Sinopsis Pardes ANTV Episode 67

Sinopsis Pardes ANTV Episode 67 - Episode dimulai dengan Naina meneriaki wanita itu. Dia mengatakan bahwa seseorang harus belajar dari Anda untuk menggunakan orang yang tidak berdaya, suami saya tidak berdaya dan melakukannya, saya akan menjelaskan kepadanya, saya tidak menginginkan uang Anda, pergi dan hentikan dia. Wanita itu bilang dengarkan aku. Naina mengatakan terkadang hidup membuat kita sampai pada titik tertentu sehingga kita berpikir untuk menjual apa yang tidak kita bayangkan, suami saya berbakat, dia akan membuktikan dirinya sendiri, sampai saat itu saya tidak akan membiarkan dia melakukan ini, saya bukan dari wanita seperti itu yang berdiri di belakang Suami, jika perlu, saya bisa terus dan menghentikannya, tolong hentikan dia.


Sinopsis Pardes ANTV Episode 67
Sinopsis Pardes ANTV Episode 67


Wanita itu mengatakan bahwa saya juga seorang pasien di sini, saya tidak tahu apa yang terjadi di sini, Anda salah, saya hanya menginginkan sebuah solusi, tidak ada orang yang dapat memberikan apa yang saya inginkan, saya bukan yang Anda temukan. Naina mendapat telepon Raghav dan bertanya di mana kau? Dia bilang aku ikut rapat. Dia bilang aku harus segera menemuimu, kirimi saya alamatnya. Dia mengatakan baik dan berakhir panggilan. Naina meminta maaf pada wanita tersebut dan mengatakan bahwa saya khawatir dengan suami saya. Dia pikir dia tidak peduli dengan saya, tapi saya senang dengan dia, saya minta maaf. Wanita itu bilang baik-baik saja. Naina pergi.

Dia mencari Raghav dan bilang aku tidak akan membiarkanmu mengambil langkah seperti itu. Dia melihat Raghav dan berlari menghampirinya. Dia bertanya adalah segalanya baik-baik saja. Dia memeluknya dan menangis. Dia bertanya apa yang terjadi. Dia bilang kami memutuskan untuk pergi ke mana-mana bersama-sama. Dia bilang iya, tapi itu pekerjaan yang mendesak. Dia bilang Anda mengitari iklan dan saya khawatir. Dia bertanya mengapa Anda bereaksi seperti ini? Dia menunjukkan iklan dan mengatakan bahwa saya pikir. Apakah ini sebuah lelucon, Anda tidak berpikir saya akan merasa tegang, saya pikir Anda akan menjual ginjal untuk uang. Dia mulai tertawa dan bertanya apakah saya akan menjual ginjal untuk uang, lucu, apakah Anda menyalin dan lulus, melihat iklan ini, saya telah melingkari iklan ini, hasilnya dicetak kembali, katakan kepada saya bagaimana Anda memberi tanda kepada siswa Anda. Dia tertawa.

Dia mengatakan bahwa negara saya buruk, saya tidak gila dan putus asa untuk memberi ginjal uang, katakan padaku bahwa saya menyumbangkan ginjal, mengapa Anda bereaksi seperti ini? Dia bilang saya khawatir untuk diri sendiri, jika Anda menyumbangkan organ vital, siapa yang akan mendapatkan uang untuk saya, uang adalah segalanya, bagaimana kita hidup, saya memikirkan diri sendiri, bukan Anda? Dia bilang aku harus meminta maaf selalu, maaf, jika saya membuat kesalahan besar, saya dapat membawa Anda untuk mengobati es krim. Dia tersenyum. Kal ho na ho plays.

Mereka mencapai ruang tamu icecream. Naina memeriksa menu. Dia memintanya untuk memiliki sesuatu. Dia bertanya apa yang akan Anda miliki. Dia bilang aku semakin gemuk, aku harus diet. Dia bilang kita akan pulang dan minum es krim nanti. Dia bilang aku punya uang, punya es krim. Dia bilang tidak, tenggorokanku jelek. Menurutnya anehnya, aku tidak bisa membeli es krim untuk Naina. Pria itu mengatakan jika ada pelanggan yang pergi tanpa es krim, tidak baik, memiliki rasa baru ini, kami menyajikannya dalam dua mangkuk berbeda, saya menyajikan ini dalam mangkuk tunggal untuk Anda menyukai burung, cinta meningkat saat berbagi. Naina berterima kasih padanya. Naina dan Raghav makan es krim. Tere naam plays. Dia memintanya untuk membawa tas dan mantelnya, dan mengambil es krim. Dia mengejarnya.

Veer berbicara dengan beberapa klien dan mengundangnya pulang. Sudha bertanya mengapa Anda menghabiskan begitu banyak. Dia mengatakan itu penting. Dia bertanya bagaimana uang ini akan datang? Veer mengatakan akun perusahaan. Balraj mengatakan bahwa akunnya tidak ajaib, uang harus diperoleh. Pam mengejek Veer. Veer mengatakan bahwa kita semua setara dengan properti dan bisnis Dadi, saya dan ayah saya berhak memutuskan, para penari eksotis akan datang. Balraj mengatakan hati-hati, apapun bisa terjadi, semoga sukses. Mereka pergi.

Sanjana meminta Veer ini perlu untuk memanggil penari. Veer bertanya kepada siapa Anda untuk memberi saya saran, istri saya? Saya tidak akan mendengar Anda bahkan jika Anda adalah istri saya, yang hidup saya, pergi dan berkemas tas Anda, pergi dari sini jika Anda memiliki masalah. Naina dan Raghav pulang. Dia meminta dia untuk memberikan es krim. Dia memakannya. Mereka berbicara dan tertawa. Sanjana melihat mereka. Naina bertanya apa suara ini? Dia bilang Dadi sakit, saya akan pergi dan melihat. Dia bilang aku akan datang. Dia bilang tidak, saya tidak bisa mendengar ada yang mengejek istri saya, saya akan mengejek mereka kembali, tetap di sini, saya akan melihat Dadi dan datang.

Dia pergi ke Dadi dan menaruh kapas di telinganya. Dia bilang saya tidak bisa melihat Anda dalam keadaan seperti ini, saya tidak merasa begitu tidak berdaya sebelumnya, mungkin saya bertanggung jawab atas keadaan Anda, semoga saya bersama Anda saat itu, saya yakin Anda akan baik-baik saja, Anda tahu saya memutuskan untuk Menjadi orang yang sukses dan menghasilkan banyak uang, Anda akan bangga dengan saya, beri saya beberapa waktu, maka sepanjang waktu saya akan menjadi milik Anda.

Sanjana bertanya pada Naina bagaimana Anda mendapatkan ray harapan dalam kegelapan, bagaimana keadaan Anda saat Anda tidak punya apa-apa, tidak punya uang, bahkan tidak ada listrik. Naina tersenyum dan bertanya mengapa kamu tidak senang saat kamu memiliki segalanya, kamu tidak akan tersenyum seperti kamu serakah. Raghav datang ke sana. Dia meminta Naina untuk datang. Dia bertanya apakah Dadi baik-baik saja. Dia bilang iya Naina memegang tangan Raghav dan memanggilnya sayang. Dia pergi bersamanya. Sanjana melihatnya.

Naina menyalakan lilin di rumah. Raghav bertanya padanya kenapa kau memanggilku sayang. Dia mengatakan itu bukan masalah besar, apakah Anda merasa aneh melihat Sanjana di sana. Dia bilang Anda tidak perlu melakukannya. Dia bilang semua orang bilang sayang, sayang, sayang begitu. Dia duduk untuk bekerja. Dia meminta dia untuk makan malam. Dia bilang tidak, cukup beli kopi dengan saya, saya sudah presentasi dengan Pak Khurana, dia pemilik MNC, jika dia berinvestasi di proyek saya, masalah kami akan berakhir, saya hanya berharap semuanya berjalan baik. Dia bilang aku yakin kau akan mendapatkan kesepakatan ini, kau tahu kopi buatan tanganku ajaib. Dia tersenyum.

Pagi harinya, Raghav memberikan presentasinya. Dia mengucapkan terima kasih kepada Pak Khurana karena telah memberi waktu yang berharga. Dia ke depan tangan. Pak Khurana menggunakan pembersih tangan dan mengatakan salah satu produk terlaris dari perusahaan kami, penemuan terbaiknya, Mr. Raghav Mehra, apakah Anda sakit atau Anda lapar? Raghav menjadi bingung. Khurana bertanya apa yang salah dengan Anda, wajah Anda menunjukkan bahwa Anda tidak makan apa-apa sejak dua hari, Anda baik-baik saja. Raghav bilang saya baik-baik saja, saya harap Anda menyukai presentasi dan produk saya. Khurana bilang aku suka presentasi itu, apapun cerita yang kamu dengar tentang aku itu benar, aku bukan hanya kulit kayu, aku juga menggigit. Raghav terkejut.
loading...

Sinopsis Pardes ANTV Episode 67 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Pardes ANTV Episode 67

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film