Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 385

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 385 - Shivaye mengatakan semua orang berada di rumah sakit pada saat kebakaran. Anika mengatakan bagaimana ini bisa terjadi, bahwa mereka berada di dua tempat. Dia mengatakan bahwa kita harus menemukan apakah laporan ini benar, video itu salah, dan jika video ini benar .. Shivaye memberitahu semua orang tentang beberapa pemanggil yang menceritakan tentang kejadian kebakaran di pabrik Kalyani. Dia mengatakan bahwa saya telah mengorganisir sebuah peringatan untuk para korban, orang itu juga akan datang, saya ingin Anda semua hadir pada saat itu. Beberapa waktu sebelumnya, Shivaye menunjukkan bahwa pabrik pemadam kebakaran Kalyani melaporkan kejadian kebakaran ke Anika. Pinky datang mencarinya. Shivaye dan Anika bersembunyi di balik sofa.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 385
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 385


Shivaye menghentikan Anika dan melepaskan rambutnya dari arlojinya. Musik diputar. Pinky membersihkan ruangan. Anika berterima kasih padanya. Pinky berhenti dan mengatakan ini adalah suara Anika, dia akan berada di luar. Dia pergi. Anika bilang aku tidak bisa melakukan ini bersembunyi. Dia bertanya apakah Anda berencana untuk melakukan secara terbuka. Dia bertanya adalah percintaan sesuatu untuk dilakukan secara terbuka. Dia bilang saya sedang mengatakan tentang membahas rahasia, seseorang mengatakan buah kesabaran itu manis. Dia mengatakan ini memiliki pernyataan semua orang, semua orang berada di rumah sakit pada saat kebakaran, karena Dadi dirawat karena sakit kuning. Anika mengatakan bagaimana ini bisa terjadi, bahwa mereka berada di dua tempat. Dia mengatakan bahwa kita harus menemukan apakah laporan ini benar, video itu salah, dan jika video ini benar. Dia bilang kita akan bertanya pada Dadi. Dia bilang aku tidak bisa bertanya padanya. Dia bilang jangan khawatir, saya akan bertanya padanya. Dia pergi ke Dadi dan mengatakan hatiku pahit dengan bertarung dengan Shivaye, aku akan minum jus tebu.

Dadi mengatakan yang baik untuk kesehatan. Anika bilang aku dengar ini bagus untuk penyembuhan penyakit kuning. Dadi bilang tidak peduli dengan kata-kata Billu, mungkin dia tidak berdaya. Anika bertanya apakah Shivaye menyukai ini, atau apakah ini mempengaruhi penyakit apa pun, apakah dia menderita penyakit kuning atau tifus. Dadi mengatakan tidak. Anika bertanya apakah kamu memilikinya? Dadi bilang tidak, kenapa saya, saya tidak pernah ke rumah sakit. Shivaye mendengar mereka. Dia melihat Tanya dan bertanya di mana kau? Dia bilang aku harus mengawasimu, kau tidak perlu mengawasiku. Dia memintanya untuk datang, dia punya sesuatu untuk dibicarakan. Dia berpikir jika Dadi tidak menderita sakit kuning, itu berarti keluarga saya memberikan pernyataan salah kepada polisi, saya harus mengatakannya, tapi bagaimana caranya.

Bhavya bertemu Abhay dan mengatakan bahwa saya bertemu dengan Anda untuk pertama kalinya, tapi Anda pasti mengenal saya. Abhay bilang aku juga bertemu denganmu untuk pertama kalinya. Dia mengenalkan dirinya dan mengatakan bahwa Anda telah membungkus saya dengan kasus sogokan palsu, Anda menculik keluarga Kaka dan mengirim uang dengan Kaka, jangan bertindak sekarang, saya telah melacak nomor itu, milik Anda. Dia mengatakan menunjukkan nomor itu. Dia mengatakan itu bukan nomor saya, nomor ini ada di nama perusahaan, mungkin orang lain yang menelepon menggunakan nomor ini, jika ada yang menyalahkan Anda salah, Anda tidak bisa menyalahkan orang karena salah. Dia bilang maaf Dia bilang tolong duduk. Dia bilang tidak, terima kasih. Dia bilang aku akan senang membantu. Dia pergi. Dia mengatakan itu hanya sebuah permulaan, saya harus membuat Anda membayar semua uang untuk Rudra. Om mencoba memanggil Gauri. Shivaye datang ke sana dan bertanya baik-baik saja.

Om bilang iya, semuanya baik-baik saja. Shivaye mengatakan mengapa Anda tidak terlihat baik-baik saja. Om bilang hidupmu punya banyak masalah, tapi syukurlah kamu bersama Anika, aku takut relasi kamu bisa pecah. Shivaye mengatakan ketika cinta itu benar, tidak ada yang bisa mematahkan hubungan, sebenarnya itu membuat hubungan lebih kuat. Om mengingat Gauri. Dia mengatakan bahwa saya meragukannya, dia biasa pergi keluar dan saya pikir dia berselingkuh. Shivaye mengatakan bahwa Anda ingin mengatakan bahwa dia biasa pergi ke kelas bahasa Inggris. Om bilang kau tahu ini Shivaye mengatakan tentu saja, saya mendapatkan pengakuannya di kelas pembinaan, dia mengikuti pameran seni pepatah saya, dia kesal dan mengira dia tidak pantas untuk Anda. Om bilang kenapa, saya tidak peduli dia tahu bahasa inggris atau tidak. Shivaye mengatakan bahwa kita tahu ini, bukan dia, Anda tidak memberi status istrinya, bagaimana perasaannya, Anda gagal seperti suami, apakah Anda membuatnya merasa istimewa, tidak.

Om bilang kau benar, aku banyak kesalahan. Shivaye mengatakan kesalahan bisa diperbaiki. Om bertanya bagaimana, dia tidak menjawab. Shivaye mengatakan pergi dan menemukannya, Oberois tidak pernah berhenti, kita oberois, pergi dan dapatkan istrimu sekarang. Om setuju Shivaye memeluknya. Om bertanya bagaimana cara meninggalkanmu sendirian, Rudra tidak ada disini. Shivaye mengatakan bahwa Anda pasti pernah mendengar tentang tembok besar SSO. Om bilang aku setuju Shivaye mengatakan bahwa Anika ada bersamaku, Anda tidak akan pergi, Anda akan kembali bersama istri Anda, Anda bisa melakukannya. Om bilang aku akan mendapatkan Gauri kembali.

Bhavya sedang dalam perjalanan dan berpikir siapa orangnya, siapa yang memiliki permusuhan denganku? Orang-orang melihatnya. Dia sampai di rumah. Mereka melempar tasnya keluar rumah. Lady bilang kau tidak bisa tinggal di sini, orang-orang masyarakat bilang kau tidak berhak tinggal di sini, lihat apa yang tertulis tentang kau, pencuri, curang, aku harus mendengarkan semua omong kosong ini. Bhavya bilang kau tidak bisa membuatku pergi tanpa pemberitahuan. Pria itu mengatakan bahwa Anda diskors sekarang, kami akan menghubungi polisi. Mereka semua meminta Bhavya untuk pergi. Bhavya menangis dan mengambil tasnya. Perilakunya tidak dimulai. Orang-orang tertawa. Dia menyeret motornya dan pergi. Abhay memandangnya dan memanggil Rudra. Dia mengatakan Bhavya kehilangan pekerjaan, rumah dan egonya, dia tidak memiliki pilihan selain tinggal bersamamu, jangan bersyukur, Anda tahu saya bisa melakukan apapun untuk saudara laki-laki saya. Om membaca kata-kata indah Gauri. Dia memikirkannya. Om berdandan. Dia bilang aku datang untuk membawamu ke Gauri.

Tej mengatakan bahwa Shivaye memanggil saya ke sini, apa yang terjadi hari ini bahwa dia memanggil kita bersama. Shivaye mengatakan tidak hari ini, hal itu terjadi 25 tahun yang lalu, saya mendapat telepon tanpa nama dan orang tersebut mengatakan ada rahasia terkait kejadian kebakaran di pabrik Kalyani, jadi saya menghubungi Anda semua untuk mengetahui rahasianya. Dia bertanya pada Tej apa rahasianya? Tej mengatakan semua orang tahu tentang api itu. Shakti mengatakan tidak ada rahasia lagi. Shivaye mengatakan tidak, orang itu mengatakan ada beberapa rahasia, katakan padaku apakah ada sesuatu. Jhanvi bilang aku pikir ada yang membodohi kamu. Shivaye mengatakan bahwa saya telah mengorganisir sebuah peringatan untuk para korban, orang itu juga akan datang, saya ingin Anda semua hadir pada saat itu. Dia pergi. Pinky bertanya apa yang dia katakan. Shakti mengatakan itu berarti pemerasnya mencapai Shivaye. Jhanvi mengatakan akan menceritakan semuanya kepada Shivaye. Tej mengatakan jika ini terjadi, semuanya akan selesai.

Pinky bilang kamu bikin aku bangun jam 4 pagi. Dadi mengatakan karwachauth hari ini. Pinky bilang aku ingat. Dadi bercanda dan memintanya untuk menjadi istri yang baik. Dia memberi sargi pada Pinky dan Jhanvi. Dia mengatakan setiap suhaagan akan terus berpuasa. Tej meminta sargi nya. Dadi memberi sargi ke Tej dan Shakti. Anika menyukai tradisi bahwa pria juga tetap berpuasa di rumah mereka. Dadi bilang Dada ji Anda membuat tradisi ini, bahkan SRK terus berpuasa di DDLJ melihat Dada ji Anda, yang merupakan Karwachauth pertama Anda, akan lebih baik jika Gauri ada di sini. Anika bilang aku juga merindukannya, dia akan kembali saat ibunya sembuh. Tanya datang dan bertanya di mana sargi saya. Dadi memberinya sargi. Tanya pergi Anika meminta sargi nya. Dadi bilang aku tidak tahu apa yang terjadi di antara Shivaye dan Tanya, tapi tidak ada yang salah terjadi di sini. Anika memintanya untuk mempercayai Shivaye, dia tidak akan membiarkan yang salah terjadi, dia akan terus berpuasa. Dia mengambil sarung tangannya dan memeluk Dadi.

Anika datang ke kamar mandi, sementara Shivaye berdandan. Dia menutupi dirinya sendiri dan bertanya bagaimana dia bisa datang tanpa mengetuk. Dia bertanya apakah kamu malu? Dia bilang tidak, saya mengeluh, bagaimana bisa orang seperti ini? Dia bilang kamar mandi saya. Dia bilang tapi aku disini. Dia bilang kamu juga milikku Musik diputar. Dia bilang tidak ada lampu sinyal. Shivaye bilang aku akan memperbaiki lampu untuk masuk ke aku, tunggu di luar. Dia memegang pipinya dan bertanya mengapa pipimu merah padam. Dia mengatakan kemarahannya.

Dia tertawa. Dia bertanya apakah kamu sudah lewat di sini? Dia bilang aku tidak tahu aku mempengaruhi seperti itu, lihat, .... Dia bertanya apa. Dia menunjukkan kancing yang salah dan meluruskannya. O jaana Plays. Dia menatapnya. Dia bilang saya sedang berbicara, apakah Anda tidak mendengar saya? Dia bilang aku dengar, kamu bilang kita tidak memperbaiki AC disini. Dia bilang itu berarti Anda tidak mendengarkan, Anda menyia-nyiakan energiku hari ini, Karwachauth-nya. Dia bilang maaf, selamat Karwachauth. Dia bertanya apa. Dia mengatakan Merry Karwachauth. Dia bilang Anda tahu karwachauth pertama kami, wanita berpuasa untuk suami. Dia bilang aku tahu, ibu dan Jhanvi gunakan untuk menjaga. Dia bilang kau akan tahu Tej dan Shakti juga tetap berpuasa. Dia bilang iya, tapi Anda tidak bisa tetap lapar. Dia bilang Anda merasa begitu, saya datang untuk mengatakan bahwa saya tidak berpuasa, Anda juga tidak akan benar. Dia bilang iya, kalau Tej dan Shakti terus, bukan berarti saya juga akan tetap. Anika mengatakan baik saat itu juga. Tanya mengetuk dan memanggilnya keluar.

Tanya bilang aku punya pekerjaan. Anika bilang aku harus bersembunyi. Tanya bertanya siapa di dalam denganmu Shivaye keluar. Dia bertanya siapa yang ada di dalamnya. Dia bilang saya sedang berbicara via telepon, tidak bisakah saya berbicara dengan cewek mana pun di telepon, saya tidak berutang penjelasan kepada Anda. Dia menghentikannya dan bertanya apakah Anda akan memeriksa. Dia mengatakan hal-hal saya. Dia masuk. Shivaye mengatakan tidak ada siapa-siapa. Dia bertanya apa suara ini? Dia bilang aku tidak mendengar apa-apa. Dia bilang saya pikir suara ini berasal dari bak mandi. Anika ada di dalam bak mandi. Tanya mendapat telepon dan pergi.

Anika bangkit. Shivaye mengeluarkannya. Dia bertanya apakah kamu baik-baik saja Dia menutupi dan kekhawatirannya. Dia bilang aku baik-baik saja, kamu marah. Dia bertanya apakah perlu mempertaruhkan nyawa. Dia bilang saya tidak di laut, saya melakukan apa yang saya pikirkan. Dia memintanya untuk tidak mempertaruhkan nyawanya, karena hidupnya ada di dalam dirinya. Dia tersenyum dan berkata aw .... Dia bilang kita akan pergi, jika Tanya datang lagi, itu akan menjadi masalah.

Tanya bertanya kenapa kamu tidak menjawab? Pria itu memintanya untuk tidak menelepon. Dia bilang kalau kamu tidak menemuiku malam ini, aku akan benar-benar lupa kita ada di misi. Shakti bertanya bagaimana saya bisa tahu siapa yang memanggil Shivaye. Pinky memintanya untuk mencari tahu. Tej memintanya untuk tidak mengatakan yang buruk. Pinky menyalahkannya. Tej bilang semua orang tahu itu. Jhanvi mengatakan mereka akan datang, diamlah. Dadi bertanya apa ceramahnya? Tej tidak mengatakan apa-apa. Shivaye mengajukan masalah. Shakti bilang kita tidak punya makanan, jadi kita terlihat lelah. Shivaye mengatakan bahwa orang tersebut akan datang dalam peringatan dan semuanya akan bersih. Dadi bertanya apa. Shivaye mengatakan pembicaraan bisnis. Dadi bilang cuti bisnis hari ini, karwachauth nya hari ini, puja ada disana, benar anika. Dia bertanya pada Dadi mengapa Anda mengatakan kepadanya, dia tidak akan berpuasa. Anika meminta Dadi untuk meninggalkannya.

Tanya bilang aku punya makanan ini, aku cepat, kita semua suhaagans terus berpuasa, kenapa Anika tetap lapar. Shivaye mengatakan Anika memiliki makanan. Anika memintanya untuk tidak khawatir padanya. Dadi bertanya apa yang terjadi. Dia tidak mengatakan apa-apa. Anika mengatakan tidak ada puasa. Tanya meminta dia untuk memiliki sesuatu. Anika bertanya apakah ada yang makan paratha biasa, saya akan minum acar. Dia pergi. Dadi bertanya kepada Shivaye apakah dia punya sesuatu? Dia bilang aku tidak berpuasa. Dia mengambil makanan dan berkata bahwa saya akan memilikinya di kamar saya, saya mendapat telepon darurat. Anika menyembunyikan makanannya. Shivaye memberi pelayan untuk makan dan memberi makan paratha.

Gauri pulang. Ibunya memeluknya dan bertanya bagaimana dia bisa segera datang. Gauri mengingat kata-kata Om dan mengatakan bahwa saya harus datang, Om memarahi saya sehingga saya meninggalkan ibu yang sakit dan mengirim saya ke sini. Ibunya mengatakan bahwa Anda akan dibutuhkan di Sasural, saya takut mereka bisa marah. Gauri mengatakan tidak, mereka adalah orang baik, Om memahamiku dengan baik. Ibunya mengatakan tidak tahu berlian apa yang saya sumbangkan bahwa saya mendapat anak laki-laki yang baik. Gauri bilang ya, akta kelahiran terakhirnya aku punya suami seperti Om. Ibunya mengatakan pernikahan temanmu Richa adalah tetap, membantunya, bersiap-siap sekarang.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 385 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 385

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film