Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 380

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 380 - Shivaye tertabrak mobil dan jatuh ke bawah. Anika merasakan masalahnya. Beberapa waktu sebelumnya, Jhanvi membawa Anika dan bilang aku lupa kunci kamarnya, aku sudah terkunci setelah hiasan, tetap di sini. Dia pergi untuk mendapatkan kunci. Shivaye datang dan memeluk Anika. Dadi memanggilnya keluar. Dia bilang datang, tunggu aku. Dia bilang seperti biasa. Mereka berpegangan tangan. Dia memintanya untuk pergi. Dia meninggalkan tangannya. Perangkap gelangnya hancur dan terjatuh. Shivaye mengambilnya dan memberinya. Dia bertanya apa yang terjadi. Dia bilang ini rusak Dia bilang oke. Dia bilang tidak, ini seharusnya tidak terjadi, abshagun-nya. Dia bertanya sejak kapan Anda mulai berbicara seperti itu. Dia bilang sejak aku jatuh cinta. O jaana Plays. Dia memperbaikinya. Dia membuatnya memakainya. Dia bilang masih bulan rusak. Katanya jangan khawatir, saya akan meminta perhiasan dan diperbaiki, pergi ke kamar dan menunggu, saya akan melihat Dadi dan datang. Dia memegang wajahnya. Mereka tersenyum dan berpegangan tangan. Dia berbalik dan pergi. Dia menatapnya dan tersenyum. Dia pergi.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 380
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 380


Shivaye bertanya dari mana Rudra pergi. Om bilang aku pikir dia pergi menemui Bhavya. Shivaye mengatakan bahwa saya memanggilnya. Dia memeriksa panggilan tak terjawab dari nomor tak dikenal dan membalas telepon. Om bilang jangan ambil tegang, orang itu akan menelpon balik jika imp nya. Dia pergi. Shivaye menelepon dan mengatakan tidak bisa dijangkau lagi. Dia ingat ada cewek yang melempar chit. Dia memeriksa chit itu. Dia membaca impnya untuk bertemu, jika Anda ingin menyelamatkan keluarga Anda, datang dan bertemu di kuil. Dia bilang aku harus memikirkan ini, siapa orang ini dan apa yang dia inginkan.

Om melihat foto Gauri dan memikirkannya. Dia menangis. Saathiya Plays. Dia membakar semua fotonya. Dia mengatakan bahwa hubungan ini terlepas dari tangan seperti pasir, apapun yang dibakar. Shivaye sampai di tempat itu. Seorang gadis menemuinya. Dia bertanya siapa Anda dan mengapa Anda menelepon saya di sini? Dia mengatakan untuk membuat kesepakatan, saya memiliki beberapa bukti yang bisa menghancurkan keluarga Anda, Anda harus melakukan apa yang saya katakan. Dia bilang aku tidak menerima perintah siapa pun. Dia memperingatkannya bahwa itu akan menjadi kerugiannya. Dia bertanya apa buktinya dia bicarakan. Dia menunjukkan sesuatu padanya. Dia terkejut. Dia melempar dan menghancurkan telepon dengan marah.

Anika duduk di dalam ruangan dan menunggunya. Dia bilang aku tidak percaya ini. Gadis itu bilang kau bisa mematahkan telepon, tapi tidak mengakhiri buktinya, aku ingin harga, kau harus melakukan apa yang kukatakan. Dia bilang tidak ada yang bisa memeras saya, video itu sudah berubah, saya tidak percaya. Dia memintanya untuk berpikir, itu akan menjadi kehilangannya. Dia bilang tidak ada yang bisa memeras saya. Dia bilang iya saya mengerti dan pergi ke mobilnya. Dia berjalan ke mobilnya. Dia tertabrak mobil yang melaju kencang dan terjatuh. Anika merasakannya. Shivaye terbaring tak sadarkan diri.

Tej melihat beberapa bayangan dan belokan. Dia bilang kenapa aku merasa aku baru saja melihat Shwetlana, tidak ada keamanan, tapi dia bisa melakukan apapun. Dia pergi untuk memeriksa. Dia melihatnya. Dia pergi. Pinky bertanya apa yang kamu lakukan disini? Shwetlana mengatakan bahwa saya harus datang ke sini, tolong saya, seperti yang Anda janjikan. Pinky bilang aku tidak bisa melakukan apa-apa sekarang. Shwetlana mengancamnya. Tej melihat sekeliling. Shwetlana bilang aku sudah melukis, tapi kuncinya ada di sini, aku ingin kunci itu ada harganya. Tej mengatakan suara Shwetlana-nya. Mereka melihat Tej di pintu. Dia memasuki ruangan dan melihat Pinky. Dia bertanya seperti apa cara masuk ke kamarku. Dia bertanya kepada siapa dia berbicara. Dia berbohong. Dia bilang aku sudah mendengar Anda berbicara. Dia bilang aku melihat video di telepon. Dia memintanya untuk mengatakan kebenaran. Dia mengatakan bahwa saat-saat burukku, semua orang menyalahkanku, takdirku buruk. Dia pergi. Dia bilang aku tidak percaya Pinky, dia menyembunyikan sesuatu, apa hubungannya Shwetlana dan Pinky?

Setelah 15 hari, media berada di rumah Oberoi. Reporter mengatakan Shivaye hilang 15 hari sebelumnya, yang juga mempengaruhi bisnisnya, semua orang ingin tahu di mana dia berada. Dadi mengatakan 15 harinya, kenapa kamu tidak menemukan Billu-ku. Om bilang karena kita mendapat mobil itu di lokasi kecelakaan, Rudra dan aku akan ke sana setiap hari, kuharap dia baik-baik saja. Rudra bilang aku yakin tidak akan terjadi padanya. Teriak Pinky dan bilang seharusnya dia menelepon. Rudra bilang mungkin dia tidak bisa menelepon. Om bilang dia Shivaye kita, tidak akan terjadi apa-apa padanya. Mereka memeluk. Dadi mengatakan bahwa kita saling berbicara dan berbagi kesedihan, Anika yang malang, ketika saya memikirkannya, saya merasa tidak enak, dia menikah dengan susah payah dan ini terjadi, Navratri mulai hari ini, saya pikir akan mengirim mereka ke kuil Kuldevi tapi .... Shakti menghiburnya. Jhanvi bertanya dimana Anika. Anika bersiap-siap. Dia mengatakan bahwa Shivaye telah menjadi suami yang khas dan tidak menepati janji, dia tidak mendapatkan gelang pesona saya, dia meminta saya untuk menunggu dan pergi, begitu banyak Tadi yang tidak baik, apakah dia membalas dendam sehingga saya meninggalkannya, datanglah Kembali lagi, apa yang orang katakan, omong kosong, saya tidak peduli karena saya tahu dia baik-baik saja, jika ada yang terjadi padanya, saya pasti tahu, jika saya hidup, Shivaye saya juga hidup, cukup lelucon, datang segera kembali. Dia melihat Rudra. Dia bertanya apakah Shivaye menelepon. Dia tidak menandatangani. Dia bilang saya pikir dia akan datang dan memberi kejutan. Dia bertanya piring ini? Dia mengatakan bahwa Dadi memberikannya untuk puja Navratri, dia mengatakan kepada saya bahwa kami melakukan puja di kuil Kuldevi.

Dia turun. Tej bertanya kemana kamu pergi Dia bilang aku akan melakukan puja, bersama dengan Shivaye. Mereka semua memandangnya. Dia pergi. Anika datang ke kuil dan melihat antrian panjang. Seseorang / Shivaye hadir di sana. Anika memandangnya. Dia berdoa di bait suci. Dia berpendapat bahwa orang kaya dan miskin sama di bait suci. Pandit memintanya untuk tetap tenang, sebuah kuil. Dia mengatakan bahwa orang kaya tidak membiarkan kuil tetap menjadi kuil. Dia bertanya pada orang itu apakah dia tidak melihat antreannya. Shivaye mengatakan baris untuk orang banyak dan aku bukan bagian dari kerumunan. Dia kaget melihatnya. Dia berjalan keluar dari kuil. Dia tersenyum. Dia bertanya apakah kamu mengerti. Dia bilang aku tahu, aku yakin akan membawamu ke sini. Khoya khoya rehta hai Plays. Dia bertanya di mana kau, kau tahu negara kita tanpamu, aku sangat bahagia. Dia meminta pandit untuk memulai puja, dia buru-buru pulang. Pandit meminta dia untuk mendapatkan barang puja. Shivaye mengatakan bahwa saya lupa, mengaturnya, saya akan membayarnya. Anika bilang ambil milikku Dia bertanya di mana dia, mereka menunggu sejak 15 hari. Dia bertanya siapa kamu Dia bilang kau bercanda. Dia bilang Anda bercanda untuk berbicara seperti Anda adalah sahabat terbaik saya. Dia bilang tidak, aku m Anda .... Dia tersentak dan memukul piring. Sindoor terbang dan jatuh di maangnya.

Dia menyentuh sindoor dan menatapnya. Dia bertanya kepada anak-anak apa yang salah dengan mereka. Mereka meminta sumbangan untuk Navratri. Shivaye memberi mereka selembar catatan. Mereka berterima kasih dan pergi. Dia bertanya kemana kau pergi Dia bertanya apakah Anda akan mengikuti saya sekarang, saya tidak mengenal Anda? Dia meminta dia untuk berbicara dengannya, mengapa dia melakukan ini, mengapa dia bertindak. Dia bilang aku tidak mengenalmu, harus kuulangi sendiri. Dia bertanya benar-benar, akankah saya percaya ini jika Anda mengatakannya. Dia bilang bukan urusan saya, saya tidak mengenal Anda, itu benar. Dia bilang aku akan mengingatkan siapa aku m. Dia pergi dan mendapatkan kelelawar. Dia menatapnya. Dia menyentuh kaca depan mobil dan istirahat. Dia bilang aku bisa mengirimmu penjara untuk ini. Dia bertanya apakah Anda akan mengirim saya penjara? Dia bilang aku tidak punya waktu untuk kegilaanmu Dia memanggil seseorang dan bilang aku menunggu. Dia melempar teleponnya. Seorang gadis datang dan tersenyum melihat dia. Dia bertanya akankah kita, ... Dia melihat kaca depan dan bertanya bagaimana break ini. Dia memegang tangannya dan pergi ke mobilnya. Anika terlihat kaget.

Anika pulang. Dadi tanya apakah puja sudah selesai. Anika bilang iya, itu juga dengan Shivaye. Mereka bertanya apa maksudnya. Anika mengatakan Shivaye datang ke sana. Om bertanya dimana dia Anika bilang tidak tahu, dia pergi entah ke mana. Pinky bertanya kenapa kamu tidak membawanya. Anika bilang aku sudah mencoba, tapi dia pergi ke mobilnya. Shivaye pulang. Wartawan mengelilingi dia. Semua orang melihat. Dia bilang Anda akan mendapatkan semua jawaban Anda, biarkan saya pergi dan bertemu keluarga saya. Dia meminta Khanna untuk mengirim reporter. Om memeluknya.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 380 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 380

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film