Sinopsis Pardes ANTV Episode 36

Sinopsis Pardes ANTV Episode 36 - Episode dimulai dengan Naina membawa Raghav ke Pam dan Sudha. Dia membela Raghav dan mengatakan jaket tidak dibuat untuk Veer, yang dibuat untuk Raghav sebagai setelannya, jaket itu mahal, jadi Veer tidak menghargai itu, dia tidak memiliki pandangan untuk memahami nilai benda itu, tapi Raghav mengelola segalanya. Raghav batuk dan pergi. Naina melakukan semua pengaturan. Sanjana bertanya apa ini, aku melakukan semua ini dengan cinta Veer, aku harus berhati-hati di lain waktu. Dia melihat botol kada dan mendapat ide. Dia melempar kada ke luar jendela dan mengisi anggur di dalamnya. Dia bilang betapa manisnya Naina, terima kasih.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 36
Sinopsis Pardes ANTV Episode 36


Raghav datang ke kamar. Dia mengambil selimut dan bantalnya. Naina menghentikannya dari tidur di tanah, karena dia sakit. Dia bilang aku selalu tidur di tanah. Dia memintanya untuk tidur di tempat tidur. Dia memintanya untuk minum kada. Raghav minum kada dan batuk. Katanya adalah obat atau anggur ini, tidak ada Naina yang memberikan ini, obat itu akan menjadi obatnya. Dia minum lebih banyak.

Naina kembali. Dia melihat Raghav tertawa dan melakukan hal-hal aneh. Dia bertanya padanya apakah Anda baik-baik saja, apa yang terjadi? Dia bilang saya memakai kurta ini sejak 8 tahun, Veer memakai ini dua kali, semua orang mengejek istri saya, saya baru saja mendengarnya. Dia melihat dia dan bertanya apakah Anda telah menyelesaikan botolnya. Dia mencium baunya dan mengatakan anggur. Raghav itu anggur dalam hal ini, tapi bagaimana caranya. Dia bilang kalau Pam dan Sudha tidak ada di sana, pasti begitu. tidak melakukan apapun Dia memintanya untuk bangun. Dia bilang kamu selalu memarahi saya, semua orang memarahi saya, saya akan merasa buruk saat ini.

Dia mengatakan bahwa batuk batin saya telah terbangun. Dia bertanya binatang mana. Katanya kucing, saya adalah anjing setia sebelumnya, Tommy pergi kemana saja, tapi sekarang saya kucing, saat pemiliknya datang, kucing tidak memberi arti penting bagi siapa pun, meong. Dia tersenyum. Dia memeganginya dan kuku membuatnya sakit. Dia memintanya untuk menjauh. Dia memegang tangannya dan meminta maaf karena telah menyakiti hatinya. Dia bilang maaf dan memintanya untuk minta maaf karena memarahi dia. Dia bilang saya juga merasa tidak enak, saya seorang pria, dan saya sakit hati, ayo minta maaf. Dia bilang maaf dan memegang telinga. Dia bilang bagus, meong. Dia jatuh di tempat tidur. Dia melihat dia. Dia membuatnya tidur nyenyak. Kal ho na ho plays. Dia menyimpan jaketnya. Dia memeriksa botol itu dan mengatakan bagaimana anggur masuk ke dalam botol ini, obat herbalnya, bagaimana Raghav. Saya memberikan botol ini ke Sanjana, tidak hamil, dia tidak bisa minum, apakah dia tidak hamil.

Pagi harinya, Raghav bangun dan menemukan dirinya di tempat tidur. Dia memegang kepala. Naina datang dan mengendalikan tawa. Dia memberinya kopi dan mulai berakting. Dia bilang tolong jangan memarahi saya, Anda memarahi saya banyak di malam hari. Dia bertanya apa, saya tidak memarahi siapapun dalam hidup saya. Dia bilang jangan sampai tongkat Dadi, aku takut. Dia bilang aku tidak seperti itu. Dia bilang saya pikir begitu, tapi kemarin malam, mengapa lonceng berdering di bait suci. Dia mengatakan seseorang akan meneleponnya, mengapa Anda menanyakan hal ini? Dia meminta dia untuk minum kopi dan pergi. Dia bilang kenapa dia tersenyum?

Dia sarapan pagi untuk Dadi. Raghav mendatanginya dan mengatakan bahwa saya akan melakukan pekerjaan saya, kalau tidak Anda akan mengatakan bahwa saya menyiksamu. Dia bercanda padanya. Dia bertanya apa yang kamu katakan Dia bilang tidak apa-apa, saya pikir saya harus membonceng kucing itu. Dia pergi. Dia mengatakan apa yang dia katakan. Dia menunjukkan obat Dadi. Naina pergi ke Dadi dan merawatnya. Dadi bicara padanya. Dia bertanya adalah segalanya baik-baik saja, maksud saya seperti itu. Naina tergagap dan mengatakan tidak seperti yang Anda pikirkan. Dadi menarik kakinya. Raghav datang dan mengatakan bahwa seseorang harus melakukan pekerjaan mereka, tapi Naina tahu segalanya.

Dadi menarik telinganya dan memintanya untuk tidak mencemooh Naina, melihat dia memberi saya obat-obatan. Dia bilang oh, saya memberi tahu Naina. Mereka berdebat. Dadi bilang kamu berdebat seperti suami istri, tidak ada yang bisa bilang kamu baru menikah. Dia bilang aku sudah bekerja di kantor dan pergi. Naina bilang aku harus mengatakan sesuatu, aku tidak tahu benar atau salah, aku memberikan obat batuk ke Sanjana dan kemudian ke Raghav, tapi setelah minum obat, Raghav mabuk, tapi jamu, aku memeriksanya dan berbau berbau busuk. Anggur, jika Sanjana hamil, bagaimana dia bisa minum anggur. Dadi bilang Sanjana tidak seperti cewek lain, saya akan cari tahu.

Dadi memberikan sampel darahnya. Pam dan Sudha melihat Dadi melakukan pemeriksaan dan bercanda. Naina memberi jus ke Dadi. Dadi bilang saya memutuskan anggota keluarga kita akan menjalani tes darah mulai sekarang, kesehatannya imp, dokter akan mengambil sampel darah Anda juga Sudha. Sudha bertanya apa. Pam bilang aku masih muda dan lari di atas treadmill. Sudha bilang aku juga bugar. Dadi mengatakan Sanjana juga akan fit. Pam bilang ya, kita tidak perlu pemeriksaan kesehatan. Dadi meminta Sanjana duduk, semua orang akan melakukan tes darah. Dia meminta dokter mengumpulkan sampel darah dari semua anggota keluarga. Sudha mengatakan bahwa kita akan memanggil keluarga Naina juga, karena mereka adalah bagian dari keluarga kita. Dadi bilang baik-baik saja, panggil mereka Naina, panggil Veer dan yang lainnya juga, kenapa Sanjana khawatir, jarumnya tidak sakit, pikirkan perhiasan baru yang ku pesan untuk kalian semua. Dadi dan Naina tersenyum.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 36 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 36

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film