Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 449

Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 449 - Shivaye meminta Anika untuk mendapatkan obat-obatan, dia akan merasa lebih baik. Dia bertanya apakah ini pil tidur atau untuk menyembuhkan kegilaan. Veer mengatakan Shivaye benar-benar berpikir Anika semakin marah, waktunya untuk merencanakan 2. Anika mendengar lonceng dan berteriak pada Shivaye. Beberapa waktu sebelumnya, Shivaye datang ke Anika. Shivaye meminta Anika untuk mendapatkan obat-obatan, dia akan merasa lebih baik. Dia bertanya apakah ini pil tidur atau untuk menyembuhkan kegilaan, saya tidak tahu ada obat untuk menyembuhkan kegilaan juga, saya tahu segalanya, katakan saja kepada saya, kapan dan di mana Anda mengirim saya.


Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 449
Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 449


Dia bertanya apakah kamu jadi gila? Dia bilang aku benar-benar marah, saya tahu Anda pikir saya marah, saya menangis ketika mendengar hal ini dari Anda, saya tidak ingin mengganggu Anda, seberapa banyak Anda akan mentolerir, Anda melakukannya dengan benar, kirimkan saya ke rumah sakit jiwa, beritahu aku kapan dan kemana harus pergi. Dia bertanya apa yang kamu katakan Dia bilang aku mendengar Anda mengatakan pada Veer bahwa saya marah, Anda tidak mengatakan kepada saya karena Anda sangat baik, cukup kirimkan saya ke rumah sakit jiwa. Dia bilang saya mengatakan itu, tapi saya tidak bermaksud ... Dia bilang tidak menjelaskan, saya juga merasakan hal yang sama, saya mendengar lonceng musim, tidak ada orang lain yang mendengar suara bel, hanya saya melihat api di air dan wanita itu terjebak. Di dinding, tidak ada orang lain yang melihatnya, itu berarti aku menjadi gila. Dia berteriak. Dia pikir saya tidak bisa menjelaskannya kepada Anda, saya merasa ada seseorang yang memperhatikan kita, saya tidak ingin dia tahu rencana kita. Dia memintanya untuk tidur. Nazdeek hai dil ke ... ..plays .... Dia menangis. Dia beristirahat untuk tidur dan menangis.

Veer mengatakan dua kekasih akan terpisah. Dia melihat Shweta dan bermain dengan bola. Dia datang kepadanya dan mengatakan maaf paman, ini tidak akan terjadi lagi. Dia bilang saya tahu, karena jika ini terjadi, Anda akan menjadi yatim piatu, pergi dan bermain. Dia memberinya bola. Dia pergi. Lihat Monali dan Komal. Veer mengatakan rencana kami gagal tapi pekerjaan kami selesai, Shivaye benar-benar merasa Anika mulai marah, segera dia akan meninggalkannya untukku, waktunya untuk merencanakan 2. Dia tersenyum.

Anika mengingat wanita itu. Dia memikirkan kata-kata Shivaye. Dia bangkit dan mengatakan ini tidak bisa menjadi khayalan saya, ada sesuatu, terhubung ke pintu siklus. Dia mengambil kunci dan pergi. Veer bilang aku tahu itu, Anika akan masuk ke ruangan itu, aku ingin ini terjadi jadi aku memberi kunci kamar kepada Shivaye, kau tahu apa yang harus dilakukan sekarang. Komal melihatnya. Veer tersenyum melihat Anika.

Anika masuk ke dalam ruangan. Dia terkejut melihat begitu banyak lonceng siklus menggantung dan berdering. Dia menutup telinga dan berteriak pada Shivaye. Shivaye terbangun dan kehabisan. Anika pergi dari kamar dan mengatakan Shivaye, ada banyak bel yang tergantung, deringnya bersatu, Anda melihatnya. Dia membawanya masuk dan tidak menemukan bel. Dia bilang ada banyak lonceng yang tergantung di sini, terdengar berdengung, seseorang pasti menyembunyikannya, Anda mempercayai saya dengan benar, saya tidak berbohong, saya tidak gila. Dia memintanya untuk mendengarkannya. Dia meminta dia untuk mengatakannya. Dia bilang ikut saya. Dia bilang kita akan menemukan loncengnya, ada banyak lonceng. Dia membawanya. Dia bilang aku benar-benar gila, aku bisa melihat banyak hal, jangan katakan apapun Shivaye, lakukan satu hal, katakan padaku apakah kamu akan melakukannya? Dia bilang aku bisa melakukan apapun untukmu Dia bilang, biarkan saya pergi, panggil mereka dan mintalah mereka untuk datang kesini. Dia bertanya siapa. Dia bilang panggil rumah sakit jiwa. Dia bertanya apa yang kamu katakan Dia bilang baik-baik saja, saya akan memanggil mereka. Dia pikir saya tidak dapat memberikan kepastiannya, jadi dia merasa dia marah, saya harus memberitahunya, tapi bagaimana caranya. Dia melempar telepon dan bilang aku sudah bilang, kita akan bicara di pagi hari, jangan menangis, ayo tidur.

Pagi harinya, Anika melihat Shivaye. Dia bangun dan menyambutnya. Dia mengatakan bahwa Anda telah melupakan resolusi pada hari kedua tahun baru, Anda ingat apa yang kita lakukan pada hari pertama, kita melakukannya sepanjang tahun. Dia menciumnya. Menurutnya saya pikir Anika tidak mau berbicara dengan saya, terima kasih Tuhan dia tidak terlalu kesal, saya bisa menceritakan masalahnya yang sebenarnya. Dia bilang jangan khawatir tentang saya, saya baik-baik saja, maksud saya, saya telah menerima kebenaran ini sehingga saya tidak normal, saya memutuskan untuk dirawat di rumah sakit jiwa hari ini. Dia berpikir bagaimana cara memberi tahu Anda, Anda baik-baik saja, saya tidak dapat mengatakan ini karena kamera. Dia bilang kita akan keluar di halaman dan membahasnya. Dia bilang kita akan membahas hal yang sama, tidak ada yang perlu dibicarakan, kita berdua tahu bahwa saya tidak baik secara mental, Anda benar-benar baik, Anda tidak akan mengirim saya ke rumah sakit jiwa, jadi saya akan melakukannya sendiri. Dia bertanya bagaimana Anda bisa memutuskan ini, kita akan menyelesaikannya. Dia bilang tidak, bersiaplah, aku akan sarapan untukmu. Dia bilang aku tidak mau memilikinya. Dia bertanya tidak akan membiarkan Anda melakukan ini, saya tahu saya tidak memasak dengan baik, tapi baru saja terakhir, silakan. Dia pergi. Dia pikir saya harus mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang salah dengan dia, saya bisa mengirim SMS kepadanya. Dia mendapat telepon dan berpikir mengapa saya mematahkan teleponnya, saya harus menemukan beberapa cara lain.

Gauri bilang aku m rumah ini, hari ini akan menjadi ujian bagi saya dan saya tidak bisa gagal dalam ujian ini. Tia bilang susah payah menjadi bahu yang baik, aku akan membuatmu keluar dari sini. Gauri bilang aku bisa menggunakan pedang untuk keluargaku. Tia mengatakan tidak ada yang bisa menghentikan keluargamu hancur. Gauri menerapkan sindoor dan mengatakan bahwa saya harus menghormati segala sesuatu yang dikatakan suami saya. Tia meniup abu dan mengatakan tidak akan ada suami atau istri, tidak akan ada cinta, aku akan membakar semuanya menjadi abu. Dia menyimpan pot air.

Shivaye berpikir aku bisa mengetik di teleponku dan membuat Anika membaca ujiannya. Veer berpikir apa yang dia ketik di telepon. Shivaye menyapa Anika dan mencoba menunjukkan teleponnya sambil berbicara. Dia pikir dia tidak melihat ke arah telepon. Veer bilang dia sangat kesal, dia bahkan tidak menatapnya. Shivaye mengambil sayuran. Veer mengatakan apa yang dia lakukan dengan vegan. Shivaye menulis bahaya. Anika memintanya untuk pergi dan bersiap-siap. Menurutnya pasti ada alasan di balik ini, cobalah mengerti. Dia batuk dan tanda dia untuk melihat. Anika melihatnya dan bilang aku mengerti. Dia menambahkan vegan. Dia bertanya apa yang kamu lakukan Dia bilang Anda ingin saya menambahkan sayuran ini ke dalam telur, Anda bisa langsung memberi tahu saya. Dia bertanya apakah Anda sudah gila? Dia menjadi sedih. Dia bilang apakah Anda bertanya kepada saya atau mengatakan kepada saya, saya tahu saya marah. Dia bilang aku tidak bermaksud begitu. Veer bilang aku harus menikmati pemandangan ini. Shivaye bertanya apakah aku akan membuat puri sekarang? Dia bertanya mengapa. Dia bilang supaya saya bisa makan puri bersama bhujji. Dia bilang baik-baik saja, duduk, aku akan menggoreng puri dengan cepat. Dia bilang tidak, saya tidak ingin yang dibakar, pergi dan duduk, saya akan melakukannya. Dia berpikir untuk menyampaikan pesannya di puri, Anika akan mendapatkan pesan saat dia makan puri. Dia menulis pesan dan meletakkan koran di puri.
loading...

Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 449 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 449

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film