Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 357

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 357 - Dadi bilang Billu akan membuat sajian yang Anika bilang, Anika akan membuat piring yang menurut Billu, keduanya akan makan piring dan bilang makanan siapa yang lebih baik. Shivaye dan Anika menamai masakan favorit mereka. Rudra dan Bhavya tersenyum.

Beberapa waktu sebelumnya, Rudra mengatakan dengan baik kami membuat dua tim. Shakti berkata baik, tapi warna, tema dan dekorasi, semuanya akan menjadi pilihan putriku. Anika mengatakan paman Shakti. Dia bilang bukan paman, Anda akan memanggil saya ayah dari sekarang. Dadi bilang dia bilang benar. Anika bertanya apakah aku bisa memanggilmu Papa? Shakti mengangguk dan peluk. Rudra mengatakan tim kami sangat terjadi, kami memiliki penampilan dan emosi yang bagus. Om mengoreksi kata-katanya. Gauri mengatakan tim kami tidak kalah. Rudra mengatakan tapi kurang tinggi badannya. Shivaye mengatakan tidakkah kamu pergi ke sana? Gauri bilang ceritakan apa warna dekorasi yang harus dilakukan, kita adalah sisi mempelai pria dan itu akan menjadi pilihan kita. Rudra mengatakan bahwa Anda akan menjadi keluarga pengantin pria di rumah Anda.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 357
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 357


Shivaye bilang ya jadi kita ada di rumah kita. Om mengatakan Shakti mengatakan kita akan memutuskan. Gauri bilang tidak, kita akan putuskan. Om meminta Anika untuk mengatakan warna. Gauri mengatakan merah, warna shagun berwarna merah, semua hiasan dan bunga akan berwarna merah. Om mengatakan tidak ada kata jagrata yang terjadi, pernikahannya. Bhavya bertanya bagaimana dengan Khaki, sangat berbeda. Rudra bercanda bahwa itu akan terlihat seperti latihan polisi. Om bilang saya pikir saya akan memutuskan, saya artis dan tahu warna. Gauri bilang aku tahu tentang warna juga, aku membuat baju dan idola Lord. Pesan Shivaye Anika dan tanyakan warna apa yang disukainya. O jaana plays. Dia menjawab, apa yang Anda suka. Mereka tersenyum. Dia teks, pilihan saya adalah Anda. Dia memerah. Om bilang cukup, Shakti mengatakan itu akan menjadi pilihan Anika, saya akan putuskan. Gauri bilang tidak, kita akan putuskan. Bhavya mengatakan kontrol, kedinginan, kita tidak perlu melakukan perjumpaan. Rudra meminta Om untuk kedinginan. Teks Shivaye yang menjadi pilihan kita bertemu, sekarang kita harus membuat pilihan mereka bertemu. Anika menjawab, untuk ini aku punya ide. Dia tersenyum.

Pinky menangis dan mengingat kata-kata Shivaye. Dadi mendatanginya dan bertanya apakah kamu merasa tidak enak, seluruh keluarga bersama dan kamu sendiri? Pinky mengatakan Anika menginginkan ini, dia mendapatkan anak saya dan kemudian seluruh keluarga. Dadi tanya tidak bisakah kamu lihat sekarang, kita menuai apa yang kita tabur, Anika menaburkan cinta dan menuai cinta, kamu telah menumbuhkan kebencian dan menuai kebencian, Anika tidak merebut Billu, kamu kehilangan anakmu, kamu tidak pernah menghargai Anika, at Paling tidak menghargai putra Anda, tapi Anda tidak bisa melakukan itu, jadi tidak ada yang menghargai Anda. Dia pergi. Teriak Pinky

Om bertanya bagaimana rencana Anda untuk mendapatkan idola Tuhan? Shivaye mengatakan bahwa Anika mengatakan dan rencana itu direncanakan. Anika bilang bukan aku, kata Dadi. Om bilang Dadi. Dadi bilang aku lupa. Shivaye mengatakan Dadi mengatakan pada masa kecilnya. Om mengatakan Dadi tidak pernah menceritakan hal ini. Shivaye mengatakan rambutmu panjang dan ingatan semakin pendek, Rudy kau ingat Dadi menceritakan tentang tradisi kita, Dadi bilang Dadi bilang iya, Billu mengingatkanku, saat Dada dan aku menikah, kami menempatkan idola itu di rumah, aku menginginkan idola yang sama dari Shiv Parvati dalam pernikahan Billu dan Anika. Shivaye mengatakan benar. Rudra mengatakan wow, Shiv dan Parvati, Shivaye dan Anika, saya melihat sesuatu, saudara-saudara kita memiliki nama di Shiv ji dan tiga orang perempuan memiliki nama di Parvati ji. Dadi memanggilnya Chotu dan lelucon. Dia mengatakan kebetulan bahwa nama Anda ada di Shiv Parvati, Om pergi dan dapatkan itu. Rudra bilang kenapa repot Om, aku akan pergi. Shivaye bilang bukan kamu Rudra bilang Dadi memanggilku pintar, apakah kamu meragukannya? Shivaye menandatanganinya. Rudra bilang aku sangat terluka.

Anika bilang kau terluka, ayo pergi. Rudra bilang aku sadar aku punya pekerjaan, pergi Om, menjalani hidupmu. Om bilang kau tiba-tiba berubah pikiran, aku akan pergi. Dadi bilang pergi hari ini sendiri, rasam pernikahan akan dimulai begitu berhala ditempatkan. Anika bertanya bagaimana Om bisa pergi sendiri. Om bilang jangan khawatir, aku akan membawa Khanna. Shivaye mengatakan tidak, Khanna adalah milikku. Mereka semua bereaksi. Om bertanya adalah Khanna milikmu. Shivaye mengatakan tidak, tidak seperti itu, saya punya beberapa, Khanna akan membantu. Anika mengatakan Gauri bebas. Gauri bilang tidak, aku tidak akan pergi. Anika mengatakan bahwa dia percaya pada Tuhan, dia tidak akan pergi untuk mendapatkan idola Shiv Parvati. Gauri bertanya bagaimana Anda mendapatkan Shankar ji saya di antara, saya harus pergi sekarang. Shivaye mengatakan kemudian pergi sekarang, maukah Anda menyetir di malam hari? Om bilang baik-baik saja, tapi Shivaye aku akan mengambil mobilmu. Dia berbalik dan melihat mereka melakukan tugas lima besar. Dia bertanya apa semua ini? Mereka semua melambai. Shivaye mengatakan bahwa kita menyambut idola. Om berpikir aku mengerti apa yang kalian semua coba lakukan. Om dan Gauri pergi. Dadi dan semua orang tertawa.

Shivaye mengatakan Gauri, aku tahu kau tidak ingin pergi dengan Om, tapi aku tidak bisa mengirimnya sendiri. Dia bilang aku akan pergi. Dia bilang jangan bicara dengannya. Om bilang kita akan bosan kalau kita tidak bicara. Anika berkata baik-baik saja, bosan, jangan bilang kau sangat ingin berbicara dengannya. Om bilang aku tidak sekarat, tapi rutenya panjang, akan terlihat aneh. Dia mengatakan lurus, Anda sangat ingin berbicara dengannya. Om bilang aku tidak sekarat, Gauri banyak bicara, aku harus berbicara dengannya. Gauri mengatakan bahwa saya berbicara dan dia menunjukkan tanduk nandi bayl atau memberitahu shayari. Dia bertanya apakah dia juga menceritakan shayari kepadanya. Katanya kadang-kadang. Dia memintanya untuk menyimpan ini. Dia meminta parfum. Dia mengatakan semprotan merica, rute itu tidak aman, Anda bisa menggunakan ini, menyemprot mata seseorang. Dia mencoba. Dia bilang tidak sekarang, gunakan saat dibutuhkan, tutup saja, sangat imp, jangan main dengan itu.

Dadi meminta Om untuk mendapatkan idola Ishtdev dengan selamat, sangat berharga bagi Oberois. Shivaye mengatakan demikian, bersenang-senanglah. Om bertanya apa yang Anda maksud dengan bersenang-senang, saya akan mendapatkan idola, bukan berpiknik. Anika meminta Gauri untuk menikmati dengan baik. Gauri bilang ya, saya akan mendengar bhajan, ketika itu berakhir, saya akan mainkan cd Satsang. Anika mengatakan Gauri tolong, dengarkan beberapa lagu romantis. Gauri meminta lagu cinta, baiklah, saya akan mendengar Radha Krishna bhajan, Aisi lagi. Anika menghentikannya. Shivaye mengatakan Anda tidak perlu segera kembali, Anda bisa tinggal untuk satu hari jika Anda mau. Om bertanya mengapa kita tinggal, ada pernikahan di rumah, kita akan mendapatkan idola. Shivaye mengatakan bahwa kita akan mengaturnya. Om bertanya mengapa

Anika datang ke Shivaye dan tanda-tanda jempol. Om melihat mereka dan berpikir jadi inilah masalahnya, Shivaye yang kamu lihat sekarang. Katanya Dadi, saya teringat sesuatu, kita punya tradisi, tiga tantangan. Dadi bilang iya, saya lupa. Shivaye menanyakan tiga tantangan itu. Om bilang kamu lupa, Dadi bilang di masa kecil, saat ada pernikahan di rumah, cewek dan cowok memberi tiga tantangan dan memenuhinya. Shivaye mengatakan itu terlalu kiddish. Dadi bilang tutup mulut, tradisinya dan kamu harus menggenapinya, kalian berdua akan saling memberikan tiga tantangan, untuk mengetahui seberapa besar kesetaraan dan cinta yang ada. Shivaye mengatakan pemborosan waktunya. Dadi meminta mereka untuk memenuhi tantangan tersebut. Om bilang sampai aku mendapatkan idola, Dadi melihat bahwa mereka memenuhi tiga tantangan, Shivaye bersenang-senang, ikut Gauri. Om dan Gauri pergi.

Om dan Gauri sedang dalam perjalanan. Gauri berpikir Om diam dan aku juga, aku membuat catatan. Om berpikir apa yang terjadi padanya, dia banyak bicara, kenapa dia terus-terusan maun. Menurutnya Shivaye memberitahuku, tapi aku akan merasa tidak sehat jika diam. Menurutnya Anika benar, dia memberi saya sikap, saya harus memulai pembicaraan. Dia menatapnya dan tidak berpikir, mengapa saya harus berbicara? Dia pikir dia tidak akan berbicara dan Shivaye menghentikan saya, saya akan memainkan lagu untuk melewatkan waktu. Dia bertanya apakah saya akan memainkan lagu jika Anda tidak memiliki masalah. Dia bilang pasti. Dia mendapat CD dan melihat bagaimana cara memainkannya. Om mengambilnya dan bermain. Om jai jagdish kelinci bermain. Om bilang bhajan, itu juga di mobil. Dia bilang har har mahadev

Dia mengatakan bahwa dia dalam suasana hati bhajan, apa yang harus dilakukan. Dia memanggilnya keluar dan berhenti bhajan. Dia bertanya mengapa Anda berhenti? Dia bilang aku sedang berpikir, kita bisa bicara. Dia bertanya apakah Anda akan berbicara. Dia memintanya untuk berbicara. Dia bertanya mengapa saya harus berbicara. Dia bilang mengapa saya harus berbicara, tidak ada, saya pikir bhajan baik-baik saja. Dia bermain bhajan lagi. Dia pikir dia aneh. Dia pikir saya marah untuk menghentikan bhajan dan memintanya untuk berbicara. Dia pikir aku sangat lapar, haruskah aku minum air. Menurutnya dia lapar, saya akan bertanya. Dia bertanya apakah kamu lapar Dia pikir dia bertanya seolah-olah dia telah memberiku parathas di rumah. Dia bilang tidak. Dia bilang oke, saya akan menghentikan mobil, saya bosan menyetir. Dia bilang baik-baik saja, berhenti di dhaba manapun, kita akan punya makanan. Katanya tunggu, Anda bilang saja Anda tidak lapar. Dia bilang iya, tapi berhenti di dhaba, kita bisa makan. Mereka berdebat. Dia bilang baik-baik saja di dhaba, apakah kamu lapar Dia bilang tidak.

Dadi mengatakan tantangan pertama adalah, Rasoi. Shivaye bilang Dadi kamu sangat manis, kamu ingin masteruimu Billu menang. Anika bilang ini curang. Dadi bertanya menurutmu aku akan curang. Rudra mengatakannya dengan jelas. Bhavya membela Dadi. Dadi mengatakan tentang membuat makanan favorit masing-masing, Billu akan membuat sajian yang Anika katakan, Anika akan membuat piring yang dikatakan Billu, keduanya akan makan piring dan mengatakan makanan siapa yang lebih baik. Shivaye mengatakan baik-baik saja, Aloo puri. Anika bilang tidak, saya sudah seribu kali, kali ini saya mau pau bhaaji, pau harus mentega. Shivaye bertanya gaya chowpatty. Anika bilang iya, jangan bilang kamu tidak memilikinya, Rudra. Rudra mengatakan tidak. Anika bertanya apa yang kamu lakukan dalam hidup saat itu. Dia menggambarkan pau bhaji dengan gaya ceria.

Dia bilang aku ingin menjadi shayar seperti Om. Dia bercanda dan mengatakan tinggalkan, apa yang akan Anda miliki. Katanya oke, ratatouille sayuran rebus dengan asparagus cappucino dan pesto sauce yang dipanggang. Anika tertawa dan mengatakan suara yang bagus, katakan apa yang akan Anda miliki. Dia mengatakan ratatouille sayuran rebus dengan asparagus cappucino panggang dan saus pesto. Dia bertanya apakah Anda akan memiliki ini? Dia bertanya akan Anda ingat. Dia bilang iya, mengapa tidak, saya ingin seorang vegan. Dia meminta brinjal yang kurang pedas. Dia bilang vegan, maukah anda melakukannya? Dia menatap Rudra. Dia bilang baik-baik saja. Rudra bilang kita akan melakukannya, tapi maukah kamu membuat gaya pow bhaaji Chowpatty. Bhavya bilang iya Rudra dan Bhavya tersenyum. Dadi bilang baik, tantanganmu dimulai sekarang.

Jhanvi dan Dandi mengikuti Kaveri dan melihat dia membayar uang kepada seorang pria. Kaveri pergi Mereka melihatnya pergi. Dia mengatakan aneh, dia menghilang lebih cepat dari Pak India Jhanvi yang bertanya kepada siapa dia memberi uang. Dia melihat kuburan Peter dan Kaveri. Dia mengatakan ada sesuatu yang salah. Dia bilang keduanya mati.

Om bertanya apa yang akan Anda miliki. Dia bilang aku tidak banyak lapar. Dia memesan banyak barang. Om menatapnya. Dia bilang tunggu, ambil perintah Om. Om bilang kamu bilang kamu tidak lapar, akankah kamu memiliki semua ini sendirian? Dia bilang iya, saya memesan lebih sedikit. Dia bilang kita akan berbagi. Dia bertanya mengapa, jika mendapat lebih sedikit untukku. Om meminta pria itu untuk memesan ganda, karena kita tidak lapar. Mereka mendengar berita di radio tentang beberapa hantu di dekat kuil Shiv Parvati. Dia menjadi tegang. Om bilang hentikan radio ini, omong kosong apa. Dia memintanya untuk tidak khawatir, tidak ada hantu. Dia bilang saya tidak percaya, tapi mereka bilang, bibi saya biasa mengatakan Chudails ada. Om mengatakan membiarkannya. Mereka mendapatkan makanan dan mulai makan. Dia memintanya untuk makan. Dia bilang hantu. Dia menandatanganinya untuk dimakan.

Dandi mengatakan bahwa saya mendapatkan catatan dari kotamadya ini, Peter dan Kaveri meninggal 6 bulan sebelumnya dalam sebuah kecelakaan mobil. Dia mengatakan mereka mengatakan mereka tinggal di sini sejak 10 tahun, itu berarti mereka bukan Peter dan Kaveri, mengapa Tej melakukan ini, bersama dengan Shwetlana. Om dan Gauri sedang dalam perjalanan. Dia mendapat surat kabar dari tasnya, yang datang di depan Om. Dia gagal menyetir dan berhenti mobil. Mereka turun mobil dan berdebat. Dia bilang saya sedang menemukan semprotan merica, Shivaye memberi saya, saya pikir menggunakannya pada hantu. Dia bilang tidak ada yang seperti hantu. Dia bilang bicara lambat, jika hantu mendengarnya.

Seekor hantu terlihat di pohon. Om memintanya untuk duduk di mobil. Mereka pergi. Om bilang tidak ada yang seperti hantu. Hantu itu ada di belakang mereka di dalam mobil. Dandi melihat Jhanvi pergi dengan mobil dan memanggilnya keluar. Peter bernyanyi. Jhanvi datang kesana. Dia bersembunyi. Dia memintanya untuk mendengarkan. Dia bilang aku bukan Tej, aku m Peter. Dia mengatakan menghentikan drama ini, saya mencoba bertemu dengan Anda, mengapa Anda melakukan ini, jika Anda tidak dapat mengatakannya, memberi tanda. Dia bilang sudah saya katakan berkali-kali, saya bukan Tej, saya M Peter, saya merasa frustrasi, jika Anda merepotkan saya lagi, saya akan pergi ke polisi dan membuat Anda ditangkap. Dia bertanya apakah Anda jadi gila? Dia memintanya untuk melihat, polisi tolong bantu. Dia melihat polisi dan pergi. Dia berterima kasih pada Tuhan.

Om bilang bagusnya tidak ada siapa-siapa di depan, kalau tidak kecelakaan pasti terjadi. Dia bilang itu tidak terjadi. Dia mengatakan bahwa saya mengatakan bahwa ini tidak akan terjadi lain kali. Dia bilang siapa yang akan ikut denganmu lain kali. Dia bilang sakit santun. Dia bilang kalau hantu benar-benar datang. Dia bilang tidak ada hantu, biarkan aku menyetir. Ghost mengatakan jika dia mengatakannya dengan cinta, maka setuju. Mereka kaget. Dia bilang iya Dia menjerit hantu. Om menghentikan mobil dan mereka berlari jauh. Gauri bertanya ke mana kita akan pergi. Dia bilang lari saja saat hantu ada di belakang. Mereka melihat hantu / manusia datang setelah mereka. Om mengatakan apa yang harus dilakukan sekarang. Gauri mengingat kata-kata Shivaye dan mencari semprotan merica. Om bilang bukan waktunya cek tasnya, lari. Gauri mengatakan kemana harus berlari, jalannya ditutup. Dia semprotan di mata Om dan mengatakan maaf.

Shivaye bertanya pada Jhanvi dimana kau dan Tej, aku menikahi Anika, aku juga menelepon Tej, kalian berdua harus berada di sini. Dia bilang ya, sesegera mungkin, sampai jumpa. Dia mengatakan bagaimana memberi tahu keluarga apa yang terjadi di sini, Tej ada di sini dan menolak untuk menjadi Tej, Shivaye memanggil kami pulang untuk pernikahannya. Dandi mengatakan Shwetlana pintar dan bermain besar. Kaveri marah pada Jhanvi. Peter menghentikannya dan mengatakan memberinya satu kesempatan, dengarkan. Jhanvi mengatakan bahwa suamiku tersesat, aku tahu dia adalah Peter, bukan Tej, kamu adalah istrinya Kaveri, saya menginginkan bantuan Anda, ada pernikahan di rumah saya, kebahagiaan terjadi lama-lama, saya tidak dapat mengatakan bahwa Tej hilang, mereka akan sedih

Kaveri bertanya bagaimana kami dapat membantu Anda? Jhanvi mengatakan dengan bertindak seperti Tej, ikutlah denganku. Kaveri mengatakan dia bukan Tej, dia adalah Peter, keluarga Anda akan tahu. Jhanvi bilang tidak, aku akan memberitahu mereka bahwa Tej kehilangan ingatannya. Kaveri memanggilnya gila. Dia bilang bisnis dhaba kita akan ditutup. Jhanvi bilang aku akan membayar kerugiannya. Dandi meminta Peter untuk mengatakan sesuatu, membantu demi kemanusiaan. Peter bilang kita bisa memberi satu kesempatan. Kaveri setuju untuk membantu. Peter bilang senang sekarang, pergi. Jhanvi mengucapkan terima kasih, kita akan berangkat ke Mumbai besok. Dia pergi.

Kaveri tersenyum datang ke bentuk aslinya. Shwetlana bilang aku menginginkan ini, kembali ke rumah Oberoi. Tej mengatakan bahwa saya setuju untuk mengetahui dan melakukan akting Peter, Anda ingin pergi ke rumah Oberoi, apa rencana permainan baru Anda Shwetlana, katakan padaku. Dia bilang kau akan melakukan ini sebelum Tej, lakukan saja apa yang diperintahkan kepadamu. Dia bilang kalau saya tidak melakukannya. Katanya kemudian bersiap-siap untuk dipenjara bersama istri Anda, saya yakin rumah Oberoi lebih baik daripada penjara. Dia bilang Anda pikir mudah bertindak seperti Peter dan Tej di depan Jhanvi dan keluarga. Dia memintanya untuk berpikir. Dia mencoba memanggil seseorang. Shwetlana bertanya apa yang sedang kamu lakukan?
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 357 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 357

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film