Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 351

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 351 - Pinky memberi pakaian dan perhiasan ke Anika dari sisi Shivaye. Shivaye mengatakan akan ada beberapa alasan, saya ingin tahu bahwa Gauri. Pinky meminta pembantu untuk membuat Anika siap. Shivaye melihat cincin itu dengan sedih. Beberapa waktu sebelumnya, Anika melihat nama Shivaye di tangannya dan menangis. Shivaye datang dan melihatnya. Dia mengingat kata-kata Anika. Menurutnya Anika benar tentang Ragini, jika saya pergi ke depannya sekarang, dia akan mengatakan sesuatu, tapi saya harus berbicara dengannya. Tetesan telepon Dia duduk untuk mencarinya. Anika berbalik dan melihatnya. Dia bilang jadi kau berlutut. Dia mengatakan dalam mimpimu, aku menemukan ponsel ini. Dia bertanya apakah ego Anda akan terluka jika Anda menerima kesalahan. Dia bertanya apakah Anda menerima kesalahan Anda? Dia bertanya tentang Ragini. Dia bilang aku menerimanya adalah kesalahanku, katamu padaku. Mereka berdebat.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 351
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 351


Shivaye mengatakan bahwa hubungan kita sampai pada titik ini bahwa Anda harus menyembunyikan nama saya di tangan Anda, dan Anda mengatakan itu bukan kesalahan Anda. Anika menatapnya. Dia memegang tangannya dan mengingatkan kata-katanya selama mehendi mereka, bahwa dia tidak akan mendapatkan namanya tertulis, dia mengatakan kepadanya bahwa dia bisa mendapatkan nama siapa pun yang tertulis, faktanya adalah ... dia adalah istrinya, tapi dia tidak dapat mengatakannya hari ini , bahkan jika dia memiliki namanya di tangannya, dia akan menjadi istri orang lain. Dia meninggalkan tangannya dan berbalik untuk pergi. Dia bilang Shivaye, saya menerima keputusan saya salah, saya tidak punya hak untuk mengambil keputusan hidup kita sendiri, ini adalah kesalahan saya, tapi kita berdua menanggungnya, sampai kapan kita akan meregangkan ini, sampai kapan kita saling menyalahkan dan lain-lain. mengejek, kita bertengkar satu sama lain dan mulai bertengkar, tapi ini tidak akan terus berlanjut, kita harus mengambil keputusan, jika kita tidak bisa bergerak maju, kita harus kembali, jika tidak bisa, lalu berikan padaku sebuah tanda, pernikahan saya besok, kita hanya memiliki malam hari ini, jika Anda ingin memberi kesempatan lain untuk hubungan kita, katakanlah kepada saya sampai pukul 11, teruskan cincin kita di dekat kolam renang, saya akan mengerti maksud Anda. O jaana plays.

Anika bilang aku takut kehilangan Shivaye, mungkin aku kehilangan dia, jadi dia tidak melakukan apapun, kau tahu Gauri, ada saatnya, saat aku merasakan michmichi dengan nama cinta, aku tidak pernah menyangka akan mencintai seseorang dan kemudian Shivaye. datang dalam cintaku, dia telah memenuhi hidupku dengan kebahagiaan, semuanya berjalan baik, aku tidak pernah tahu kapan dia akan menjadi alasan hidupku, nasibku yang dua hal manja, maka aku harus pergi dari Shivaye, aku tahu itu Kesalahan saya, jadi saya kembali untuk memperbaikinya, saya pikir saya akan memperbaiki semuanya, saya tidak tahu kapan semuanya berjalan salah, kami lolos. Dia menangis. Gauri bilang tidakkah menurutmu kau harus mengatakan yang sebenarnya kepada Shivaye. Anika mengatakan jika saya bisa mengatakan, materi tidak akan sampai di sini, sekarang saya dapat memiliki satu harapan saja, bahwa dia meninggalkan kegilaannya dan menghentikan pernikahan ini. Gauri bilang kita semua menginginkan ini.

Anika dan Shivaye berdiri di jendela dan melihat bulan. Tumko bhi hai khabar drama. Mereka saling mengingat. Shivaye memegang cincin itu. Anika menangis melihat mangalsutra-nya. Mereka menjadi sedih.

Pagi harinya, Rudra melihat Bhavya. Dia tidak bisa mengalihkan pandangan darinya. Musik diputar. Bhavya menunjukkan pistolnya. Rudra tersenyum dan mengatakan pistol yang bagus. Dia bilang iya, senjata bagus, apakah kamu menatapku? Dia bilang saya tidak mendapat kesempatan di luar. Dia bertanya apa. Dia mengatakan bercanda, saya berpikir di mana Anda akan menyembunyikan pistol ini di gaun ini. Dia menyimpan pistolnya dan berkata di sini, maukah Anda berhenti menatap saya sekarang? Dia bilang kenapa aku menatapmu? Dia bertanya apa yang lencana polisi Anda lakukan di sini. Dia mengatakan memberikannya padaku. Lencana itu jatuh di luar jendela. Dia bertanya apa yang Anda lakukan, Anda membuat lencana polisi saya berada di luar, itu ada pic saya. Dia bilang dingin, bagus, kamu bisa membuatnya jadi foto profil. Dia bilang aku menyamar di sini, jika ada yang mengidentifikasi saya saat itu.

Anika duduk sedih memegang mangalsutra nya. Pinky mendapatkan banyak hal. Anika bertanya apa ini? Pinky memberi pakaian dan perhiasan ke Anika dari sisi Shivaye. Dia memuji Shivaye dan meminta Anika untuk bersiap-siap dengan cepat, dia meminta Anda untuk pergi ke tempat pernikahan. Anika bertanya apakah Shivaye mengirim ini? Pinky bilang iya, dia memberikannya padaku dan aku mendapatkannya, kamu harus mengucapkan selamat padaku, kamu menantangku, Shivaye akan membuatmu dan mengantarmu ke sini, tapi dia melakukan bidaaimu sebagai istri seseorang, aku telah memenangkan tantangan ini, dapatkan siap sekarang. Dia pergi keluar dan melihat Om.

Om bertanya mengapa Anda berbohong kepada Anika bahwa Shivaye telah mengirim pakaiannya. Pinky mengatakan Anika bukan Bhabhi Anda, Shivaye mengambil tanggung jawab pernikahannya, jadi saya mendapatkan pakaiannya sehingga dia keluar dari kehidupan Shivaye. Dia pergi. Om melihat Anika dan pergi. Anika melihat waktu, 10:00, dan mengatakan apa yang terjadi, mengapa Anda tidak menghentikan saya, saya yakin Anda tidak akan membiarkan saya pergi dari hidup Anda, jangan biarkan kepercayaan saya luntur.

Gauri datang ke Shivaye dan mengatakan bahwa Anda menganggap saya sebagai adik perempuan, maukah Anda mendengarkan saya, hentikan semua ini, Anika dan Anda tidak bahagia, Anda hanya melihat satu kesalahannya, itu tidak lebih besar dari hubungan. Dia bilang dia patah hati, yang telah mengajarkan hatiku untuk mengalahkan, aku melakukan ini dengan rasa takutku, tapi Tadi, aku takut karena akan ada beberapa alasan, Anika mengambil alasan besar, alasan itu masih ada, benar , mungkin situasi itu datang lagi dalam hidup kita, saya ingin mengakhiri ketakutan dan nalar ini, saya ingin tahu yang sebenarnya. Gauri bilang kau benar dan Anika juga benar, tapi biarpun orang itu benar, satu kesalahan sudah cukup membuat semuanya salah, bahagia saja, aku sudah kalah, aku sangat takut. Dia memeluknya dan menangis. Dia menghiburnya. Dia bertanya menurutmu semuanya akan baik-baik saja. Dia bilang aku akan membuat semuanya baik-baik saja tapi.

Rudra dan Bhavya mencari lencana. Rudra bilang aku pikir wanita itu akan membakarnya. Dia bilang menghentikannya. Mereka berdebat. Lady membakar barang-barang itu. Mereka lari untuk menghentikannya. Mereka melihat sampah di api. Bhavya mengatakan bahwa lencana polisi saya terbakar karena Anda. Dia bilang aku baru saja membuangnya, bibi ini membakarnya. Dia bilang atleast tidak ada yang mengerti. Seseorang melihat lencana itu.

Pinky bertanya kepada Anika apakah kamu tidak mendapatkan uang, hanya 20mins sampai 11. Dia meminta pembantu untuk membuat Anika siap dalam 20 menit. Dia pergi. Shivaye melihat waktunya. Dia melihat cincin itu dan mengingat kata-kata Anika. Sultan makan enak. Bhavya terus mengawasi Sultan. Dia melihat tangannya. Dia pikir bukan tangan itu, itu berarti dia bukan Sultan. Rudra bilang dia orang yang sangat lapar.

Jhanvi meminta Tej untuk berhenti. Tej mengatakan menghentikannya, saya akan menanganinya, Anda ingin kita kembali ke bungalo, sehingga polisi menangkap kita. Dia bertanya apa yang saya lakukan, Anda telah membunuh Naren. Dia mendapat kejutan dan bertanya apakah Anda keluar dari pikiran Anda, mengapa saya akan membunuhnya, saya berpikir mungkin Anda membunuh Naren. Dia bertanya mengapa saya akan membunuhnya. Dia bertanya mengapa saya akan melakukannya. Dia bilang mungkin Anda mencoba menghentikannya, Anda keluar. Dia bilang aku sudah bilang aku pergi untuk memeriksa pintu dan jendela, aku mengambil minyak dan mencuci tanganku, malammu memiliki darah, jarimu dipotong, apakah kamu membunuh Naren dalam kemarahan. Dia bilang kau kenal aku sejak bertahun-tahun, bagaimana kau bisa berpikir begitu? Dia mengatakan jika kita berdua tidak membunuhnya, siapa yang melakukan ini?

Bhavya berpikir untuk menemukan siapakah orang ini, mengapa dia datang ke sini sebagai Sultan. Dia takut pada Rudra. Dia bilang aku merindukanmu, kau bisa memberitahuku sebelum datang ke sini. Dia bercanda. Dia bilang serius, saya melihat ada yang aneh, saat Sultan memesan makanan, dia masuk tiga. Dia mengatakan apa yang aneh. Dia bertanya apakah Anda ingat video Sultan. Dia ingat dan bilang maksudmu ini bukan Sultan. Dia bilang kita harus mencari tahu. Dia bertanya apa yang kita lakukan di sini. Sultan mengatakan ada polisi yang menyamar di sini. Bajrangi bertanya siapa Sultan memberi lencana Bhavya. Bajrangi mengatakan Lachi, dia adalah petugas polisi. Sultan bilang iya menemukannya. Bajrangi mengatakan materi bisa memburuk, itu akan menjadi kerugian besar. Sultan bilang baik-baik saja, awasi dia sampai terjadi perkawinan, tanggal pernikahan disiapkan. Rudra mengatakan bahwa mereka berbicara tentang pernikahan, itu berarti persiapan. Bajrangi bilang aku akan mengaturnya. Seseorang mengatakan berhenti, jika Bajrangi berhasil, Bhavya tidak akan melakukan ini. Sultan setuju dengannya. Wanita di belakang Sultan, menembak Bajrangi. Rudra dan Bhavya jadi kaget dan pergi.

Tej dan Jhanvi melihat polisi datang dan duduk di mobil. Mobil polisi lewat. Jhanvi mengatakan bahwa mereka telah melihat kita. Tej bilang jangan panik, alhamdulillah mereka sudah pergi. Inspektur mendatangi mereka. Tej bilang aku akan mengaturnya. Inspektur bertanya apakah mobil mogok. Tej bilang tidak, kita berhenti beristirahat. Dia menyetir ke depan dan mengatakan pos pemeriksaannya di depan, jangan khawatir. Jhanvi bertanya apakah mereka mendapatkan kabar pembunuhan Naren. Tej bilang santai saja. Inspektur bertanya dari mana Anda datang? Tej bilang kita pergi untuk drive, apa yang terjadi. Inspektur mengatakan pembunuhan terjadi di sebuah bungalow seperti itu, kami mempunyai info bahwa pembunuh adalah dua orang. Tej bilang sangat menyesal, kami hanya pergi untuk menyetir. Inspektur meminta mereka untuk berhati-hati. Jhanvi mengatakan bahwa kita seharusnya memberi tahu polisi. Tej memintanya untuk menghentikannya. Mobil rusak. Tej mengatakan ban kempes dan frustrasi. Jhanvi bertanya apa yang akan kita lakukan sekarang. Tej bilang aku akan memeriksa bantuan di bungalo itu, tetap di sini.

Dhansuk mengatakan Bhavya mengatakan bahwa kita harus membawa anak perempuan pergi, rasams harus terjadi sehingga tidak ada yang meragukannya. Rudra setuju dan menanyakan siapa yang akan terjadi dengan rasam. Dhansuk mengatakan tiga orang akan menjadi anak perempuan. Rudra bilang sangat pintar, itu berarti ada orang yang mau duduk bersamaku, aku tidak akan menikahi pria. Bhavya datang dan bilang jangan khawatir, aku akan duduk bersamamu di mandap. Rudra menatapnya. Dhansuk pergi bersama anak perempuan. Rudra bertanya apa sekarang. Bhavya mengatakan sekarang pernikahan, Anda terlihat bahagia. Dia bilang aku akan menikah. Dia mengatakan pernikahan palsunya, kita hanya membeli waktu. Dia meminta apa. Dia mengatakan agar polisi cepat sampai di sini.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 351 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 351

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film