Sinopsis Pardes ANTV Episode 38

Sinopsis Pardes ANTV Episode 38 - Episode dimulai dengan Raghav bekerja di malam hari. Dia bertanya kepadanya apa yang dia lakukan. Dia mengatakan presentasi. Dia memintanya untuk tidur, karena ini adalah pekerjaan Veer, jika Veer bisa beristirahat, kenapa tidak? Dia mengatakan seseorang harus melakukan pekerjaan, ini adalah keluarga saya, mereka adalah orang yang saya cintai, Veer adalah keluarga saya, Anda dan semua orang akan merasa berada di sini, tapi keluarga mereka untuk saya, saya melakukan pekerjaan saya, bukan Veer . Dia tersenyum dan pergi untuk membuat teh / kopi untuknya. Kal ho na ho. Dia memberinya kopi. Dia pergi tidur. Dia duduk bekerja dan melihat dia terganggu oleh lampu. Ia mematikan lampu samping. Dia kembali bekerja. Naina melihat dia dan tersenyum. Tere naam plays.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 38
Sinopsis Pardes ANTV Episode 38


Pagi harinya, Raghav bingung dengan anggrek atau bunga lili. Naina meminta bantuan? Dia mengangguk. Dia memilih mawar. Dia bilang tidak, Sanjana suka anggrek dan bunga lili. Dia bilang baik-baik saja. Dia bilang maaf Dia memesan anggrek. Wanita bilang begitu anggrek itu final, istrimu cantik, apa bunga fav nya. Naina mengatakan mawar. Dia bilang mawar. Wanita itu pergi. Naina memberinya kopi. Mereka saling melihat. Tere naam plays. Wanita itu memberinya mawar. Dia memberi mawar kepada Naina. Dia tersenyum.

Naina meminta dokter untuk melakukan tes Raghav. Dia mengatakan bahwa keluarga tersebut tidak memberi tahu saya tentang Raghav, dia tidak termasuk dalam biaya saya. Dia bilang aku akan memberimu uang, dia ada di kakus, bisakah kamu mengikuti ujiannya, jangan beritahu Raghav bahwa aku memberimu uang untuk ujiannya, katakan kepadanya bahwa Dadi memberi uang dan Veer memaksamu untuk melakukan tesnya. Dia bilang aku mengerti.

Raghav meminta tes saya, tapi tes anggota keluarga telah selesai. Dokter mengatakan Veer menyuruh saya untuk mengikuti tes Anda. Raghav meminta Naina untuk melihat bagaimana mereka semua mencintainya. Dia meminta dokter untuk mengambil tes dan mengatakan dia fit, ada banyak pekerjaan. Dia melihat suntikan dan takut. Naina ingat akan ketakutannya. Dia tersenyum dan pergi ke dapur. Dokter bilang santai. Raghav bilang aku manusia, aku tidak merasa sakit hati. Dokter mengambil darahnya. Raghav merasa sakit hati, dan Naina juga merasa tegang dan terluka sejenak. Dokter tersenyum. Raghav bilang aku tidak terluka, terima kasih. Dia pergi. Dokter mengatakan bahwa rasa sakitnya adalah rasa sakit Anda. Dia bilang tidak, bagaimana bisa, bukan filmnya, dia terluka dan aku akan terluka. Dokter mengatakan giliran Anda sekarang, suami Anda memberi uang untuk ujian Anda. Raghav datang dan berkata bahwa saya juga akan melihat bahwa saya mendapatkan potongan atau cacat yang efektif, tes saya telah selesai. Dia tersenyum.

Dia bertanya kepada dokter tentang laporan keluarga. Dia bertanya tentang siapa yang kamu tanyakan Dia bilang Sanjana, laporannya baik-baik saja. Dia bilang maaf, saya tidak bisa membahasnya. Dia bilang maaf, saya ingin tahu apakah kehamilannya normal. Dia bilang iya Dia berterima kasih padanya. Dia pergi. Dia bilang itu berarti Sanjana benar-benar hamil, aku meragukannya. Sanjana datang dan mengatakan bahwa Anda sangat mengkhawatirkan saya. Dia bertanya mengapa Anda khawatir dengan kesehatan saya, tanyakan kepada saya, Anda cemburu pada saya, Anda merasa akan masuk ke rumah ini, Anda mengira datang sebagai istri pelayan dan memerintah kami. Naina mengatakan tidak seperti itu. Sanjana bilang aku bisa melihat apa yang ingin kaulakukan, kau ingin membuat Dadi melawanku, jangan menghalangiku. Naina bilang aku hanya ingin tahu bagaimana wine masuk ke botol obat itu.

Sanjana membuatnya mencium botol itu dan mengatakan anggurnya. Dia meminumnya. Naina menghentikannya. Sanjana bilang jangan coba jadi ibu saya, saya akan melakukan apa yang saya mau, saya tidak hamil. Naina terkejut. Dia mengatakan apa, saya akan memberitahu semua orang. Sanjana bertanya kepada siapa yang akan Anda katakan, semua orang tahu, kecuali Anda, Dadi dan Raghav, kehamilan palsunya untuk menikahi Veer dan menjadi teman keluarga Mehra, Anda menciptakan masalah dalam mimpiku, semua orang ingin saya menikahi Veer, jadi saya membuat Rencanakan untuk membawa Veer kembali ke rumah, Dadi memiliki dua kelemahan, cinta keluarga dan keinginan untuk bertemu anak Veer. Naina bertanya apakah semua orang berbohong. Sanjana bilang iya, pilihan Dadi sangat murah, dia ingin membuatmu duduk di kepala kita, tidak ada yang ingin Veer menikahi kamu. Naina bilang aku akan menceritakan semuanya pada Dadi. Sanjana bilang tunggu, biarkan aku memanggil ambulans, Dadi akan shock, dia terkena serangan jantung sebelumnya, hatinya lemah, jika dia meninggal, lalu apa, dan jika kamu memberi tahu Raghav, apakah dia akan mempercayaimu atau aku, mengapa kamu peduli, Aku berbohong dan keluarga mendukungku, apa masalahmu, kamu adalah istri pelayan, siapa kamu, kamu pecundang, kamu adalah sampah Veer yang dibuang. Naina berkata baik, tapi Anda pembohong, bagaimana Anda bisa hidup seperti ini dengan berbohong. Sanjana bilang aku akan hidup, hanya berpikir untuk mengatakan kebenaran kepada Dadi atau melihat dia hidup, pilihan adalah milikmu.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 38 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 38

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film