Sinopsis Mohabbatein episode 1498

Sinopsis Mohabbatein episode 1498 - Episode dimulai dengan Amma dan Appa menangis. Raman meminta mereka menemui Ishita. Amma mengatakan bahwa Ishu telah pergi, Ishu kami meninggalkan kami. Appa berpikir tidak tahu seharusnya aku bahagia atau sedih karena kamu tidak ingat apapun, kalau tidak kamu pasti akan putus paling hari ini. Raman membawa mereka ke Ishita. Simmi membuat halwa. Ibu Bhalla bertanya apakah kamu gila membuat halwa. Simmi bilang aku membuat halwa karena Ishita sudah meninggal. Ibu Bhalla menegurnya. Simmi berpendapat dan mengatakan bahwa saya akan menyalakan hari raya di Roma hari ini. Nyonya Bhalla membuang piring halwa dan tangisannya. Simmi bilang kalian semua marah pada Ishita.

Sinopsis Mohabbatein episode 1498
Sinopsis Mohabbatein episode 1498


Ibu Bhalla mengatakan bahwa Ishita telah meninggalkan kita, kita bahkan tidak dapat meratapi kematiannya. Neelu menangis dan menghiburnya. Ishita memanggil Amma dari hatinya. Dia meminta Amma dan Appa untuk tidak menangis dan melihatnya, dia masih hidup. Amma dan Appa menangis. Amma kaget melihat pisau itu. Appa mengatakan itu untuk otopsi. Amma mengatakan tidak, ini tidak mungkin terjadi, saya tidak akan membiarkan ini terjadi. Appa bilang dia telah meninggalkan kita, dia tidak akan sakit. Ishita bilang tolong Appa, jangan lakukan ini, aku m hidup, itu benar-benar akan menyakitiku, jangan pergi. Mereka semua pergi. Dokter datang dan bergegas. Ishita berpikir apa yang harus saya lakukan sekarang, saya tidak ingin mati. Listrik pergi Dokter bilang generator tidak bekerja. Ishita terima kasih Tuhan.

Inspektur menegur juniornya dan memintanya mengirim semprit ke lab untuk tes. Dia mengatakan hal yang besar, kita harus mengetahui penyebab kematiannya, pergi dan kirimkan untuk tes. Simmi bilang mereka semua marah pada Ishita. Parmeet mengatakan bahwa saya juga marah kepada penculik, saya pikir dengan baik dia membunuh Ishita, kita akan memiliki pegangan yang baik terhadap Raman dan bisnis, meneteskan air mata palsu hari ini, kita harus tersenyum besok. Dia tersenyum.

Amma mengatakan bahwa mereka tidak dapat melakukan ini, tubuh adalah bait jiwa, saya tidak akan membiarkan mereka melakukan otopsi. Mihika mengatakan bahwa kita harus melakukannya untuk mengetahui apa yang terjadi dengannya. Shagun mengatakan kasus kepolisiannya. Amma bilang aku tidak berpendidikan, aku tahu segalanya, mereka tidak bisa melakukan apapun tanpa seizin keluarga, aku m ibunya, aku tidak menandatangani formulir apapun. Bala bilang aku sudah masuk. Amma bertanya siapa yang memberi Anda izin, bagaimana Anda bisa melakukan ini, ini tidak mungkin terjadi, ibu saya, tidak ada yang berani menyentuhnya. Raman bilang kau tidak ingin kita tahu apa yang terjadi dengannya. Amma mengatakan bagaimana masalahnya, dia tidak akan kembali, tidak ada yang akan menyentuhnya. Appa bilang aku berjanji, tidak ada yang akan melakukan apapun. Raman meminta perawat menghentikan otopsi. Perawat mengatakan mungkin mereka berhenti saat lampu padam, Anda bisa menemui dokter. Teriakan Raman, Bala dan Appa. Lampu kembali. Ishita bilang tidak, mereka akan membunuhku. Perawat mengatakan otopsi tidak bisa terjadi, orang tua Ishita tidak memberikan persetujuan mereka. Ishita merasa beruntung bisa diselamatkan.

Amma meminta Mihika pulang dan melakukan persiapan untuk upacara terakhir Ishita, dia akan pergi sebagai suhaagan, Raman tidak mengingatnya, kami akan membuatnya mengenakan gaun pengantin dan perhiasannya, kami akan mengucapkan selamat tinggal padanya dengan cara yang baik. Mereka semua menangis. Dokter mengatakan menutup tubuh, keluarga akan membawanya untuk upacara akhir. Ishita berpikir apa yang akan terjadi sekarang. Appa memikirkan Ishita dan menangis. Raman menghiburnya. Dia bilang tidak ada yang bisa mengubah nasib, ikut dengan saya. Dia menenangkan Appa. Dia meminta Mani untuk merawat Appa. Appa dan Mani menangis. Raman pergi untuk melakukan formalitas. Dia mengatakan penyebab kematian itu tertulis serangan jantung, apakah ada kesalahan. Dia memintanya untuk menemui dokter pengawas. Ruhi meminta Shagun untuk menghibur Pihu. Shagun meminta Pihu untuk berhenti menangis. Pihu bilang Ishimaa meninggalkan kami karena aku. Shagun mengatakan tidak. Pihu mengatakan ini tidak akan terjadi jika dia tidak datang menyelamatkan saya. Shagun mengatakan tidak mengatakan hal seperti itu, Ishita akan merasa tidak enak mendengar ini. Pihu bilang aku hanya mendorong sekali dan. Dia diam melihat Simmi.

Simmi bilang aku sangat menyesal, apapun yang terjadi sangat buruk, Ishita adalah bagian dari keluarga kami, saya tidak berpikir dia akan pergi ke sini, saya merasa tidak enak karena kami memiliki banyak kebencian di antara kami, semoga jiwanya mendapatkan kedamaian. Konsol Shagun Simmi. Dia bilang kita harus mencari tahu, siapa yang telah menculik Pihu, yang telah menyambar Ishita dari kita, saya benar-benar bangga dengan Anda, bahwa Anda telah memaafkan Ishita, saya menghormati Anda untuk itu. Simmi pergi dan tersenyum. Raman bertanya kepada dokter tentang penyebab kematiannya. Dokter mengatakan tentu saja, ini adalah serangan jantung, saya juga memeriksanya, kami tidak merasakan denyut nadinya, kami merasa seolah-olah napasnya terhenti oleh beberapa kejutan mendadak. Raman mengatakan ada beberapa alasan lain. Dokter bilang kita pasti tahu lebih banyak tentang post mortem, tapi keluarganya tidak mengizinkannya. Raman berpikir untuk bertanya kepada polisi dan mencari tahu.
loading...

Sinopsis Mohabbatein episode 1498 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Mohabbatein episode 1498

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film