Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 338

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 338 - Shivaye bertanya pada Anika nama tunangannya. Dia melihat majalah dan mengatakan Vikram. Beberapa waktu sebelumnya, Rudra bertanya apa, sungguh. Dia bilang iya Dia mengatakan bahwa Anda menciptakan tunangan palsu dan mengatakan kepada Shivaye bahwa Anda akan membuatnya bertemu. Dia bilang iya, dia bilang dia ingin bertemu dengannya. Dia bertanya apakah kita akan pergi ke Shakira jika dia mengatakan ingin bertemu dengan Shakira. Dia bertanya apakah dia adalah GF-nya. Dia bilang dia adalah seorang penyanyi. Om mengatakan sampai titik tertentu, mengapa Anda berbohong. Dia bilang aku telah berbohong sebelumnya, dan aku berbohong lagi untuk menyembunyikan yang pertama, apa yang harus dilakukan. Om bilang jujur. Dia bilang itu tidak mungkin terjadi. Rudra bilang ego anda akan terluka. Dia mengatakan tentang kepercayaan, bukan ego, dia telah melihat saya siap di Dargah dan mengira saya bertunangan, dia membuat beberapa pendapat tentang saya, saya marah dan mengatakan bahwa saya terlibat. Dia meminta mereka untuk membantu. Om bertanya apa yang harus dibantu. Rudra bilang kau kenal Shivaye, dia akan bertemu tunanganmu. Om bilang kita harus melakukan sesuatu.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 338
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 338


Vikram berjalan ke mobilnya. Anika mendapat telepon dari sekolah Sahil. Kepala sekolah mengatakan bahwa hujan lebat, jadi kami tidak mengirim anak-anak, kami akan memberitahu Anda bahwa cuaca akan membaik. Anika berkata baik-baik saja. Vikram melihat Anika datang. Musik diputar. Dia tersenyum dan menyetir. Dia memukul mobil dan terluka. Dia jatuh di kemudi. Orang-orang menghadirinya. Anika melihatnya. Dia bilang aku akan menghubungi dokter.

Om membuat lukisan. Dia memikirkan Gauri. Tu safar mera plays. Rudra menatap telur dan memecahkannya. Dia memikirkan Bhavya. Om melihat iklan panipuri dan memikirkan Gauri. Rudra mengingat Bhavya dan melihat borgol. Om memikirkan kata-kata Gauri.

Shivaye berbicara dengan Omru, dan mengatakan bahwa Anda berdua mengatakan kepada saya apa yang Anda rasakan. Omru bilang kita merasa bersalah. Shivaye mengatakan bahwa Anda akan merasa tidak berarti, Anda melakukan kesalahan besar. Rudra bilang aku tidak yakin. Shivaye mengatakan menemukannya. Omru bertanya dimana Shivaye mengatakan pergi dan mengikuti hatimu. Rudra mengatakan bahwa dia pergi ke Meerut. Shivaye mengatakan tidak jauh, pergi dan menemukannya. Om bilang aku pergi dan tidak menemukannya. Shivaye mengatakan kalian masih punya waktu, begitu dia pergi, Anda hanya akan menyesal, jangan biarkan hubungan Anda mencapai keadaan yang orang tersebut meminta Anda dengan apa yang benar yang Anda minta, jadi ikuti saja hatimu.

Di rumah sakit kota, Anika bertanya kepada dokter tentang Vikram. Dia bilang tidak perlu khawatir, luka tidak dalam, saya ganti baju, dia baik-baik saja. Anika bilang aku juga harus pergi. Perawat mengatakan bahwa Anda tahu Vikram Aditya Thapar adalah pengusaha besar dan besar hati, banyak LSM berlari karena dia, dia mensponsori maraton dan berpartisipasi juga. Anika mendengar perawat itu. Vikram datang dan tersenyum melihat Anika. Dia bertanya apakah Anda baik-baik saja, bagaimana mobil Anda mogok tiba-tiba. Dia bilang aku sudah melihatmu, kecelakaan pasti terjadi. Dia bertanya apa maksudmu Dia bilang maksud saya, saya melihat Anda dan kemudian saya tidak melihat apapun. Dia tersenyum dan pergi. Dia mengatakan pria aneh, dan kata-katanya lebih aneh. Dia pergi. Rudra sedang dalam perjalanan dan berbicara dengan Shivaye. Dia bilang aku sampai di Meerut, aku akan berbicara dengan Bhavya dan memperbaiki segalanya, jangan khawatir.

Anika melihat Shivaye dan bersembunyi. Dia bilang saya tidak bisa mengundang masalah, jika dia melihat saya, dia akan mulai lagi. Dia bersembunyi di balik sofa dan melihat dia duduk di sofa. Dia bilang dia baru saja duduk di sofa ini, aku harus pergi seperti ini. Dia duduk di depannya dan bertanya apakah Anda bermain petak umpet. Dia berpikir untuk mengalihkannya. Dia bilang tidak, kakiku sedang tidur, jadi aku merasa Michmichi bahwa aku terjaga dan tertidur, aku tidak memberitahumu, Sahil tidak datang dari asrama, orang-orang sekolah mengatakan cuaca buruk, aku tidak membeli rakhi untuknya, Anda tahu saya pergi untuk membeli vegan, ada banyak lalu lintas. Dia meminta nama tunangannya. Dia menatapnya,

Rudra mengetuk pintu. Bhavya melihatnya dan menutup pintu. Dia menangis. Dia memintanya untuk membuka pintu, dia datang untuk berbicara dengannya. Dia memintanya untuk pergi. Dia bilang saya tidak akan pergi tanpa berbicara, saya datang untuk menyelesaikan sesuatu, saya harus tahu segalanya, jawab saya, kita perlu bicara. Dia menolak untuk berbicara. Shivaye meminta Anika untuk mengatakan, jika dia tidak mengingat namanya, apakah dia malu untuk mengambil namanya, dia tidak pernah malu untuk mengambil namanya, dia membuat namanya yang buruk. Dia menamai semua. Dia murmur dia tidak ingat, saya juga terus Sweet Singh Oberoi. Dia bertanya mengapa Anda tertarik dengan tunangan saya? Dia bilang aku tidak akan dialihkan dari topik utama, katakan padaku nama. Dia berpikir untuk mengatakan beberapa nama orang kaya. Dia melihat majalah dan mengatakan Vikram. Dia menunjukkan majalah kepadanya.

Dia bertanya pada Vikram Aditya Thapar, tunanganmu? Ragini datang dan bertanya benar, tokoh konstruksi Vikram Aditya Thapar adalah tunangan Anika. Anika menganggap Shivaye kurang bahwa dia juga datang. Ragini mengatakan itu berita bagus, saya yakin Anda tahu lebih banyak tentang dia, jadi ceritakan lebih banyak tentang dia. Anika mengingat kata-kata perawat dan mengatakan bahwa hatinya jauh lebih besar daripada bisnisnya, dia menjalankan banyak kegiatan amal, dia memberi banyak crores seperti itu, apa yang orang-orang lalui. Dia mengatakan maraton. Anika mengatakan dia mensponsori maraton. Dia pikir saya telah menggali lubang ini untuk diri saya sendiri, saya akan jatuh di dalamnya. Dia mengatakan Vikram Aditya Thapar.

Anika mengatakan bahwa saya memberitahu Shivaye, tidak tahu dia akan setuju atau tidak, saya akan membaca tentang orang ini sebelum dia bertanya kepada saya. Dia membaca majalah itu dan mengatakan bahwa saya harus berbohong lebih untuk menyembunyikan satu kebohongan. Shivaye datang dan bilang kau lupa aku begitu cepat Anika. Dia bilang aku ... Dia bilang kalau aku di tempat Vikram, aku pasti sudah mengatakan ini, kamu pergi sekali saja untuk menemuinya. Dia bilang Vikram sangat mempercayaiku. Dia bilang saya harus setuju, dia tahu Anda tinggal di bawah satu atap bersama mantan suami Anda, dia tidak masalah, betapa hebatnya pria itu, sungguh, jika saya menggantikannya, saya pasti akan membunuh, panggillah Vikram, saya harus Dapatkan kesempatan untuk menemuinya, Anda tidak akan ingat nomornya. Dia bilang aku ingat nomor, dia banyak bepergian, aku mikir di mana dia? Dia bilang telepon akan bersamanya, yang disebut mobile. Dia mengatakan nomor internasionalnya. Dia bilang ISD ada disana, kamu masih bisa memanggilnya. Dia mengambil telepon dan berpikir. Dia bilang berhenti menyeret kebohongan ini, bila tidak ada Vikram dalam hidupmu. Dia bertanya apakah Anda tahu lebih banyak tentang hidup saya, mengapa saya harus memanggilnya di depan mantan suami saya, saya akan memanggilnya secara pribadi. Dia pergi. Dia bilang dia akan menelepon jika dia benar-benar ada di sana. Dia melempar teleponnya.

Jhanvi mengatakan pesannya dari rumah, saya harus pergi. Shwetlana mengatakan akan mudah bagi Tej untuk menyerang Anda. Jhanvi bilang aku merasa Tej benar-benar mati, dia datang inroom dan pergi tanpa jejak. Shwetlana mengatakan bahwa dia hidup, kami berdua telah melihatnya, pokoknya saya tidak berpikir Anda harus pulang sampai kami menemukan maksud Tej. Jhanvi mengatakan bahwa Anda mengatakan bahwa Anda mengenalnya dengan baik, jika roh mendapat kebebasan, itu akan berlanjut. Shwetlana mendapat kecap dari kulkas. Botolnya pecah. Shwetlana bilang jangan bilang roh Tej melakukan ini, saya hanya akan membersihkan ini. Jhanvi membaca pesan dan menunjukkan Shwetlana. Shwetlana membaca bahwa kau menangkapku J, aku di sini.

Om berbalik dan melihat Gauri. Dia bilang kau tidak memberiku alasan untuk tinggal di sini. Dia bertanya mengapa kamu kembali? Dia mengatakan untuk Anda, untuk memberi tahu Anda apa adanya, Anda adalah Om, ada banyak penggemar seni Anda, jangan kehilangan kesenian Anda. Jo na keh sake tum plays. Dia ke depan tangan untuk menyentuhnya. Dia menghilang. Dia mendapatkan bulu merak dan memikirkannya. Shwetlana mengatakan seseorang mencoba menakut-nakuti saya, saya di Shwetlana, saya harus menemukan siapa di balik semua ini. Tej mengetuk pintu. Dia mendapat kejutan dan mencoba membuka pintu. Dia melihat Tej pergi. Dia melihat Tej lagi dan mengatakan bahwa Anda pikir saya akan terjebak dalam perangkap Anda. Dia menghilang. Jhanvi memeluknya. Dia menjerit dan melihat Jhanvi. Dia bilang Tej telah datang, tidak tahu ke mana dia pergi, roh Tej ada di sini.

Gauri menunggu telepon. Dia mendapat telepon dan berkata ya, saya meminta pekerjaan, apa yang Anda berikan pada orang lain, terima kasih. Dia bilang aku akan mencari lebih banyak pekerjaan. Dia melihat berita Om dan mengatakan bahwa Om memiliki pameran seninya, seniman batinnya terbangun, terima kasih Shankar ji.

Shwetlana melihat Tej dan menjadi takut. Jhanvi memeganginya dan bertanya apakah Anda melihat Tej lagi. Shwetlana mengatakan bahwa dia berdiri di sana. Jhanvi mengatakan tidak ada siapa-siapa, lihat. Jhanvi pergi ke kamar dan memegang tangan Tej. Mereka tersenyum. Tej tanda Jhanvi untuk pergi. Jhanvi mengatakan tidak ada seorangpun di sini Shwetlana.

Jhanvi melihat bayangan Tej dan kaget. Dia kemudian berbalik dan tersenyum. Dia bilang jangan khawatir, hentikan drama, tidak ada siapa-siapa disini. Tej mendatanginya dan memegang tangan. Dia bilang Anda tidak tahu betapa menyenangkannya saya untuk menjadi hantu, seberapa jauh dia menjadi yakin. Dia bilang dia sangat pintar, kita harus memikirkan sesuatu untuk mendorongnya sampai-sampai dia melakukan apa yang kita inginkan. Dia bilang iya, sampai dia punya bukti melawan saya. Dia mengingat kata-kata Shwetlana. Dia bilang dia sangat berbahaya, dia akan memeras saya. Dia bilang kita akan mendapatkan bukti darinya. Dia mengucapkan terima kasih atas dukungannya. Dia bilang saya sangat buruk dengan Anda, bahkan saat itu Anda tidak meninggalkan saya, saya tidak bisa memainkan permainan ini sendirian, Shwetlana hampir yakin bahwa saya adalah seorang roh. Dia mengatakan beberapa waktu lagi, maka kita akan berhasil dalam motif kita. Mereka memeluk.

Bhavya bangun dan memikirkan Rudra. Dia membuka pintu. Dia mendapat jaket dan mengatakan jaket Rudy-nya. Dia memeluknya. Sebuah flashdisk jatuh darinya. Dia memeriksanya. Dia bilang saya harap saya melihat wajah Sultan yang nyata di dalamnya. Video Rudra diputar. Rudra mengatakan kejutan, saya ingin mengatakan satu hal, saya memiliki chip itu, Anda harus datang ke Mumbai jika menginginkannya.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 338 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 338

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film