Sinopsis Pardes ANTV Episode 128

Sinopsis Pardes ANTV Episode 128 - Episode dimulai dengan Naina meminta Raghav untuk memanggil Khurana, DNA-nya akan cocok dengan bayi, tolong selamatkan bayiku. Raghav terkejut. Dokter meminta Raghav untuk segera bergegas. Naina menangis. Raghav menangis dan memikirkan Naina. Kal ho na ho bermain. Raghav pergi.

Raghav mencapai rumah Khurana dan memanggilnya keluar. Armaan bertanya kenapa kamu datang sekarang? Raghav mengatakan bahwa saya harus menemui Khurana, keadaan daruratnya, saya tidak punya waktu, kami akan menyelesaikan masalah, saya berjanji, imp untuk memenuhi Rehaan. Armaan bilang baik-baik saja, tetap di sini.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 128
Sinopsis Pardes ANTV Episode 128


Dia pergi ke Khurana dan mengatakan bahwa Raghav telah datang. Khurana mengatakan menendangnya keluar rumah. Armaan mengatakan bahwa saya juga ingin melakukan ini, tapi dia mengatakan bahwa dia telah melakukan pekerjaan. Khurana mengatakan memintanya untuk pergi, itu berarti dia membutuhkan kita, jika dia harus menemuiku sekarang, aku akan membuatnya memohon, dia menghina ibu kita, pergi dan katakan padanya, aku sibuk dan tidak punya waktu untuk menemuinya. Armaan tersenyum dan pergi. Naina memikirkan Ahana dan mengatakan bahwa Raghav tidak akan membiarkan apapun terjadi pada bayi. Dia mencari bayinya. Armaan meminta Raghav untuk pergi. Raghav bilang biarkan aku menemuinya. Armaan mengatakan dia tidak ingin bertemu denganmu. Raghav mengatakan ada keadaan darurat. Armaan mengatakan bahwa saya berharap agar keadaan darurat itu berakhir dengan buruk. Raghav menamparnya dan berjalan ke lantai atas ke Khurana. Dia meminta Khurana untuk mendengarkannya.

Khurana mengatakan sebelum saya kehilangan kesabaran, keluarlah. Raghav mengatakan bahwa bayiku membutuhkanmu. Khurana bertanya apa. Raghav mengatakan bahwa bayiku sangat penting, ikutilah aku, dia butuh darah, hanya DNAmu yang cocok dengannya, ikutilah aku. Khurana bertanya apa maksudmu, apakah kamu marah, mengapa DNA anakmu cocok denganku? Raghav bilang aku tidak mengatakan omong kosong, sekarang aku tahu segalanya, bahkan aku tidak tahu ini, ini bukan waktunya, aku akan hidup dengan kebenaran ini, sekarang aku membutuhkanmu, tolong ikut aku. Khurana bertanya siapa yang memberitahumu. Raghav mengatakan bahwa kita tidak punya waktu untuk pertanyaan, bahwa bayi membutuhkan Anda. Khurana mengira anak Naina memiliki DNA saya, mungkinkah ini benar. Raghav bilang tolong simpan anak saya.

Naina bilang Ahana jangan khawatir, saya akan mendapatkan bayi. Perawat menghentikannya. Naina berlari keluar dan mencari bayinya. Dadi menghentikannya. Dia bilang bayi sudah diobati, pergi dan istirahat. Dokter meminta perawat untuk membawa Naina. Naina bilang panggil suamiku. Kita akan pergi ke tempat lain. Dia bilang tolong biarkan saya melakukan pekerjaan kami, jika ayahmu menyumbangkan darah tepat waktu, kami memiliki harapan untuk menyelamatkan anak itu, sekarang sudah terlambat. Naina mengatakan tidak, tidak ada yang bisa terjadi pada bayi. Dia menangis. Semua orang melihat. Naina bertanya di mana Raghav, dia akan membuat semuanya baik-baik saja. Raghav dan Khurana datang. Raghav bilang aku datang Naina. Dia meminta dokter untuk mengambil Khurana, dia akan menyumbangkan darah. Naina memeluk Raghav dan menangis. Khurana terlihat dan pergi dengan dokter. Dadi bilang dia tidak sehat, buat dia istirahat. Raghav membuat Naina beristirahat. Kal ho na ho bermain. Naina memegang tangan Raghav dan mengatakan bahwa Anda akan memiliki banyak pertanyaan. Raghav bilang kita akan bicara nanti, aku khawatir keadaan bayi, istirahatlah.

Harjeet datang ke rumah sakit. Sudha mengatakan Rehaan adalah ayah anak Naina, kamu datang dengan tenang. Harjeet mengatakan bahwa saya tidak memiliki ketegangan, segala sesuatu terjadi dengan keputusan Tuhan, Naina menyelamatkan anaknya, mungkin Tuhan ingin saya melakukan ini dengan tangan saya, melihat bayi sangat lemah, dia takut pada rahim ibu, jadi dia datang di dunia lebih awal, dia Bertengkar dengan hidupnya, Naina tidak sadarkan diri dan keadaan bayi sangat penting, bagian dari cerita itu, siapa yang akan memberikan hadiah indah untuk Naina, suami dan bukan bayi.

Naina berdoa untuk bayi dan mengatakan bahwa dia telah banyak berjuang untuk datang ke dunia ini, kecuali dia Tuhan. Harjeet datang dan berkata bahwa saya harus memuji cintamu, aku tidak mendengar tentang banyak cinta dari seorang pengganti, siapa Anda, katakan padaku, Anda menyewa rahim Anda, Anda adalah pengganti anak Ahana dan Khurana, tidak lebih dari itu. Naina mengatakan sebenarnya. Harjeet mengatakan bahwa bayi membutuhkan darah, tapi Raghav memanggil Rehaan, dia pergi untuk memberi darah, mengapa darah berbicara akhirnya, hari ini darah Rehaan sedang berbicara, DNA bayi cocok dengan ayah, Rehaan adalah ayah, bukan Raghav, Ahana menyewa seorang pengganti sebelum kematiannya, Anda Naina, saya mengenal Anda dan Raghav berpisah, tapi dia mengembalikan Anda dan ingin memberi Anda kesempatan, tapi sekarang dia akan melihat wajah Rehaan pada bayinya, akankah cinta ini tetap sama.

Harjeet meminta agar Raghav menerima anak ini, Anda mendapat kesempatan untuk mendapatkan cintamu dan memulai yang baru, Anda dan kehidupan bayi sampai di sini, Anda memiliki uang jaminan kami, sampai kapan Anda akan menyembunyikan ini, Rehaan akan melakukan apapun untuk mendapatkan anaknya. Naina bilang dia tahu ini. Harjeet mengatakan tidak, dia akan mengerti sekarang, dia sangat ingin menemukan bayi itu, anak terakhir Ahana, sampai kapan Rehaan tinggal sendirian di dunia ini, anak ini adalah ahli waris rumah kami, Ahana memberi Anda tanggung jawab untuk mendapatkan anak di dunia ini. Saya akan bersyukur kepada Anda selalu, sekarang bayi ini tidak bisa tinggal di sini, anak kami, cucuku. Naina mengatakan tapi Raghav dan aku, bagaimana kita hidup tanpa bayinya, tolong. Harjeet mengatakan tidak, ini tidak diputuskan, Anda menolak janji Anda, saya akan menceritakan semuanya kepada Khurana. Naina mengatakan tidak, sampai saya berbicara dengan Raghav. Harjeet bilang aku mengerti apa yang kamu alami, tapi anak Rehaan-nya, anak kami, jangan lupakan ini. Dia pergi.

Raghav mengira saya tertipu, musuh saya menjadi teman saya karena tahu Naina sedang hamil, dia pasti akan menertawakan punggung saya, jadi Naina meminta saya untuk menjauh dari Rehaan, mereka berdua membodohi saya, saya tidak tahu apa-apa, saya sangat hebat. idiot, saya sedang memikirkan nama bayi dan membeli mainan. Dadi bilang aku tahu apa yang sedang kamu alami, duduklah, bayimu ada di ICU, dia adalah pejuang sepertimu, ibu dan ayah memberi pengajaran kepada anak, dan ajar dia untuk menjadi tak kenal takut, dia akan menang seperti kamu. Dia memeluk Raghav. Dadi bilang dia bayi kecil, dia seperti kamu. Raghav mengatakan bahwa bayi ini mengandung banyak warna dalam hidup saya, dia memberi saya banyak kebahagiaan, saya tidak bisa hidup tanpa bayi, saya tidak akan membiarkan bayi pergi kemana-mana. Dia pergi ke Naina.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 128 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 128

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film