Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 461

Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 461 - Shivaye dan Anika bermesraan. Rudra kaget melihat jasad Komal. Dia mengatakan kepada Shivaye bahwa dia telah melihat mayat di antara hutan di kakus. Dia meminta Shivaye untuk melihat. Mereka semua melihat ke atas. Beberapa waktu sebelumnya, Shivaye meminta Anika sampai kapan dia akan kesal. Dia bilang sampai aku mau, tinggalkan aku. Dadi menyanyikan sebuah lagu. Gauri menari bersama Dadi. Shivaye bertanya apakah Anda mengolok-olok tragedi saya, mengapa Anda tertawa. Anika bilang aku tidak tertawa. Bhavya meminta Rudra kemana dia pergi. Veer bilang tidak ada kayu bakar di kakeknya, mari cari di tempat lain. Dia bertanya apakah dia sangat jujur. Dia bilang dia seorang gentleman, kenapa dia berbohong. Dia bilang dia ingin membalas dendam dariku. Dia bilang kita akan mencari kayu bakar di tempat lain. Dia bilang kita sudah sampai disini, hanya dua menit, di mana jendelanya. Dia melihat kayu bakar di dalamnya.


Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 461
Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 461


Veer bilang semoga kamu bahagia dengan Lohri. Shivaye menginginkan dia dan pujian. Veer mengira aku ingin istrimu memujiku, tapi dia tidak melihatku. Shivaye bertanya di mana Shweta. Veer mengatakan hari olahraganya besok, jadi dia tidur lebih awal, hadiah ini untuk Anika. Shivaye mengatakan bahwa Anda memberikannya kepadanya sendiri. Rudra bilang ada banyak kayu bakar, lihat saja. Bhavya melihat ke dalam dan berkata ya, mungkin dia keliru. Rudra bertanya mengapa kamu sangat membela dia? Dia bertanya mengapa Anda kesal. Dia bertanya mengapa Anda memuji dia? Dia bilang dia sangat kuat, tinggi .... Dia bilang saya tidak, mengapa Anda tersenyum, apakah Anda meragukan saya, halo, jangan remehkan saya, saya bisa mematahkan kunci ini hanya dengan sepakan saja.

Anika menyapa Veer dan Monali. Monali dan Anika saling memuji. Veer mengatakan ini dari pihak kita. Anika mengatakan cukup bahwa Anda telah datang, ini tidak perlu. Veer bilang aku tidak melakukan apapun yang tidak perlu, aku melakukannya dengan sepenuh hati. Dia mengambil hadiah itu. Anika dan Shivaye berdebat. Veer mengira perkelahian sedang terjadi di antara mereka, kesempatan bagus untuk mendekati Anika. Bhavya mengatakan Anda mungkin mengalami cedera. Rudra menendang kunci. Rusak Rudra mengatakan kekuatan, mari kita lihat di dalam sekali. Dadi bilang Anika tidak melupakannya. Shivaye mengatakan bahwa dia sangat keras kepala. Dadi mengatakan Dada ji Anda biasa mengatakan, seseorang harus membakar semua gangguan di Lohri. Dia bilang dia orang yang masuk akal seperti saya, tapi Anika keras kepala. Dadi meminta Anika untuk membakar amarahnya di api Lohri. Anika mengatakan jika aku menghitung masalahku dengan Shivaye, itu akan menjadi Lohri berikutnya. Veer tersenyum.

Rudra mengatakan ada banyak kayu bakar, bahkan saat itu ia tidak mau memberi kita. Bhavya bilang kita akan mengambil kayu sekarang. Mereka memilih beberapa tongkat. Anika bilang aku akan mendapatkan jus untuk kalian semua. Dadi bilang pelayan akan pergi. Anika bilang aku akan pergi, oke. Shivaye bilang kau tidak akan pergi. Dia bertanya mengapa. Dia mengatakan karena saya harus mengatakan sesuatu kepada Anda. Dia bernyanyi dil diis gallan .... dan menari bersama Anika. Mereka asmara.

Rudra meminta Bhavya untuk pergi keluar, fungsi dimulai. Dia bertanya bagaimana jika Anda merasa takut. Dia bilang aku kuat, pergi. Dia pergi. Rudra mengambil tongkatnya. Dia terkejut melihat mayat Komal. Dia menjatuhkan kayu bakar dan berteriak pada bhaiya. Shivaye mengatakan itu adalah suara Rudy, di mana dia Bhavya. Bhavya mengatakan kakus. Shivaye bilang aku akan pergi dan melihat. Rudra datang kepada mereka dalam keadaan ngeri. Dia mengatakan kepada Shivaye bahwa dia telah melihat mayat wanita di antara hutan di kakus. Mereka semua kaget. Shivaye bertanya apa yang kamu katakan, mungkin kamu keliru. Rudra mengatakan tidak, saya telah melihat mayat di sana. Gauri memintanya untuk tenang. Veer mengira Ram ji ada di sini, tapi orang Laxman ini pergi ke Lanka dan melihat mayat itu juga, jika Shivaye pergi ke sana, itu akan menjadi buruk. Dia bilang Anda mungkin salah, kakek saya tetap terkunci, tidak mungkin ada mayat. Shivaye mengatakan jika Rudy mengatakan, kami akan memeriksa. Veer bilang aku akan mendapatkan kuncinya. Rudra bilang tidak dibutuhkan, saya sudah patah kunci. Mereka terburu-buru. Pesan Veer Shwetlana dan memintanya untuk menyembunyikan tubuh Komal, Oberois akan keluar dari rumah.

Dia pikir saya mengatakan hal ini idiot sebelumnya, saya harus menyembunyikan tubuh Komal sekarang. Dia menyeret Komal dan mengira mereka datang, apa yang harus kulakukan, aku akan menyembunyikan mayat di dekat jendela. Gelombang komal jatuh ke sana. Veer bilang tunggu sebentar Shivaye, kunci rusak, tidak aman masuk kegelapan. Rudra bilang aku telah memecahkan kunci. Shwetlana berpikir Veer sedang mencoba menghentikan mereka, tapi Rudra bertindak cerdas. Rudra bilang tidak tahu sejak kapan mayat itu ada. Dia memegang tangan Shivaye dan memintanya untuk melihat. Dia bilang di mana mayat itu pergi. Veer tersenyum dan mengira Shwetlana melakukan pekerjaannya. Rudra bilang aku mengatakan benar, itu benar-benar di sini. Veer melihat bangle dan menahan Shivaye untuk tidak menginjaknya. Dia bilang saya pikir kita harus memeriksa di sana. Rudra bilang aku sudah melihat mayat di sini, aku sudah melihatnya. Veer mengambil bangle dan menyimpannya.

Katanya saya bilang, Rudra keliru. Rudra bilang aku sudah melihat mayat di sini. Veer mengatakan bahwa Anda telah mengatakan ini, mayat tidak akan bangun dan pergi ke mana saja. Shwetlana bilang aku tidak tahu cinta begitu buta, aku tidak percaya kamu bisa melakukan kesalahan besar seperti itu. Veer bilang aku tidak tahu kakak Shivaye bisa memasuki kakekku dengan memecahkan kunci, Shivaye juga mengganggu saya, dan sekarang keluarganya. Dia bilang kita harus merepotkan mereka. Dia mengatakan kesalahan Anda, Anda seharusnya menjaga saudara laki-lakinya terlibat di sana, Shivaye memiliki keluarganya di sini, mereka berada di sekitar vanena sena, Rudra suka menjadi Laxman, tidak ada yang bisa dilakukan sampai mereka berada di sini, kita perlu memaksa mereka untuk pergi dari sini. Dia bilang hanya memikirkan apa yang harus dilakukan tubuh Komal. Dia bertanya apakah Anda belum membuang mayatnya. Dia bertanya apakah aku punya waktu, aku telah berhasil menyembunyikannya di dekat jendela. Dia bertanya apakah Anda gila, ada yang bisa menemukannya di sana. Dia bilang iya, lakukan sesuatu, kamu tidak akan diselamatkan lagi dan lagi. Dia bilang Anda benar, kita harus membuang tubuh Komal dulu. Bhavya bertanya apakah Anda benar-benar melihat tubuh di kayu bakar, saya juga bersamamu, saya tidak melihat apapun. Rudra bilang aku benar-benar melihatnya, kamu pikir aku berbohong. Dia bilang saya bertanya kepada Anda, Anda mungkin merasa tidak enak, tapi polisi juga menyelidiki kasus ini, tidak ada yang akan mempercayai Anda tanpa bukti. Rudra bilang aku tidak punya bukti. Gauri mengatakan Rudra sedang memainkan sebuah lelucon untuk menakut-nakuti kami. Rudra bilang aku tidak akan pernah memainkan lelucon seperti itu dalam hidupku. Anika bertanya kepada Shivaye mengapa kamu tidak mengatakan apapun.
loading...

Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 461 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 461

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film