lain untuk terlibat." (Stuenkel 2010, 294). Tingkat keterlibatan politik yang terfokus ini terikat pada dampak liputan media sehingga menciptakan rasa ingin tahu dan minat pada mitra baru Brasil dalam "tatanan dunia global" yang baru. Tidak mengherankan bila Rede Globo memilih untuk menghasilkan telenovela sentris India (tahun yang sama sebagai puncak BRIC pertama) yang menyelidiki sejarah dan budaya negara ini, meski melalui lensa Bollywood.

Diharapkan, telenovela diartikulasikan sebagai media soft power oleh B.S. Prakash, duta besar India untuk Brasil.

"Di arena politik dan ekonomi, hubungan antara Brasil dan India sangat kuat, dengan kedua negara dianggap sebagai kekuatan baru. Namun, jika menyangkut aspek budaya, orang Brazil tahu sedikit tentang India. Saya pikir opera sabun adalah cara membuat orang Brasil penasaran dengan negara kita "(Almeida 2009).

Dalam salah satu artikel jurnalistik awal tentang telenovela Romil Gautam, menulis bahwa "akuisisi dan kemitraan di Brazil adalah satu kaki di pintu untuk TI India dan telekomunikasi yang ingin berkembang ke pasar Amerika Latin." [30] Dia juga menghubungkan mediascape diproduksi oleh telenovela terhadap peluang bisnis prospektif yang sedang berkembang.

"Sengaja, telenovela [Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV] membawa hubungan Brasil-India dari dunia yang kering di ruang rapat dan menyematkannya langsung ke ruang keluarga Brasil. Dan hubungan yang berkembang tidak berhenti sampai di situ saja. A.R. Lagu-lagu Rahman tiba-tiba meraung di pasar dan diskotik, wanita Brasil memakai bindis, dan teman-teman Brasil saya semua ingin tahu apakah saya tahu bagaimana membuat chai. "(Gautam 2010)

Dengan dorongan ekonomi BRICS, Brazil dan India bekerja pada kemitraan yang berbeda dan Teknologi Informasi adalah bidang minat utama. Brasil akan menjadi tuan rumah beberapa acara olah raga terbesar seperti piala dunia sepak bola pada 2014 dan Olimpiade dua tahun sehingga menciptakan permintaan besar untuk layanan TI. Shobhan Saxena meringkas sentimen pasar India:

"Orang India .. melihat Amerika Latin dengan istilah stereotipikal seperti itu. Tapi kemudian perusahaan IT India menemukan kebenaran: kawasan ini berkembang secara politis, booming secara ekonomi, memiliki kumpulan profesional multi bahasa dan hemat biaya yang sangat besar, yang dapat digunakan dalam model bisnis dekat pantai untuk melayani klien Amerika Utara mereka. selama 12 jam dari zona waktu yang sama dan sisanya 12 jam dari India. "(Saxena 2013)

Brasil tidak hanya menawarkan pasar yang menguntungkan dengan persyaratannya sendiri, perusahaan India yang beroperasi melalui Brasil memiliki keuntungan waktu yang memungkinkan mereka untuk melayani klien Amerika Utara mereka juga. Bisa ditebak, perusahaan IT India terkemuka Infosys dan HCL mendirikan pusat bisnis Brasil mereka pada tahun 2009 sama dengan siaran telenovela dan pertemuan puncak BRIC yang pertama. Selain itu, India juga telah menjalin hubungan dagang dengan negara-negara Amerika Latin lainnya seperti Argentina, Bolivia, Cile dan Venezuela.

"India sekarang merupakan kehadiran ekonomi yang teraba dari Karibia sampai Uruguay ... Sejak tahun 2000, perusahaan India telah menginvestasikan sekitar USD 12 miliar di wilayah ini di bidang teknologi informasi, farmasi, agrokimia, pertambangan, energi dan manufaktur ... Secara keseluruhan, sekitar 35.000 pekerja Amerika Latin untuk perusahaan India di kawasan sekarang - lebih dari setengah di bidang TI, proses bisnis outsourcing dan proses outsourcing pengetahuan "(Heine dan Viswanathan 2011).

Tidak mengherankan bila karakter utama di telenovela Bahuan dan Raj adalah profesional TI. Plot tersebut membuat hubungan yang jelas dengan wacana dominan sehubungan dengan hubungan India dan Indo-Brasil. Bahuan memegang gelar di bidang ilmu komputer dari Amerika Serikat dan di paruh kedua telenovela membintangi usaha kewiraswastaannya sendiri sementara Raj, yang berpendidikan di Inggris, bekerja untuk mengintegrasikan TI ke dalam bisnis tekstil keluarganya. Kedua karakter tersebut mencari kemitraan dengan perusahaan Brasil.

Dalam beberapa tahun terakhir, baik India dan Brasil telah muncul sebagai negara berkembang dengan kelas menengah yang meningkat dan akibatnya permintaan terhadap hiburan domestik meningkat (Nayyar 2008). Memilih India sebagai subjek dan setting untuk sebuah cerita menawarkan budaya yang berbeda namun sebanding dengan kasta menjadi isu sosial yang serupa dengan isu ras di Brasil. Ras adalah kekuatan yang meluas dalam masyarakat Brasil dan kelompok kulit hitam menuntut tindakan hukum terhadap persamaan (Buckley 2000). Menentukan asal-usul rasial di Brasil tidak semudah yang diklaim para aktivis. Pada tahun 2007 satu dari dua kembar identik (yang keduanya mendaftar untuk masuk ke Universitas Brasília) diklasifikasikan sebagai hitam, yang lainnya berwarna putih. (Menegaskan Bagan 2012). Di Brasil ras ditentukan bukan oleh silsilah keluarga melainkan oleh penampilan maka saudara kembarnya yang terlihat putih dikategorikan putih sementara yang lain tidak. Sistem kasta di India menawarkan perspektif yang sama sekali berbeda mengenai isu diskriminasi yang sebanding dengan kelompok tertentu. Kasta ditentukan oleh kelahiran dan hanya sedikit yang bisa dilakukan seseorang untuk mengubahnya. Penampilan fisik tidak memperhitungkan persamaan. Meski, seperti ketidaksetaraan yang dilakukan melalui balapan, orang kasta yang lebih rendah juga tergolong kelas bawah. Karena kemerdekaan India, kebijakan tindakan afirmatif untuk orang-orang yang memiliki kasta rendah telah membantu kasta-kasta yang lebih rendah mencapai status yang setara. Reformasi tindakan afirmatif serupa dituntut oleh orang kulit hitam di Brasil. Oleh karena itu India menjadi subjek yang menarik untuk dipelajari karena ini adalah ekonomi yang sebanding dengan isu terkait. Memilih untuk menggambarkan subjek seperti kasta juga membangkitkan semacam kedekatan budaya [32] yang dapat dikaitkan oleh khalayak.

Karena kami telah memperhatikan media yang menginformasikan dan menghasilkan produksi telenovela ini, sangat penting untuk mengakui kemungkinan pengaruh film sentra India-sentris dan produksi bersama Bollywood yang merasuki imajinasi global setahun sebelum telenovela, Slumdog Millionaire.

Efek Slumdog

Slumdog Millionaire (2008) adalah film yang membawa Bollywood ke dalam leksikon budaya global. Pada rilis film tersebut, Gloria Perez, penulis Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV berkomentar di blognya Sedikit dari segalanya:

"Segera, filmnya harus dilepas di Brasil. Anda akan mengenali kebiasaan, cara melihat dunia, jalan yang ditunjukkan India kepada Anda. Ya, dunia globalisasi ini meningkatkan minat masyarakat terhadap budaya yang berbeda. "(Perez 2009)

Jelas bahwa Slumdog adalah faktor penentu dalam keputusannya untuk menggambarkan kebiasaan dan cara yang sama untuk melihat dunia melalui telenovela-nya sendiri. Penerimaan media internasional Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV menekankan hubungannya dengan Slumdog dan Bollywood. Sara Oliveira, seorang wartawan yang menulis dari Portugal, menunjukkan kontras antara Boyle's India dan yang diciptakan melalui telenovela. Telenovela "termasuk kelas yang hidup tanpa kesulitan" sedangkan film Slumdog Millionaire menunjukkan gambar "India sebagai orang miskin, kekerasan." (Oliveira 2009). Demikian pula, siaran AS versi Spanyol Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV dicat dalam ragam Slumdog / Bollywood. Situs Univision mengumumkan siaran tersebut sebagai "India, una telenovela con aire de Bollywood" (India, sebuah opera sabun Bollywood)

Slumdog dan dengan itu popularitas global dari semua hal Bollywood dapat dikaitkan dengan jelas sebagai salah satu alasan mengapa Rede Globo menyusun Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV sebagai produksi yang layak. Daya tarik transnasional telenovela, seperti contoh sebelumnya telah menunjukkan, bergantung pada popularitas global Bollywood setelah Slumdog. Keberhasilan Slumdog Millionaire membuat dunia beralih ke India untuk mendapatkan keunggulan eksotisisme industri film yang pesat "Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV mencontohkan tren ini, meski dengan cara yang terbatas. Slumdog Millionaire adalah contoh klasik bioskop yang pada hakikatnya memungkinkan pertukaran global, budaya, sosial dan ekonomi (O'Regan 2004). Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV adalah aliran produksi dan media yang sama menariknya yang muncul karena pertukaran budaya, sosial dan ekonomi dan akan mendorong arus serupa.

Mengapa ini relevan?

Caminho das Indias / India: A Love Story - KTV mendiami ruang temporal yang unik yang muncul dari konteks politik, ekonomi dan sosio-kultural tertentu. Seruan global Bollywood dan hubungan bilateral Brasil dengan India menginformasikan teks unik ini yang mengeksplorasi sistem sosial seperti praktik budaya kasta dan budaya India untuk menciptakan konten yang melibatkan pemirsa domestik Brasil dan juga khalayak global. Ini menggunakan lensa Bollywood untuk menciptakan kembali India dalam imajinasi Brasil, sebuah latihan (seperti duta besar India mengklaimnya) di media soft power. Telenovela menyajikan sebuah mediascape yang pada dasarnya menciptakan dan memupuk aliran ekonomi dan sosio-kultural masa depan namun yang lebih penting adalah contraflow non-hegemonik. Dengan Brazil dan India, keduanya merupakan produsen media berskala besar yang memiliki kelas menengah yang naik dengan pendapatan sekali pakai yang tinggi dan karenanya merupakan pasar dalam negeri yang signifikan, telenovela merupakan jenis aliran budaya dan media baru yang menciptakan kemungkinan alternatif BRIK alternatif dan non-Eropa. ruang media
loading...

Tentang India: A Love Story KTV | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Tentang India: A Love Story KTV

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film