Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 390

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 390 - Shivaye bertanya mengapa kamu melakukan ini? Anika membuat alasan. Dia memegang tangannya. Dia berteriak dan berkata, tinggalkan tanganku, jika suamiku melihatmu, dia akan mematahkan tanganmu, dia menjadi sangat marah dan memecah banyak ponsel sampai sekarang. Beberapa waktu sebelumnya, Tej, Shakti, Pinky dan Jhanvi sedang dalam perjalanan. Shivaye mengikuti mereka. Tanya mengikutinya. Anika juga sedang dalam perjalanan dan meminta pengemudi menyetir lebih cepat. Tanya bilang aku harus mencari tahu kemana Shivaye pergi dan mengapa, ini hanya cara untuk memenangkan kepercayaan Abhay, kalau tidak dia akan menganggapku tidak bisa menolongnya.


Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 390
Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 390


Rudra berbicara dengan Chubby dan mengatakan bahwa Anda harus pergi ke Delhi pada saat ini, saya ingin berpesta, tersesat. Dia bilang tidak ada yang tersedia sekarang, karena kesalahanku, Mumbai adalah kota yang sibuk, tidak ada yang punya waktu, pasti ada tempat yang akan terjadi, Goa ... aku datang. Bhavya memanggilnya dan mengatakan bahwa saya mendapatkan semua yang Anda katakan. Dia bertanya padanya di mana sopan santunnya, akankah dia memanggil bos dengan cara ini, membuang semuanya ke tempat sampah dan mencapai bandara. Dia bilang kita terbang ke Goa. Dia bertanya mengapa. Dia bilang lakukan saja seperti yang saya katakan. Dia bertanya bagaimana kita bisa pergi ke arah ini? Dia bilang Anda menginginkan izin dari suami Anda, mintalah dia untuk menyetor 30 lakh lain membiarkan Anda melakukan pekerjaan Anda. Dia bilang aku tidak berkemas. Dia bilang kita akan kerja, tidak ada peragaan busana, sampai cepat.

Anika mencari Shivaye. Menurutnya mengapa saya merasa Anika ada di sekitar. Dia berbalik dan melihatnya. Dia pikir dia mengenali saya. Dia bilang mungkin tiketmu jatuh. Dia memberikannya padanya. Tangannya menyentuh tangannya. Dia bilang Anika. Dia bertanya apa omong kosong, kenapa kamu memanggilku Anika, aku m Anisa. Dia pergi. Dia mengatakan jika Shivaye mengidentifikasi saya, dia pasti akan mengirim saya kembali. Tanya mengatakan jika Shivaye pintar, saya lebih pintar. Dia bertabrakan dengan Bua dan bertanya apakah Anda buta. Bua bilang iya, saya buta. Tanya bilang maaf. Bua bertindak. Pria itu bilang jangan khawatir ibu, saya akan mendapatkan mata untuk Anda. Tanya bilang maaf dan pergi. Dia bilang kamu melakukan akting yang baik.

Bhavya merasa terganggu oleh Rudra. Dia memanggilnya idiot. Dia memintanya untuk mengatakan maaf, karena dia terlambat 5mins. Dia bilang seharusnya kau memberitahuku sebelumnya, aku hanya 2mins terlambat. Dia bilang Om menceritakan puisi lengkap dan Shivaye menunjukkan banyak hal di 2mins, tasnya mahal, hati-hati. Dia mengatakan apa yang terjadi, Anda menjadi lemah setelah menikah, jangan tunjukkan sikap saya, lihat ke bawah. Dia mengatakan tidak tertulis dalam kontrak. Seorang gadis memanggilnya keluar. Dia bilang sayang Rudra peduli padanya. Dia meminta Bhavya apakah dia punya masalah. Bhavya mengatakan mengapa saya memiliki masalah, melakukan apa saja. Gadis itu bertanya siapa bibi ini, Mausi Anda. Dia bilang tidak, dia adalah pengawal pribadiku. Bhavya menjadi jengkel. Dia bertanya apakah Anda mengatakan sesuatu. Dia tidak mengatakan apa-apa. Rudra memuji gadis itu. Dia memanggilnya romantis. Dia mengejek Bhavya sebagai orang tua. Dia memintanya untuk datang, mereka akan melewatkan penerbangan.

Shivaye melihat Tej dan menyembunyikan. Tej juga melihatnya. Don meminta Bua untuk tidak melakukan kesalahan, jika tidak maka akan kehilangan banyak crores. Dia melihat Mona dan pergi. Bua memintanya untuk berhenti. Tanya memanggil Shivaye. Dia mengatakan Tanya dan ternyata. Dia mengatakan apa yang terjadi, aku merasa ingin bertemu dengan Anika dan mendengarkan Tanya. Tasnya jatuh Dia mengambilnya. Anika melihat obat-obatan itu jatuh dan dimasukkan ke dalam tasnya. Shivaye bertanya mengapa kamu melakukan ini? Dia bilang obat Anda jatuh, jadi saya telah mengembalikannya. Dia bertanya bagaimana Anda mengetahuinya? Dia bilang itu jatuh dari tasmu. Dia bertanya mengapa Anda melakukan ini? Dia mengira Shivaye mengenal saya.

Dia memegang tangannya. Dia berteriak dan berkata, tinggalkan tanganku, jika suamiku melihatmu, dia akan mematahkan tanganmu. Dia bertanya apa yang Anda katakan? Dia mengatakan bahwa kemarahan suamiku sangat banyak, apapun yang ada padanya, dia menghancurkannya, dia menjadi sangat marah dan memecah banyak ponsel sampai sekarang. Dia pergi. Dia bilang dia 100% Anika, kenapa dia melakukan ini? Don bilang kemana Mona pergi? Bua menegurnya. Don bilang Mona adalah hidupku, hati dan kalahkan. Bua bertanya bagaimana Anda mengenal Mona di balik burqa. Dia shayari. Dia bilang Mona telah mengenakan burqa untuk diselamatkan dari polisi satu kali, dia terlihat sama. Dia mengatakan orang gila, saya harus bertindak buta demi uang.

Anika bersembunyi di kamar kecil dan mengatakan bahwa Shivaye sangat pintar, dia bahkan mengenali saya di burqa, saya tidak akan masuk ke depannya. Bua datang ke sana dan melakukan beberapa make up. Dia melihat Anika dan berpikir apa yang dia lakukan di sini, jika dia memberitahu semua orang tentang saya, tidak tahu apa yang akan terjadi. Tanya datang kesana. Dia tidak melihat Anika. Anika mencuci wajah dan pergi. Bua bilang ke mana dia pergi, mungkin di sini, aku akan menguncinya di sini. Anika pergi. Tanya terkunci. Dia berteriak minta tolong.

Beberapa gadis datang ke sana dan membuka pintu. Tanya terimakasih dan pergi. Shivaye mendengar pengumuman dan mengatakan di mana keempatnya, waktu pesantrennya. Dia melihat mereka. Rudra berbicara dengan Baby dan membuat rencana. Bhavya mendengar mereka. Bua melihat Anika dan mengatakan bagaimana dia bisa datang ke sini. Don melihat Anika dan mengatakan Mona. Bua menghentikannya. Don jatuh di kaki Anika. Anika membantunya. Dia meminta Mona apakah Anda kembali, mari kita memiliki selfie. Anika kabur. Dia bilang dia sangat aneh, murahan. Shivaye mendengarnya. Anika bersembunyi melihatnya. Dia mengikuti Tej. Dia pikir baik mereka tidak melihat saya, saya akan mengawasi mereka di dalam juga. Dia pergi ke depan. Tej bilang kita tidak pergi ke Goa, kita sudah berubah pikiran. Dia menangis karena boarding pass. Tej ingat.

FB menunjukkan Tej mengatakan kepada mereka bahwa Shivaye mengawasi mereka, jadi dia menceritakan tentang Goa untuk menyesatkan dia, Shivaye ingin mengetahui rahasia pabrik Kalyani, dia tidak akan diam sampai dia mengetahuinya. Dia bilang kita akan berpura-pura bahwa kita akan pergi ke Goa, jika dia ada di sini, kita tidak dapat melakukan apapun, kita akan tinggal di sini untuk menemukan kaset dan menghancurkannya, kita bisa menemukan pemerasnya, hal itu seharusnya tidak keluar. FB berakhir. Tej mengatakan bahwa Shivaye sudah meragukannya, jadi dia datang untuk mengikuti kita, kita harus mencapai pemeras. Pinky bertanya apakah Shivaye aman disana. Tej bilang bahayanya disini, dia aman disana. Mereka semua pergi. Tanya mengatakan mengapa mereka kembali, mereka pergi ke Goa, di mana Shivaye, dia mengikuti mereka, jika mereka kembali, dia juga akan kembali, saya pikir saya harus mengikuti mereka. Bhavya mengira aku salah memanggilnya anak kecil, dia lebih buruk, aku juga akan menjawabnya. Rudra mengira Anda menikahi Manav dan menghancurkan saya, sekarang giliran saya. Don berpikir aku tidak akan membiarkan Mona pergi kemana-mana. Anika berpikir maaf Shivaye, aku akan tinggal bersamamu seperti bayangan selamanya. Shivaye mengira aku akan menemukan rahasia itu dengan cara apa pun.

Tanya melihat Tej dan semua orang. Dia memanggil Abhay dan mengatakan bahwa saya berada di bandara, saya mengikuti Shivaye, sekarang anggota keluarganya pergi dari sini, saya tidak tahu dari mana Shivaye, mengapa mereka akan menyesatkan dia? Dia mengatakan hanya mengikuti mereka dan biarkan aku tahu ke mana mereka pergi. Dia setuju. Dia berpikir untuk melakukan sesuatu, mereka akan naik taksi. Dia bersembunyi di taksi dicky. Mereka duduk di mobil mereka. Tej bilang kita akan ke rumah sakit untuk menemui Shukla, hanya saja dia bisa membuat kita mencapai pemeras. Abhay mengatakan apa yang mereka rencanakan, Shivaye mengikuti mereka. Dia mendapat telepon perawat. Perawat mengatakan Shukla mulai sadar, dia mengatakan bahwa Oberoi berulang kali seolah mengatakan sesuatu. Abhay mengatakan ini adalah masalah besar, dia seharusnya tidak menceritakan apapun kepada Oberois. Shivaye mengatakan mengapa mereka tidak datang ke sini. Petugas memintanya untuk duduk. Dia bilang kita tidak bisa lepas landas sampai semua orang datang. Dia bilang semua orang ada di sini, kenapa kamu berada di kelas ekonomi hari ini? Dia bilang saya hanya ingin pengalaman, keluarga saya akan datang, cek saja. Dia bertanya apakah Anda berbicara dengan Tuan Oberoi. Dia bilang iya, saya periksa. Anika memandangnya. Dia pergi.

Rudra meminta Bhavya untuk mengeklik picenya. Bhavya memintanya untuk tersenyum. Dia mengejeknya. Dia menegurnya. Dia memintanya untuk berbicara dengan sopan santun. Shivaye datang dan kaget melihatnya. Rudra bertanya apa yang kamu lakukan disini? Shivaye memeluknya. Rudra mengatakan bahwa suatu kebetulan, kita bepergian dalam penerbangan yang sama. Shivaye bertanya di mana kau hari ini? Rudra bilang aku mengelola bisnismu, lucu kan kita tinggal di rumah yang sama dan bertemu di sini. Bhavya menyapanya. Shivaye bertanya kenapa kamu tidak pulang. Rudra menandainya agar tidak mengatakan apapun. Dia bilang hidup itu lucu, dia baru saja bertemu denganku. Shivaye bertanya apakah kalian tidak bersama? Rudra mengatakan tidak. Bhavya bilang aku harus segera pergi dan datang saja.

Shivaye bertanya tentang pekerjaannya. Rudra mengatakan bahwa dia akan pergi ke Goa untuk bekerja. Don bilang polisi tahu tentang saya, saya harus pergi. Bua tersenyum. Rudra bertanya kemana kamu pergi Shivaye mengatakan bahwa saya juga akan pergi ke Goa saat penerbangan menuju ke sana. Rudra bilang sangat pintar, dimana Anika. Shivaye mengatakan bahwa saya harus kembali, pekerjaan saya tidak ada. Rudra mengatakan siapa yang akan mundur dari Goa, kita akan memanggil Om, kita akan berpesta. Shivaye mengatakan tidak, saya juga memiliki misi seperti Bhavya, kita akan berkumpul bersama, saya berjanji. Petugas memanggilnya. Shivaye bilang aku datang. Rudra bertanya apa, sejak kapan Shivaye mulai duduk di kelas ekonomi. Shivaye mengatakan sejak Rudra mulai duduk di kelas bisnis, bersenang-senanglah. Dia pergi.

Dua orang datang untuk melihat rumah Gauri. Seorang pria melihat Gauri dan mengatakan bahwa dia cantik. Orang lain memintanya untuk tidak memulai ini di sini. Abhay datang ke Shukla. Shukla bilang jangan bunuh aku, aku tidak akan memberitahu siapapun. Abhay meminta maaf dan meminta info tentang pabrik Kalyani. Dia marah dan meminta dia untuk tidak berteriak, jawab saja yang lain. Dia mendengar seseorang datang dan bersembunyi. Tej dan semua orang tiba. Shakti mengucapkan terima kasih Tuhan Shukla, kamu sadar. Tej mengatakan bahwa kami datang untuk meminta kaset, kami berikan itu untuk menghancurkannya. Shakti bertanya kepada siapa kamu memberikan kaset itu. Tej mengatakan bahwa dia terus berbicara. Shakti mengatakan bahwa dia tidak bisa menjawab kami dalam keadaan seperti ini. Pinky bilang kita akan pulang. Shukla memegang tangan Tej. Abhay memandangnya. Tej bertanya apakah kamu ingin mengatakan apapun Shukla mengangguk. Tej dan Shakti berusaha mendengarnya.
loading...

Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 390 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaz ANTV Episode 390

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film