Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 477

Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 477 - Shivaye mengatakan bahwa Veer akan berada di depan mata kita, saya merasa ada seseorang yang membantunya, dia tidak dapat melakukan ini sendirian, transfer uang dari rekening saya tanpa telepon dan kata sandi saya tidak mungkin dilakukan, saya yakin ada seseorang yang membantunya. Dia bertanya siapa yang bisa. Dia bilang kita akan mengetahuinya, Veer akan membutuhkan bantuan orang itu, rencananya tertunda, pasti dia akan melakukan kesalahan. Dia mengatakan luar biasa, ketika harus membuat rencana, Anda melampaui ajang tv Saas yang cerdas, maaf tapi Anda membawa pulang Veer, dia bahkan tidak meragukannya. Praktek Veer Tai chi. Dia bilang aku ingin datang ke rumah ini, kamu membuat pekerjaan saya mudah, orang-orang mengundang Ram pulang, tapi Anda membawa pulang Raavan. Shivaye mengatakan bahwa saya tahu dia adalah Raavan, tidak ada tempat baginya di rumah kami, tetap saja saya mendapatkannya di sini, karena saat ini, Raavan akan kalah dalam Ayodhya, bukan Lanka.


Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 477
Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 477


Shivaye meminta Om untuk melewatkan sausnya. Rudra bertanya apa yang kamu buat? Shivaye mengatakan pasta pesto. Rudra bilang hei, mereka bernyanyi, ini memanggil pelukan Obro. Dia memeluk mereka dan mengatakan bahwa saya merindukan saat ini, perasaan kita bertiga di dapur ini. Om mengatakan saat telah berlalu. Shivaye mengatakan itu emosional dan sekarang canggung. Rudra meminta hadiah apa yang akan Anda berikan pada Anika. Shivaye bertanya mengapa Om mengatakan hari valentine, saya tahu hari istimewanya, ada hujan meteor besok, katanya bahwa itu terjadi satu kali dalam 100 tahun, jika kita menghabiskan hari dengan pasangan hidup kita, kita akan mendapatkan orang yang sama dengan pasangan kita. untuk semua kelahiran Rudra mengatakan betapa puitisnya, jika saya adalah seorang penyair, saya pasti akan mengatakan .... Soumya melihat ke atas. Om mulai shayari .... Rudra bilang menakjubkan dan bertepuk tangan. Shivaye mengatakan berhenti mengatakannya. Soumya bilang aku tidak bisa melakukan ini, ketiga saudara ini ada di sini. Veer mengatakan menghentikannya, lakukan saja apa yang saya katakan. Rudra bilang aku berpikir untuk memberikan borgol emas kepada Bhavya, cowok yang tidak saya maksudkan itu, jangan beri saya tatapan itu. Om bilang aku berpikir untuk memberi sesuatu yang unik pada Gauri, bagaimana dengan cat? Mereka bilang tidak. Rudra mengatakan mengeluarkan sejumlah uang untuk istri. Om mengatakan niat penting, bukan harganya. Soumya berpikir bagaimana mencuri pisau. Shivaye mengambilnya. Dia bertanya apa yang sedang Anda siapkan. Dia bilang pasta pesto. Om memintanya untuk menyarankan hadiah Shivaye Anika. Anika, Gauri dan Bhavya datang. Anika bertanya apakah kamu akan memberiku hadiah?

Rudra mengatakan karena hari valentine nya. Shivaye bertanya pada saya apakah saya remaja untuk merayakan hari kasih sayang? Anika bertanya tidak akan memberimu apa-apa. Shivaye mengatakan tidak, saya lebih banyak berevolusi, saya tidak percaya pada hari-hari ini. Dia bilang kamu kikir. Soumya mengambil pisau itu dan pergi. Anika bilang aku bisa membeli hadiah untuk diriku sendiri. Dia tersandung. Soumya bersembunyi. Anika memperbaiki sandalnya. Dia bilang aku muak denganmu, kamu baik-baik saja sekarang. Dia pergi. Soumya datang ke Veer dan bilang kamu hanya duduk di sini dan pesan sekitar. Veer bilang santai, aku tahu kamu akan mendapatkan ini. Dia bertanya mengapa Anda membutuhkan ini? Dia bilang akan saya katakan. Dia memotong perbannya. Dia bertanya apa yang sedang Anda lakukan? Shivaye mengatakan Anika kesal dan pergi. Rudra bertanya mengapa kamu melakukan ini? Om bilang kamu tidak akan mengerti, inilah cara mereka untuk menunjukkan cinta. Shivaye meminta Gauri untuk mengawasi Om, dia sering membicarakan cinta.

Soumya meminta patah tulangmu Veer mengatakan dengan baik, tidak ada yang bisa menghentikanku untuk mendapatkan yang kuinginkan. Dia mengatakan bahwa alasan Anda untuk tinggal di sini akan berakhir. Dia bilang Anda terlalu imut, hanya kami berdua yang tahu ini, tidak ada orang lain yang tahu, saya akan tinggal di sini dan membuat rencana penghancuran Shivaye, hari valentine besok, Oberois akan sibuk, kami akan melaksanakan rencana kami, saya akan membuat Anda bertemu musuh terbesar Oberois. Dia bertanya apakah dia siap menemui kita. Dia bilang iya, ini akan menjadi serangan terbesar kita. Shivaye lewat di koridor dan berhenti. Veer mengatakan Shivaye dan Anika tidak tahu, badai besar akan menimpa mereka. Shivaye mengatakan siapa yang berbicara dengan Veer. Dia memasuki ruangan dan mengatakan Soumya Anda ... Dia bilang saya lewat, saya dengar dia terbatuk jadi datang memberinya air. Shivaye meminta Veer untuk memberitahunya apakah dia butuh bantuan. Dia mengatakan sebagai tuan rumah, tanggung jawab saya untuk memenuhi semua kebutuhan Anda. Veer mengatakan ofcourse, jika saya harus merepotkan Anda untuk kebutuhan saya, saya akan melakukannya. Shivaye mengatakan Soumya kita akan membiarkan Veer beristirahat. Mereka pergi.

Shivaye datang ke kamar dan bertanya pada Anika apa yang sedang kamu lakukan. Dia bilang aku sedang menyimpan pakaian. Dia bilang Anda melempar mereka. Dia bertanya mengapa Anda peduli, saya akan melakukan apa yang saya rasakan. Mereka berdebat. Dia mengatakan bahwa kasih sayang adalah untuk remaja, bukan untuk orang yang sudah menikah dan dewasa seperti kita. Dia bilang maksudmu kita sudah tua, rambutmu menjadi abu-abu. Dia bilang matamu salah, dengarkan aku, kita tidak butuh hari tertentu untuk mengekspresikan cinta, perusahaan kartu ucapan membuat hari istimewa ini untuk menjarah orang, dunia ini gila, tapi kita tidak marah. Dia bilang maksud Anda semua orang marah, dan Anda pintar, saya tidak ingin berbicara dengan Anda. Dia mengatakan jika Anda pikir saya akan mendapatkan beruang itu dan ... untuk Anda, saya tidak melakukan ini. Dia mengatakan seperti di hari Karwa chauth, Anda bilang tidak akan terus berpuasa dan menyimpannya, Anda juga melakukan hal yang sama, saya tahu Anda merencanakan sesuatu yang besar. Dia bilang jangan bermimpi, kalau tidak itu akan menyakitkan, saya tidak akan melakukan apapun. Dia pergi. Dia bilang aku akan melakukannya, dia mengenalku dengan baik. Paginya, semua orang menginginkan hari valentine bahagia. Pinky bilang Shakti tidak mengingatnya.

Shakti mengatakan bahkan Anda bisa berharap saya. Dia meminta hadiah. Dia bilang baiklah. oke, semoga kamu selamat hari valentine. Dia memberinya paratha. Mereka semua tersenyum. Shakti bilang jangan beri parathas seperti aku. Anika mengatakan bahwa kita akan mendapatkan hadiah yang bagus. Shivaye mengatakan bahwa saya tidak percaya akan hal ini, mari kita sarapan, ikut duduk. Shakti bilang kita harus pergi ke kuil. Rudra bertanya kenapa. Shakti mengatakan bahwa undangan pernikahan pertama diberikan kepada Tuhan. Shivaye bilang aku akan pergi dan sarapan pagi untuk Veer. Anika mengatakan orang lain akan menerimanya. Shivaye mengatakan bahwa saya harus memberikan obat-obatan juga, saya harus mengembalikannya. Dia bilang kalau kita semua pergi, Veer .... Dia bilang Veer akan sendiri, saya memberi obat agar dia tidur, saya akan kembali dan mengawasinya, tidak ada yang tahu kebenarannya, saya tidak ingin mereka khawatir.

Veer berterima kasih pada Shivaye. Shivaye memberi obat kepadanya. Veer bilang aku merasa mengantuk, tidak tahu kenapa. Shivaye mengatakan beristirahat. Dia pergi. ShivOmru sedang dalam perjalanan. Anika, Gauri dan Bhavya ada di mobil lain. Anika bertanya apa yang harus mereka bicarakan. Gauri bilang mungkin mereka harus merencanakan malam, anugerah. Anika bilang mungkin, di mana teleponku, kamu berdua terus, aku akan mengambil teleponku. Bhavya bilang kita akan ikut. Anika mengatakan tidak, Dadi meminta kami untuk mencapai mahurat, kamu pergi, aku akan datang. Anika menurunkan mobilnya. Shivaye berpikir untuk pulang dengan alasan tertentu, tidak baik untuk meninggalkan Veer sendirian di rumah. Anika mencari teleponnya. Dia mendengar Veer. Veer berbicara dengan seseorang di telepon. Dia bilang aku sendirian di rumah, aku pura-pura tertidur di depan Shivaye, orang bodoh itu percaya padaku dan merasa yakin, aku baru saja pergi, sampai ketemu lagi, imp yang kita temui, kita harus bersatu untuk menghancurkan Shivaye. Anika mendapat kejutan dan berpikir dia baik-baik saja, itu berarti dia membodohi kami, aku harus memberitahu Shivaye. Dia bergerak mundur. Teleponnya tetes dan jeda. Veer berbalik untuk melihat. Dia bersembunyi. Dia bilang siapa saja, semua orang pergi ke kuil. Dia pergi. Dia bilang aku harus mencari tahu ke mana dia pergi dan siapa yang akan dia temui, aku harus memberitahu Shivaye.

Dia menyewa dan menyetir mobil dan mengikuti Veer. Dia mengatakan ponsel ini rusak, bagaimana saya memanggil Shivaye. Dia meminta sopir jika dia memiliki telepon. Dia bilang tidak. Dia bilang baik-baik saja, ikuti mobil itu. Anika mengejar Veer. Soumya bertanya kepada Veer, di mana orang yang kita temui itu bertemu. Veer bilang aku tidak suka orang yang banyak bertanya, kendalikan kecemasanmu. Dia bertanya siapa orang ini dan apa permusuhannya? Dia mengatakan orang ini adalah musuh terbesar Oberois. Anika datang. Veer mengatakan bahwa seorang Oberoi, yang membenci keluarga Oberoi, Shivaye tidak tahu ini. Anika berpikir siapa itu? Veer mengatakan orang dalam akan menghancurkan Ayodhya, Shivaye dengan bangga menjadi seorang Oberoi, dia akan belajar saat seorang Oberoi menghancurkannya. Anika berpikir siapa Oberoi yang ingin menghancurkan Shivaye. Seseorang datang ke sana dan menandai jam dekat Anika. Anika menjerit. Veer berbalik dan tersenyum melihat Anika.
loading...

Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 477 | ⚡ Share & like anda akan berharga untuk masa depan Juragan Synopsis, So, tunggu apa lagi? segera beritahu teman dan kerabat anda tentang Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 477

Sinopsis Sebelumnya
« Sinopsis Sebelumnya
Sinopsis Selanjutnya
Sinopsis Selanjutnya »

Follow by Email

🔎Cari Sinopsis Film