Sinopsis Pardes ANTV Episode 125

Sinopsis Pardes ANTV Episode 125 - Episode dimulai dengan Naina bertanya mengapa ia menunda. Pria itu mengatakan semuanya jelas, Anda bisa pergi, sampai Tuan Sinha datang, Anda dapat bersantai, saya akan menunjukkan tempat itu kepada pengawal Anda. Dia bilang pasti. Pengawal pergi memeriksa tempat itu. Pria itu memanggil preman. Pengawal bisa diserang.

Naina bertanya apakah itu panggilan Mr. Sinha. Pria itu bilang iya, dia datang kesini. Dia senang mendengar orang banyak dan bilang aku berharap Raghav ada di sini, aku akan pesan Raghav. Pria itu memotret pengawalnya. Dia mendapat kejutan. Pria itu mengarahkan pistol ke arahnya. Dia mencoba berlari. Pria itu mendapat bom. Dia bertanya siapa Anda, apa yang Anda inginkan, apa ini? Dia bilang saya membuat sabuk ini karena kerja keras, Anda harus memakainya. Dia bertanya apa yang saya lakukan, biarkan aku pergi. Dia menyakitinya. Dia bilang tolong biarkan aku pergi, apa yang anakku menyakitimu? Mereka memintanya untuk tidak bergerak.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 125
Sinopsis Pardes ANTV Episode 125


Armaan bertanya berapa kali saya jelaskan. Khurana menenangkannya. Harjeet datang dan bertanya apa suara ini, Anda mengganggu saya dalam puja saya. Armaan bertanya apa yang harus saya lakukan, saya meminta maaf dan ingin memulai lagi, mereka hanya membenci saya tanpa alasan. Harjeet bertanya pada Raghav apa masalahnya? Raghav tidak mengatakan apa-apa, Khurana dan saya sedang berbicara. Armaan mendengar kami dan salah mengerti. Harjeet mengatakan Armaan menghormati Khurana banyak, dia akan merasa tidak enak jika dia mendengarnya, mengapa Anda datang? Raghav mengatakan bahwa saya mengatakan bahwa masalah sedang terjadi di rumah saya karena pernikahan Ira dan Armaan tetap terjaga. Armaan mengatakan apa motifnya, mengapa saya melakukan apapun? Dia bilang dia tidak menyalahkan Anda. Armaan mengatakan bahwa dia bermaksud mengatakan ini, saudaraku diam-diam mendengarkan ini, saat aku menjadi kakak tirinya. Raghav meminta saudara tiri.

Pria itu mengikat sabuk bom itu ke Naina. Dia bertanya kepada pria itu apa yang saya lakukan, berbicara dengan suami saya dan mengambil uang darinya. Pria itu memintanya untuk diam, adalah uang lebih banyak daripada motif balas dendam, ini bom jauh. Dia pergi untuk mengikatnya. Dia bertanya apakah Anda marah untuk meledakkan seluruh tempat ini, polisi tidak akan pernah meninggalkan Anda, Anda pikir orang yang dipekerjakan akan datang untuk menyelamatkan Anda, Anda akan mati bersama. Mereka mengikatnya. Dia mendorong orang-orang itu dan mengatakan bahwa saya ada di tangan yang jauh, Anda juga akan mati bersama saya, mundur. Dia berlari. Harjeet bertanya apakah Anda tidak tahu ini, bahwa Armaan dan Khurana adalah saudara tiri. Dia menangis. Khurana memintanya untuk tidak menangis. Dia meminta Armaan untuk membawanya. Mereka pergi.

Khurana bilang kau tidak melakukan ini dengan benar Raghav, kau telah menyakiti hati ibuku, Armaan bukan orang jahat, kau tidak punya alasan yang pasti untuk meragukannya, kau tidak melakukannya dengan benar, kupikir seharusnya aku bersama ibuku sekarang, Aku akan menemuimu nanti. Raghav menatapnya. Orang-orang mencari Naina. Dia bersembunyi. Dia pikir tidak ada orang di sini, jika saya berteriak, mereka akan menangkap saya, saya mungkin akan mendapatkan polisi di luar stadion. Raghav mendapat pesan Naina dan mengatakan bahwa dia sedang menikmati. Pak Sinha memanggilnya dan bertanya di mana dia dan istrinya. Raghav bilang maaf, aku tidak bisa datang, tapi istriku ada di sana. Tuan Sinha bilang tidak, dia tidak ada di sini. Raghav mengatakan bagaimana ini bisa terjadi, dia mengirimi saya pesan bahwa dia ada di stadion. Dia khawatir. Naina bersembunyi dari laki-laki. Dia pergi mendengar suara itu dan melihat beberapa bangunan. Dia bilang itu berarti tidak ada pertandingan kriket yang terjadi di sini, itu bohong. Dia melihat pembicara. Preman bilang iya, kami membodohi kamu Naina. Dia bilang tolong biarkan aku pergi Pria itu memintanya untuk memberi jarak jauh. Dia jatuh. Seorang Preman merekam videonya. Dia menjerit kesakitan.

Harjeet dan Sudha melihat Naina hidup dan merasa lega. Harjeet mengatakan sekarang kita bisa menyelesaikan pekerjaan kita. Sudha bilang tidak, biarkan dia mati untuk anaknya, agar dia bisa menyadari apa sakitnya kehilangan anak, Naina memohon untuk anakmu. Harjeet bilang kita punya sedikit waktu, kita bisa merayakan kematiannya, kita harus memberi perintah untuk melenyapkan Naina. Harjeet tersenyum dan memanggil preman, meminta mereka untuk melenyapkan Naina.

Raghav berbicara dengan inspektur dan mengatakan bahwa saya mengatakan yang sebenarnya, dia tidak mencapai stadion, ke mana dia pergi, menerima kata-kata saya dengan serius, menemukannya, mengirim seseorang sekarang juga. Dia khawatir dan menangis. Dia berpikir untuk melacak teleponnya dan mengetahui lokasinya. Dia memeriksa lokasinya dan pergi. Pria itu meminta remote. Naina memukul pria itu dengan tongkat. Dia berlari. Para preman mencarinya. Dia menangis dan duduk. Dia bilang siapa mereka, mengapa mereka mengejarku? Dia terkejut melihat mayat di karung. Dia merasa sakit dan menangis. Dia berteriak minta tolong. Bagian remote jatuh di sumur dari tangannya. Dia bilang ini tidak mungkin terjadi. Bom itu diaktifkan. Dia mendapat kejutan.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 125 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 125

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film