Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 375

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 375 - Anggota keluarga Oberoi berdebat dengan inspektur dan mendapatkan balik jeruji besi. Beberapa waktu sebelumnya, Om mengatakan Gauri tidak menjawab. Shivaye mengatakan bahwa saya harap mereka tidak dalam masalah apapun. Perombakannya rusak. Anika dengan cemas memeriksanya. Gauri bertanya apa yang harus dilakukan sekarang. Anika bilang kita harus menyembunyikannya, tapi bagaimana caranya. Gauri menunjukkan pohon tumbang. Anika, Suman dan Gauri menutup hati dengan cuti dan lari. Kepala desa dan yang lainnya tiba di sana. Kepala desa tertawa dan mengatakan bahwa mereka pikir mereka akan bersembunyi di sini dan diselamatkan, mereka tidak tahu bahwa saya di kepala desa, saya akan menemukannya. Anika meminta Gauri dan Suman untuk bersembunyi di tempat lain. Mereka terbagi. Shivaye melihat penduduk desa dan menghentikan mobilnya.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 375
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 375


Kepala desa dan lainnya mencari Suman. Kepala desa meminta mereka untuk keluar, mereka tahu mereka bersembunyi di sini. Anika melihat dia pergi ke Gauri dan Suman. Dia pikir hidup mereka dalam bahaya, saya harus melakukan sesuatu. Dia berteriak aku m disini dan bangkit. Dia menertawakan saat bertemu dengannya. Gauri menjadi khawatir. Dia menyimpan pisau di leher Anika dan bertanya di mana Suman. Dia menolak untuk mengatakannya. Dia mengancamnya. Suman bangkit dan berkata aku di sini, tinggalkan dia. Dia bilang kita akan menanganimu di desa, pertama kita akan melihatnya. Suman mengatakan tidak, itu bukan kesalahan mereka, saya tidak senang dengan pernikahan itu, menghukum saya, meninggalkan mereka. Dia mengatakan bahwa mereka telah menghancurkan rasa hormat kami di depan seluruh desa. Dia menerima kesalahannya. Gauri bertanya pada Suman apakah kamu marah? Anika memintanya untuk tidak merasa takut dan terluka oleh pisau.

Orang-orang berbicara bahwa gadis-gadis di kota tidak takut pada ancaman kepala desa, mereka tidak akan membiarkan gadis-gadis itu membuat pengantin wanita lari dari mandap. Shivaye dan Om mendengar orang-orang itu. Shivaye dan Om mengatakan bahwa mereka tidak dapat menanggung apapun yang terjadi pada cinta mereka. Anika memukul kepala desa dan berjalan dengan Gauri dan Suman. Anika bosan berlari. Gauri menunjukkan kantor polisi. Orang-orang melihat kantor polisi dan berlari. Shivaye bertanya pada pria tentang Anika dan Gauri. Pria itu mengatakan mungkin kepala desa membawa mereka ke suatu tempat. Shivaye mendorongnya dan bertanya-tanya di mana Anika dan Gauri.

Shivaye mengeluarkan pisau bernoda darah, dan memikirkan kata-kata Anika. Om mendapat sepotong pakaian Gauri dan memikirkannya. Anika, Gauri dan Suman meminta inspektur senior untuk mengajukan FIR. Polisi mengatakan Anda bisa menemuinya saat dia datang. Gauri mengatakan bahwa kami mengajukan laporan kepada kepala desa. Inspektur wanita datang dan bertanya siapa itu. Polisi mengatakan mendengar satu hal tentang dirinya. Anika bilang kita sudah cukup mendengar. Polisi Tyagi memanggil inspektur Taadka. Mereka menertawakan namanya. Anika mengatakan bahwa kami menunggumu untuk mengajukan FIR ke kepala desa, dia akan menyuruhnya menikah tanpa keinginannya. Taadka meminta ikan, penjahit? Dia tidak mendengarnya dengan baik. Gauri bilang aku pikir dia tidak bisa mendengar kita. Anika cek dengan menandatanganinya. Taadka meminta Tyagi untuk memasukkan dirinya masuk. Gauri mengatakan bahwa dia tidak memanggilmu tuli. Taadki meminta dia untuk memasukkan Gauri dan Suman ke dalam penjara juga. Tyagi bilang aku sudah bilang jangan banyak bicara. Anika bilang aku akan menelepon. Anika memanggil Shivaye.

Om bilang mungkin Anika memanggil dari nomor yang tidak diketahui. Anika mengatakan Shivaye, kita berada di kantor polisi. Shivaye bertanya apa yang kamu lakukan disana Dia bilang kita datang untuk melaporkan dan masuk penjara, maukah kamu menanyakan semua yang ada di telepon? Shivaye bilang aku datang, kantor polisi mana. Taadka menegur Tyagi. Dia bilang gadis-gadis ini bercanda dengan saya dan sekarang mereka akan tahu hasilnya.

Rudra dan Bhavya datang ke sebuah pawai militer. Rudra menyukai ruangan dan beristirahat. Dia memintanya untuk melepas sepatu. Dia bermain dengan bantal dan mengeluarkan semua bulu. Dia bilang aku tidak tahu bantal akan robek. Dia tertawa. Dia meminta maaf dan bertanya bagaimana dia setuju begitu cepat. Dia mengatakan saat permintaan maaf dibuat dari hati, itu tidak perlu sering dilakukan.

Shivaye dan Om datang ke kantor polisi. Shivaye menegur inspektur. Dia meminta Anika dan Gauri untuk tidak khawatir. Anika bilang dengarkan aku. Shivaye mengatakan terus. Dia mengancam inspektur untuk melakukan transfer. Om bilang panggil langsung menteri pertahanan. Taadka berteriak pada Tyagi dan memasukkannya ke dalam penjara. Shivaye mengatakan seharusnya kau memberitahuku. Anika bercanda dan mengatakan Tadi tidak bekerja dimana-mana. Gauri mengatakan Taadka memiliki lebih banyak Tadi. Mereka menertawakan namanya. Teriakan Taadka Anika bertanya apakah kamu datang untuk membebaskan kita atau tertangkap. Shivaye bertanya apakah Anda datang untuk menghadiri pernikahan atau membuat pengantin melarikan diri. Anika mengatakan bahwa kita tidak punya pilihan, mereka memaksanya untuk menikah. Gauri mengatakan itu juga dengan orang tua. Mereka berdebat. Om mengatakan bahwa kita berada dalam penjara. Shivaye memegang Anika. Dia bertanya apakah Anda sedang memikirkan asmara. Dia melihat lukanya. Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia bilang saat saya berangkat dari sini, saya tidak akan meninggalkan pria itu, Dia bilang kita akan kembali kesini. Dia melihat luka dan khawatir. Dia bilang kita punya cincin upacara hari ini. Dia bilang kita bersama.

Om bilang seharusnya kau memberitahuku. Gauri bilang aku memanggilmu, kamu tidak menjawab. Mereka berdebat. Tej datang dan berteriak apa sih, yang berani menempatkan anak-anak kita di sini. Semua orang menandatanganinya. Shakti meminta mereka untuk tidak khawatir. Taadka bertanya siapa kamu Tej bilang kita Oberois, aku ingin mereka keluar sekarang juga. Dia memukul meja. Tej dan Shakti juga masuk penjara. Shakti bilang aku tidak menceritakan apapun. Shivaye mengatakan sudah cukup apa kata Tej, seseorang bahkan bisa menemuinya.

Bhavya bilang aku akan tidur di tanah. Rudra meminta makanan. Bhavya memanggil untuk memesan makanan. Dia mengatakan bahwa layanan makanan beroperasi sampai waktu makan siang, sekarang Anda akan mendapatkan makanan pada waktu makan malam. Dia bertanya apa yang akan saya miliki sekarang. Mereka pergi ke dapur untuk memasak sesuatu. Dia melempar telur ke arahnya. Katanya saya akan membuat kue coklat. Dia bilang baik-baik saja. Dia bertanya apakah Anda tahu membuat. Dia bilang aku akan melihatmu membuatnya. Dia bercanda. Mereka punya waktu beberapa bulan sambil membuat kue.

Semua orang berbicara di penjara. Taadka meminta mereka untuk diam, kalau tidak dia akan memasukkan mereka ke dalam daftar yang berbeda. Dadi datang dan bertanya siapa yang memiliki keberanian untuk menempatkan keluargaku di penjara. Taadka bertanya siapa yang memiliki keberanian untuk mengancam saya di sini. Shivaye mengatakan jika dia menempatkan Dadi sebagai penjaga penjara, saya akan menuntutnya. Dadi dan Taadka saling menantang dan memiliki gulat. Taadka bertanya pada Dadi apakah dia mengidentifikasinya? Mereka tertawa dan peluk. Shivaye dan semua orang memanggil Dadi dan mengingatkan mereka ada di sini. Dadi bilang aku tidak berpikir aku akan melihat hari ini. Om bilang kalau Rudra ada di sini, dia pasti sudah masuk dulu. Dadi bertanya apakah kamu tidak mengidentifikasi Tej dan Shakti. Taadka mengatakan tidak, mereka adalah bayi kecil yang menangis, mereka melakukannya dengan baik, kepala desa dan pengantin pria tua ditangkap. Dadi bertanya mengapa Anda memasukkan mereka masuk Taadka mengatakan mereka adalah Tadibaaz. Dadi mengingatkan masa kanak-kanak.

Taadka meninggalkan semuanya dan memuji Anika dan Gauri karena menunjukkan keberanian. Dia bilang polisi akan menurunkan rumah Suman, saya akan menghukum pengantin pria tua dan kepala desa. Dadi bilang sampai kita sampai di rumah, kita akan kehilangan mahurat untuk chunri rasam. Taadka memintanya untuk melakukan rasam di sini, sebuah kuil untuknya dan pekerjaannya adalah ibadah. Dia mengatakan jika ayah Kalyani tidak mendukung studi saya, saya tidak akan berdiri, beri saya kesempatan untuk membalas bantuan Anda. Dadi setuju. Rudra dan Bhavya mendapatkan cokelat di wajah mereka. Mereka mendekat dan memiliki kelopak mata. Anika duduk. Dadi membuatnya memakai chunri. Shivaye mengedipkan mata pada Anika. Taadka meminta Anika untuk memberitahunya apakah dia menggodanya, dia akan memasukkannya ke dalam penjara. Mereka tertawa. Om mengeklik gambar. Dadi bilang chunri rasam terjadi, kita akan melakukan ring ceremony di rumah. Shivaye mengatakan bahwa saya tidak dapat memikirkan apa yang akan terjadi jika rasam dimulai di kantor polisi. Dadi mengatakan bahwa Tadibaaz Billu dan khidki mengantar pernikahan Anika, sesuatu yang berbeda akan terjadi.

Bhavya menyajikan kue itu kepada Rudra. Mereka memilikinya dan memberi makan satu sama lain. Dia bilang aku masak sempurna, aku tahu itu. Dia bertanya mengapa Anda bertanya kepada mereka? Dia memuji dirinya sendiri. Dia bertanya kepadanya tentang penghasilannya. Dia bilang Anda tidak bisa mencerna bahwa Anda menjadi pria yang panas dan sedang terjadi di usia ini. Dia menatapnya dan bertanya apa maksudmu, aku tidak pantas menjadi pria sepertimu, apakah kamu berbuat baik padaku, apakah aku tipe bibi. Dia bilang tidak, maksud saya saya punya lebih banyak pilihan di usiaku. Dia bertanya kepadanya apa dia, dia adalah seorang ageist dangkal. Dia menegurnya. Dia memintanya untuk tidak berpikir bahwa dia berbuat baik padanya. Dia bilang aku tidak mengatakan apa-apa. Dia dengan marah pergi. Dia memintanya untuk mendengarkan. Dia bilang kita bersenang-senang dan, apa kebutuhan untuk bereaksi berlebihan. Dia bertanya apakah saya bereaksi berlebihan. Dia bilang saya telah menerima kekurangan Anda, bahwa Anda lebih tua, saya tidak memiliki masalah dengan hal itu. Dia mengatakan ketidakmatangan Anda adalah masalah besar. Dia bilang aku hanya ingin minta maaf. Dia bilang terimakasih, kamu sudah banyak membersihkan hari ini, ageist dangkal. Dia bertanya apa artinya ini? Dia bertanya apakah ada gunanya, aku akan pergi. Dia pergi keluar dan melihat Manav. Dia bilang Manav. Rudra meminta Manav? Dia bilang dia temanku Manav bertanya adalah segalanya baik-baik saja. Dia bilang iya, semuanya baik-baik saja sekarang.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 375 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 375

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film