Sinopsis Pardes ANTV Episode 162

Sinopsis Pardes ANTV Episode 162 - Episode dimulai dengan Khurana mengatakan bahwa Anda tahu Armaan ada di balik ini. Harjeet bilang tidak, wanita ini membuatku berbohong, dia berbohong, dia menginginkan uang. Tai bertanya apakah saya membantu anak anda secara gratis. Harjeet bilang dia menyalahkan Armaan, dia pembohong. Khurana bertanya bagaimana Anda mengatakan bahwa Armaan mengganti kemasan obat-obatannya, katakan padaku, saya memiliki bukti melawan Armaan, saya harus menemukannya, begitu saya mendapatkannya, tidak ada yang bisa menyelamatkannya, dari mana Anda menyembunyikan pengecut itu? Tai bilang aku akan memberitahumu, Armaan sedang mengobrol. Harjeet mengira aku harus mengingatkan Armaan dengan cara tertentu. Khurana meminta Harjeet ikut. Dia bilang tidak, apa yang terjadi, saya benar-benar bisa terkena serangan jantung. Tai bilang dia bisa memanggil Armaan setelah aku pergi. Harjeet bilang aku tidak enak badan, tinggalkan aku sendiri. Tai memintanya ikut. Mereka pergi. Sudha datang. Hamba mengatakan Harjeet keluar. Sudha bilang aku datang untuk mengambil arlojiku, aku akan mendapatkannya.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 162
Sinopsis Pardes ANTV Episode 162


Sudha menegur Madan karena kehilangan uang dalam perjudian, Anda tidak mengharapkan saya untuk membebaskan Anda, jangan sampai mengganggu saya. Dia mengakhiri panggilan. Armaan kaget melihat Khurana. Khurana mengalahkannya dan menegurnya karena curang. Harjeet memintanya untuk menghentikannya. Tai memegang Harjeet. Harjeet menghentikan Khurana. Khurana bilang aku akan melenyapkannya hari ini. Dia dengan marah menamparnya.

Dia bertanya beraninya kau, siapa kau mengangkat tangan pada anak laki-laki satu-satunya, dia adalah anakku satu-satunya? Khurana hanya meminta anak laki-laki, siapakah aku? Aku Rehaan, putra sulungmu, lihat aku, kau selalu bilang kau sangat mencintaiku, katakan bohongnya padanya. Harjeet mengatakan tidak, yang benar, Armaan adalah darahku, kamu adalah anak tiri. Dia bertanya kepada Armaan apakah dia baik-baik saja. Sudha mendapat telepon Naina di lemari Dadi.

Dia mendapat telepon. Raghav mengatakan bahwa Naina, saya hidup, mereka memiliki, Panggilan berakhir. Sudha bilang itu Raghav, apakah dia hidup, cerita akan berubah jika dia masih hidup. Khurana membawa Armaan ke kantor polisi dan menamparnya. Dia bilang dia benar-benar pelakunya. Dadi meminta inspektur untuk mengeluarkan Naina. Harjeet datang. Khurana mengatakan bahwa saya akan menyewa pengacara papan atas untuk melawan kasus Armaan. Inspektur mengatakan jangan khawatir, kami akan mengajarkan kepadanya sebuah pelajaran. Armaan bilang itu rencana ibuku.

Naina bertanya pada Harjeet bagaimana dia bisa melakukan ini untuk membalas dendam dari anak laki-laki. Inspektur mengatakan bahwa kita harus menangkapnya. Khurana mengatakan tidak. Sudha meminta Shaurya untuk melacak nomor yang tidak diketahui, kami bisa membantu Naina dengan cara ini. Shaurya setuju dan mengatakan itu berasal dari nomor yang tidak diketahui, sulit untuk melacaknya, tapi saya bisa melacak lokasinya, ada beberapa tempat pembuangan sampah. Shaurya pergi. Om mendengar mereka dan mengejek Sudha. Inspektur bertanya kepada Khurana mengapa dia menghentikan mereka? Khurana mengatakan Armaan adalah pembohong, saya mengenalnya dengan baik. Harjeet berpikir untuk menangis dan meyakinkan Khurana untuk membawanya pulang.

Dia menangis dan mengatakan kepadanya bahwa dia mengatakan semuanya dalam kemarahan. Khurana mengatakan bagaimana saya bisa lupa, Anda telah mengatakan hal yang begitu besar, Anda akan selalu menjadi ibu saya, Anda tidak akan tinggal dengan kita sekarang, saya bisa mengatur pengeluaran Anda, saya bisa melakukan ini untuk Anda. Naina dan Dadi meminta Harjeet untuk merawat dan pergi.

Sudha mencoba menemukan Raghav. Dia kaget melihat Pam. Tanya Pam adalah Raghav hidup-hidup. Sudha bilang aku tidak tahu. Dia menceritakan semuanya. Pam meminta saya menceritakan ini pada Dadi dan mendapatkan uang. Sudha mengatakan tidak, saat Raghav tahu Naina menikahi Khurana, apa yang akan dia alami, hari-hari baik kita akan datang, kesepakatan. Pam mengatakan kesepakatan dan memeluknya. Mereka pergi ke depan untuk menemukannya.

Khurana dan Naina pulang. Dia bilang aku akan melihat bayi dan datang. Dia menghentikannya dan berkata jangan pergi, aku kehilangan ibuku hari ini, aku tersesat, aku tidak punya siapa-siapa. Dia memeluknya.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 162 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 162

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film