Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 337

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 337 - Shivaye mengatakan bahwa Anda tidak memiliki tunangan. Anika bilang aku punya tunangan, aku akan membuatmu menemuinya. Gauri pergi ke Pune. Om papan yang sama. Rudra mengatakan itu berarti keluarga Bhavya meninggal dalam ledakan itu, bagaimana Sultan terhubung dengan ini. Beberapa waktu sebelumnya, Shivaye mengatakan mengapa kepalaku sakit, apakah saya makan bhaang itu, kenapa saya tidak ingat apa yang terjadi. Anika mendapat kopi. Dia bilang aku menceritakan segalanya kepada Shivaye kemarin, jangan sekarang bagaimana dia akan bereaksi, aku tidak akan membiarkan Shivaye putus. Dia pikir kemana dia pergi? Dia bilang ayolah Shivaye, kenapa kamu tidak ingat apa kata Anika, aku merasakannya di dalam hati, dia mengatakan sesuatu, pikirkan apa yang terjadi. Dia ingat dan mengatakan bahwa dia sedang menangis, dia mengatakan sesuatu. Dia melihat dia dan berpikir akan ada badai jika dia berbicara dengan Pinky. Dia merasakan kehadiran dan belokannya. Musik diputar.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 337
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 337


Dia bilang maaf Menurutnya itu berarti masalah besar. Dia mengatakan apapun yang terjadi tadi malam. Dia pikir aku tidak bisa membiarkan dia tahu bahwa aku tidak ingat apa-apa, seharusnya aku ikut bermain, mungkin dia memberitahuku. Dia bilang mungkin seharusnya aku tidak memberi tahu Anda, saya tahu Anda akan memiliki ribuan pertanyaan. Menurutnya ada satu pertanyaan, apa yang dia katakan. Dia mengatakan apa yang Anda katakan kemarin. Dia bilang kita akan melupakannya, itu hanya akan menyakitimu, aku tahu kamu terluka. Dia bilang aku ingin tahu. Dia bertanya apa, aku sudah memberitahumu semuanya.

Dia bilang Anda bilang benar, ada banyak pertanyaan, jika Anda menceritakan semuanya lagi, saya akan menghapus garis kebingungan saya secara garis demi garis. Dia mengatakan itu bukan cerita, kebenaran kehidupan kita. Dia bilang iya, kita hanya perlu. Dia bilang saya tahu Anda ingin tinggal sendiri, saya tahu apa yang akan Anda alami. Dia bilang tidak, kamu berbuat baik untuk menceritakan semuanya, saya akan sangat bersyukur jika mengatakannya lagi. Dia bertanya apakah Anda ingin menyakiti diri Anda lagi, saya tidak akan mengulanginya, saya tidak dapat melihat Anda kesakitan. Dia pikir saya tidak ingat, apa yang harus dilakukan.

Rudra memikirkan kata-kata Bhavya. Dia mengatakan bagaimana dia bisa meninggalkan rumah, dia tidak menjawab panggilan, sikap. Om bilang dia tidak datang sampai sekarang. Rudra mengatakan bagaimana menemukan dia aman, saya akan menghubungi keluarganya, tapi saya tidak punya nomor, apa yang harus dilakukan. Dia mengingat temannya. Dia menelepon dan mengatakan bahwa saya memiliki beberapa pekerjaan buruk. Om bilang aku tidak akan melakukan pameran kamu, jangan buang waktumu. Dia mengakhiri panggilan. Ibu Gauri memanggilnya dan memintanya untuk mengingatkan Gauri untuk menyimpan pakaian wol, Gauri mengatakan bahwa Anda berdua akan pergi ke daerah pegunungan untuk liburan, Tuhan memberkati Anda. Menurutnya itu berarti Gauri tidak pergi ke ibunya, dia berbohong kepada ibunya, dia mungkin pergi ke Kaali. Dia mengingat Kaali dan Gauri.

Shivaye bilang aku tidak menginginkan ini. Dia bilang Anda akan membutuhkan ini. Dia bertanya apakah Anda membuat saya makan bhaang dish. Dia bertanya apakah Anda menambahkan bhaang dalam makanan saya, kadang Anda mencoba menjadi pintar dan Anda menjadi Pappu, Anda pikir saya akan mengatakan yang sebenarnya, saya mengatakan yang sebenarnya kepada saya dengan harapan. Shivaye mengatakan bahwa saya tidak berpikir kebenaran bisa menjadi pahit. Dia bilang saya tidak berpikir saya akan mengatakannya sendiri, Anda akan berpikir bahwa keluarga dan identitas Anda berubah, tapi saya katakan bahwa Anda akan selalu menjadi Shivaye yang sama, seharusnya saya mempercayai Anda dan hubungan kami, tapi saya takut, saya merasa Anda bisa Beruang ini atau tidak, saya kalah tanpa berkelahi. Dia pikir keluarga, identitas, relasi, kepercayaan, oh Tuhan, materi begitu besar, kenapa saya tidak ingat? Dia bilang kita akan melupakannya, Dadi bilang kita seharusnya tidak mengambil hati dan terus maju, aku tahu kamu butuh waktu untuk mengerti dan menerima, tapi ingat satu hal, aku, Omru, kita semua bersamamu, hanya berbicara dengan kita , setiap orang melakukan kesalahan, terkadang orang tersayang kita menyakiti kita, kita harus memaafkan mereka, kita tidak bisa mendapatkan keluarga lagi, Anda sangat mencintai keluarga Anda, Anda adalah fondasi keluarga ini, jangan berbicara dengannya. Dia bertanya siapa. Dia menatapnya dan mengira aku sedang membicarakan Pinky, dia bertanya siapa, dia tidak membicarakan Pinky, ada apa. Dia mengatakan apapun yang terjadi, katakan sekali lagi padaku.

Dia pikir dia meminta saya untuk mengatakannya lagi, itu berarti dia tidak ingat apapun. Dia bilang aku ingin mengisi beberapa celah, jadi katakan semuanya itu lagi. Dia bilang kau tidak ingat. Dia bilang aku ingat. Dia bilang jangan bohong, kamu tidak ingat. Dia bilang kau membuatku makan bhaang aloo, kau berutang penjelasan padaku, katakan padaku lagi. Dia mengatakan terlalu banyak, saya m menjelaskan Anda dan Anda bertindak. Dia bilang akting Anda, Anda tidak menceritakan apapun sampai sekarang. Dia bilang aku tidak akan memberitahumu, itu kesalahanmu yang tidak kamu ingat. Dia pergi.

Rudra melihat telur di kulkas dan mengingatkan Bhavya. Dia mendapat telepon dan bertanya apakah Anda menemukan sesuatu? Temannya memintanya untuk menghubungkan video call. Rudra tersenyum melihat Bhavya. Dia terkejut melihat dia melakukan Shraddh keluarganya. Dia bilang itu berarti semua orang di keluarganya sudah meninggal, bagaimana dia bisa melakukan Shraddha pada hari yang sama, itu berarti mereka meninggal pada hari yang sama, mengapa dia tidak memberi tahu saya. Dia ingat berbicara dengan Bhavya dan mengetahui dia suka dan tidak suka. Flashback menunjukkan Rudra meminta Bhavya warna favoritnya. Dia bilang Khaki. Dia bilang cewek suka pink. Dia bilang iya, saya melihat reaksimu, apa warna favoritmu? Katanya hitam, apa makanan favoritmu? Dia bilang telurnya sangat sehat. Dia bertanya kepada siapa Anda paling dekat di keluarga Anda? Dia mengatakan bahwa giliranku, aku akan bertanya kepadamu. Dia bilang aku dekat dengan Shivaye, katamu sekarang. Dia menjadi sedih dan mengatakan bahwa saya dekat dengan ibu, ayah dan saudara perempuan saya, mereka semua jauh dari saya. Dia mengatakan bahwa Anda tidak akan bertengkar dengan mereka. Dia bilang dulu dulu banyak bertarung, tapi sekarang saya tidak mendapat kesempatan. Dia bertanya apakah kakak Anda lebih tua atau lebih muda, apa yang dia sebut Anda? Dia mengatakan giliran saya sekarang. Flashback berakhir.

Anika bilang aku tidak akan mengatakan apapun. Dia bertanya mengapa tidak bisa Anda katakan kedua kalinya. Dia bilang aku tidak ingin menggali luka lama. Dia mengatakan itu luka saya. Dia bilang itu sebabnya, saya tidak mau, hidup kita diserahkan oleh kebenaran ini, segala sesuatunya menjadi manja, bahwa kita bukan kita sekarang. Dia bilang ini masalahnya, kami bukan kita, saya ingin tahu alasannya. Dia mengatakan apa yang akan Anda lakukan sekarang, apa bedanya. Dia memegang tangannya dan bertanya benar-benar, saya peduli, Anda ingin mendengarnya. Dia bilang tapi kenapa sekarang, Ragini masuk ke dalam hidupmu sekarang juga. Dia bilang jadi kamu tidak akan memberitahuku. Dia bilang tidak ada gunanya mengatakannya sekarang. Dia bilang hanya karena kamu sudah pindah dulu, kamu melakukan pertunangan. Dia bilang iya jadi apa. Dia memutar tangannya dan bertanya apakah Anda yakin telah pindah. Dia bilang aku sudah bilang sebelumnya. Dia bilang aku ingin mendengar kebenaran. Dia bilang tinggalkan aku, kamu tidak punya hak untuk melakukan ini. Dia bertanya apakah saya tidak punya hak? Dia bilang iya, kita sudah bercerai. Dia bilang oh iya, sekarang saya ingat anda melakukan pertunangan, dimana tunangan anda, apakah dia ada disana. Dia bertanya apa maksudmu? Dia bilang aku ingin bertemu tunanganmu yang disebut. Dia bilang dia sangat sibuk, kapanpun dia mendapat waktu, saya akan membuat Anda bertemu dengannya. Dia bilang dia tidak punya waktu untuk bertemu denganmu Dia bilang iya, dia sering bepergian. Dia bilang aku akan menantikannya, aku punya hak ini. Dia bilang iya Dia bilang kau bisa menangkap kebohonganku, jadi aku juga bisa menangkap hidupku, kau tidak punya tunangan. Dia bilang aku punya tunangan, aku akan membuatmu menemuinya dan membersihkan kesalahpahamanmu. Dia bilang baik-baik saja. Dia pergi.

Jhanvi mengatakan bahwa Anda telah melihat Tej. Shwetlana mengatakan tidak, saya hanya melihat seseorang menyerang Anda, berhentilah membayangkan sesuatu. Jhanvi bilang kau melihat darahnya. Shwetlana mengatakan itu hanya cat, minum anggur dan bersantai. Seorang pelayan mendapatkan anggur dan menjatuhkannya pada mereka. Shwetlana menegurnya. Jhanvi mengatakan bahwa Tej sedang bermain dengan kami. Shwetlana memintanya untuk tutup mulut.

Saudara Gauri yang bernama Dandy datang menemui Om. Pengawal menghentikannya. Om meminta mereka untuk membiarkan dia datang. Dandy bertanya apa yang kamu lakukan, dia meninggalkan Mumbai. Om memintanya untuk bertanya kepada Gauri. Dandy mengatakan bahwa teleponnya tidak terhubung sekarang. Om memintanya untuk pergi dan bertanya kepada Kaali. Dandy mengatakan bahwa dia telah diselamatkan dari Kaali dan datang ke sini. Om bilang dia menikahi dia dengan uang. Dandy bertanya apakah dia punya uang, mengapa dia tidak membiarkan ibunya dirawat di rumah sakit yang baik, dia akan lari ke Kaali, daripada mendengar ejekanmu yang buruk, aku tinggal bersamanya selama dua hari dan mengerti dirimu, kau tinggal bersamanya selama berbulan-bulan dan Tidak mengerti dia, kamu merasa Kaali itu benar. Om bilang itu berarti ... Dandy bilang dia biasa bilang Om adalah tuannya, kamu dan Kaali tidak ada bedanya, keduanya menghina dia. Om bertanya di mana dia sekarang? Dandy bilang aku tidak tahu, saya berbicara dengannya satu jam yang lalu, mungkin dia sedang di halte bus. Om mengingat Gauri dan pergi. Rudra datang ke rumah itu dan mengatakan rekaman itu adalah imp untuk Bhavya, dia menyembunyikan rahasia, saya harus menemukannya.

Shwetlana membersihkan gaunnya. Dia merasa tegang melihat warna merah dan mengatakan anggurnya, bukan darahnya, Tej sudah mati, dia tidak bisa kembali. Dia melihat Tej dan bilang kau sudah mati. Dia menjerit. Dia melihat Tej pergi. Rudra melihat rekamannya. Dia mendapat kejutan. Rudra mengatakan itu berarti keluarga Bhavya meninggal dalam ledakan itu, bagaimana Sultan terhubung dengan ini. Shwetlana bilang aku memasang perangkap untuk Tej untuk memastikan apakah dia masih hidup. Jhanvi mengatakan tidak akan berguna jika jiwanya. Shwetlana mengatakan bahwa tidak ada jiwa, seharusnya aku mempercayaimu, Tej masih hidup dan bermain dengan kami, giliran kami sekarang. Jhanvi mengatakan mungkin penampilan Tej-nya. Shwetlana mengatakan bahwa dia bermain dengan kami, saya mengenalnya dengan baik. Gauri naik bus dan berpikir akan lebih baik jika saya pergi ke Pune. Om papan bus. Dia bersembunyi. Om berpikir di mana Anda Gauri.

Rudra bilang sekarang saya mengerti mengapa Bhavya bersikap seperti itu, apa yang saya lakukan. Shwetlana kaget melihat Tej. Dia berteriak pada Jhanvi dan berlari ke arahnya. Dia bilang Tej ada disini Jhanvi mengatakan bahwa dia tidak ada di sini, mungkin jiwanya. Shwetlana mengatakan bahwa aku tahu aktingmu, aku m Shwetlana, keluar dari Tej. Om turun dari bus. Om memikirkannya. Saathiya plays. Bus berangkat.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 337 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 337

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film