Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 374

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 374 - Pria itu mengangkat ghunghat. Bansi mengatakan ini bukan Suman saya. Shivaye mengatakan 12 panggilan Anika yang tidak terjawab. Dia berbicara dengan Anika. Pria itu melempar teleponnya. Gauri dan Anika pergi dengan skuter. Beberapa waktu sebelumnya, Gauri dan Anika bergandengan tangan dan berencana. Gauri bangun dan berlari. Lady mengatakan seseorang menghentikannya. Anika mengatakan di mana dia berlari, aku akan pergi dan melihat. Wanita menghentikan Gauri. Gauri bertanya apakah kamu semua mengikuti saya, saya akan mandi. Lady bilang aku akan ikut denganmu Gauri pergi ke kamar kecil. Lady melihat Anika berlari dan meminta seseorang untuk menangkapnya. Anika berlari dan melihat sebuah ruangan terkunci. Dia membuka kunci dan masuk. Dia berterima kasih pada Shivaye.

Shivaye mengatakan Anika, dan menerima telepon. Pria itu bercerita tentang cincin berlian langka itu. Shivaye mengatakan hanya menunjukkannya kepada saya. Orang itu mengatakan tentu saja, Anda harus ikut dengan saya di tempat yang aman. Shivaye meninggalkan telepon dan pergi. Om bilang aku harap dia suka cincinnya. Anika melihat Suman menangis. Dia meminta Suman untuk tidak khawatir, Shivaye akan membuat semuanya baik-baik saja. Dia memanggil Shivaye dan tidak bisa terhubung. Suman memintanya untuk tidak terlibat dalam masalah ini. Anika mengatakan kita akan menemukan jalan. Suman mengatakan semua cara ditutup, papa akan dimulai dalam beberapa waktu. Anika bilang kita akan membawamu. Suman bertanya bagaimana caranya. Ibu Suman memintanya untuk membuka pintu. Wanita itu meminta Gauri keluar. Gauri meminta Tuhan untuk membantunya. Dia melihat jendela dan kehabisan. Wanita itu pergi untuk memeriksa.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 374
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 374


Rudra mengatakan betapa leganya, saya melakukan hal yang sulit, saya pergi ke kamar kecil. Bhavya bilang aku juga akan pergi kamar kecil. Dia memintanya untuk pergi dan menikmati. Dia pergi dan belok. Dia berpikir mengapa dia merasa ada yang mengikuti saya, Rudra benar, saya selalu ragu. Orang-orang memecahkan pintu dan melihat pengantin wanita. Mereka meminta wanita untuk mendapatkan pengantin wanita. Anika yang menyamar pergi bersama mereka. Suman mendongak. Seorang wanita mengatakan kepada Rudra bahwa pernikahan seharusnya terjadi tepat waktu, ketika wanita berusia 30 tahun, menjadi sulit untuk memiliki anak. Rudra membayangkan Bhavya menunjukkan kaus kaki untuk bayi. Dia mengatakan kepadanya untuk bermain dengan anak-anak. Seorang anak laki-laki nakal meminta Rudra untuk bermain antakshari bersamanya. Rudra bilang ayahmu akan paman, jika kamu panggil aku paman lagi, aku akan meninggalkanmu di kereta, panggil aku Bhaiya. Boy bilang mengerti.

Gauri memandangnya dan memanggil Om yang mengatakan bahwa dia dapat membantu kami. Om melihat teleponnya dan mengatakan mengapa Gauri memanggilku, jadi putus. Dia bilang Om bahkan tidak menjawab telepon saya sekarang. Dia melihat pengantin wanita dan mencari Anika. Anika mengedipkan mata padanya dan tersenyum. Dia menandatanganinya. Dia bilang Anika malah menggantikan Suman, aku harus melakukan sesuatu. Dia pergi dan mengatakan ini scooty dapat membantu saya, tapi saya tidak tahu mengemudi. Dia mengambil bantuan internet. Anika memanggil Shivaye. Dia mengatakan apa yang harus saya lakukan sekarang. Bhavya memainkan antakshari dengan orang-orang. Seorang pria menyanyikan lagu lama. Rudra bilang aku akan belajar lagu-lagu lama, Om punya banyak ghazal, karena Bhavya menemukan lagu ini imut. Dia bercanda dan memikirkan lagunya. Bhavya menyanyikan namaku sheela. Anak laki-laki itu menari bersama mereka. Anika bilang aku harus melakukan sesuatu, apa yang harus dilakukan. Pria itu memintanya untuk datang. Dia jatuh dan bersyukur, selubung tidak bergerak. Kepala desa melihat sandal wanita itu. Dia bilang kenapa mereka diam, apa yang terjadi. Kepala desa mengatakan bahwa dia datang dengan mandat memakai sandal, Bansi apakah Anda memberikan nilai ini padanya? Bansi mengatakan bahwa dia tidak bisa menjadi putri saya Suman. Pria itu mengangkat kerudung.

Shivaye mengatakan bahwa Anika's 12 missed calls, semuanya baik-baik saja, apakah Anda mendapat telepon. Om bilang iya Shivaye mengatakan bahwa Anda seharusnya menjawab, mereka mungkin memerlukan pertolongan, saya merasa ada beberapa masalah. Shivaye bilang aku harus meneleponnya. Pria itu bertanya di mana Suman. Anika menjawab panggilan Shivaye. Dia bertanya apakah kamu baik-baik saja Pria itu melempar teleponnya dan mengarahkan pistolnya. Shivaye mengatakan aneh, mengapa dia mengakhiri panggilan. Om bilang ayo pergi. Mereka pergi. Kepala desa bertanya di mana Suman. Anika menolak mengatakannya. Dia memintanya untuk memikirkan apa yang akan mereka lakukan darinya. Dia bilang, pikirkan apa yang akan dilakukan suami saya Shivaye dari Anda, Anda tidak dapat menemukan Suman. Pria itu mengarahkan pistol ke arahnya. Gauri memanggilnya keluar. Dia mendapatkan scooty. Anika berlari dan menggerakkan hati. Mereka pergi dan pergi bersama Suman.

Anak laki-laki itu bilang aku bosan, maukah kau bermain denganku? Bhavya bilang aku lelah. Rudra memintanya untuk beristirahat. Dia bilang aku baru empat tahun lebih tua, bukan empat puluh tahun. Dia bertanya mengapa hal ini terjadi di antara kita selalu? Dia bilang ini intinya. Boy memanggil mereka bibi dan paman. Rudra bilang kita bukan paman bibi. Dia bilang santai, saya tidak masalah jika dia memanggil saya bibi. Rudra meminta anak laki-laki itu untuk menghentikannya, kalau tidak dia akan meninggalkannya di kereta. Dia memberi coklat pada anak laki-laki. Anak itu menelan koin. Rudra mengatakan anak ini tidak akan diselamatkan, dia telah menelan koin, seseorang memanggil dokter, dia sudah pergi. Bhavya mengatakan diam. Dia menepuk punggung anak itu. Koin itu keluar. Wanita tersebut meminta Rudra untuk belajar dari Bhavya. Rudra bilang dia dekat dengan hatiku, aku takut. Dia mengatakan kepanikan dan penatua anak-anak membuat masalah dengan cerdas.

Jhanvi mendapat Shwetlana dan mengatakan bahwa saya akan mengakhiri drama Anda hari ini. Shwetlana bilang jangan coba-coba pintar, kenapa kamu melakukan ini? Jhanvi memintanya untuk melihat permainan apa yang dia mainkan, saya ingin video yang dengannya Anda memeras Tej. Shwetlana menolak. Jhanvi mengancamnya. Shwetlana memberi telepon. Tej datang dan melempar pot ke tangannya. Jhanvi mengatakan permainanmu sudah berakhir. Shwetlana mengatakan bahwa permainan saya baru saja dimulai, saya memiliki lukisan yang memiliki rahasia Oberois. Jhanvi mengatakan itu terbuka dengan kunci. Shwetlana bilang aku akan membukanya dengan atau tanpa kunci, pikirkan apa yang akan terjadi saat rahasianya keluar. Dia mengatakan itu akan terjadi saat Anda diselamatkan. Dia melempar panci ke arahnya dan berlari.

Beberapa pria memegang Bhavya dan mengingatkan masa lalu. Dia bilang aku bersamamu di akademi, ingat aku menggoda Anda. Dia bilang iya, saya menamparmu, senang bertemu denganmu setelah sekian lama. Rudra memandangnya dan berkata bahwa saya adalah Rudra, akan lebih baik untuk mengetahuinya, cerita lama. Pria itu bertanya pada BF. Dia bilang teman. Orang itu bilang aku punya ide, kita akan pergi ke rumah tamu temanku, kita akan nikmati. Dia mengucapkan terima kasih, kami baik-baik saja di sini, kereta api berikutnya akan datang kapan saja. Rudra bilang lebih baik, ada kolam juga. Dia bilang tidak perlu Rudra. Orang itu bilang jangan bilang, kamu masih marah, kita sudah dewasa sekarang, Rudra juga ikut kita. Rudra menegaskan. Dia setuju dan pergi untuk mengambil tasnya. Pria itu tersenyum.

Shwetlana melihat Khanna dan menyembunyikannya. Pinky mencoba kalung. Dia berteriak melihat Shwetlana. Dadi mendengar jeritan itu dan pergi untuk melihat. Shwetlana mengatakan ada yang bisa mendengar, berbicara dengan nada rendah, saya butuh bantuan Anda. Pinky bertanya mengapa, Anda tidak mempercayai Oberois. Shwetlana mengatakan bahwa saya akan membantu saya atau tidak. Pinky bilang Om dan Tej membuatmu keluar dari sini, kau bahkan tidak bisa menolong dirimu sendiri. Shwetlana mengatakan waktuku juga akan datang. Pinky bertanya apa yang kamu inginkan Dadi datang dan mengetuk pintu. Dia masuk. Pinky memeriksa bajunya. Dadi bertanya apakah semuanya baik-baik saja, siapa yang kamu ikuti? Pinky bilang tidak, aku sedang mengutuk pelayan itu. Dadi bilang hati-hati dan pergi.

Pinky memberi uang kepada Shwetlana. Shwetlana bilang aku akan pesan nomor rekening kalau aku mau lebih. Pria itu membawa Bhavya dan Rudra ke rumah tamunya Malik. Malik bilang aku harap kamu menyukai rumah tamu kami. Bhavya meminta Rudra untuk beristirahat, maka mereka akan pergi. Rudra melihat bola basket. Orang itu bilang aku harus membalas dendam. Malik bilang aku akan melihat Rudra, kamu melihat Bhavya dengan baik.

Rudra bilang aku harus main bola basket. Dia bertanya apakah Anda anak-anak? Dia mengatakan seperti yang Anda katakan, saya adalah seorang anak kecil. Malik bilang saya pikir kamu suka bermain bola basket. Rudra bilang aku menyukainya. Dia pergi bersamanya. Pria itu bertanya kepada Bhavya apakah dia punya sesuatu? Dia bilang tidak, terima kasih, saya akan menyegarkan diri. Pria itu tersenyum. Tej memeluk Dadi. Dadi mengatakan terima kasih Tuhan, wanita itu telah pergi dari hidupmu. Jhanvi bilang iya, semuanya baik-baik saja. Tej bilang maaf Shakti, aku lebih tua, tapi kamu selalu menunjukkan hati yang besar. Shakti memeluknya. Pinky memandangnya. Shakti mengatakan bahwa Anda adalah aktor hebat, Anda terlihat seperti Peter. Tej mengatakan itu adalah siksaan. Shakti bilang kau belajar membuat dosa. Dadi mengatakan bahwa kita akan menyelesaikan pengaturan untuk upacara cincin Shivaye dan Anika, di mana Billu dan Om. Shakti bilang ya, bahkan Anika dan Gauri harus datang sekarang. Tej memanggil Shivaye dan mengatakan jumlahnya tidak terjangkau. Dadi mengatakan bahkan nomor Anika pun tidak menyambung. Tej mengatakan semuanya akan baik-baik saja sekarang.

Malik membawa Rudra dan mengatakan ini adalah zona permainan kami. Rudra memintanya menyalakan lampu. Malik mengunci dia dan pergi. Rudra bilang aku tidak memintamu untuk menutup pintu, aku tidak suka lelucon, buka pintunya, dia baru saja bertemu dan mulai bermain pranks. Pria itu datang ke Bhavya dan akhirnya mengatakan bahwa kami punya waktu. Dia bertanya bagaimana Anda masuk, saya mengunci pintu. Dia mengatakan bahwa wisma tamu dan kunci saya, saya akan membalas dendam, atau berpikir bahwa kami akan membalas dendam. Dia melempar sabun dan membersihkan wajahnya dengan handuk. Rudra mengatakan merasa orang-orang ini aneh, saya harus mencari tahu, ada yang salah, adalah hidup Bhavya dalam bahaya. Orang-orang menangkap Bhavya. Rudra memecahkan pintu. Dia pikir di mana Bhavya.

Bhavya mengalahkan orang-orang itu. Pria itu memeganginya. Dia melukai tangannya dan meminta mereka untuk kembali. Dia bilang terakhir kali aku menamparmu, kali ini aku akan mengadu di kepolisian. Rudra datang dan bertanya apa yang terjadi. Dia tidak mengatakan apa-apa, mari pergi. Orang itu bertanya mengapa, Anda meninggalkan seorang pria dan pergi dengan anak kecil. Rudra bertanya apa yang kamu katakan? Pria itu bertanya apakah bayi marah. Malik bilang dia cewek. Rudra memukul seorang pria. Mereka menangkap Rudra. Bhavya meminta mereka untuk meninggalkan Rudra. Dia memukul pria itu di atas kepalanya. Rudra bilang lihat aku sudah bilang aku akan tangani. Dia bilang diam. Dia bertanya apa yang saya lakukan? Dia mengatakan ini terjadi karena Anda, saya katakan bahwa saya tidak ingin datang ke sini, Anda harus datang ke sini, saya mencoba mengatakan bahwa ada beberapa masalah, Anda tidak mendengarkan, jika terjadi sesuatu, kami akan jatuh Dalam masalah besar, ada batas ketidakdewasaan. Dia mengatakan apa yang saya lakukan dan meminta dia untuk berhenti. Jhanvi menunjukkan bingkai foto ke Tej. Dia bertanya bagaimana kaca retak, saya akan mendapatkannya diganti. Shwetlana bilang jangan mengira kamu menang, aku akan kembali menjagamu. Dia menyentuh bingkai itu. Jhanvi mengatakan mengapa saya merasa masalah tidak berakhir.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 374 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 374

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film