Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 362

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 362 - Shivaye dan Rudra menari di Bachna ae haseeno. Rudra berteriak dan meminta Shivaye untuk melihat tempat tidur. Mereka kaget melihat seorang gadis terbaring di tempat tidur. Mereka mengatakan mayat dan khawatir. Shivaye mengatakan pembunuhan terjadi di rumah ini. Rudra mengatakan Natasha adalah teman kuliah saya, yang membunuhnya. Beberapa waktu sebelumnya, Shivaye, Rudra dan teman-temannya menonton pertandingan kriket. Rudra retak lelucon. Dia berhenti Shivaye dan mengatakan kejutan masih tersisa, saya sudah merencanakan ini. Anika dan Bhavya menonton film penghargaan dan berbicara tentang pahlawan. Mereka mendengar musik dan bertanya-tanya dari mana suara itu datang. Rudra bertanya kepada Shivaye bagaimana dia menyukai pesta, jangan bicara seperti orang tua, aku merencanakan ini untukmu, akankah aku memanggilmu paman. Shivaye bilang aku bukan paman, jangan panggil aku paman. Dia minum. Seorang gadis meminta dia untuk menari. Shivaye dan Rudra menari di Bachna ae haseeno. Anika dan Bhavya datang untuk melihat.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 362
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 362


Rudra jatuh. Shivaye memegangnya dan mengatakan bahwa Anda adalah saudaraku Om. Rudra bilang aku bukan Om, aku Rudy, kamu mabuk. Shivaye mengatakan tidak, saya tidak mabuk. Lelucon Rudra dan Shivaye Rudra bertanya berapa banyak jari ini. Shivaye mengatakan empat. Rudra bilang kamu mabuk, saya menunjukkan tiga jari. Shivaye bertanya pada Chubby. Chubby mengatakan kelima Shivaye mengatakan semua orang tinggi. Gadis itu memintanya datang untuk berdansa. Anika dan Bhavya datang ke sana dan melihat mereka berpesta, berdansa dengan anak perempuan.

Shivaye melihat Anika dan terkejut. Rudra melihat Bhavya dan terkejut. Anika bertanya apa yang terjadi. Shivaye mengatakan pesta dansa. Anika bilang kenapa kamu berhenti, berdansa dengan kami. Mereka menari.

Pagi harinya, Shivaye bangun dan melihat sekeliling. Dia ingat tadi malam. Dia bilang kita sedang berpesta, apa yang terjadi. Anika mengatakan bahwa kita harus mencari tahu apa yang mereka lakukan setelah kita pergi. Bhavya mengatakan bahwa itu adalah pesta yang direncanakan oleh Rudra, sesuatu akan terjadi. Anika mengatakan Shivaye tidak akan membiarkan sesuatu yang salah terjadi. Shivaye mengatakan mengapa saya memiliki perasaan buruk. Dia jatuh pada Rudra dan memintanya untuk bangun. Rudra bilang izinkan saya tidur, saya sakit kepala, saya tidak mau sekolah. Shivaye mengatakan bahwa Anda tidak bersekolah, bangunlah. Rudra bangun di atas teleponnya. Shivaye bertanya apa yang terjadi tadi malam, semuanya baik-baik saja. Rudra mengatakan India memenangkan pertandingan dan kemudian kami berpesta. Shivaye bertanya lalu apa yang terjadi. Rudra mengatakan minuman dan tarian, maka tidak ada yang terjadi.

Shivaye bertanya siapa yang melakukan ini? Rudra bilang mungkin Anda melakukan ini, saya tidak melakukan semua ini. Rudra ingat berdansa di pesta bersama Shivaye. Shivaye mengatakan Anda ingin memberi kejutan. Rudra bilang baik-baik saja, kamu menikmati begitu banyak dan berdansa dengan Natasha. Shivaye bilang aku harus pergi toilet. Bhavya mengatakan mereka tidak datang di meja sarapan. Anika bilang mereka mungkin sedang tidur, kenapa kamu marah? Bhavya bilang aku tidak marah, Rudra tidak bertanggung jawab, bukankah kamu tidak melihatnya kemarin. Mereka pergi untuk melihat. Shivaye mengatakan bahwa kita akan membersihkan kekacauan sebelum Anika datang, saya tidak takut, saya sangat peduli. Dia mengambil barang. Rudra memintanya untuk memilih ini dan itu. Shivaye mengatakan Anda juga melakukannya. Rudra berbalik dan berteriak pada Bhaiya. Shivaye bertanya apa, Anika atau Bhavya. Rudra bilang tidak, lihat tempat tidurnya. Shivaye melihat seorang gadis terbaring di tempat tidur. Mereka mengatakan mayat dan khawatir. Shivaye mengatakan pembunuhan terjadi di rumah ini. Rudra mengatakan Natasha adalah teman kuliah saya, yang membunuhnya. Rudra mengatakan bahwa kita memiliki polisi di rumah, menelpon Bhavya, tapi saya bertengkar dengannya, dia akan melakukan pertemuan kita. Dia panik. Bhavya mengatakan Rudra selalu bercanda, jadi saya marah, saya tidak punya masalah. Anika bilang aku tahu, mengapa kamu mengklarifikasi, apakah aku menanyakan apapun? Bhavya bilang aku tidak menjelaskan, aku hanya mengatakan dia bisa berdansa dengan cewek mana pun, aku tidak punya masalah, dia tidak membunuh siapa pun. Shivaye bertanya di mana teleponku Rudra mengatakan mungkin telah jatuh di ruang pesta. Shivaye pergi untuk mendapatkan. Shivaye mencari teleponnya.

Shivaye mendapat telepon dan bilang aku pikir sebaiknya temanmu, kemana Rudy pergi, kemana mayatnya pergi? Rudra datang dan mengatakan bahwa saya telah menyembunyikannya, sisi kolam renang. Shivaye mengatakan jika ada yang melihatnya. Rudra bilang aku akan menemukan tempat, aku baru saja menyembunyikannya. Anika bertanya apa tersembunyi. Shivaye mengatakan tubuh. Rudra mengatakan buku bangunan tubuh. Rudra dan Shivaye mengatakan Om meminta kami untuk menggeser pesta di sini. Bhavya dan Rudra membantah. Anika meminta Shivaye untuk mengatakan apakah ada masalah. Shivaye mengatakan tidak, kami minum, jadi pasti ada yang mabuk. Bhavya mengatakan bahwa saya memiliki perasaan yang kuat, sesuatu terjadi di sini. Shivaye mengatakan ya dia terluka. Bhavya melihat tanda merah pada sprei dan bertanya apa ini?

Shivaye bertanya apa yang kamu lihat? Mereka khawatir. Bhavya mengatakan darah. Anika bertanya pada darah? Shivaye dan Rudra mengatakan itu bukan darah. Dadi datang memanggil Rudra dan bilang kau ada di sini, dia sudah menemukanmu sejak lama. Natasha menyapa mereka. Shivaye dan Rudra kaget. Rudra bertanya apakah kamu masih hidup? Dia bertanya apa maksudmu Shivaye mengatakan bahwa dia bermaksud meminta Anda untuk tidak pulang. Natasha bilang aku sangat mabuk dan pingsan. Dadi memintanya untuk memanggil orang tua. Natsha bertanya di mana teleponku Rudra mengatakan bisa jatuh di ruang pesta. Shivaye memberikan teleponnya. Natasha memanggil ibunya. Rudra bertanya pada Shivaye apakah aku bisa memelukmu? Shivaye bertanya mengapa Rudra bilang aku merasa punya kehidupan baru hari ini. Shivaye juga memberitahuku. Mereka memeluk. Anika dan Bhavya melihat mereka.

Tej pergi ke Jhanvi dan berkata jangan kembali, dengarkan baik-baik, saya mencoba untuk terhubung dengan Anda, saya membuat Shwetlana pingsan dan datang ke sini, dia memiliki bukti bahwa dia dapat mengirim kami ke belakang jeruji besi dalam kasus pembunuhan Naren, kembali Ke rumah Oberoi sendiri, saya akan segera datang, jangan khawatir, apakah anda mengerti. Shwetlana berpaling padanya dan berkata dengan sangat baik. Dia terkejut. Dia membuatnya jatuh pingsan.

Rudra mengatakan bahwa Dadi melihat perbaikan keran dan bukan kerja keras saya, dia hanya memberi saya 500rs. Chubby mengatakan 500rs untuk hal kecil seperti itu, Anda orang kaya memanjakan tukang pipa dengan memberi banyak uang, hanya 200-300rs diberikan. Rudra bilang saya tidak bisa menghasilkan banyak uang, beri saya beberapa ide. Chubby bilang aku punya ide, undian, kamu bisa memenangkan satu crore, beri aku 500rs untuk tiket lotre. Rudra setuju. Shwetlana bilang aku akan selalu mendahului kamu. Dia menyembunyikan Tej. Dia melihat Jhanvi datang dan pergi menemuinya. Dia bertanya apakah Anda datang untuk menemui Peter. Jhanvi bilang iya Shwetlana mengatakan bahwa dia mendarat di kantor polisi dan saya mendapatkannya ditebus, saya mendengar polisi menemukan pasangan Oberoi dalam kasus pembunuhan, Anda juga benar-benar Oberoi, Anda berangkat dari sini segera. Jhanvi bertanya maukah kamu ikut dengan kami? Shwetlana bilang iya, Peter berjanji padamu.

Bhavya bertanya apa, kamu mau 500rs itu kembali, kenapa? Rudra bilang ya, supaya aku bisa memberimu 24500 kembali, investasinya. Dia bertanya apa investasi. Dia bilang beri saya uang, saya harus menyelesaikan tantangan. Dia memikirkan penghasilan pertamanya dan memberinya uang. Dia bilang saya akan segera mendapatkan 25000rs. Dia pergi. Dia pikir apa yang akan dia lakukan.

Om dan Gauri pergi. Orang tua itu bilang Dadamu membuatku kalah, kau membuat cucuku hilang. Balram mengatakan tidak, mereka melakukan kecurangan, Om bertindak untuk pingsan dan menyerang saya, saya tidak menerima kekalahan, saya akan bertarung lagi. Om bilang lihat Balram, aku tidak curang, aku membuat punggungmu menyentuh tanah. Balram mengatakan dengan curang. Orang tua itu menegur Balram. Balram dengan marah pergi. Orang tua itu mengatakan apa pun yang dikatakan Balram, Anda telah menang. Dia memberikan idola leluhur kepada Om dan mengatakan bahwa Anda benar dalam hal ini, jodi Anda harus selamanya seperti Shiv Parvati, Anda membuktikan bahwa Anda adalah cucu Prithviraj. Om dan Gauri mengambil berkah dan pergi. Balram memandangnya.

Tej bangun dan mendapati dirinya terikat. Shwetlana memanaskan sendok dan membakar tangannya. Dia bilang Anda tidak menanggapi dengan serius, ini adalah hukumannya, Anda pikir saya bodoh dan tidak akan mengerti trik murah Anda, saya mengubah cairan botol itu. Jerit Tej. Dia bilang sekarang Anda tidak akan memikirkan untuk melawan saya, katakan nama Anda kepada saya. Tej bilang Peter. Dia bertanya pada saya. Dia mengatakan Kaveri. Dia bilang luka ini akan mengingatkan Anda namanya. Dia mengira akan pergi ke istana Oberoi, karena rahasia terbesar saya ada di sana.

Rudra dan Chubby melihat nomor undian di program tv. Chubby memecahkan kelapa. Rudra bilang aku takut. Wanita itu memberitahu nomornya. Rudra mengatakannya di sana. Tarian Rudra dan Chubby. Wanita itu mengatakan pada nomor terakhir 7. Rudra bilang aku menjadi crorepati karena kamu. Chubby bilang siapa bilang, nomor terakhir adalah 7, bukan 6. Rudra bilang itu berarti saya kalah. Chubby bilang iya Rudra mengatakan tapi 5 angka diimbangi, saya harus mendapatkan 1 lakh. Dia memeriksa dan mengatakan bahwa saya berusia 50, dengan kehilangan 500rs, apa yang harus saya katakan kepada Bhavya sekarang. Bhavya memandangnya. Chubby bilang aku ikut gym, aku akan pergi. Dia pergi. Rudra melihat Bhavya.

Om bertanya kepada Gauri apakah dia mendapatkan semua tas, mengapa dia tersenyum. Dia mengatakan ini bukan hanya idola untuk saya, ini adalah tanda pengabdian, ketika saya melihat Shankar dan Parvati ji bersama, keyakinan saya semakin tinggi, cinta mereka murni dan kuat, cinta seharusnya sangat bagiku, bagaimana menurutmu? Om bilang aku tidak memikirkannya, mengapa kita membicarakan ini, kita menang tantangan, kita punya idola, masalah berakhir, tapi jodi kita benar, kalau kita bersama, kita bisa membuat orang kalah. Dia berpikir kapan Om akan mengerti apa yang harus dikatakan dan kapan. Dia bertanya apa maksudnya. Katanya aku sangat lelah, kita harus pulang. Dia terluka. Kakinya berdarah Dia meminta dia untuk datang untuk mendapatkan pertolongan terlebih dahulu.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 362 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 362

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film