Sinopsis Pardes ANTV Episode 159

Sinopsis Pardes ANTV Episode 159 - Episode dimulai dengan Khurana mengatakan bahwa saya ingin mengucapkan terima kasih atas perawatan dan dukungannya, saya tidak suka memanggil hubungan kami dengan sebuah pernikahan senama, Anda bersama saya dengan melupakan masa lalu dan mendukung saya, saya juga sangat menyayangimu, tidak dapat ini terjadi bahwa kita mengambil hubungan kita di depan. Naina terkejut. Dia bilang aku mengerti tapi aku ingin waktu untuk berpikir. Dia bilang sesuai keinginan. Dia bilang saya tidak mengatakan keberatan saya, kami adalah suami istri, hanya itu yang harus anda pahami. Dia bilang oke, luangkan waktumu.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 159
Sinopsis Pardes ANTV Episode 159


Dia bilang saya sudah mannat, sampai Harjeet menerima saya sebagai bahu, saya tidak akan mendekati Anda, saya minta maaf. Dia mengangguk dan berkata jangan khawatir, ibu memiliki hati yang besar, dia stres, semuanya akan baik-baik saja, saya percaya, Anda masuk akal, saya menyukai kualitas Anda ini, luangkan waktumu, aku akan menunggumu. Dia mengambil bantalnya dan pergi. Dadi datang dan mengatakan bahwa ide kami berhasil. Naina bilang iya Dadi mengatakan bahwa saya telah mendengar percakapan Harjeet dan Sudha, dan memperingatkan Anda. Dia bertanya apa yang akan terjadi besok. Naina mengatakan akan menyenangkan, tunggu dan tunggu.

Harjeet datang ke kamar Khurana. Dia melihat tempat tidurnya berantakan. Naina datang dan mengatakan tidak tahu apa yang menimpanya kemarin, saya sangat bahagia, putra Anda adalah berlian, saya membawa kasus saya kembali, Anda telah mengirim saya ke ashram, tapi mungkin Anda tidak ingin menyakiti saya, saya ingin memulai hidup baru, saya ingin Anda menerima saya, tidak tahu siapa yang menyimpan bungkus gelembung ini di bawah sprei kami, sekarang tidak ada gelembung yang tersisa untuk meledak, tukang kayu pasti akan datang, melihat keadaan ranjang. Harjeet marah. Sudha bilang beritahu saya apakah saya menang taruhan, Naina pasti sudah melakukan drama. Harjeet memberikan gelembung itu dan mengatakan bahwa semuanya terjadi di antara mereka, jarak mereka berakhir, Naina marah karena Rehaan, dia telah menjadi boneka istri, Anda bodoh, tetap diam, saya tidak akan pernah memaafkan Anda.

Sudha berdebat dengannya. Dia berteriak bahwa Anda pantas mendapatkannya. Harjeet menamparnya. Khurana datang dan bertanya pada Harjeet mengapa dia menampar Sudha. Sudha memanggilnya gila dan menegurnya. Khurana menghentikan Sudha. Harjeet bilang kau bukan temanku, kau bekerja untukku demi uang. Dia mengirim Sudha. Dia meminta Khurana untuk tidak bertanya padanya apa-apa dan pergi.

Naina bertanya pada Khurana tentang Sudha, mengapa Harjeet menamparnya, mereka memiliki persahabatan. Katanya tidak tahu, ibu kehilangan kesabaran dan melakukan hal seperti itu. Naina mengatakan bagaimana saya harus memberitahu Anda, kita harus membawanya ke dokter manapun. Dia bertanya apa, maksudmu dia marah, dia hanya stres. Dia bilang saya tahu Anda tidak akan mengerti, Anda dekat dengannya, apapun yang terjadi di depan anggota dewan, saya tidak ingin mengatakannya. Dia bertanya mengapa, apa yang dia lakukan? Dia bilang dia mengolok-olok anggota dewan, saya mencoba untuk menangani tapi .... Dia mengatakan tidak ada yang berbicara dengan saya dengan baik. Dia bilang aku kenal LSM anak-anak, kenapa kita tidak menyumbangkan obat-obatan kepada mereka, itu bagus untuk citra perusahaan. Dia mengatakan ide bagusnya, terima kasih, tidak tahu apa yang akan saya lakukan tanpamu. Dia bilang Anda memberi saya tanggung jawab, saya tidak bisa mengecewakan Anda, pikirkan apa yang saya katakan tentang Harjeet. Dia pergi.

Harjeet berbicara dengan Armaan di telepon. Naina mendapat makanan untuknya. Harjeet menolak. Roh Ahana masuk ke dalam dirinya. Dia menghentikan Harjeet dan menyakitinya. Dia mengatakan Naina ditempatkan di tempat Rehaan, mereka telah menghabiskan malam bersama, dia bukan boneka Anda sekarang, Anda tidak dapat menyingkirkan saya, beberapa hari kemudian, dia akan mengusir Anda keluar dari rumah ini. Harjeet melempar makanannya. Khurana datang dan bertanya bagaimana cara berperilaku dengan Naina, dia bilang benar, anggota dewan merasa senang dengan idenya. Naina mengatakan bahwa saya mencintai keluarga ini dan menginginkan kebaikan untuk mereka.

Harjeet bertemu Armaan dan mengatakan Naina melakukan ini, mungkin roh Ahana membuat Naina melakukan ini, kita harus berhati-hati, kita harus melakukan sesuatu. Dia bilang iya Dia mengatakan waktunya, Rehaan akan tahu hasil kecurangan saya, mereka berdua sangat terkesan satu sama lain, kita harus memutuskan hubungan mereka. Khurana mengatakan penyiapannya, seseorang membingkai saya. Panggilan berakhir. Naina melihat kabar tentang vaksin yang kadaluarsa yang diberikan kepada LSM oleh perusahaan Khurana. Naina mengatakan bahwa kita harus melakukan sesuatu untuk anak-anak yatim piatu tersebut. Dia bilang ofcourse kita akan melakukan sesuatu. Harjeet mengatakan apa yang saya dengar, Naina melakukan ini, saya akan berdoa agar anak-anak tidak kehilangan nyawa. Khurana bilang tidak, saya tidak akan bisa memaafkan diri sendiri. Dia memeluknya. Dia melihat Naina dan bilang aku tahu kau tidak bersalah, tapi semuanya bisa berakhir. Naina menatapnya. Dia berbicara dengan pengacara. Harjeet meminta Khurana menyalahkan orang lain. Khurana bilang aku akan pergi dengan inspektur, jangan hentikan aku, aku akan di lockup sampai aku tahu siapa yang melakukan ini. Naina menghentikannya dan mengatakan bahwa saya memiliki saham mayoritas, jadi saya MD, tanggung jawab saya, saya ingin menyerah. Mereka kaget.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 159 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 159

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film