Sinopsis Mohabbatein episode 1495

Sinopsis Mohabbatein episode 1495 - Episode dimulai dengan polisi yang menanyai pria itu. Inspektur tidak menemukan CCTV disana. Dia bilang kita tidak bisa menemukan pria seperti ini. Appa memanggil Shagun dan mengatakan bahwa Ishita pergi, dia tidak menjawab teleponnya, dia juga tidak membawa mobilnya. Shagun bertanya mengapa kau membiarkannya masuk ke negara bagian itu. Appa memintanya untuk memberi tahu dia apakah dia tahu apa-apa. Shagun memberitahu Mani bahwa Ishita pergi dari rumah. Mereka semua khawatir. Ishita mencari Pihu dan menemukan tanda lain. Appa khawatir Amma akan tahu tentang Ishita. Penjaga bilang aku telah melihat Ishita pergi ke suatu tempat, dia bersikap aneh. Mani mengatakan mengapa Ishita pergi ke tempat yang mewah, bahkan ketika dia ingin membelinya, mengapa dia pergi ke sana saat ini? Shagun bilang kita harus pergi kesana. Mani bilang tinggal di sini, saya akan cari tahu.

Sinopsis Mohabbatein episode 1495
Sinopsis Mohabbatein episode 1495


Raman, Romi dan Bala mencari si penculik.

Polisi menangkap seseorang di kap mobil. Raman bertanya pada pria mana Pihu. Pria itu mengatakan bahwa saya adalah seorang gadis pengiriman pizza. Inspektur mengatakan tapi lokasinya sama saja. Raman memeriksa telepon pria itu. Mereka melihat sekeliling. Mereka menemukan telepon lain. Raman mengatakan bahwa dia sedang bermain dengan kami, tidak tahu di mana negara bagian itu berada di sana. Ishita berteriak pada Pihu. Dia mengambil sebuah tongkat dan membuka pintu. Dia melihat Pihu di dalam. Dia pergi ke Pihu. Si penculik menangkapnya dan menyuntiknya. Ishita terjatuh. Dia mendapat pistol dan pisau. Dia pergi ke Ishita dan Pihu.

Amma duduk berdoa. Si penculik memeriksa napas Ishita. Amma khawatir saat diya berhembus. Dia berteriak pada Appa. Dia meminta dia untuk melihat diya. Dia merasa takut. Appa mengatakan tidak akan terjadi apa-apa, beriman kepada Tuhan, jendela terbuka, jadi diya meniup, aku akan menyalakan diya. Pria itu mengambil pistol untuk menembak Ishita. Appa menyalakan diya. Amma bertanya apakah kamu menyembunyikan sesuatu dariku, ada apa, katakan padaku, aku akan pergi dan menemui Ishita. Appa bilang tunggu, dia tidak ada, Ishita sudah keluar. Dia bertanya mengapa Anda membiarkannya pergi keluar? Dia bilang dia bilang dia akan pergi ke klinik untuk keadaan darurat, dia tidak sampai di klinik, saya memberitahu Shagun, Shagun dan Mani menemukannya. Amma berdoa.

Ashok datang ke rumah Bhalla dan berteriak Ishita. Simmi memintanya untuk pergi. Dia bilang aku menemukan Ishita, aku tahu kau menculiknya, katakan di mana dia? Parmeet datang dan bertanya siapa Anda untuk menuduh istri saya. Ashok menegur mereka. Ibu Bhalla datang dan meminta Ashok apa yang dia lakukan di sini. Ashok bilang kamu tidak tahu kebenarannya, mereka adalah musuh Raman. Parmeet mengalahkannya. Ashok bertanya di mana mereka menyembunyikan Ishita. Parmeet mendorongnya keluar. Dia bilang tidak tahu apa yang dia katakan, Ishita adalah musuh rumah ini. Simmi menandatanganinya dan tersenyum. Dia pikir saya telah membakar catatan alamat itu, sekarang tidak ada yang akan tahu tentang dia.

Raman mengatakan Ishita dan Pihu tidak ada di sini, melacak teleponnya. Inspektur melacak telepon dan mengatakan bahwa ponsel Ishita dilacak, lokasinya di dekat rumah Anda, mungkin dia pulang ke rumah. Ishita mengatakan terima kasih Tuhan dia aman. Penculik datang untuk mengantarkan kulkas di rumah Iyer. Pria itu meminta Appa untuk masuk. Appa bilang aku tidak memesan ini. Orang itu mengatakan ini dipesan dari rumah Anda. Dia mengambil tanda Appa dan pergi. Amma mengatakan bahwa kami tidak memesan ini. Dia bilang mungkin Bala dan Kiran melakukan ini. Raman, Bala dan Romi pulang, sementara si penculik bertabrakan dengan Raman dan pergi.

Bala bilang kami tidak memesan lemari es. Raman mengatakan mengapa ada orang yang mengantarkan kulkas seperti ini? Dia ingat dan bertanya apakah pria itu memakai sarung tangan merah, saya sudah melihatnya di luar. Mani bertanya apakah Ishita kembali. Amma mengatakan tidak, Anda semua pergi untuk mencarinya. Raman bilang iya, tapi kami .. inspektur bilang tracker itu bip. Raman mengatakan suara berasal dari kulkas. Mereka semua memeriksa lemari esnya. Mereka kaget melihat Pihu pingsan di dalam.

Raman memegang Pihu dan membawanya. Dia meminta mereka untuk menghubungi dokter. Dia meminta Pihu untuk bangun. Dia menaburkan air padanya. Ruhi bilang dokter akan datang. Shagun mengingat kata-kata pria itu. Dia bilang Mani, sarung tangan merah, pria itu bercerita tentang penculik yang memakai sarung tangan merah. Raman mengatakan bahwa dia telah meninggalkan telepon Pihu dan Ishita, itu berarti dia masih bersama orang itu. Mereka semua khawatir.
loading...

Sinopsis Mohabbatein episode 1495 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Mohabbatein episode 1495

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film