Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 342

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 342 - Ragini bilang aku tunangan Shivaye. Pinky bilang dia adalah bahu kita. Ragini mengatakan membantu kami menemukan Shivaye, dia bertengkar dengan mantan istrinya. Wartawan menghentikan Anika dan bertanya tentang pertarungan tersebut. Anika khawatir. Beberapa waktu sebelumnya, Anika mengikat rakhi ke Sahil dan memeluknya. Dia menangis. Gauri mendapat hadiah dan mengatakan Shivaye akan memberikan hadiah dari sisinya. Sahil memberi Anika hadiah. Dia melihat Shivaye dan fotonya. Dia memikirkan Shivaye. O jaana plays. Dia mengatakan itu hadiah terbaikmu. Dia menangis dan berpikir segera datang Shivaye, semuanya tidak lengkap tanpamu. Dia memeluk pic dan pergi. Om dan Gauri menunjukkan hadiah kepada Sahil. Dadi datang ke Anika dan mengatakan apa yang Anda lakukan hari ini, tidak ada yang bisa melakukannya, Anda telah menyembunyikan air mata Anda untuk kebahagiaan Sahil. Anika berbaring di pangkuannya dan mengatakan harapan saya semakin lemah. Dadi mengatakan selalu ada alasan di balik ini, kita tidak mengerti apa yang kita inginkan dan apa arti orang lain bagi kita, hentikan drama pernikahan ini, katakan apa yang ada di hati Anda, cinta seharusnya sama, tapi perkelahian seharusnya tidak terjadi dalam cinta. . Anika mengangguk.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 342
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 342


Rudra datang ke Bhavya. Dia bilang itu semua terjadi karena saya, jika saya mengambil mobil itu, Shivaye pasti aman. Dia bilang Shivaye aman, pengemudi sedang mengemudikan mobil. Dia bilang saya petugas polisi, tugas saya untuk menyelamatkan orang, tapi saya mempertaruhkan nyawa orang lain, keluarga saya, Anda dan keluarga Anda, mengapa saya kembali ke sini, saya seharusnya mengerti bahwa saya tidak memiliki kebahagiaan keluarga dalam takdir saya, Saya tidak bisa berbuat apa-apa, saya tidak bisa membiarkan ini terjadi, saya seorang petugas polisi. Dia bilang dengarkan aku, bukan kesalahanmu, Shivaye aman, sebenarnya kita semua aman karena kamu, kamu menyelamatkan kita dari goons, kamu terlihat lebih baik sebagai polisi tangguh, peran wanita tak berdaya ini tidak sesuai denganmu. Dia memegangnya. Dia bilang saya tidak bisa jatuh lemah, saya tahu Sultan telah melakukan semua ini, dia berada di balik semua ini, saya berjanji, saya akan menemukan Sultan dan menghukumnya.

Pinky mendatangi Ragini dan melihat dia makan. Dia bertanya padanya apakah dia paham. Ragini mengatakan apa gunanya diet, saya stres. Pinky mengatakan Shivaye tidak berada di dalam mobil, dia hilang tapi baik-baik saja, apakah kamu tidak bahagia? Ragini mengatakan tidak, saya sangat bahagia, tapi saya memiliki banyak makanan, saya harus pergi ke gym untuk membakar kalori, seharusnya Anda mengirim pesan kepada saya. Pinky menatapnya.

Anika melihat barang-barang milik Shivaye dan memikirkannya. Dia menangis. Agar tum saath ho plays. Dia memeluk pakaian dan tangisannya. Dia memegang mesin kopinya dan mengingat momen mereka. Dia melihat pic mereka dan berkata tolong Shivaye, kembalilah. Dia memeluk pic itu. Ragini hadir di sana dan melakukan drama. Dia mengambil foto itu dan berkata pada Shivaye-ku. Anika bertanya apa yang kamu lakukan disini? Ragini berpendapat. Dia bilang aku takut, jika Shivaye melompat dari mobil dan terluka, jika dia diculik, dia tampan, jika dia mendapat bekas luka di wajah, jika dia cacat seperti adikmu. Anika menegurnya. Dia bilang Shivaye baik-baik saja. Ragini mengatakan bahwa saya hanya berbagi ketakutan, saya ingin dia kembali dan wajahnya tetap baik-baik saja. Anika bilang kau tidak perlu memikirkannya, kamu tidak punya hak. Dia menutup pintu. Ragini mengatakan sekarang saya akan menunjukkan hak siapa yang lebih pada Shivaye. Dia pergi.

Gauri meminta Dadi untuk minum obat. Dadi menolak. Gauri meyakinkannya. Om terlihat. Dadi memuji Gauri. Dia bilang Anda tidak akan membiarkan rumah ini rusak, bahkan saya tidak dapat menemukan gadis yang lebih baik untuk Om. Gauri mengatakan kebesaranmu untuk memberi aku begitu banyak cinta dan rasa hormat. Dia menjawab sebuah panggilan dan pembicaraan. Anika bertanya apa. Gauri mengatakan itu adalah panggilan sampah. Anika menangis dan cemas. Dia mengatakan jika terjadi sesuatu pada Shivaye. Gauri bilang tidak, tidak akan terjadi apa-apa, dia akan baik-baik saja, aku punya kepercayaan. Dia memeluk Anika dan konsol. Dia meminta Anika untuk tidak kehilangan keberanian. Ragini datang ke Pinky dan memanggilnya keluar. Pinky menegurnya. Dia menangis dan mengatakan semua orang memperlakukan saya seperti orang luar di sini. Ragini mengatakan bahwa mereka memperlakukan saya sama, waktunya untuk menunjukkan bahwa kita berdua imp dalam kehidupan Shivaye. Pinky setuju. Ragini bilang aku tahu bagaimana melakukan ini.

Bhavya meminta komisaris tentang Shivaye. Dia mengatakan tim kami menemukan dia, Anda berada dalam daftar hit Sultan, saya ingin mengambil risiko dan mengirim Anda untuk menangkapnya. Ragini bilang aku di Ragini Malhotra, aku ingin meminta semua orang untuk membantu kami menemukan Shivaye, dia telah meninggalkan rumah dengan marah, tolong hubungi kami, aku tunangannya. Reporter mengatakan Shivaye tidak melanggar berita ini. Pinky mengatakan bahwa Ragini adalah bahu kita, jadi dia menelepon konferensi pers ini untuk menemukannya. Reporter bertanya mengapa Shivaye meninggalkan kemarahan. Ragini mengatakan membantu kami menemukan Shivaye, dia bertengkar dengan mantan istrinya. Wartawan menghentikan Anika dan bertanya tentang pertarungan tersebut. Anika khawatir. Gauri dan Bhavya datang dan memarahi wartawan. Bhavya meminta wartawan untuk pergi, kalau tidak dia harus menangkap mereka.

Gauri bertanya pada Pinky mengapa dia menciptakan sebuah drama. Pinky berdebat dengannya. Gauri bilang aku m rumah ini. Pinky bilang aku ibu Shivaye, jangan ajari aku, itu akan terjadi apa yang kuinginkan. Bhavya mengatakan rumah Anika secara teknis dan dia harus memutuskan, apakah Anda memintanya sebelum menelepon media. Pinky menegurnya. Ragini mengatakan bahwa Anika mungkin benar di rumah, bukan kehidupan Shivaye, saya berhak melakukannya. Gauri dan Ragini berdebat.

Bhavya menegur Ragini. Pinky berpendapat. Anika meminta mereka semua untuk diam, apakah Ragini membuktikan haknya pada Shivaye, tanpa berpikir bahwa tindakannya akan mempengaruhi nama dan bisnis Shivaye, dia selalu berusaha untuk menutupi masalah pribadi, Anda mengatakan kepada semua orang bahwa dia hilang, Anda tidak perlu khawatir kepadanya. , hentikan drama ini Kekhawatiran Shwetlana dan mengatakan Tej akan membunuhku Gauri meminta Anika untuk ikut dengannya. Dia membawanya ke kuil. Anika mengatakan bahwa Anda membawa saya ke tempat yang salah, saya selalu bertengkar dengan Tuhan, dia baru saja menyambar semuanya dan membuat saya menangis. Gauri mengatakan bahwa kepercayaan seharusnya lebih tinggi untuk mengurangi kesedihan, memiliki kepercayaan, tidak ada kesepakatan untuk melihat keuntungan dan kerugian, manusia seperti anak kecil untuk menanyakan hal ini dan itu, tapi ibunya tahu apa yang benar dan salah untuknya dan memberinya, bahkan Tuhan seperti ibu, percayalah padaku, berbicara dengan Tuhan sekali, dia akan mendengarkanmu, setidaknya untuk Shivaye.

Shwetlana berhenti tantra dan mengatakan semangat itu memberi saya tanda, dia menulis semuanya, saya tidak mengerti apa yang dia ingin saya lakukan, Anda beritahu saya. Tantric mengatakan membakar barang-barangnya, semua yang anda miliki. Pinky sedang dalam perjalanan. Tantra memanggil Tej dan mengatakan bahwa Shwetlana mendatangi saya, dia takut, saya memberi dia petunjuk, apa yang harus dilakukan. Tej mengatakan terima kasih, semoga dia melakukan apa yang kita inginkan, Anda akan mendapatkan uang Anda. Pinky melihat dia dan mengatakan bahwa dia berada di Mumbai, mengapa dia tidak pulang ke rumah. Dia meminta sopir untuk mengikuti mobil. Dia berpikir untuk menangkap tangan Tej merah.

Shwetlana memeriksa berbagai hal. Jhanvi menghentikan Pinky. Pinky bertanya apa yang kamu lakukan di rumah Shwetlana, apakah kamu ikut mengikuti Tej. Jhanvi memintanya untuk pergi, dia akan menceritakan semuanya di rumah, Tej ada bersamanya. Dia melihat Shwetlana datang. Pinky pergi Jhanvi berbohong. Shwetlana membakar tasnya. Dia bilang sekarang tidak ada yang tersisa di antara kita. Dia mendengar suara itu lagi. Jhanvi bertanya apakah ada yang tersisa, pikirkan Shwetlana, ada sesuatu yang Anda lupa. Shwetlana bilang ya, ada sesuatu. Dia pergi ke kamarnya dan mendapatkan beberapa dokumen. Jhanvi mengatakan kepada Tej bahwa misi mereka akan berhasil. Shwetlana datang. Jhanvi memintanya untuk membakar semuanya. Shwetlana meletakkan berkas di dalam api. Dia bilang semuanya sudah selesai. Dia pergi ke kamar dan bilang aku tidak begitu bodoh sehingga saya tidak mengerti permainan Anda, rencananya sempurna, Anda melakukan satu kesalahan. Dia mengingat kata-kata Jhanvi dan mengatakan bahwa saya tidak menceritakan tentang hal Sab kuch, bagaimana Jhanvi tahu, dia tidak berada di sana, itu berarti rencananya. Dia menghapus ubin dan melihat buktinya. Dia mendapat CD dan bilang kau pintar, dan aku lebih pintar. Saya telah membuat salinan duplikat semua bukti, saya telah menang dengan kehilangan permainan.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 342 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 342

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film