Sinopsis Pardes ANTV Episode 32

Sinopsis Pardes ANTV Episode 32 - Episode dimulai dengan Naina dan Raghav tertawa. Dia bilang kamu bilang benar, leluconnya serius. Dia mengatakan dengan jujur, saya telah melalui ini, akan sangat menyakitkan untuk melihat cinta dengan orang lain, hati akan hancur, tapi akan bergabung kembali dan kami terus melanjutkan, Anda akan baik-baik saja. Dia mengangguk. Tere naam plays. Dia bertanya tidak akan Anda pulang ke rumah. Dia tersenyum dan mengambil tasnya. Mereka berangkat ke rumah.

Sudha, Pam, Madan dan Balraj minum dan berbicara bahwa Sanjana akan menjadi istri Veer. Pam mengatakan Sanjana akan menjadi ibu dari anak Veer, Veer adalah pewaris kami. Balraj bilang aku tahu Sanjana adalah kelemahan Raghav dan aku telah mengirimnya kepadanya. Madan bilang aku sudah menjelaskan game ke Veer. Sudha mengatakan bahwa Sanjana melakukan drama kehamilan palsu, kita mendapatkan semua properti kembali, wanita memiliki banyak kekuatan, Raghav dan Naina yang baik tidak mendapatkan barang milik kita. Balraj mengatakan bahwa kita harus bermain master stroke, saya akan menyusun rencana seperti itu sehingga Raghav dan Naina akan keluar. Mereka melakukan sorak sorai.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 32
Sinopsis Pardes ANTV Episode 32


Chanchal meminta Rajeev untuk tidak berpikir banyak, saat kami memutuskan untuk menyeret Mehras ke pengadilan. Dia bilang mereka bukan orang miskin, bukan hal kecil, mereka terkaya. Dia mengatakan berpikir apa yang akan kita dapatkan dalam penyelesaian. Asha datang dan bertanya apa yang terjadi. Chanchal mengatakan bahwa Anda datang tanpa suara dan kami tidak tahu, saudara perempuan Rajeev bertunangan, inlawnya buruk, saya meminta Rajeev untuk membantunya, ada peraturan ketat dalam undang-undang. Asha mengatakan bahwa hubungan itu aneh, semuanya tidak beres bahkan setelah menikah. Chanchal mengatakan bahwa semua orang tidak mendapatkan ibu mertua seperti Anda dan memeluknya. Asha mengatakan terima kasih, saya senang dengan Rajeev dan Naina, bahkan hukum Naina begitu bagus, tidak ada celah. Chanchal mengatakan ada banyak lubang loop, saya akan melihat mereka.

Veer bertanya pada Naina apakah dia terkejut, saya adalah ahli waris dan tidak ada yang bisa mengusir saya dari sini. Naina mengatakan tidak ada yang punya waktu dan energi untuk diboroskan dengan memikirkan Anda. Dia menegurnya karena menjadi pengecut dan melarikan diri dari pernikahan. Dia mengatakan dan untuk membuat seorang gadis hamil, saya tidak ingin kembali, tapi Raghav mengembalikan saya. Dia mengatakan saat yang tinggi bahwa seseorang menunjukkan kesalahan Anda kepada Anda dan membuat Anda bertanggung jawab, Raghav melakukan itu, jadi perhatikan dan pelajari. Dia pergi.

Rajeev menemui pengacaranya. Pengacara mengatakan dengan mudah, kita harus membuktikan bahwa mereka menipu Naina dan melecehkannya. Rajeev bilang kau akan mendapatkan semua bukti, buat saja kasusnya, maksudku kakakku sangat kuat di sana. Dia senang. Dadi berbicara dengan Naina. Dia berterima kasih kepada Naina untuk meminta pertolongan dan meminta Asha datang hari ini. Naina mengatakan tidak, fungsi terlambat, dia tidur lebih awal, saya akan meminta Rajeev dan Chanchal untuk datang.

Sanjana tersandung dengan memakai tumit. Mereka semua melihatnya. Sanjana bilang aku minta maaf, majalah itu berat. Dadi bilang dia hamil dan memakai sepatu hak tinggi, apa kebutuhannya, dia harus memikirkan bayi. Naina bilang aku akan menjelaskan padanya. Pelayan pergi. Wanita itu bilang kita minta maaf, kita tidak bisa bekerja. Pam bertanya bagaimana kita bisa mengaturnya. Sudha mengatakan mengapa pemogokan serikat pekerja terjadi. Raghav mengatakan pemogokan nasionalnya di Austria. Pam bilang sebaiknya kita membatalkan pesta. Raghav mengatakan tidak, ini adalah perbedaan antara pelayan dan keluarga, pelayan pergi, tapi aku akan mengaturnya. Dadi tersenyum.

Sudha mengatakan makanan belum siap, bagaimana kita bisa mengaturnya. Naina bilang aku akan memasak semua barangnya. Dadi bertanya benar-benar. Naina bilang ya, kenapa tidak, saya bisa memasak untuk 50-100 orang. Dadi memujinya. Sudha dan Pam mengatakan kami ingin membantu, tapi kami memasak dengan mengerikan, kami akan melihat hiasan. Mereka pergi. Naina bilang aku akan mulai memasak. Naina pergi ke dapur dan mulai. Raghav menghampirinya. Naina mengatakan kepadanya bahwa pulao, yang memiliki esensi indian. Dia mencicipi makanannya. Raghav mengatakan yang baik, ini tidak diperlukan, mengapa Anda melakukan ini, itu bukan pekerjaan Anda. Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia bilang aku bertanya padamu

Dia bilang aku bisa melakukan ini untukmu, kamu bertemu ibuku dan bersikap normal saat Rajeev tidak berbicara dengan baik. Saya menyalahkan Anda karena hal yang salah, saya pikir saya dapat membantu Anda, karena keluarga ini sangat berarti bagi Anda. Dia bilang saya bantu. Sanjana memakai sepatu hak tinggi. Pam mengingatkan dia hamil tiga bulan, sesuai rencana mereka, dan meminta Sanjana untuk berhati-hati.

Sanjana mengambil kepercayaan diri dengan Pam. Naina datang ke sana untuk memberi susu kepada Sanjana. Sanjana bilang tidak, saya sedang diet. Naina mengatakan bahwa saya tidak berhak, tapi saya harus mengatakan, Dadi khawatir melihat Anda dengan tumit, Anda jatuh, saya pikir Anda seharusnya tidak memakai sepatu hak tinggi dalam kehamilan, Anda akan menjadi ibu, semuanya akan berubah, itu akan menjadi bayi. Sudha bilang kau benar, kamu sangat beruntung karena Dadi berbagi sesuatu denganmu. Saya akan mengurus Sanjana, jusnya mengagumkan, saya yakin para tamu akan menyukainya, jangan lupa memakai seragam staf, jika tamu mengenali Anda, mereka seharusnya tidak merasa kita menyiksa Anda. Pam meminta Naina untuk mengenakan pakaian pelayan. Naina setuju dan pergi. Sanjana marah. Sudha memintanya untuk menghentikannya.

Sanjana turun. Veer melihatnya dan pergi. Naina menyajikan makanan ringan. Pria itu bertanya apakah aku pernah melihatmu sebelumnya? Naina pergi. Rajeev kaget saat melihatnya bekerja sebagai pelayan. Naina mengatakan tidak seperti yang Anda pikirkan. Sudha memanggil Naina. Naina pergi. Rajeev mengambil foto sebagai bukti untuk memberi pengacara. Dadi bilang aku tidak makan biryani enak sampai sekarang, di mana Naina, dua bahus saya tidak mengelola dapur, Sanjana belajar masakan ini dari Naina. Dadi kaget melihat Naina dengan pakaian pelayan / pramusaji. Naina bertanya apakah semuanya baik-baik saja Dadi. Dadi bertanya apa semua ini? Dadi memanggil Raghav dan menanyakan apa ini.

Raghav melihat Naina. Dadi bilang aku tidak mendapatkan Naina di sini agar dia diperlakukan sebagai pelayan, dia adalah bahu rumah ini. Naina mengatakan bahwa saya tidak merasa buruk bekerja, jika saya shoulder, mengapa harus malu bekerja. Dadi memintanya untuk melayani orang sebagai bahu, pakaian seperti itu terlihat buruk. Sudha menyambut para tamu dan mengumumkan bahwa hubungan Veer semakin diperbaiki hari ini, hati Veer dimenangkan oleh Sanjana, kami ingin kalian semua memberkati pasangan yang cantik ini, semoga mereka menjadi masa depan yang menakjubkan. Veer mengatakan bahwa ibuku mengatakan bahwa aku adalah hadiah, kalau aku hadiah, hari ini spesial, kita semua harus berterima kasih pada orang itu, itu Naina, maksudku Nyonya Naina Mehra.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 32 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 32

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film